Kekristenan di Suriah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Kekristenan di Suriah mencapai jumlah umat sekitar 10% dari total populasi.[1] Denominasi Kristen terbesar di negara itu adalah Gereja Ortodoks Yunani dari Antiokhia (dikenal sebagai Ortodoks Yunani Patriak Antiokhia dan semua di Timur),[2][3][4] diikuti oleh Gereja Katolik Yunani Melkit, sendiri merupakan cabang Ritus Timur,[5] dan kemudian oleh Gereja Ortodoks Suriah Oriental, ada juga minoritas Protestan dan anggota dari Gereja Timur Asiria dan Gereja Katolik Khaldea. Kota Aleppo diyakini memiliki jumlah terbesar dari orang-orang Kristen di Suriah.

Status Kristen di Suriah[sunting | sunting sumber]

Damaskus adalah salah satu daerah pertama yang menerima Kristen selama pelayanan Simon Petrus. Ada lebih banyak orang Kristen di Damaskus daripada di tempat lain. Setelah ekspansi militer kekaisaran Umayyah ke Suriah dan Anatolia, ajaran Islam datang dan banyak yang menjadi Muslim.

Saat ini, Damaskus masih memiliki jumlah yang cukup besar untuk orang Kristen, gereja-gereja di seluruh kota, terutama di distrik Bab Touma (The Gate of Thomas dalam bahasa Aram dan Arab). Misa diadakan setiap hari Minggu dan pegawai negeri sipil diberikan waktu ibadah di hari Minggu pagi untuk memungkinkan mereka untuk datang ke gereja, meskipun Minggu adalah hari bekerja di Suriah. Sekolah-sekolah di kabupaten Kristen yang didominasi memiliki hari Sabtu dan Minggu sebagai akhir pekan, sementara akhir pekan resmi Suriah jatuh pada hari Jumat dan Sabtu.

Pada Mei 2011, International Christian Concern mengklaim bahwa orang-orang Kristen di Suriah lebih takut pada demonstran anti-pemerintah daripada pemerintah sendiri, karena di bawah pemerintahan Assad Suriah telah ada toleransi terhadap agama minoritas.[6][7]

Hubungan[sunting | sunting sumber]

Orang Kristen (serta orang-orang Yahudi yang tersisa beberapa di negara ini) terlibat dalam setiap aspek kehidupan Suriah. Mengikuti tradisi Paulus, yang memberikan khotbah dan pelayanan di pasar, orang-orang Kristen Suriah adalah pelaku dalam ekonomi, akademik, ilmiah, teknik, seni, dan kehidupan intelektual, hiburan, dan Politik Suriah. Banyak orang Kristen Suriah adalah pelaku dalam sektor publik dan manajer dan direktur sektor swasta, sementara beberapa yang administrator lokal, anggota parlemen, dan menteri dalam pemerintahan. Sejumlah Kristen Suriah juga perwira di angkatan bersenjata Suriah. Mereka lebih suka bercampur dengan Muslim daripada membentuk unit dan brigade Kristen, dan berjuang bersama rekan-rekan Muslim mereka melawan pasukan Israel di berbagai konflik Arab-Israel dari abad ke-20. Selain pekerjaan sehari-hari mereka, orang-orang Kristen Suriah juga berpartisipasi dalam kegiatan sukarela di daerah yang kurang berkembang dari Suriah. Akibatnya, Kristen Suriah umumnya dipandang oleh warga Suriah lainnya sebagai aset untuk komunitas yang lebih besar.

Terpisah[sunting | sunting sumber]

Kristen Suriah memiliki pengadilan sendiri yang menangani kasus-kasus perdata seperti pernikahan, perceraian dan warisan berdasarkan ajaran Alkitab. Dengan kesepakatan dengan masyarakat lain, gereja-gereja Kristen Suriah tidak mendakwahi Muslim dan tidak menerima perpindahan dari Islam. Tokoh Kristen Suriah yang perlu diperhatikan termasuk penulis sejarah Paul dari Aleppo, pemain catur Philip Stamma, dan musisi Armenia Suriah George Tutunjian.

Kristen dan Islam[sunting | sunting sumber]

Di Suriah, ada beberapa perbedaan sosial antara Kristen dan Muslim. Sepanjang sejarah, orang-orang Kristen Suriah lebih tinggi dalam hal tingkat urbanisasi daripada Muslim, banyak dari mereka yang hidup layak dalam atau di sekitar Aleppo, Hamah, atau Latakia, dan ada relatif sedikit dari mereka dalam kelompok berpenghasilan rendah[8]. Secara proporsional lebih banyak Kristen daripada Muslim yang dididik melampaui tingkat dasar,[rujukan?] dan kebanyakan dari mereka relatif menjadi pekerja kerah putih dan pekerjaan profesional.[9]

Presiden Suriah harus sebagai Muslim, sebagai akibat dari permintaan populer pada saat konstitusi ditulis. Namun, Suriah tidak mengakui negara berlandaskan agama.

Area penduduk Kristen[sunting | sunting sumber]

Kekristenan menyebar ke seluruh Suriah dan mereka adalah mayoritas di beberapa provinsi, daerah penting adalah

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ CIA World Factbook, People and Society: Syria
  2. ^ "Religion in Syria - Christianity". Atheism.about.com. 2009-12-16. Diakses 2013-09-06. 
  3. ^ Bailey, Betty Jane; Bailey, J. Martin (2003). Who Are the Christians in the Middle East?. Grand Rapids, Michigan: William B. Eerdmans. hlm. 191. ISBN 0-8028-1020-9. 
  4. ^ "Syria". State.gov. Diakses 2013-09-06. 
  5. ^ Syria: US State Department The July–December, 2010 International Religious Freedom Report
  6. ^ "Syria: Activists set free to promote for National Dialogue". DayPress. May 16, 2011. Diakses June 11, 2011. 
  7. ^ Charlie Butts (May 16, 2011). "Anti-gov't protesters after Syrian Christians". OneNewsNow.com. Diakses June 11, 2011. 
  8. ^ Saint Terzia Church in Aleppo Christians in Aleppo (in Arabic)
  9. ^ BBC News Guide: Christians in the Middle East, last update 15 December 2005.