Subang Jaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Subang Jaya
Kaki langit Subang Jaya
Negara Malaysia
Negara bagian Selangor
Pendirian 1974
Status kota 1997
Pemerintahan
 • Diatur oleh Dewan Kota Subang Jaya
Zona waktu MST (UTC+8)
Situs web http://www.mpsj.gov.my/

Subang Jaya adalah salah satu kota yang terletak di Petaling, Selangor, Malaysia, dalam kawasan Lembah Kelang. UEP Subang Jaya, Putra Heights dan Batu Tiga terletak di Subang Jaya. Pada tahun 2010, Subang Jaya adalah kota yang terbanyak penduduknya di Malaysia dengan populasi 1.553.589 jiwa mendahului Kuala Lumpur (1.475.337 penduduk).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Subang Jaya didirikan oleh Sime UEP Berhad, bagian pembangunan properti konglomerat Malaysia Sime Darby Berhad yang dipimpin oleh Dato' Syed Abdul Bari Shahabudin. Dahulu, tanahnya dijadikan ladang kelapa sawit bernama Seafield Estate. Kerja pembangunan Subang Jaya bermula pada tahun 1974 dan selesai 14 tahun kemudian.Setelah itu itu, Sime UEP mulai membuka tanah untuk membangun USJ.

Pada tahun 1997, Subang Jaya diberikan status kota mandiri, yang mana Subang Jaya telah dipindahkan dari pihak berwenang setempat Majlis Perbandaran Petaling Jaya (MPPJ) ke Majlis Perbandaran Subang Jaya (MPSJ). MPSJ yang baru didirikan tidak hanya memegang wewenang pemerintahan lokal di Subang Jaya, malah juga di USJ, Bandar Sunway, Puchong dan tempat-tempat lain di daerah Petaling. Badan itu didirikan menurut Peraturan Pemerintahan Lokal 1976 (Peraturan 171) di bawah Pasal 4 melalui Warta Kerajaan Negeri Selangor No. 26 bertanggal 2 Januari 1997.

Prasarana[sunting | sunting sumber]

Setelah sekian lama, Subang Jaya berhasil dibangun sebagai suatu komunitas yang dilengkapi dengan fasilitas. Dalam kota ini terdapat banyak sekolah, sekolah tinggi, rumah sakit (Pusat Perubatan Subang Jaya), tempat ibadat dan pusat komersial. Pusat perbelanjaan seperti Subang Parade dan Carrefour menjadi tumpuan utama pembeli setempat. Di USJ, Summit Subang USJ dan Giant Hypermarket turut menyediakan alternatif bagi penduduk UEP Subang Jaya.

Subang Jaya terhubung dengan Kuala Lumpur, Petaling Jaya dan Shah Alam serta Bandar Sunway dan Klang melalui serangkaian jalan tol, yaitu Jalan Tol Persekutuan, Jalan Tol Shah Alam, Jalan Tol Lembah Klang Baru, Jalan Tol Pantai Baru, Jalan Tol Utara Selatan, dan Jalan Tol Damansara-Puchong. Subang Jaya juga dihubungkan KTM Komuter. Oleh sebab pencapaian yang tinggi, kemudahan yang cukup dan lokasi yang strategis, permintaan untuk properti di Subang Jaya meningkat, mengakibatkan harga naik beberapa kali lipat di beberapa tempat.

Subang Jaya dikenal sebagai kawasan institusi pendidikan tinggi, karena di sini terdapat perguruan tinggi swasta yang termasyhur seperti Kolej Tayor's, Kolej Inti, Kolej Metropolitan serta Kolej Universiti Sunway. Hal ini menjadi sebab utama dibukanya perumahan di kawasan ini, terutama SS15, yang dijadikan sebagai tempat penginapan bagi para mahasiswa. Kantor-kantor yang menawarkan layanan mahasiswa juga didirikan di situ.

Perkembangan terkini[sunting | sunting sumber]

Perkembangan prasarana terkini antara lain pembangunan jembatan layang. Hubungan Subang-Kelana Jaya yang menghubungkan Bulatan Kewajipan di Jalan Tol Pantai Baru dengan Jalan Tol Lapangan Terbang Subang di Jalan Tol Persekutuan.

Pada bulan Mei 2007, terdapat satu cadangan untuk meluaskan cakupan landasan LRT ke kawasan Subang Jaya dengan menyambungkan Jalur Kelana Jaya ke kawasan-kawasan stasiun KTM Komuter Subang Jaya, SS14, SS15, SS16, Bandar Sunway, USJ 1 dan USJ 8 sebagai peruntukan pembangunan di bawah Rancangan Malaysia Ke-9.[1]

Perindustrian[sunting | sunting sumber]

  • Taman Sungai Penaga
  • Taman Sime UEP Industrial
  • Taman Subang Industrial
  • Taman Sungai Penaga
  • Taman Subang Mewah
  • Taman Subang Permai

Badai 2006[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 10 Maret 2006, sebuah badai hujan batu seperti topan melanda di Subang Jaya. Ini merupakan bencana badai terburuk pernah dialami oleh penduduk kawasan tersebut, terutama SS13, SS14, SS15 dan SS17 yang terkena imbas paling parah.

Catatan dan rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]