Kekristenan di Thailand

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Kekristenan di Thailand pertama kali diperkenalkan oleh misionaris Eropa. Saat ini merupakan 1,2% dari total populasi nasional, yang mayoritas beragama Buddha. Jumlah umat dan organisasi Kristen terkonsentrasi lebih banyak di daerah utara, di mana meliputi sekitar 10% dari beberapa kabupaten dataran rendah (misalnya, Chomtong, Chiang Mai) dengan persentasi tinggi di kabupaten suku (misalnya, Mae Sariang, Mae Hong Son ).

Gereja Katolik Roma[sunting | sunting sumber]

Para misionaris Katolik Roma awal di Siam adalah Friar Jeronimo da Cruz dan Sebastiao da Canto, keduanya dari Ordo Dominikan, yang datang pada tahun 1567. Mereka dibunuh oleh orang Burma pada 1569. Kemudian, Fransiskan dan Yesuit tiba [1]. Abad 17, 18 dan abad ke-19 yang ditandai dengan pergantian periode antara toleransi dan penganiayaan misionaris oleh para penguasa Siam.

Pada awal abad ke-20, ada sekitar 23.000 penganut Katolik, 55 gereja dan kapel, perwakilan dari ordo monastik, dan lembaga-lembaga sosial dan pendidikan (panti asuhan, sekolah dan seminari dan perguruan tinggi).[2] Banyak misionaris Katolik Roma tiba di paruh pertama abad ke-20.[1] Thailand is now has about 292,000 Catholics.[3] Pada tanggal 22 Oktober 1989, katekis Philip Siphong Onphitak dan enam sahabat (biarawati dan awam), dibunuh oleh polisi Thailand selama Franco-Thai War 1940 atas kecurigaan bahwa mereka adalah mata-mata Perancis, namun sekarang telah dibeatifikasi sebagai Martir dari Thailand.

Protestan[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa payung organisasi Protestan. Yang tertua dari mereka adalah Gereja Kristus di Thailand (CCT) dibentuk pada pertengahan 1930-an. Ini terdiri dari orang Thailand, Cina, Karen, dan jemaat yang berbahasa Inggris. Gereja ini adalah anggota dari Dewan Gereja Dunia dan memiliki sekitar 60.000 anggota.[4] Salah satu asosiasi Protestan terbesar adalah Evangelical Fellowship of Thailand. Baptis dan Advent Hari Ketujuh diakui oleh otoritas lokal sebagai denominasi Protestan yang terpisah dan terorganisir dalam payung kelompok yang sama. Gereja Injil Yayasan Thailand memiliki hubungan erat dengan Christian and Missionary Alliance.[5]

Di antara kelompok Protestan lainnya yang ada di Thailand adalah Gereja Lutheran,[6] Advent,[7] Metodis,[8] Pantekosta dan Kristen Karismatik,[9] dan Gereja Anglikan di Thailand, yang merupakan Dekenat Keuskupan Singapura dan bagian yang lebih besar dari Gereja Provinsi Asia Tenggara. Tercatat pula adanya peningkatan pelayanan Kristen evangelikal yang beroperasi di seluruh negeri. Ada banyak misionaris asing dan warga yang mendirikan gereja-gereja dan kelompok-kelompok doa di seluruh Thailand. Salah satu yang terbesar, Youth with a Mission, saat ini memiliki lebih dari 200 full-time staf asing dan lebih dari 100 staf Thailand, melayani di 20 lokasi. Organisasi misionaris penginjilan lain, OMF International, memiliki jangkauan untuk menempatkan guru-guru Kristen di sekolah Kerajaan. [10]

Thailand Bible Society[sunting | sunting sumber]

Thailand Bible Society secara resmi didirikan pada tahun 1966, meskipun pekerjaannya mulai dijalankan tahun 1828. Bagian Alkitab di Thailand pertama kali diterbitkan pada tahun 1834. Perjanjian Baru di Thailand dicetak untuk pertama kalinya pada tahun 1843. Teks lengkap pertama Alkitab dalam bahasa Thailand terbit pada tahun 1883.[11] Pada tahun 2005, Lembaga Alkitab Thailand membagikan 43.740 eksemplar Alkitab dan 9.629 salinan Perjanjian Baru dalam bahasa Thailand.

Gereja Ortodoks Timur[sunting | sunting sumber]

Ortodoks di Thailand dilayani oleh Kantor Perwakilan Gereja Ortodoks Rusia, termasuk paroki Ortodoks Saint Nicholas di Bangkok. [12]

Selain paroki utama Kapel Santo Nicholas di Bangkok, ada beberapa komune Ortodoks Rusia termasuk:

  • Paroki atas nama Kehidupan Suci-Pemberi Trinitas di pulau Phuket,
  • Paroki dalam nama Semua Santo di provinsi Chonburi,
  • Paroki atas nama Suci Dormition, provinsi Rachatburi,
  • Kenaikan Kudus paroki di pulau Samui, Provinsi Surat Thani.[13]

Misi ini dipimpin oleh Pastor Oleg Cherepanin (dari informasi tahun 2008)[12] dan melayani tidak hanya wisatawan Rusia dan penduduk di Thailand, tetapi juga orang-orang percaya lokal asal Thailand.[14]

Gereja Ortodoks Rusia telah menerjemahkan ke dalam bahasa Thailand "Liturgi Ilahi St Yohanes Krisostomus", "Kitab doa Ortodoks" dan sebuah buku tentang sejarah Gereja Ortodoks Rusia. Pada bulan Juli 2008, kantor perwakilan dari Gereja Ortodoks Rusia secara resmi didaftarkan oleh otoritas Thailand dengan nama "Gereja Kristen Ortodoks di Thailand."[15]

Patriark Ekumenis Bartolomeus dan Kudus dan Besar Sinode Patriarkat Ekumenis Gereja Ortodoks Timur juga memiliki rencana untuk mendirikan paroki mereka di Thailand.[16] Mereka telah sering menyelenggarakan pelayanan Gereja dan Liturgi Ilahi untuk anggota mereka di Thailand dengan bantuan Kedutaan Besar Yunani di Bangkok.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Thailand kini memiliki sekitar 292.000 umat Katolik.
  2. ^ Wikisource-logo.svg "Siam". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 1913. 
  3. ^ http://www.catholic-hierarchy.org/country/sc1.html
  4. ^ Church of Christ in Thailand, Evangelical Lutheran Church in America Page
  5. ^ US State Department 2006 Report
  6. ^ Bishop Upama Urges Congregations to Build Strong Lutheran Communion in Thailand
  7. ^ Mission Statement, Thailand Adventist Mission site
  8. ^ United Methodist Church site
  9. ^ Charismatic and Pentecostal Directory, Thailand section
  10. ^ http://www.omf.org/omf/us/get_involved__1/go/ministries_and_opportunities/current_needs/teachers_for_thailand
  11. ^ Reading the Scriptures in Thai, World Scriptures site
  12. ^ a b Thailand: Thai convert trains to become Russian Orthodox priest, by the Union of Catholic Asian News, August 2003
  13. ^ Department for External Church Relations of the Russian Orthodox Church
  14. ^ "Тайская миссия" ("Thai Mission"), Educational Orthodox Society "Russia in colors" in Jerusalem, in Russian
  15. ^ "Православная Церковь получила государственную регистрацию в Таиланде", "Pravoslavie.RU" Portal, July 2008, in Russian
  16. ^ History of the Holy Orthodox Church, Part V - Far Eastern Orthodoxy, The Holy Trinity Romanian Orthodox Church of Los Angeles web-site
  17. ^ First divine liturgy by Metropolitan Nikitas in Bangkok, Thailand, St. Luke’s Cathedral of Hong Kong web-site

Pranala luar[sunting | sunting sumber]