Kekristenan di Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pemandangan gereja-gereja di Bukit Zaitun
Yardenit, situs pembaptisan Sungai Yordan

Kekristenan di Israel adalah salah satu agama yang diakui di Israel dan dipraktekkan oleh lebih dari 161.000 warga Israel (sekitar 2,1% dari total populasi). Sekitar 80% dari penduduk Kristen Israel adalah Arab Kristen, yang secara historis terikat dengan orang Kristen Palestina; sekitar 25.000-sebagian besar sisanya adalah imigran dari bekas Uni Soviet yang berimigrasi dengan kerabat Yahudi karena perkawinan campuran; ada juga afiliasi etnoreligius lebih kecil dari sekitar 7.000 Maronit, 1.000 Asyur dan 1.000 Koptik; sejumlah orang Israel juga mempraktekkan Yudaisme Mesianik, biasanya dianggap bentuk dari kekristenan, tapi angka pastinya tidak tersedia. Sembilan gereja secara resmi diakui di bawah sistem pengakuan Israel, untuk pengaturan diri dari masalah status, seperti pernikahan dan perceraian.

Praktek agama dibebaskan, dan tidak ada batasan untuk bentuk lain dari agama Kristen serta agama lainnya. Masyarakat Kristen di Israel adalah satu-satunya komunitas Kristen di Timur Tengah, yang telah mengalami pertumbuhan penduduk dalam dekade terakhir, meskipun kecenderungan secara regional komunitas Kristen menurun.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut sumber-sumber sejarah dan tradisional, Yesus tinggal di Yudea Romawi, dan meninggal dan dimakamkan di situs Gereja Makam Suci di Yerusalem, membuat daerah Tanah Suci untuk Kristen. Namun, hanya sedikit orang Kristen yang kini tinggal di kawasan itu, jika dibandingkan dengan Muslim dan Yahudi. Hal ini terutama karena Islam mengungsikan Kristen di hampir semua dari wilayah Timur Tengah, dan munculnya Zionisme modern dan pembentukan Negara Israel yang telah membuat jutaan orang Yahudi bermigrasi kembali ke Israel. Populasi Kristen di Israel telah meningkat secara signifikan dengan imigrasi dari banyak keluarga campuran dari bekas Uni Soviet (1990 1989-an) dan lebih baru-baru ini oleh masuknya sekitar 10.000 Maronit Kristen dari Lebanon pada tahun 2000. Baru-baru ini peningkatan lebih lanjut untuk praktek Kekristenan dengan kedatangan banyak pekerja asing dan pencari suaka, beberapa latar belakang orang Kristen (seperti dari Philipina dan Sudan Selatan). Akibatnya, banyak gereja telah dibuka di Tel Aviv.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Adriana Kemp & Rebeca Raijman, "Christian Zionists in the Holy Land: Evangelical Churches, Labor Migrants, and the Jewish State", Identities: Global Studies in Power and Culture, 10:3, 295-318

Pranala luar[sunting | sunting sumber]