Kampanye Afrika Barat (Perang Dunia I)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kampanye Afrika Barat (Perang Dunia I)
Bagian dari Pertempuran Afrika pada Perang Dunia I
Cameroonian troops in World War I.jpg
Pasukan Afrika dalam Pasukan Jerman Kamerun
Tanggal 3 Agustus 1914 – Februari 1916
Lokasi Kamerun, Togo
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak yang terlibat
Bendera Britania Raya Kerajaan Inggris Raya

Bendera Perancis Perancis

  • Bendera Perancis Afrika Equatorial

Bendera Belgia Belgia

Bendera Kekaisaran Jerman Jerman
Korban
Pertempuran Togo
Kekuatan Eropa:
terbunuh: 44
terluka: 77
Kekuatan Afrika:
terbunuh: 474
terluka: 1,110[1]
Pertempuran Togo
Kekuatan Afrika:
2,000 (perkiraan)1)
Pertempuran Kamerun
5,000 (perkiraan)[2]
1) Korban Jerman Togo tidak termasuk korban bangsa Eropa, hanya bangsa Afrika.


Kampanye Afrika Barat dari Perang Dunia I terdiri dari dua operasi militer kecil dan cukup singkat untuk merebut koloni Jerman di Afrika Barat: Togo dan Kamerun.

Tinjauan Umum[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia, dengan total perintah dekat lautan di dunia, memiliki kekuasaan dan sumber daya untuk menaklukkan koloni Jerman saat Perang Dunia dimulai. Kedua koloni Jerman di Afrika Barat baru-baru ini diperoleh dan tidak dipertahankan dengan baik. Mereka juga dikelilingi oleh koloni-koloni Afrika milik musuh-musuh mereka, para Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia serta Perancis.

Togo[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Togo

Koloni kecil ini hampir segera ditaklukkan oleh kekuatan militer dari Inggris Gold Coast (saat ini disebut Ghana) dan kekuatan kecil dari Perancis Dahomey (saat ini disebut Benin).

Koloni tidak memiliki kekuatan militer, hanya kepolisian. Stasiun radio di Kamina diserang pada 22 Agustus 1914, dan komandan lokal Jerman menyerah empat hari kemudian, setelah pertama kali memerintahkan dan mengawasi penghancuran stasiun vital. Semua operasi berakhir pada 27 Agustus, tanpa korban dari Jerman Eropa. John Keegan mengidentifikasi dua kekuatan militer sebagai Royal Angkatan Frontier Afrika Barat (West African Rifles) dan Tirailleurs senegalais.[3]

Kamerun[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Kamerun Agustus 1915

Satu-satunya pusat perlawanan Jerman yang utama adalah Yaounda (saat ini disebut Yaounde). Pasukan Belgia-Perancis mengikuti Jerman melalui jalur kereta api yang dibangun di pedalaman, mengalahkan kontra-serangan Jerman di sepanjang jalan. Pada bulan November, Yaounde direbut. Sebagian besar tentara Jerman selamat mundur ke Spanyol Guinea (saat ini disebut Equatorial Guinea), yang merupakan wilayah netral. Kekuatan terakhir Jerman di Kamerun akhirnya menyerah pada bulan Februari 1916. [4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ F.J.Moberly, Military Operations. Togoland and the Cameroons, 1914-1916, pg. 426
  2. ^ {{cite book|title=Poteri narodonaseleniia v XX veke : spravochnik|last=Erlikman|first=Vadim|authorlink= |coauthors= |year= 2004 |publisher= |location= Moscow|isbn= 5-93165-107-1
  3. ^ Keegan, "Perang Dunia I", pg . 206
  4. ^ Keegan, "Perang Dunia I", pg. 207

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Togoland dan Kamerun 1914-1916oleh Brigadir Jenderal FJ Moberly (1931, HMSO, sejarah resmi)
  • Paice, Edward Tips dan Run: The Untold Tragedi Perang Besar di Afrika Weidenfeld & Nicolson, 2007, ISBN 0-297-84709-0.