Métro de Paris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Métro
Transportasi umum di Paris
Jalur Métro
Paris m 1 jms.svg jalur 1 Paris m 7bis jms.svg jalur 7bis
Paris m 2 jms.svg jalur 2 Paris m 8 jms.svg jalur 8
Paris m 3 jms.svg jalur 3 Paris m 9 jms.svg jalur 9
Paris m 3bis jms.svg jalur 3bis Paris m 10 jms.svg jalur 10
Paris m 4 jms.svg jalur 4 Paris m 11 jms.svg jalur 11
Paris m 5 jms.svg jalur 5 Paris m 12 jms.svg jalur 12
Paris m 6 jms.svg jalur 6 Paris m 13 jms.svg jalur 13
Paris m 7 jms.svg jalur 7 Paris m 14 jms.svg jalur 14
Jalur RER
Paris rer A jms.svg jalur A Paris rer D jms.svg jalur D
Paris rer B jms.svg jalur B Paris rer E jms.svg jalur E
Paris rer C jms.svg line C
Jaringan rel (Transilien)
Paris logo banlieu jms.svg Saint-Lazare Paris logo banlieu jms.svg Nord
Paris logo banlieu jms.svg La Défense Paris logo banlieu jms.svg Est
Paris logo banlieu jms.svg Montparnasse Paris logo banlieu jms.svg Lyon
Angkutan ulang-alik bandara
Paris logo orlyval jms.svg CDGVAL Paris logo orlyval jms.svg Orlyval
Bus
Paris logo bus jms.svg Bus (RATP) Paris logo noctilien jms.svg Noctilien
  Bus (Optile)  
Trem
Paris tram 1 jms.svg Trem T1 Paris tram 2 jms.svg Trem T2
Paris tram 3 jms.svg Trem T3 Paris tram 4 jms.svg Trem T4
Penyeberangan Jalur 5 menyeberangi Seine di jembatan Austerlitz.

Angkutan cepat Paris (Bahasa Perancis: Métro de Paris) merupakan sebuah sistem angkutan cepat di Paris, Perancis. Sistem ini mencakup 16 jalur, kebanyakan di bawah tanah, dengan total panjang rutenya 213 km (133 mil), dilayani oleh 298 stasiun (382 perhentian)[1]. Jalur ini ditandai dengan nomordari 1 hingga 14, dengan dua jalur kecil, 3bis dan 7bis, yang mana merupakan bekas dari jalur induknya dan menjadi jalur independen. Sistem ini, yang mana menjadi salah satu simbol Paris, tercatat untuk kepadatan jaringannya di pusat kota Paris, dan untuk gaya arsitekturalnya, dipengaruhi oleh Art Nouveau. Sistem ini diperluas kemudian dengan penambahan sebuah jaringan ekspres yang disebut sebagai RER untuk mencapai pinggrian kota lainnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Jalur pertama diresmikan pada 1900, pada pameran dunia Exposition Universelle. Sistem ini diperluas secara cepat hingga awal Perang Dunia I, dan inti jaringan Métro selesai pada 1920-an. Perpanjangan pertama sepanjang lingkaran kotamadya hingga pinggiran kota terdekat dibangun sepanjang 1930-an. Jalur 11 juga dibangun pada periode ini. Setelah Perang Dunia II, jaringan ini, mengalami perubahan, dimodernisasikan dengan kereta baru yang membolehkan lalu lintas lebih banyak. Keputusan secara teknis mengambil desain dari jaringan asli, seperti jarak pendek antara stasiun, prospek terbatas untuk perluasan. Solusi yang diberikan adalah membuat jaringan level kedua, RER, dibangun pada 1960an. Pada akhir abad ke-20, Paris Métro meresmikan Jalur 14, yang bertujuan untuk menghidupkan kembali Jalur A RER.

Hari ini, Métro telah mengangkut sekitar 4.5 juta penumpang per hari (1.365 miliar untuk tahun 2005), menjadi stasiun Metro tersibuk kedua di Eropa setelah Moscow Metro[2]. Stasiun Métro-RER, Châtelet-Les Halles merupakan stasiun terbesar di jaringan itu dan juga stasiun kereta bawah tanah terbesar di dunia.[3]

Jaringan ini mengalami kerusakan setelah Perang Dunia II. Métromemperkenalkan kereta baru untuk membolehkan lalu lintas lebih tinggi. Penyempurnaan lebih jauh dibatasi oleh rancangan jaringan, seperti jarak pendek antarstasiun. Solusinya adalah jaringan kedua RER, dibangun sejak 1960-an.

Tahun 1990-an, Métro mulai mengoperasikan Jalur 14 untuk menghidupkan kembali RER Jalur A.

Nama[sunting | sunting sumber]

Perusahaan ini yang mana mengoperasikan beberapa jaringan disebut sebagai Compagnie du chemin de fer métropolitain de Paris (Perusahaan Kereta Api Paris Metropolitan) atau CMP, dipendekkan menjadi "Métropolitain". Dalam tahun pertamanya, nama ini disingkatkan menjadi Métro. Sekarang, Métro dioperasikan oleh Régie autonome des transports parisiens (RATP), sebuah otoritas transportasi publik yang juga mengoperasikan jaringan RER, layanan bus dan jalur kereta api kecil.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Jam Operasi[sunting | sunting sumber]

Kereta api berangkat pukul 5 pagi hingga 1 pagi setiap hari sepanjang tahun pada setiap stasiun di jaringan itu. Kereta terakhir, sering disebut "balai" (sapu) karena 'menyapu' bersih penumpang yang tersisa, tiba di stasiun terminal pada 1:15 pagi. Sejak Desember 2006, Metro buka satu jam kemudian pada malam Sabtu dan malam sebelum hari libur, layanan terakhir pada 2:15 pagi. Pada Desember 2007, Metro akan dibuka sejam kemudian pada malam Jumat.

Selama acara khusus, seperti Perayaan Tahun Baru Fête de la Musique (hari musik) atau Nuit Blanche (malam putih), jaringan ini buka sepanjang malam. Pengecualian ini dilakukan oleh stasiun utama dari jalur utama pada jalur manual (1, 2, 4, 6), beberapa stasiun di jalur RER, dan semua stasiun jalur otomatis (jalur 14, dan jalur 1 pada 2010).

Tiket[sunting | sunting sumber]

ticket "t" perjalanan tunggal standar Paris.
Jaringan Métro yang dipetakan dengan skala asli.

Tiket standar, menggantikan ticket "t" sejak 1 Juli 2007, merupakan ticket "t+" perjalanan satu arah yang berlaku 1.5 jam, untuk perjalanan selanjutnya pada jaringan transportasi publik, termasuk jaringan Métro, bus, tram dan zona 1 RER. ticket T+ membolehkan pertukatan tak terbatas antara transportasi yang sama (ie. metro ke metro, bus ke bus, dan tram ke tram) selama masa berlakunya (1.5 jam). Pembelian selembar tiket diberi harga €1.50, atau satu paket (sepuluh lembar), carnet, berharga €11.10.

Tiket lainnya juga membolehkan penggunaan tak terbatas sistem ankutan publik dengan periode waktu yang diberikan:

  • mingguan atau bulanan (carte orange), tiket sehari (Mobilis)
  • tahunan (intégrale, imagine R untuk pelajar)
  • sehari, dua hari, tiga hari, atau lima hari untuk pengunjung (Paris Visite)

Terakhir, tiket Navigo merupakan jenis pembayaran untuk transportasi publik yang diperkenalkan pada 2001 yang mana menggantikan carte orange. Tiket ini mencakup sebuah tiket perorangan yang mana dapat diisi ulang setiap bulan atau minggu. Sangatlah berbeda dengan tiket lainnya, Navigo tidak memiliki magnet, tetapi merupakan sebuah kartu pintar berbasis RFID.

Penggunaan Tiket[sunting | sunting sumber]

Pagar putar menandai pintu masuk ke jaringan, Dengan tiket reguler, pengguna harus memasukkan tiket mereka apda sebuah slot dan mengambilnya. Tiket ini seharusnya disimpan selama perjalanan, dan dapat diperiksa oleh seorang inspektur secara mendadak. Untuk tiket Navigo, mendekatkan ke sensor pagar putar sudah cukup. Tidak perlu memasukkan tiket apapun. Beberapa pengguna langsung membawa koper mereka dekat dengan sensor tanpa merasa harus memasukkan tiket Navigo mereka.[rujukan?]

Rangkuman Teknis[sunting | sunting sumber]

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Métro de Paris
Info
Wilayah Paris
Jenis Angkutan cepat
Jumlah jalur 16
Jumlah stasiun 298
Penumpang harian 4,500,000
Operasi
Dimulai 1900
Operator RATP
Teknis
Panjang sistem 213 km (132 mi)
Sepur rel Templat:Standard gauge ([[]])

Jaringan Métro memiliki rel sepanjang 213 km (133 mil) dan 298 stasiun (382 perhentian), 62 menawarkan hubungan antarjalur[1]. Figur ini tidak mencakup jaringan RER. Jarak rata-rata antara stasiun adalah 562 m (1,845 kaki). Semua kereta berhenti di semua stasiun. Setiap jalur memiliki platform tersendiri, bahkan di stasiun transfer (ie. jalur tidak berbagi platform). Fitur ini juga berlaku pada jalur RER.

Kereta rata-rata 35 km/jam (22mph) dengan kecepatan maksimum 70 km/jam (44 mph) tetapi otomatis, kereta tanpa masinis di jalur 14, dimana batasannya 80 km/jam. Kereta berjalan di rel kanan. Rel tersebut berukuran standar tetapi ukuran mengangkut lebih kecil daripada jaringan SNCF utama. Kereta memiliki tiga hingga enam gerbong. Kereta di jalur yang sama selalu memiliki jumlah gerbong yang sama. Listrik berasal dari rel ketiga, 750v DC, kecuali pada jalur beroda karet dimana 750 V DC berasal dari batang pemandu. Jalur 1, 4, 6, 11, dan 14 beroda karet.

Jalur pertama, digali dengan tangan, mengikuti jalan di atasnya. Sebagai contoh, Jalur 1 mengikuti Champs Élysées dengan jalur yang lurus. Ini merupakan fakta bahwa karena teknik konstruksi yang buruk, konstruksi ini harus mengikuti jalan; sehingga pekerja menghadapi kesulitan. Ini juga menjelaskan mengapa beberapa stasiun (Commerce di jalur 8 dan Liège pada Jalur 13) memiliki platform yang tidak lurus; jalan di atasnya juga memiliki belokan tajam.

Kereta Api[sunting | sunting sumber]

Kereta MP 59 di jalur 4. Dapat terlihat batang pemandu, rel besi dan karpet mengemudi otomatis.

Kereta api di Paris Métro terbagi atas dua kategori, satu mencakup kereta beroda besi dan satu lagi mencakup kereta beroda karet. Gerbong beroda besi diberi nama "MF" (singkatan dari matériel fer), dan gerbong beroda karet disebut "MP" (singkatan dari matériel pneu). Versi lainnya dari kedua jenis tersebut dibedakan oleh tahun rancangan mereka (bukan tahun pertama digunakan).

Rangkuman kereta/gerbong:

Jalur[sunting | sunting sumber]

Jalur Paris Métro[sunting | sunting sumber]

Jalur-Jalur Paris Métro
Nama Jalur Dibuka pada Perpanjangan
terakhir
Stasiun
yang dilayani
Panjang Jarak antarstasiun
rata-rata
Penumpang yang diangkut
(per annum)
Ujung Terminal
Jalur 1 1900 1992 25 16.6 km / 10.3 miles 692 m 161,600,000 La Défense Château de Vincennes
Jalur 2 1900 1903 25 12.3 km / 7.7 mil 513 m 92,100,000 Porte Dauphine Nation
Jalur 3 1904 1971 25 11.7 km / 7.3 mil 488 m 87,600,000 Pont de Levallois - Bécon Gallieni
Jalur 3bis 1971 1971 4 1.3 km / 0.8 mil 433 m Porte des Lilas Gambetta
Jalur 4 1908 1910 26 10.6 km / 6.6 mil 424 m 154,100,000 Porte de Clignancourt Porte d'Orléans
Jalur 5 1906 1985 22 14.6 km / 9.1 mil 695 m 86,100,000 Bobigny - Pablo Picasso Place d'Italie
Jalur 6 1909 1942 28 13.6 km / 8.5 mil 504 m 100,700,000 Charles de Gaulle - Étoile Nation
Jalur 7 1910 1987 38 22.4 km / 13.9 mil 605 m 120,500,000 La Courneuve – 8 Mai 1945 Villejuif – Louis Aragon
Mairie d'Ivry
Jalur 7bis 1967 1967 8 3.1 km / 1.9 mil 443 m Louis Blanc Pré Saint-Gervais
Jalur 8 1913 1974 37 22.1 km / 13.8 mil 614 m 89,100,000 Balard Créteil - Préfecture
Jalur 9 1922 1937 37 19.6 km / 12.2 mil 544 m 116,200,000 Pont de Sèvres Mairie de Montreuil
Jalur 10 1923 1981 23 11.7 km / 7.3 mil 532 m 41,500,000 Boulogne - Pont de Saint-Cloud Gare d'Austerlitz
Jalur 11 1935 1937 13 6.3 km / 3.9 mil 525 m 45,100,000 Châtelet Mairie des Lilas
Jalur 12 1910[4] 1934 28 13.9 km / 8.6 mil 515 m 72,100,000 Porte de la Chapelle Mairie d'Issy
Jalur 13 1911[4] 1998 30 22.5 km / 14.0 mil 776 m 105,100,000 Gabriel Péri - Asnières - Gennevilliers
Saint-Denis - Université
Châtillon - Montrouge
Jalur 14 1998 2007 9 9 km / 5.6 mil 1,129 m 64,100,000 Saint-Lazare Olympiades


Jaringan ekspres tambahan: RER[sunting | sunting sumber]

Paris RER lines
Nama Jalur Dibuka pada Perpanjangan
terakhir
Stasiun
yang dilayani
Panjang Jarak antarstasiun
rata-rata
Penumpang yang diangkut
(per annum)
Jalur A 1977 1994 46 108.5 km / 67.5 mil 2,411 m 272,800,000
Jalur B 1977 1981 47 80.0 km / 49.8 mil 1,739 m 165,100,000
Jalur C 1979 2000 86 185.6 km / 115.5 mil 2,184 m 140,000,000
Jalur D 1987 1995 58 160.0 km / 99.6 mil 2,807 m 145,000,000
Jalur E 1999 2003 21 52.3 km / 32.5 mil 2,615 m 60,000,000

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Selama pembangunan awal jalur Paris Métro, rel dibangun secara terbuka dari permukaan tanah dan ditimbun kemudian.

Pada 1845, administrasi kota dan perusahaan kereta api telah berpikir untuk pembangunan sistem kereta api urban untuk melayani Paris. bagaimanapun, diskusi dilakukan secara cepat karena perbedaan dua sudut pandang secara radikal mengenai pembangunan jaringan ini. Perusahaan kereta api menawarkan perpanjangan jalur pinggiran kota yang telah ada hingga sebuah jaringan kereta bawah tanah baru, sebuah solusi yang sama seperti yang dipilih di London, dimana otoritas di Paris memilih membangun jaringan independen yang tidak dapat terhubung dengan jalur yang telah ada. Ketidaksetujuan ini berlanjut dari 1856 hingga 1890, menahan semua proyek.

Sementara itu, kota Paris semakin padat karena pertumbuhan penduduknya, dan masalah kemacetan lalu lintas semakin banyak dan tidak dapat dihindari tanpa pembangunan jaringan tersebut. Kemacetan ini memengaruhi otoritas dan memberi kota Paris sebuah kesempatan untuk mencegah masalah ini.

Proyek Fulgence Bienvenüe[sunting | sunting sumber]

Pada 20 April 1896, otoritas Paris mengambil proyek Fulgence Bienvenüe, yang mana dapat melayani kota Paris. Beberapa Parisian meragukan bahwa sebuah jaringan yang diperpanjang hingga pinggiran kota dapat mengurangi keamanan di kota itu. Sebagai hasilnya, otoritas Paris memutuskan untuk melarang pembangunan jaringan lainnya menuju pusat pinggiran kota. Sebagai jaminan agar pembangunan semacam itu tidak terjadi, diputuskan untuk membuat kereta Métro beroperasi di rel sebelah kanan, sementara jalur pinggiran kota yang sudah ada beroperasi di rel kiri.

Pada 19 Juli 1900, jalur pertama jaringan tersebut, disebut sebagai Maillot-Vincennes setelah nama terminalnya, diresmikan selama Exposition Universelle. Pintu masuk ke stasiun terinspirasi dengan gaya arsitektural Art Nouveau oleh arsitek Hector Guimard. Hari ini, 86 pintu masuk buatan Guimard masih berdiri.

Proyek Fulgence Bienvenüe mencakup 10 jalur, yang mana mendukung jalur 1-9 sekarang. Fase konstruksi sangatlah hebat pada 1920, dengan beberapa perubahan dari jadwal aslinya, beberapa jalur yang direncanakan telah selesai. Jalur 1 dan 4 telah dimaksudkan untuk jalur tengah timur-barat dan tengah utara-selatan. Dua jalur sirkuler, disebut ligne 2 Nord (jalur 2 Utara) dan ligne 2 Sud (jalur 2 Selatan) direncanakan. Bagaimanapun, telah diputuskan pada 1906 untuk menggabungkan jalur 2 Selatan dengan Jalur 5. Jalur 3 merupakan tambahan jalur timur-barat ke utara jalur 1 dan jalur 5 merupakan tambahan jalur utara-selatan ke timur jalur 4. Jalur 6 hanya dapat dibangun dari Nation menuju Place d'Italie. Jalur 7, 8, Paris Métro Jalur 9|9]] dapat menghubungkan distrik perkantoran dan komersial sekitar Opéra menuju area perumahan di timurlaut dan baratdaya.

Sebuah jalur sirkuler tambahan, disebut ligne circulaire intérieure (jalur sirkuler dalam) juga direncanakan oleh Bienvenüe dengan tujuan untuk menghubungkan 6 stasiun kereta api utama di Paris. Bagian pertama jalur tersebut diresmikan pada 1923 antara Invalides dan Boulevard Saint-Germain sebelum dibatalkan.

Nord-Sud-: jaringan pesaing[sunting | sunting sumber]

Ukiran Nord-Sud, pada bekas jalur A (hari ini jalur 12).

Pada 31 Januari 1904, sebuah konsesi kedua disetujui kepada perusahaan yang disebut Société du chemin de fer électrique souterrain Nord-Sud de Paris (perusahaan kereta listrik bawah tanah Paris Utara-Selatan) dan disingkat menjadi Nord-Sud (Utara-Selatan). Telah diberi pembangunan tiga jalur yang direncanakan:

Jalur A akhirnya diresmikan pada 4 November 1910, setelah ditunda akibat banjir di Paris pada bulan Januari 1910. Jalur B diresmikan pada 26 Februari 1911. Karena biaya konstruksi yang tinggi, konstruksi jalur C ditunda. Perusahaan Nord-Sud dan C.M.P. menggunakan kereta yang cocok digunakan terhadap kedua jaringan tersebut. Bagaimanapun, jaringan Nord-Sud menghilangkan dirinya dari pesaingnya dengan dekorasi stasiunnya yang berkualitas tinggi.

Sayangnya, karena semua usaha perusahaan Nord-Sud, jaringan ini tidak mendatangkan keuntungan dan kebangkrutan pun tidak dapat dihindari. Pada akhir 1930, C.M.P. membeli perusahaan Nord-Sud. Jalur A menjadi jalur 12 dan jalur B menjadi jalur 13. Jalur C tidak pernah dibangun.

1930-1950: Pinggiran kota dalam pertama dicapai[sunting | sunting sumber]

Stasiun Anatole France di jalur 3, diresmikan pada 1937 di pinggiran kota dalam Levallois-Perret.

Selama abad ke-20, proyek Fulgence Bienvenüe hampir selesai. Sebagai hasilnya, otoritas paris meresmikan sebuah rencana pembangunan baru untuk jaringan tersebut, termasuk tiga jalur baru dan perpanjangan beberapa jalur hingga pinggiran kota paling dalam, karena permintaan warga kota Paris.

Sebagai penundaan rencana jalur sirkuler dalam oleh Bienvenüe, diputuskan untuk menggunakan bagian jalur yang telah dibangun antara Duroc dan Odéon untuk pembangunan jalur timur-barat yang mana sekarang menjadi jalur 10 dan dapat diperpanjang ke barat hingga Porte de Saint-Cloud dan pinggiran kota dalam Boulogne.

Jalur C direncanakan oleh perusahaan Nord-Sud antara Gare Montparnasse dan Porte de Vanves dapat dibangun dengan nama jalur 14. Jalur ini juga diperpanjang ke utara yang meliputi bagian jalur antara Invalides dan Duroc yang mana telah direncanakan sebelumnya sebagai bagian dari jalur sirkuler dalam.

Karena tram kabel menuju Belleville mengalami kerusakan, juga diputuskan untuk mengganinya dengan sebuah jalur Métro baru, jalur 11, yang mana juga diperpanjang menuju Châtelet. Jalur 10, 11, dan 14 juga termasuk dalam rencana ini.

Dengan tambahan, beberapa jalur yang telah ada dapat diperpanjang hingga pinggiran kota dalam. Jalur pertama yang keluar dari kota Paris adalaa jalur 9, diperpanjang pada 1934 hingga Boulogne-Billancourt; jalur lainnya akan diperpanjang juga pada 1930-an. Sayangnya, Perang Dunia II memaksa otoritas untuk membatalkan beebrapa proyek seperti perpanjangan jalur 4 atau 12 menuju pinggiran kota bagian utara. Pada 1949, delapan jalur telah diperpanjang hingga ke luar kota: jalur 1 ke Neuilly-sur-Seine dan Vincennes, jalur 3 ke Levallois-Perret, jalur 5 ke Pantin, jalur 7 ke Ivry-sur-Seine, jalur 8 ke Charenton-le-Pont, jalur 9 ke Boulogne-Billancourt, jalur 11 ke Les Lilas dan jalur 12 ke Issy-les-Moulineaux.

Perang Dunia II menghasilkan dampak yang cukup kuat terhadap Paris Métro. Selama pendudukan Jerman, layanan Métro sangatlah terbatas dan beberapa stasiun ditutup. Karena ancaman bom, diputuskan bahwa layanan antara Place d'Italie dan Étoile dipindahkan dari jalur 5 ke jalur 6 sehingga beberapa bagian Paris Métro terletak pada jalur tunggal: jalur 6. Sebagai hasilnya, jalur 2 dan 6 sekarang membentuk sebuah lingkaran.

Setelah liberasi pihak sekutu dan Pemberontak Perancis pada 1944, jaringan ini membutuhkan waktu yang lama untuk diperbaiki. Beberapa stasiun tidak dibuka kembali pada 1960-an dan beberapa ditutup. Stasiun-stasiun tersebut akhirnya dikenal sebagai stations fantômes (stasiun mati). Pada 23 Maret 1948, otoritas Perancis membuat sebuah perusahaan baru dengan penggabungan C.M.P. (pengelola kereta bawah tanah) dan STCRP (pengelola bus dan tram), disebut sebagai RATP dan masih menjadi operator jaringan Métro.

1960-1990: pembangunan RER[sunting | sunting sumber]

Stasiun Charles de Gaulle Étoile di RER A, diresmikan pada 1970.

Selama 1950-an, jaringan ini rusak dengan cepat. Teknologi yang ketinggalan zaman digunakan yang pada waktu itu memiliki konsekuensi atas kapasitas kereta yang tidak memadai. Sebagai hasilnya, RATP memutuskan untuk menghentikan perpanjangan jalur dan mengkonsentrasikan bantuannya terhadap modernisasi jaringan. Penggantian kereta Sprague pertama dilakukan dengan percobaan terhadap beberapa kereta, kemudian dengan MP-55 dan MP-59 yang berjalan dengan roda karet, beberapa kereta tersebut masih beroperasi hingga kini (jalur 4).

Sejak 1950 hingga 1980, populasi area metropolitan Paris meningkat drastis. Mobil menjadi lebih populer dan pinggiran kota diletakkan jauh dari pusat kota, yang mana masih memiliki perempatan sejak abad ke-19. Stasiun utama Paris, yang mana merupakan ujung jalur rel pinggiran kota, kadang-kadang terlalu padat pada jam sibuk. Jarak pendek antara stasiun metro, rata-rata adalah 500 meter, memiliki konsekuensi perlambatan jaringan dan tidak mendatangkan keuntungan untuk membuat perpanjangan lain.

Pada 1960-an, diambil sebuah solusi untuk menghidupkan kembali proyek yang ditunda pada akhir abad ke-19: menggabungkan jalur pinggiran kota dengan bagian jalur bawah tanah baru di pusat kota. Sistem metro regional yang direncanakan tersebut disebut sebagai réseau express régional (jaringan ekspres regional) (RER).

Rencana RER awalnya mencakup sebuah jalur timur-barat dan 2 jalur utara-selatan. Perusahaan RATP membeli dua jalur SNCF yang tidak menguntungkan - Ligne de Saint-Germain (barat) dan Ligne de Vincennes (timur) dengan tujuan untuk menggabungkan mereka dan melayani beberapa distrik di pusat kota Paris dengan stasiun bawah tanah baru. Jalur baru yang dibuat dengan penggabungan ini menjadi RER A. Ligne de Sceaux, yang mana melayani pinggiran kota bagian selatan dan dibeli oleh CMP pada 1930-an, dapat diperpanjang ke utara dan mencapai Bandar Udara Charles de Gaulle. Jalur ini menjadi RER B. Jalur-jalur baru ini diresmikan pada 1977 dan kesukesan mereka dilakukan dengan perkiraan yang optimis untuk perpanjangan itu, hari ini, RER A merupakan jalur rel urban paling banyak digunakan di dunia dengan 300 juta perjalanan per tahun.

Karena biaya kedua jalur yang sangat besar, rencana jalur ketiga ditunda dan otoritas Perancis memutuskan pembangunan jaringan RER akan lebih murah apabila dibangun oleh perusahaan SNCF, di sepanjang pembangunan jalur pinggiran kota lanjutan lainnya. Bagaimanapun, RER yang dibentuk oleh perusahaan SNCF tidak akan pernah menyamai kesukesan kedua jalur RER milik RATP. Pada 1979, SNCF membangun RER C dengan penggabungan jalur pinggiran kota Gare d'Austerlitz dan Gare d'Orsay, kemudian dikonversikan menjadi museum yang ditujukan kepada pelukis impresionis. Selama 1980-an, SNCF juga membangun jalur RER D, yang mana merupakan jalur kedua yang direncanakan oleh jadwal awal RER, tetapi melayani Châtelet daripada République untuk mengurangi biaya. Sebuah hub Métro-RER raksasa dibangun di stasiun Châtelet-Les Halles, stasiun kereta bawah tanah terbesar di dunia.

Proyek yang sama pada 1960-an juga memutuskan untuk menggabungkan jalur 13 dan 14 dengan tujuan membuat sebuah jalur cepat antara Saint-Lazare dan Montparnasse dengan jalur utara-selatan. Jarak antara stasiun di jalur 13 sangatlah berbeda darupada jalur lainnya dengan tujuan untuk membuatnya lebih 'ekspres' dan dari sekarang untuk memperpanjang lebih jauh ke pinggiran kota. Jalur 13 diresmikan pada tanggal 9 November 1976.

1990-2010: Eole dan Météor[sunting | sunting sumber]

Stasiun Gare de Lyon di jalur 14, diresmikan pada 1998.

Pada Oktober 1998, jalur 14 diresmikan. Jalur 14 merupakan jalur Métro (bukan RER) pertama dalam kurun waktu 63 tahun. Proyek ini, yang dikenal sebagai Météor (Métro Est-Ouest Rapide), merupakan satu-satunya jalur serba otomatis di jaringan itu. Jalur ini juga merupakan yang pertama memiliki pintu kaca untuk mencegah usaha bunuh diri dan kecelakaan.

Telah dipahami dengan perpanjangan menuju pinggiran kota, mirip dengan perpanjangan jalur 13 yang dibangun pada 1970-an. Sebagai hasilnya, beberapa stasiun berjarak satu kilometer. Seperti jalur RER yang dirancang oleh RATp, hampir semua stasiun di jalur 14 menawarkan layanan dengan beberapa jalur Métro. Jalur ini membentang antara Saint-Lazare dan Olympiades. Jalur 7 dan 13 merupakan jalur di jaringan ini yang dibagi bercabang-cabang. RATP ingin memisahkan cabang jalur yang rusak dengan tujuan untuk memperbaiki efisiensi jaringan. Contohnya, sebuah proyek mencakup penyebaran satu dari cabang di setiap jalur ke jalur 14, dan memperpanjang mereka jauh ke pinggiran kota. Proyek ini tidak pernah disetujui.

Pada 1999, RER E diresmikan sebagai perpanjangan terakhir jaringan. Dikenal sebagai Eole (Est-Ouest Liaison Express), merupakan jalur RER kelima yang melayani Paris. Sekarang, RER E terletak di Haussmann - Saint-Lazare, tetapi sebuah proyek baru, didanai oleh EPAD, otoritas publik yang mengelola distrik bisnis La Défense, memperpanjang jalur tersebut ke barat hingga La Défense - Grande Arche dan pinggiran kota di sekitarnya.

Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Statistiques STIF rapport 2005 [1] + Olympiades
  2. ^ Metro systems by annual passenger rides
  3. ^ http://www.ratp.fr/common/ressources/concertation_p1.pdf
  4. ^ a b Jalur 12 dan 13 telah diresmikan sebagai bagian dari jaringan Nord-Sud (sebagai jalur A dan B).

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Bindi, A. & Lefeuvre, D. (1990). Le Métro de Paris: Histoire d'hier à demain, Rennes: Ouest-France. ISBN 2-7373-0204-8. (French)
  • Gaillard, M. (1991). Du Madeleine-Bastille à Météor: Histoire des transports Parisiens, Amiens: Martelle. ISBN 2-87890-013-8. (French)
  • Hovey, Tamara. Paris Underground, New York: Orchard Books, 1991. ISBN 0-531-05931-6
  • Lamming,C.(2001) Métro insolite, Paris: Parigramme, ISBN 2-84096-190-3

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Bahasa Inggris[sunting | sunting sumber]

Bahasa Perancis[sunting | sunting sumber]