Johor Bahru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Johor Bahru
جوهر بهرو
新山
Bandaraya Johor Bahru
Dari kiri atas searah jarum jam: Pemandangan malam Johor Bahru, Bangunan Sultan Ibrahim, Lebuh Raya Johor Bahru – Kota Tinggi, Jembatan penghubung Singapura
Dari kiri atas searah jarum jam: Pemandangan malam Johor Bahru, Bangunan Sultan Ibrahim, Lebuh Raya Johor Bahru – Kota Tinggi, Jembatan penghubung Singapura
Lambang resmi Johor Bahru
Lambang
Julukan: JB
Semboyan: Berkhidmat, Berbudaya, Berwawasan
Johor Bahru is located in Peninsula Malaysia
Johor Bahru
Lokasi Johor Bahru di Semenanjung Malaya
Johor Bahru is located in Malaysia
Johor Bahru
Lokasi Johor Bahru di Malaysia
Koordinat: 1°29′0″LU 103°44′0″BT / 1,48333°LU 103,73333°BT / 1.48333; 103.73333
Negara Malaysia
Negara bagian Johor
Didirikan 1855
Mendapat status kota 1994
Pemerintahan
Ketinggian 36,88 m (121 ft)
Populasi (2009)
 • Kota 1,463,800
 • Metro 2,3 juta
Zona waktu Waktu Standar Malaysia (Malaysian Standard Time ; MST) (UTC+8)
 • Musim panas (DST) Tak ada (UTC+8)
Mean solar time UTC + 06:46:48
Situs web Situs resmi Johor Bahru

Johor Bahru (juga dieja sebagai Johor Baru dan Johore Bahru, dan biasanya disingkat JB) adalah nama ibu kota negara bagian Johor di Malaysia, terletak di selatan Semenanjung Malaysia. Nama "Johor Bahru" juga merujuk kepada wilayah metropolitan di sekitarnya. Sebagai sebuah kota, Johor Bahru adalah kota terbesar kedua di Malaysia setelah Kuala Lumpur dan sebagai wilayah metropolitan, Johor Bahru merupakan metro ketiga terbesar setelah Lembah Klang dan Penang.

Dengan jumlah penduduk sebanyak 1 463 800 jiwa di kawasan perkotaan dan lebih kurang 1,8 juta di wilayah metropolitan, Johor Bahru merupakan salah satu pusat perindustrian, perdagangan, dan pariwisata terbesar di Malaysia. Pariwisata adalah penyumbang yang besar dalam ekonomi Johor Bahru di mana 60% dari para wisatawan yang mengunjungi Malaysia setiap tahun masuk ke negara tersebut dari Singapura yang terhubung dengan Johor Bahru lewat jalan darat. Perkembangan perindustrian di Johor Bahru yang begitu pesat juga telah menjadikannya sebagai salah satu pusat perindustrian yang terbesar di negara.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Johor Bahru terletak di bagian selatan Malaysia Barat merupakan bandaraya selatan di Malaysia. Distrik Johor Bahru ataupun distrik metropolitan Johor Bahru merupakan kedua bandaraya terbesar selepas Kuala Lumpur dengan mempunyai populasi melebihi daripada 1,6 juta orang merupakan metropolitan terbesar kedua di Malaysia selepas Lembah Klang. Ia juga berbatasan dengan negara Singapura di bagian selatan, distrik Kulaijaya di bagian utara, distrik Pontian di bagian barat dan distrik Kota Tinggi di bagian timur. Terletak di koordinat 1°29'U 103°44'T, bandaraya Johor Bahru bertempat di pinggir Selat Johor yang memisahkan Malaysia dari Singapura. Luas sebanyak 185 km², distrik metropolitan Johor Bahru dikelilingi tanah pantai yang mengandungi paya dan sistem sungai yang penting seperti Sungai Johor, Sungai Pulai dan Sungai Tebrau.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Johor Bahru didirikan pada tahun 1855 dengan nama Tanjung Puteri oleh Temenggong Daeng Ibrahim (ayah Sultan Abu Bakar Daeng Ibrahim, salah seorang sultan yang amat dikenang rakyat Malaysia) sebagai sebuah kampung nelayan Melayu. Sultan Abu Bakar menamakannya "Johor Bahru" kala beliau memindahkan ibu kota kerajaannya dari Teluk Belanga di Singapura ke kota ini.

Sultan Abu Bakar merupakan salah seorang keturunan dari Temenggong Abdul Rahman, seorang ketua daerah yang telah menandatangani perjanjian penyewaan pulau Singapura dengan Sir Stamford Raffles dari pihak Britania Raya pada tahun 1819. Sebagian besar dari kemakmuran Johor pada masa kini dapat dikesan secara langsung kepada keberhasilan Sultan Abu Bakar membujuk pengusaha-pengusaha Britania dan Tionghoa untuk berinvestasi dalam bidang pertanian di kawasan kekuasaannya. Sultan Abu Bakar menunjukkan ketertarikan yang besar dalam perencanaan kota kerajaannya. Oleh sebab itu, banyak dari bangunan dan tempat di kota ini pada hari kini mempunyai nama dan tanda-tanda sang sultan, contohnya Museum Sultan Abu Bakar dan Masjid Sultan Abu Bakar.

Johor Bahru telah menyaksikan beberapa peristiwa kesejarahan negara seperti misalnya pendirian UMNO (United Malays National Organisation), partai politik terbesar di Malaysia, pada tahun 1946. Sejak kemerdekaan Malaysia, Johor Bahru telah mengalami kemajuan yang pesat di bawah pemerintahan pusat Malaysia.

Pada 1 Januari 1994, Johor Bahru resmi diberikan status kota dan Dato Hashim Yahya menjadi walikota yang pertama.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Demografi bagi Johor Bahru
Kumpulan etnis Peratus
Melayu & Bumiputera
  
47,5%
Cina
  
34,2%
India
  
9,0%
Lain-lain
  
0.6%
Bukan warganegara
  
8.7%

Populasi bagi distrik Johor Bahru pada tahun 2010 adalah seramai 1.386.569 orang.[nb 1] Jumlah penduduk bagi kaum Melayu di daerah Johor Bahru adalah 47,5%, jumlah penduduk bagi kaum Cina adalah 34,2%, jumlah penduduk kaum India adalah 9,0%, lain-lain minoritas adalah 0.6 dan bukan warganegara adalah 8.7.[1]

Dewan setempat[sunting | sunting sumber]

Wilayah metropolitan Johor Bahru dibagi kepada beberap distrik dan diurus oleh pemerintah-pemerintah setempat (local council) berikut ini:

Distrik Johor Bahru:

  • Pemerintah Kota Johor Bahru
  • Pemerintah Kota Johor Bahru Tengah
  • Pemerintah Kota Kulai
  • Pihak Berkuasa Setempat Bandar Tenggara
  • Pihak Berkuasa Setempat Pasir Gudang

Distrik Pontian:

Distrik Kota Tinggi:

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Istana Sultan yang dibangun pada tahun 1866 oleh Sultan Abu Bakar.

Sebagai salah satu dari tiga kota utama di Semenanjung Malaysia (selain Kuala Lumpur dan Pulau Pinang), Johor Bahru adalah pusat perindustrian, logistik dan perdagangan yang penting. Industri-industri utamanya termasuk pabrik-pabrik elektronik, galangan kapal, dan juga kilang-kilang petrokimia.

Johor Bahru mempunyai banyak pusat perbelanjaan yang melayani orang-orang Singapura yang berkunjung untuk membeli barang-barang dan memperoleh hiburan disebabkan nilai mata uang Singapura yang lebih tinggi. Oleh karena itu, Johor Bahru mempunyai pasar pusat perbelanjaan yang terkembang pesat dibandingkan dengan ukurannya. Kawasan utama untuk berbelanja terletak di kawasan kota, dengan beberapa hipermarket yang ditempatkan di luar kota.

Kawasan-kawasan perindustrian berat adalah Pasir Gudang dan Tanjung Langsat, yang terletak di wilayah metropolitan timur. Kawasan-kawasan tersebut mempunyai kilang-kilang penapis, kilang pemroses kimia, dan galangan kapal. Kawasan perindustrian ringan dan sederhana sebagian besar terletak di Tebrau, Tampoi, Senai, Skudai dan Kulai, yang berada di utara dan barat laut wilayah metropolitan.


Selain itu banyak warga singapura mempunyai kenalan dan keluarga di Johor.Begitu pula warga Johor, ada yang mempunyai saudara di Singapura dikarenakan masa lalu singapura adalah sebuah jajahan takluk negeri Johor.

Eceran[sunting | sunting sumber]

Menara Kantor City Square merupakan menara tertinggi di Johor Bahru

Di sekitar kawasan metropolitan Johor Bahru, ada banyak pusat perbelanjaan utama seperti Johor Bahru City Sqaure, Galleria @ Kota Raya, KOMTAR Johor Bahru City Centre, Landmark Mall, Plaza Pelangi, The ZON Duty Free, KSL City, Danga City Mall, Holiday Plaza, Pelangi Leisure Mall, Plaza Sentosa, Plaza Angsana dan sebagainya. Di wilayah metropolitan juga terdapat 4 buah pusat perbelanjaan AEON seperti AEON Taman Universiti, AEON Bukit Indah, AEON Permas Jaya dan AEON Tebrau City.

AEON Tebrau City

  • merupakan pusat perbelanjaan terbesar kedua setelah KSL City di pusat kota. Pusat perbelanjaan ini memiliki 3 lantai yang mencakup berbagai toko fashion internasional dan toko makanan internasional seperti Giordano, MNG, Esprit, Secret Recipe dan sebagainya. Ada juga sebuah bioskop yang terbesar di Johor Bahru yaitu di lantai 2. Ia buka dari 9.30 pagi sampai 11.00 malam.

KSL City

  • merupakan pusat perbelanjaan terbesar di Johor Bahru yang terleatk di antara Jalan Seledang, Jalan Kijang, Jalan Serigala dan Jalan Beruang di Taman Century di pusat kota. Dibuka pada Desember 2010, pusat perbelanjaan yang memiliki 4 lantai ini yang memiliki hotel bintang 5 dan sebuah kondominium adalah yang terbesar di kota ini. Ia buka dari 10.00 pagi sampai 10.00 malam.

Johor Bahru City Square

  • yang terletak di antara Jalan Wong Ah Fook dengan Jalan Tun Abdul Razak (berhadapan dengan JB Sentral) merupakan pusat perbelanjaan utama di kota ini yang memiliki 7 lantai. Ada bioskop yang terletak di lantai 5, 6 dan 7. Ada juga jaringan WiFi gratis di semua tempat. Ia buka dari 10.00 pagi sampai 10.00 malam.

Pelangi Leisure Mall

  • yang terletak di Taman Pelangi merupakan pusat perbelanjaan utama yang memiliki 2 lantai saja. Di dalam juga memiliki sebuah supermarket besar yaitu supermarket Giant dan sebuah bioskop yang dikenal sebagai Golden Screen Cinema. Ia buka dari 10.30 pagi sampai 10.00 malam.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Mercu tanda yang modern dan bersejarah[sunting | sunting sumber]

Masjid Negeri Sultan Abu Bakar

Masjid Sultan Abu Bakar

  • Ia terletak di antara Jalan Abu Bakar, Jalan Masjid Abu Bakar dan Jalan Gertak Merah. Itu terletak di atas sebuah bukit yang menghadap Selat Johor. Bangunan ini mengambil waktu delapan tahun untuk menyiapkannya (1892-1900). Bangunan ini terbuat dari batu marmer dan kombinasinya dirancang oleh arsitek Moorish dan Victorian.

Masjid India

  • Ia terletak di persimpangan antara Jalan Dhoby dan Jalan Duke. Rupa masjid yang modern ini terbuat dari dinding dengan warna putih dan kubah perak yang berwarna biru.

Dataran Bandaraya Johor Bahru

  • Ia terletak 3km ke barat Tambak Johor. Ia dibangun pada Januari 1994 selama Johor Bahru dicanangkan menjadi kota

Bangunan Sultan Ibrahim

  • Ia terletak di Bukit wakil di pusat kota. Bangunan ini dibangun pada tahun 1940. Bangunan ini digunakan untuk rumah urus setia, kantor bagi Menteri Besar, Dewan Undangan Negeri dan pejabat negara.

Istana Bukit Serene

  • Ia terletak di antara Jalan Kolam Air dan Jalan Strait Views, terletak 7 kilometer ke barat utara Tambak Johor. Bangunan yang memiliki atap yang berwarna hijau dan berbatu merupakan kawasan hunian resmi dari Sultan Johor. Istana ini memiliki kebun yang besar yang mana merupakan situs biasa bagi banyak pertemuan dan perayaan kerajaan. Menara utama memiliki ketinggian 35 meter. Bagian dari bangunan istana dapat dilihat dari Jalan Skudai.

Galeri Seni Johor

  • Ia terletak di Jalan Petrie (sekitar 700 meter timur utara dari Hotel Thistle). Bangunan yang berwarna putih memiliki 2 lantai yang dibangun pada 1910 menunjukkan kebanyakkannya lukisan Malaysia yang modern.
Danga World

Taman Rekreasi Hutan Bandar

  • Ini terletak di Jalan Tasek Utara yaitu di Ulu Ayer Molek (terletak 1,5 km ke timur selatan dari Larkin Sentral dan juga terletak sekitar 3 kilometer dari Gedung Sultan Iskandar). Disitu ada kolam renang untuk anak-anak dan tujuh buah danau yang dikelilingi oleh hutan hujan tropis.

Teluk Danga

  • Teluk Danga merupakan taman rekreasi terbesar di kota ini yang menghadap Selat Johor. Ini terletak dekat dengan Istana Bukit Serene. Kawasan ini juga terletak sekitar 7 kilometer dari pusat kota.

Pengangkutan[sunting | sunting sumber]

Daerah Sentral Johor Bahru di bagian hujung selatan wilayah metropolitan mempunyai dua lebuhraya utama yang menghubungkannya dengan kawasan luar bandar, yaitu:

Jalan Bebas Hambatan Pasir Gudang dan Parkway Johor Bahru melintasi Jalan Bebas Hambatan Tebrau dan Jalan Bebas Hambatan TAR di separuh jalan dan merupakan Jalan Lingkar Pertengahan kawasan metropolitan. Jalan Lingkar Pedalaman di Johor Bahru membantu dalam pengawalan lalu lintas di Daerah Sentral dan sekelilingnya. Akses ke sistem jalan bebas hambatan nasional diperoleh melalui Projek Lebuhraya Utara Selatan (PLUS), dengan jalan masuk dan keluar ditempatkan secara strategis di dalam kawasan metropolitan. Selain itu, jembatan Johor Bahru yang dilengkapi rel kereta api dan jalan bebas hambatan enam jalur menyambungkan Daerah Sentral dengan negara Singapura. Link Kedua yang terletak di bagian barat wilayah metropolitan dibangun pada tahun 1997 untuk mengatasi kesesakan jembatan pertama. Ia terhubung secara langsung dengan Parkway Johor Bahru dan PLUS.

Bandar Udara Internasional Senai terletak di bagian barat laut kawasan metropolitan dan melayani penerbangan domestik dan regional. Pelabuhan Tanjung Pelepas, yang terletak di bagian barat kawasan metropolitan, adalah pusat pemindahan (transhipment) yang terbesar di Malaysia, sedangkan Pelabuhan Pasir Gudang di bagian timur merupakan salah satu pelabuhan komoditas yang utama di Malaysia karena Johor Bahru mempunyai banyak perkebunan komersial dan pengilangan besar.

Media massa[sunting | sunting sumber]

Dari sudut sejarah radio di Johor Bahru satu ketika dahulu stasiun RTM Johor Bahru merupakan sebuah stasiun tingkat siaran lokal. Siarannya tidak disiarkan ke seluruh Johor hanya Johor Bahru, Batu Pahat dan Mersing saja yang memiliki stasiun pemancar radio. Pada tahun 1971 RTM Johor Bahru telah ditingkatkan menjadi Kantor Pusat Penyiaran daerah selatan yang diambil alih dari RTM Melaka. Menyusul dengan ini siaran RTM Johor Bahru dapat diperluas hingga ke Melaka melalui siaran daerah wilayah selatan. Pada tahun 1981 stasiun pemancar radio Segamat siap dibangun sekaligus siaran RTM Johor bahru diperluas sehingga Segamat dan Gemas. Pada tahun 1985 stasiun pemancar FM mulai beroperasi. Dampaknya seluruh daerah Utara Johor, Melaka, sebagian besar Negeri Sembilan dan Pahang Tenggara dapat menerima siaran dari Johor Bahru. Pada saat ini pemancar Medium Wave tidak relevan lagi. Stasiun pemancar ini ditutup secara bertahap. Pada hari ini semua siaran RTM menggunakan Pemancar FM Stereo.Johor Bahru memiliki tiga stasiun radio. Best 104 merupakan stasiun radio swasta yang pertama di Malaysia. Johor FM adalah stasiun radio wilayah hak milik kerajaaan, sedangkan FMJB adalah stasiun radio pemerintah untuk wilayah Johor Bahru saja.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Data iklim Johor Bahru
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 31.0 32.0 32.5 32.8 32.5 32.1 32.1 31.5 31.5 31.8 31.3 30.6
Rata-rata terendah °C (°F) 21.9 22.0 22.4 22.9 23.1 22.9 22.4 22.4 22.4 22.6 22.7 22.4
Presipitasi mm (inci) 162.6 139.8 203.4 232.8 215.3 148.1 177.0 185.9 190.8 217.7 237.6 244.5
Sumber: http://worldweather.wmo.int/020/c00078.htm

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Universitas / Kolese[sunting | sunting sumber]

Sekolah Tinggi Tionghoa[sunting | sunting sumber]

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Guinness, Patrick (1992). On the Margin of Capitalism: People and development in Mukim Plentong, Johor, Malaysia. South-East Asian social monographs. Singapore: Oxford University Press. hlm. 177. ISBN 978-0-19-588556-9. OCLC 231412873. 
  • Lim, Patricia Pui Huen (2002). Wong Ah Fook: Immigrant, Builder and Entrepreneur. Singapore: Times Editions. ISBN 978-981-232-369-9. OCLC 52054305. 
  • Oakley, Mat; Brown, Joshua Samuel (2009). Singapore: city guide. Footscray, Victoria, Australia: Lonely Planet. ISBN 978-1-74104-664-9. OCLC 440970648. 
  • Winstedt, Richard Olof; Kim, Khoo Kay (1992). A History of Johore, 1365–1941. M. B. R. A. S. Reprints (6) (ed. Reprint). Kuala Lumpur: Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society. ISBN 978-983-99614-6-1. OCLC 255968795. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ sensus pada tahun 2000 termasuk bukan warga negara.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Taburan dan Ciri-ciri Asas Demografi 2010 . Department of Statistics, Malaysia. (Report).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]