Bahasa Aram

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Aram
ארמית Arāmît, ܐܪܡܝܐ Ārāmāyâ
Lafal /arɑmiθ/, /arɑmit/,
/ɑrɑmɑjɑ/, /ɔrɔmɔjɔ/
Dituturkan di Armenia, Azerbaijan, Iran, Irak, Israel, Georgia, Lebanon, Rusia, Suriah dan Turki
Wilayah Timur Tengah, Asia Tengah, Eropa, Amerika Utara dan Australia
Jumlah penutur 445.000  (tidak ada tanggal)
Rumpun bahasa
Sistem penulisan Abjad Aram, Abjad Suryani, Abjad Ibrani, Abjad Manda
Kode-kode bahasa
ISO 639-2 arc
ISO 639-3 Variously:
arc – Aramaik (kuno)
aii – Neo-Aram Assyria
aij – Lishanid Noshan
amw – Neo-Aram Barat
bhn – Neo-Aram Bohtan
bjf – Neo-Aram Barzani Yahudi
cld – Neo-Aram Chaldea
hrt – Hértevin
huy – Hulaulá
kqd – Koy Sanjaq Surat
lhs – Mlahsö
lsd – Lishana Deni
mid – Manda Modern
myz – Manda Klasik
sam – Aram Samarita
syc – Suryani (klasik)
syn – Senaya
tmr – Aram Yahuadi Babilonia
trg – Lishán Didán
tru – Turoyo

Bahasa Aram adalah bahasa Semitik dengan sejarah selama 3.000 tahun. Bahasa ini pernah menjadi bahasa pemerintahan berbagai kekaisaran serta bahasa untuk upacara kegamaan. Bahasa Aram adalah bahasa asli sebagian besar Kitab Daniel dan Ezra dalam Alkitab, dan merupakan bahasa utama yang dipakai dalam kitab Talmud. Bahasa ini juga merupakan bahasa ibu Yesus Kristus (lihat Bahasa Aram Yesus).[1] Aram Modern kini dituturkan sebagai bahasa pertama bagi banyak komunitas yang terpencar, terutama oleh bangsa Asiria dan Chaldea. Bahasa ini dianggap sebagai bahasa yang terancam.

Bahasa Aram tergolong dalam rumpun bahasa Afro-Asia yang terdiri dari berbagai bahasa. Bahasa ini merupakan bagian dalam subfamili Semitik. Aram adalah bagian dari grup bahasa Semitik Barat Laut, yang juga termasuk bahasa Kanaan (seperti bahasa Ibrani). Bahasa Aram juga berhubungan dengan bahasa Arab, menjadi bagian dari rumpun bahasa Semitik Tengah; satu sumber yang kemungkinan besar untuk aksara Arab adalah aksara Aram Nabatea.

Persebaran geografis[sunting | sunting sumber]

Selama abad ke-12 SM, bangsa Aram, penutur ibu bahasa Aram, mulai menetap dalam jumlah besar di Suriah, Irak dan Turki timur.[2] Dengan bahasa Aram berkembang menjadi penting. Aram mulai dituturkan di kawasan pantai Levant di laut Tengah, dan menyebar ke timur Tigris. Penetap Yahudi membawa bahasa ini ke Afrika Utara dan Eropa, dan misionaris Kristen membawa Aram ke Persia, India, dan bahkan Tiongkok. Sejak abad ke-7, bahasa Aram digantikan oleh Bahasa Arab sebagai lingua franca Timur Tengah. Meskipun digantikan, bahasa Aram tetap dituturkan sebagai bahasa sastra dan agama orang Yahudi, Manda dan beberapa orang Kristen. Bahasa ini masih dituturkan oleh komunitas kecil yang terisolasi di seluruh kawasan pengaruh awal. Perubahan pada dua abad yang lalu menunjukan penutur bahasa pertama dan Aram terpecah di seluruh dunia.

Bahasa dan dialek Aram[sunting | sunting sumber]

Awalnya, Aram adalah bahasa yang tunggal. Akan tetapi, bahasa Aram dapat dianggap sebagai sekumpulan bahasa yang berhubungan, dan bukan bahasa monolit tunggal, karena sejarah panjang bahasa Arami, kesusasteraan yang meluas, dan penggunaan oleh berbagai komunitas religius menjadi faktor-faktor yang menyebabkan diversifikasi bahasa ini. Beberapa dialek Aram dapat saling dipahami, sementara yang lain tidak. Beberapa bahasa Arami dikenali dengan nama yang berbeda; contohnya, bahasa Suryani khususnya digunakan untuk mendeskripsikan bahasa Aram Timur yang dituturkan oleh komunitas Kristen. Kebanyakan dialek dapat dideskripsikan sebagai "Timur" atau "Barat", dengan sungai Efrat sebagai garis pemisah, atau sedikit ke barat. Pembagian ini juga membantu pemahaman antara bahasa-bahasa Aram, yang terbagi menjadi:

  • Bahasa-bahasa modern (sering disebut Neo-Arami);
  • Bahasa-bahasa yang masih digunakan sebagai bahasa kesusasteraan
  • Bahasa-bahasa yang sudah punah dan hanya menarik minat para cendekiawan.

Walaupun terdapat beberapa pengecualian dalam pembahagian ini, klasifikasi ini memberikan periode "Modern", "Pertengahan", dan "Lama", bersama dengan kawasan "Timur" dan "Barat", untuk membedakan berbagai bahasa dan dialek Aram.

Sistem penulisan[sunting | sunting sumber]

Buku abad ke-11 yang menggunakan Serto Suryani.

Abjad Aram terawal berdasarkan dari aksara Fenisia. Dengan berjalannya waktu, aksara Aram terus mengembangkan gaya "kotak"nya. Bangsa Israel kuno dan bangsa Kanaan lainnya menggunakan aksara ini untuk penulisan bahasa mereka sendiri, dan oleh sebab itu, aksara ini kini lebih dikenal sebagai aksara Ibrani. Abjad ini merupakan sistem penulisan Kitab Suci Aram dan karya Yahudi lainnya dalam aksara Aram.

Sistem penulisan utama lainnya yang digunakan untuk bahasa Aram dikembangkan oleh komunitas Kristen, dan merupakan sistem "tulisan sambung" yang dikenal sebagai aksara Suryani (salah satu kelainan aksara Suryani adalah "Serto" yang ditampilkan pada gambar di sebelah kiri).

Bentuk alfabet Aram yang banyak diubah adalah aksara Manda, yang digunakan oleh bangsa Manda.

Sebagai tambahan untuk sistem penulisan tersebut, beberapa bentuk alfabet Aram digunakan pada zaman kuno oleh beberapa grup: Nabatea di Petra, Aksara Palmyrene di Palmyra. Pada era modern, Turoyo kadang-kadang ditulis dalam aksara Latin yang disesuaikan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berikut merupakan sejarah bahasa Aram. Sejarah bahasa ini terbagi menjadi tiga periode:

Klasifikasi ini didasarkan dari klasifikasi yang digunakan oleh Klaus Beyer.

Aram Kuno[sunting | sunting sumber]

Aram kuno meliputi lebih dari tiga belas abad sejarah bahasa ini. Jarak antar masa yang besar ini dipilih karena terdapat seluruh bahasa Aram yang kini telah punah. Titik balik utama Aram Kuno adalah sekitar 500 SM, ketika Aram Purba (bahasa Aram) berubah menjadi Aram Imperial (bahasa dari kekaisaran yang kuat). Berbagai dialek yang diucapkan dalam Aram Kuno menjadi nyata ketika Yunani menggantikan Aram sebagai bahasa kekuasaan di wilayah tersebut.

Aram Purba[sunting | sunting sumber]

Aram Purba merujuk pada bahasa Aram yang dituturkan bangsa Aram dari awal sampai menjadi 'lingua franca' resmi wilayah Bulan Sabit Subur. Bahasa Aram juga menjadi bahasa negara-kota Damaskus, Hamath dan Arpad.

Aram Purba awal[sunting | sunting sumber]

Terdapat inskripsi yang membuktikan penggunaan awal bahasa ini, bertanggal dari abad ke-10 SM. Inskrippsi tersebut kebanyakan merupakan dokumen diplomatik antara negara-kota Aram. Ortografi Aram pada perioade awal ini terlihat berdasarkan pada aksara Fenisia, dan terdapat kesatuan dalam penulisan bahasa. Terlihat bahwa suatu ortografi lebih dikemas, disesuaikan pada kebutuhan bahasa ini, dimulainya perkembangan dari wilayah timur Aram. Anehnya, dominasi Kekaisaran Assyria dibawah Tiglath-Pileser III terhadap Aram pada pertengahan abad ke-8 menyebabkan dijadikannya bahasa Aram sebagai lingua franca.

Aram Purba Akhir[sunting | sunting sumber]

Batang perak dari Bar-Rakib, putra Panammu, raja Sam'al (Zincirli modern)

Dari 700 SM, bahasa ini mulai menyebar ke seluruh arah, tetapi banyak kehilangan homogenitas. Dialek yang berbeda muncul di Mesopotamia, Babilonia, Levant dan Mesir. Namun, Aram yang dipengaruhi bahasa Akkadia di Asyur, dan lalu di Babilonia, mulai dipakai luas. Seperti yang dideskripsikan dalam Kitab 2 Raja-Raja (2 Raja-Raja 18:26), Hizkia, raja Yehuda, bernegosiasi dengan duta besar Asyur dalam bahasa Aram sehingga orang awam tidak mengerti. Sekitar 600 SM, Adon, raja Kanaan, menggunakan bahasa Aram untuk menulis kepada Firaun Mesir.

'Chaldee' atau 'Aram Chaldea' digunakan sebagi istilah umum untuk Aram dinasti Chaldea (Kasdim) di Babilonia. Istilah ini digunakan untuk mendeskripsikan kitab suci Aram, yang ditulis dalam gaya kemudian. Bahasa ini tidak sama dengan bahasa Neo-Aram Chaldea modern.

Aram Imperial[sunting | sunting sumber]

Sekitar 500 SM, mengikuti penaklukan Mesopotamia oleh Akhemenid dibawah Darius I, Aram (seperti yang telah digunakan pada wilayah tersebut) digunakan oleh para penakluk sebagai "kendaraan untuk komunikasi tertulis antara wilayah yang berbeda dari kekaisaran besar dengan bangsa dan bahasa yang berbeda. Penggunaan satu bahasa resmi, yang telah digelarkan Aram Resmi atau Aram Imperial oleh kesarjanaan, dapat diasumsikan telah banyak menyumbang keberhasilan Archaemenid dalam mempertahankan wilayah jauh mereka bersamaan dengan untuk kurun waktu yang lama yang mereka telah lakukan".[3] Pada tahun 1955, Richard Frye mempertanyakan klasifikasi Aram Imperial sebagai 'bahasa resmi', mencatat bahwa tidak terdapat dekrit dan tidak jelasnya persetujuan status bahasa khusus apapun.[4] Frye mengklasifikasikan kembali Aram Imperial sebagai lingua franca dari wilayah Archaemenid, selanjutnya mengusulkan bahwa penggunaan Aram era-Archaemenid lebih menyerap daripada yang umumnya dipikirkan.

Aram Imperial sangat distandarisasi; ortografinya didasarkan dari akar sejarah daripada dialek yang dituturkan, dan pengaruh Persia yang tidak dapat dihindari memberikan bahasa ini kejelasan dan fleksibilitas kuat. Selama berabad-abad, setelah runtuhnya Kekaisaran Akhemenid (tahun 331 SM), Aram Imperial - atau cukup dekat untuk dikenali - akan tetap berpengaruh dalam berbagai bahasa asli Iran. Naskah Aram dan - sebagai ideogram - kosakata Aram akan tetap bertahan sebagai karakteristik penting sistem penulisan Pahlavi.[5]

Salah satu koleksi terbesar teks Aram Imperial terdapat pada batu kubu Persepolis, yang terhitung sekitar lima ratus teks.[6] Banyak dokumen menyaksikan bentuk Aram ini berasal dari Mesir, dan Elephantine khususnya. Dari mereka, yang paling banyak dikenal adalah Kebijaksanaan Ahiqar, buku aforisme instruktif yang gayanya agak mirip dengan buku peribahasa alkitab. Bahasa Aram Akhemenid cukup seragam sehingga seringkali sulit untuk mengetahui di manakah sebuah contoh tertentu bahasa ini ditulis. Hanya pemeriksaan saksama yang bisa menunjukkan adanya kata serapan dari sebuah bahasa setempat yang kadangkala terjadi.

Tiga puluh dokumen Aram dari Bactria baru saja ditemukan. Sebuah analisis diterbitkan pada November 2006. Teks tersebut, yang ditulis di atas kulit hewan, menggambarkan penggunaan Aram pada pemerintahan Akhemenid di Bactria dan Sogdiana pada abad ke-4 SM.[7]

Aram setelah-Akhemenid[sunting | sunting sumber]

Koin Alexander menampilkan tulisan bahasa Aram.

Penaklukan oleh Alexander Agung tidak menghancurkan persatuan bahasa Aram dan kesusasteraan dengan cepat. Aram yang membawa kemiripan dengan yang berasal dari abad ke-5 M dapat ditemui pada awal abad ke-2 SM. Seleucid menggunakan bahasa Yunani dalam pemerintahan Suriah dan Mesopotamia sejak awal pemerintahan mereka. Pada abad ke-3 SM, Yunani mendahului Aram sebagai bahasa umum di Mesir dan Suriah. Namun, Aram setelah-Akhemenid terus berkembang dari Yudea, melalui Gurun Suriah, dan ke dalam Jazirah Arab dan Parthia.

Penulisan dwibahasa (Yunani dan Aram) oleh raja India, Ashoka, abad ke-3 SM.

Arami Kitab Suci adalah Aram yang dapat ditemui dalam empat bagian Injil Ibrani:

  • Ezra 4:8–6:18 dan 7:12–26 — dokumen dari periode Achaemenid (abad kelima SM) mengenai restorasi kuil di Yerusalem.
  • Daniel 2:4b–7:28 — lima kisah subversif dan pandangan wahyu.
  • Yeremia 10:11 — satu ayat di tengah teks Ibrani yang mengutuk penyembahan berhala.
  • Kitab kejadian 31:47 — terjemahan dari nama-tempat Ibrani.

Arami Biblikal adalah sedikit dialek hibrid. Beberapa bahasa Aram Kitab Suci kemungkinan berasal dari Babilonia dan Yudea sebelum jatuhnya dinasti Achaemenid. Semasa pemerintahan Seleucid, propaganda ketidakpatuhan Yahudi membentuk Aram Daniel. Kisah ini kemungkinan ada sebagai tradisi lisan pada tahap paling awal mereka. Hal ini mungkin menjadi satu faktor yang membawa kepada koleksi berbeda dari Daniel dalam Septuaginta Yunani dan Teks Masoretik, yang menghadirkan Ibrani-dipengaruhi Arami yang ringan.

Di bawah kategori pasca Achaemenid adalah Aram Hasmonaean, bahasa resmi dari Yudea Hasmonea (142-37 SM). Bahasa tersebut memengaruhi Aram Biblikal dari teks Qumran, dan merupakan bahasa utama dari teks teologikal non-Biblikal dari komunitas itu. Targum major, terjemahan dari Injil Ibrani ke dalam Aram, awalnya dibuat dalam bahasa Hasmonaea. Hasmonaea juga muncul dalam kutipan dalam Mishnah dan Tosefta, meskipun diperhalus pada konteks selanjutnya. Bahasa ini juga agak berlainan dari Aram Achaemenid; kata-kata ditulis sebagaimana ia diucapkan daripada menggunakan bentuk etimologisnya.

Targumik Babilonia adalah dialek pasca-Achaemenid yang ditemukan di Targum Onqelos dan Targum Jonathan. Awalnya, Targum Hasmonaea telah mencapai Babilonia sekitar abad ke-2 atau ke-3. Bahasa tersebut kemudian dibentuk ulang menurut dialek kontemporer Babilonia untuk menciptakan bahasa dari targum standar. Penggabungan ini membentuk dasar sastra Yahudi Babilonia selama berabad-abad.

Alkitab Ibrani pada abad ke-11 dalam Targum.

Targumik Galilea mirip dengan Targumik Babilonia. Bahasa tersebut merupakan campuran dari sastra Hasmonea dengan dialek Galilea. Targum Hasmonea sampai ke Galilea pada abad kedua, dan telah dikaryakan kembali ke dialek Galilea untuk penggunaan lokal. Targum Galilea tidak dianggap sebagai karya otoritatif oleh masyarakat lain, dan bukti dokumenter menunjukkan bahwa teksnya telah diubah. Dari abad kesebelas, begitu Targum Babilonia telah menjadi normatif, versi Galilea menjadi kuat dipengaruhi olehnya.

Aram Dokumenter Babilonia adalah dialek yang digunakan dari abad ketiga. Dialek tersebut merupakan dialek dari dokumen rahasia Babilonia, dan, dari abad kedua belas, semua dokumen rahasia Yahudi ditulis dalam bahasa Aram. Dialek ini dibuat berdasarkan pada Hasmonea dengan sedikit perubahan. Ini mungkin menjadi bersumber pada fakta bahwa banyak dokumen dalam Aram Dokumenter Babiloni merupakan dokumen hukum, sehingga bahasanya harus masuk akal.

Aram Nabatea adalah bahasa dari kerajaan Arab Petra. Kerajaan (c.200 SM-106 M) meliputi tebing timur dari Sungai Yordan, Semenanjung Sinai, dan sebelah utara Jazirah Arab. Orang Nabatea mulai menggunakan bahasa Aram daripada Arab Utara Kuno. Hal ini mungkin terjadi karena kepentingan dagang. Sementara itu, dialek ini berdasarkan pada Achaemenid dengan sedikit pengaruh dari bahasa Arab: 'l' selalu berubah ke 'n', dan ada sedikit kata serapan bahasa Arab. Beberapa prasasti Aram Nabatea ada dari era awal pemerintahan ini, tetapi kebanyakan dari empat abad pertama masehi. Bahasa ini ditulis dalam aksara kursif yang merupakan pendahulu dari aksara Arab modern. Nomor dalam kata serapan bahasa Arab bertambah sepanjang abad, hingga, pada abad keempat, Nabatea bergabung dengan Bahasa Arab.

Aram Palmyra adalah dialek yang digunakan di kota Palmyra, gurun Suriah, dari 44 SM hingga 274 M. Dialek ini ditulis dalam aksara berbulat, yang kemudian memberi sandi ke Estrangela kursif. Seperti Nabatea, Palmyra dipengaruhi oleh Arab, tetapi hanya sedikit.

Aram Arcasid adalah bahasa resmi Kekaisaran Parthia (247 SM-224 M). Selanjutnya, dialek ini berada di bawah pengaruh Aram kontemporer, Georgia, dan Persia. Setelah Dinasti Sassaniyah yang berbahasa Persia menaklukan Parthia, Arcasid memengaruhi penggunaan bahasa Sassaniyah.[8]

Aramia Timur Kuno Akhir[sunting | sunting sumber]

Dialek yang disebutkan dalam bagian akhir semuanya diturunkan dari Aram Imperial Archamenid. Akan tetapi, dialek regional yang bervariasi dari Aram Purba Akhir diteruskan bersama bahasa-bahasa lisan yang sederhana. Bukti awal untuk dialek lisan ini dikenal hanya melalui pengaruh mereka pada kata dan nama dalam dialek yang lebih standar. Akan tetapi, dialek regional ini menjadi bahasa tertulis pada abad ke-2 SM. Dialek tersebut memantulkan arus dari Aram yang tidak bergantungan pada Aram Imperial, dan menunjukkan pembagian jelas antara kawasan Mesopotamia, Babilonia dan timur, dan Yudah, Suriah, dan barat.

Pada bagian Timur, dialek Palmyra dan Aram Arcasid bergabung dengan bahasa regional untuk menciptakan bahasa dengan kaki pada Imperial dan Aram regional. Selanjutnya, Arcasid menjadi bahasa liturgikal dari agama Manda, Mandanea.[9]

Dalam kerajaan Osrhoene yang terletak di Edessa dan didirikan pada 132 SM, dialek regional menjadi bahasa resmi: Suryani Kuno. Pada hulu sungai Tigris, Aram Mesopotamia Timur berkembang pesat, dengan bukti dari Hatra, Assur dan Tur Abdin. Tatian, penulis dari injil yang diselaraskan, Diatessaron, berasal dari Asyur, dan mungkin menulis karyanya (172 M) di Mesopotamia Timur dibandingkan dari Suryani atau Yunani. Di Babilonia, dialek regional telah digunakan oleh masyarakat Yahudi, Yahudi Babilonia Kuno (daric.70 M). Bahasa harian ini semakin dipengaruhi oleh Aram Biblikal dan Targumik Babilonia.

Aram Barat Kuno Akhir[sunting | sunting sumber]

Dialek regional barat Aram mengikuti haluan sama dengan timur. Dialek tersebut agak berbeda dari dialek timur dan Aram Imperial. Aram hadir berdampingan dengan dialek Kanaan, dan akhirnya menggantikan bahasa Fenisia pada abad ke-1 SM dan Ibrani sekitar abad ke-4 M.

Bentuk dari Aram Barat Klasik yang digunakan oleh masyarakat Yahudi adalah bukti terbaik, dan biasanya disebut Palestina Kuno Yahudi. Bentuk tertuanya adalah Yordania Timur Kuno, yang kemungkinan datang dari kawasan Caesarea Philippi. Dialek ini merupakan dialek pada manuskrip Enoch (c.170 SM). Fase bahasa selanjutnya disebut Yudea Kuno pada abad kedua. Sastra Yudea Kuno dapat ditemukan dalam berbagai prasasti dan surat pribadi, kutipan dalam Talmud, dan tanda terima dari Qumran. Edisi pertama Peperangan Yahudi karya Josephus telah ditulis dalam Yudea Kuno.

Dialek Yordania Timur Kuno terus digunakan pada abad pertama M oleh masyarakat pagan yang tinggal di sebelah timur Yordania. Dialek mereka disebut Palestina Kuno Pagan, dan bahkan telah ditulis dalam skrip kursif yang agak sama dengan yang digunakan untuk Suryani Kuno. Dialek Palestina Kuno Kristen mungkin bangkit dari yang pagan, dan dialek ini mungkin terlibat dalam kecenderungan terhadap Aram Barat yang ditemukan dalam injil Suryani Kuno Timur (lihat Peshitta).

Bahasa-bahasa semasa Yesus[sunting | sunting sumber]

Selama Yesus hidup, pada abad pertama masehi dari penjajahan Romawi di Israel, Yahudi dipercaya menuturkan bahasa Ibrani dan Aram. Selain itu, Koine Yunani adalah bahasa administrasi dan perdagangan Romawi, dan telah dipahami oleh orang yang berada dalam lingkup pengaruh urban. Latin dituturkan oleh tentara Romawi, tetapi tidak memengaruhi tatanan linguistik yang ada.

Pengolah kata Aram[sunting | sunting sumber]

Pengolah kata bahasa Aram pertama di dunia dikembangkan tahun 1986–87 di Kuwait oleh seorang ahli teknologi informasi muda bernama Sunil Sivanand, yang kini merupakan Direktur Pelaksana dan Kepala Arsitek Teknologi di Acette. Sunil Sivanand membuat kebanyakan dari generasi karakter dan pemrograman pada generasi pertama IBM PC. Proyek ini disponsori oleh Daniel Benjamin, yang merupakan pelindung dari grup individu yang bekerja untuk memelihara dan memulihkan bahasa Aram.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beyer, Klaus; trans. John F Healey (1986). The Aramaic Language. Göttingen: Vandehoek & Ruprecht. hlm. 38–43. 3-525-53573-2. 
    Casey, Maurice (1998). Aramaic sources of Mark's Gospel. Cambridge University Press. hlm. 83–6, 88, 89–93. 0-521-63314-1. 
    "Aramaic". The Eerdmans Bible Dictionary. Grand Rapids, Michigan, USA: William B Eerdmans. 1975. hlm. 72. 0-8028-2402-1. 
  2. ^ Richard, 2003, hal. 69.
  3. ^ Shaked, Saul (1987). "Aramaic". Encyclopedia Iranica 2. New York: Routledge & Kegan Paul. hlm. 250–261.  hal. 251
  4. ^ Frye, Richard N. (1955). "Review of G. R. Driver's "Aramaic Documents of the Fifth Century B. C."". Harvard Journal of Asiatic Studies 18 (3/4): 456–461.  p. 457.
  5. ^ Geiger, Wilhelm; Kuhn, Ernst (2002), Grundriss der iranischen Philologie: Band I. Abteilung 1, Boston: Adamant, hlm. 249ff .
  6. ^ Stolper, John A. Matthew (2007), "What are the Persepolis Fortification Tablets?", The Oriental Studies News & Notes (winter): pp. 6–9, diakses February 13, 2007 
  7. ^ Naveh, Joseph; Shaked, Shaul (2006), Ancient Aramaic Documents from Bactria, Studies in the Khalili Collection, Oxford: Khalili Collections, ISBN 1-874-78074-9 
  8. ^ Beyer. hlm. 28 n. 27.  Missing or empty |title= (help); Wiesehöfer, Josef; Azodi, Azizeh. Ancient Persia. hlm. 118–20. 
  9. ^ "Iranian Scripts for Aramaic Languages," in the Bulletin of the American Schools of Oriental Research 341 (2006), hal. 53-62.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Beyer, Klaus (1986). The Aramaic language: its distribution and subdivisions. Göttingen: Vandenhoeck und Ruprecht. ISBN 3-525-53573-2. 
  • Casey, Maurice (1998). Aramaic sources of Mark's Gospel. Cambridge University Press. ISBN 0-521-63314-1. 
  • Frank, Yitzchak (2003). Grammar for Gemara & Targum Onkelos (ed. (expanded edition)). Feldheim Publishers / Ariel Institute. ISBN 1-58330-606-4. 
  • Heinrichs, Wolfhart (ed.) (1990). Studies in Neo-Aramaic. Atlanta, Georgia: Scholars Press. ISBN 1-55540-430-8. 
  • Nöldeke, Theodor (2001). Compendious Syriac Grammar. Winona Lake: Eisenbrauns. ISBN 1-57506-050-7. 
  • Rosenthal, Franz (1995). A Grammar of Biblical Aramaic (ed. 6th, revised edition). Otto Harrassowitz, Wiesbaden. ISBN 3-447-03590-0. 
  • Sokoloff, Michael (2002). A Dictionary of Jewish Babylonian Aramaic. Bar-Ilan UP; Johns Hopkins UP. ISBN 965-226-260-9. 
  • Sokoloff, Michael (2002). A Dictionary of Jewish Palestinian Aramaic (ed. 2nd edition). Bar-Ilan UP; Johns Hopkins UP. ISBN 965-226-101-7. 
  • Stevenson, William B. (1962). Grammar of Palestinian Jewish Aramaic (ed. 2nd edition). Clarendon Press. ISBN 0-19-815419-4. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]