Zeitgeist: The Movie

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Zeitgeist: The Movie
Zeitgeist-themovie.jpg
SutradaraPeter Joseph
ProduserPeter Joseph
PenulisPeter Joseph
Penata musikPeter Joseph
PenyuntingPeter Joseph
DistributorGMP LLC
Tanggal rilis
  • 18 Juni 2007 (2007-6-18)
Durasi122 menit
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris

Zeitgeist: the Movie adalah film tahun 2007 karya Peter Joseph yang menyajikan sejumlah teori konspirasi.[1] Film ini mengumpulkan cuplikan arsip, animasi, dan narasi.[2] Dirilis secara online pada 18 Juni 2007 dan dengan cepat ditonton puluhan juta kali di Google Video, YouTube, dan Vimeo.[3]

Horus kiri dan Yesus kanan, keduanya disajikan sebagai "mesias matahari" di Zeitgeist: the Movie.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Pengantar film ini menampilkan animasi, cuplikan perang, ledakan, dan serangan 11 September serta kutipan audio dari Chögyam Trungpa Rinpoche dan George Carlin.

Bagian I mengklaim bahwa agama Kristen sebagian besar berasal dari agama lain, pernyataan astronomi, mitos astrologi, dan tradisi lainnya. Sebagai kelanjutan dari hipotesis mitos Yesus, bagian ini membantah historisitas Yesus, yang, katanya, adalah hibrida antara sastra dan astrologi, yang dipelihara oleh kekuatan politik dan oportunis. Bagian I dipengaruhi oleh karya Acharya S.[4]

Serangan 9/11 adalah subjek bagian II dari Zeitgeist: the Movie .

Bagian II menuduh bahwa serangan 11 September diatur atau dibiarkan terjadi oleh unsur-unsur dalam pemerintah Amerika Serikat untuk menghasilkan ketakutan massa, membenarkan Perang Melawan Teror, memberikan dalih untuk pengurangan kebebasan sipil, dan menghasilkan keuntungan ekonomi. Ini menegaskan bahwa pemerintah AS memiliki pengetahuan lebih lanjut tentang serangan itu, bahwa militer dengan sengaja mengizinkan pesawat untuk mencapai target mereka, dan bahwa bangunan World Trade Center 1, 2, dan 7 dihancurkan secara terkontrol.

Bagian III menyatakan bahwa Bank Sentral Amerika Serikat dikendalikan oleh sekelompok kecil bankir internasional yang berkonspirasi menciptakan bencana global untuk memperkaya diri mereka sendiri.[2] Tiga perang yang melibatkan Amerika Serikat selama abad kedua puluh disorot sebagai bagian dari agenda yang diduga terkait hal tersebut, dimulai dengan peristiwa rekayasa khusus, termasuk tenggelamnya kapal RMS Lusitania, serangan di Pearl Harbor, dan Insiden Teluk Tonkin. Film ini menegaskan bahwa perang tersebut berfungsi untuk mempertahankan konflik secara umum dan memaksa pemerintah AS untuk meminjam uang, sehingga meningkatkan keuntungan para bankir internasional. Film ini juga mengklaim bahwa Pajak Penghasilan Federal adalah ilegal.

Zeitgeist: the Movie mengklaim bahwa pajak penghasilan Pemerintah AS inkonstitusional.

Bagian III juga menuduh perjanjian rahasia untuk menggabungkan Amerika Serikat, Kanada dan Meksiko menjadi Uni Amerika Utara sebagai langkah menuju pembentukan pemerintahan dunia yang tunggal. Film ini berspekulasi bahwa di bawah pemerintahan seperti itu, setiap manusia dapat ditanamkan dengan chip RFID untuk memantau aktivitas individu dan menekan perbedaan pendapat.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Film pertama menerima kecaman yang hampir universal dari media, meskipun juga "menarik minat besar" dari publik.[3][5]

Surat kabar The Arizona Republic menggambarkan Zeitgeist: The Movie sebagai "percekcokan teori konspirasi yang melibatkan 11 September, sistem moneter internasional, dan kekristenan" yang mengatakan juga bahwa trailer film menyatakan bahwa "ada orang yang membimbing hidup anda dan anda tidak tahu itu".[6]

Sebuah ulasan di The Irish Times menulis bahwa "ini adalah penyimpangan nyata dari masalah dan problem yang sesungguhnya, dan mereka menodai semua kritik terhadap kepercayaan, pemerintahan Bush, dan globalisasi - ada lebih dari cukup ketidakadilan faktual di dunia ini jika mau berkeliling, tanpa harus menciptakan yang fiksi".[5]

Ivor Tossell dalam The Globe and Mail mengutipnya sebagai contoh bagaimana teori konspirasi modern disebarluaskan, meskipun ia memuji keefektifannya:

Film ini adalah pelajaran objek yang menarik tentang bagaimana teori konspirasi menjadi begitu populer ... Ini adalah propaganda yang digerakkan, jika ganjil, keajaiban pengeditan yang ketat dan pemikiran yang kabur. Sumber-sumber di kamera sebagian besar adalah teori konspirasi, berbaur dengan catatan saksi mata selektif, diambil dari rekaman arsip dan sering diambil di luar konteks. Ini mencemooh media sebagai pionir para Bankir Internasional, tetapi di sisi lain memakai laporan media jika dirasa kredibel. Film ini mengabaikan pendapat para ahli, kecuali segelintir ahli yang setuju dengan itu. Namun, itu menarik. Tanpa malu-malu menyeruduk ke depan, menghubungkan titik-titik dengan kepastian yang sungguh-sungguh yang membuat Anda ingin memberinya nilai A untuk upaya tersebut.[2]

Filipe Feio, yang merefleksikan popularitas film tersebut dalam Diário de Notícias', menyatakan bahwa "[f]iksi atau bukan, Zeitgeist: The Movie mengancam untuk menjadi juara teori konspirasi hari ini".[7]

Michael Shermer, pendiri Skeptics Society, menyebut Zeitgeist dalam sebuah artikel di Scientific American sebagai skeptisisme di era media massa dan model kepercayaan posmodern yang bersandar pada relativisme kebenaran. Dia berpendapat bahwa kepercayaan ini, ditambah dengan "budaya clicker media massa," menghasilkan banyak klaim kebenaran yang dikemas dalam "unit infotainment", dalam bentuk film seperti Zeitgeist dan Loose Change.[8]

Jane Chapman, seorang produser film dan pembaca di kajian media di University of Lincoln, menyebut Zeitgeist "kumpulan agitprop yang bergerak cepat," sebuah contoh "pembuatan film yang tidak etis".[9] Chapman menuduh Peter Joseph melakukan "penipuan implisit" melalui penggunaan teknik propaganda pembuatan film. Sementara bagian dari film itu, katanya, "lucu" mengalahkan diri sendiri, sifat "bukti bengkok" serta penggunaan rekaman pemboman Madrid untuk menyiratkan itu adalah peristiwa pemboman London sebagai "penyalahgunaan etis dalam pencarian sumber". Dia menyelesaikan analisisnya dengan komentar: "Dengan demikian, pertanyaan yang sah tentang apa yang terjadi pada 9/11, dan tentang korupsi dalam organisasi keagamaan dan keuangan, semuanya dirusak oleh upaya tekad film untuk memaksimalkan respon emosional dengan mengorbankan argumen yang beralasan."

Alex Jones, pembawa acara radio Amerika, ahli teori konspirasi dan produser eksekutif Loose Change, menyatakan bahwa segmen film Zeitgeist diambil langsung dari film dokumenter Terrorstorm, dan bahwa ia mendukung "90 persen" film tersebut.[10]

Tim Callahan dari majalah Skeptic, mengkritik bagian-bagian film tentang asal-usul Kekristenan, menulis bahwa "sebagian dari apa yang dinyatakannya benar. Sayangnya, materi ini secara liberal - dan sembrono - dicampur dengan materi yang hanya sebagian benar dan banyak yang apa adanya dan palsu."[11]

Chris Forbes, dosen senior di Sejarah Kuno Universitas Macquarie dan anggota Sinode Keuskupan Sydney, sangat mengkritik Bagian I film ini, menyatakan bahwa film itu tidak memiliki dasar kesarjanaan yang serius atau sumber-sumber kuno, dan itu bergantung pada sumber-sumber amatir. yang mendaur ulang gagasan sembrono dari satu sama lain, berkomentar bahwa "[i]tu luar biasa berapa banyak klaim yang dibuatnya yang tidak benar".[12] Kesimpulan serupa dicapai oleh Dr. Mark Foreman dari Liberty University.[13]

Dalam majalah Tablet, jurnalis Michelle Goldberg mengkritik Zeitgeist: The Movie yang disebutnya "bersandar di sayap kanan, isolasionis, dan berselubung teori konspirasi anti-Semit," menulis bahwa film tersebut dipinjam dari karya Eustace Mullins, Lyndon LaRouche, dan pembawa acara radio Alex Jones, dan itu menggambarkan komplotan rahasia bankir internasional yang konon memerintah dunia.[3] Dalam sebuah wawancara dengan TheMarker, Joseph mengatakan bahwa meskipun film tersebut menyebutkan bankir, ia tidak berusaha menyalahkan individu atau kelompok individu mana pun. Dia berpendapat bahwa mereka hanyalah produk dari sistem sosial ekonomi yang membutuhkan perubahan.[14]

Chip Berlet menulis bahwa teori konspirasi 9/11 "adalah umpan yang digunakan untuk menarik pemirsa dari gerakan Kebenaran 9/11 dan lainnya yang merangkul pemikiran konspiratis pada pandangan antireligius idiosinkratik dari videografer dan teori antisemitisme sayap kanan serta konspirasi perbankan global ".[15]

Jay Kinney mempertanyakan keakuratan klaim film tersebut dan kualitas argumennya, menggambarkannya sebagai agitprop.[16] Kadang-kadang, menurut Kinney, "Zeitgeist terlibat dalam kebingungan yang disengaja dengan menunjukkan cuplikan layar TV dari berita jaringan atau kabel dengan voice-over dari orang tak dikenal yang tidak terkait dengan program berita. Jika seseorang tidak memperhatikan dengan seksama, efeknya adalah memberi status dan otoritas berita TV atas kata-kata yang diucapkan. Bahkan ketika kutipan atau potongan suara dikaitkan dengan sumber, tidak ada cara untuk mengetahui apakah mereka dikutip dengan benar atau masih dalam konteks."[16]

Digunakan di media lain[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 2013, Peter Joseph menyutradarai video musik "God Is Dead?" dari band Black Sabbath, menggunakan penampakan luas dari Zeitgeist: The Movie dan sekuelnya.[17]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Andrejevic, Mark (2013-06-26). Infoglut: How Too Much Information Is Changing the Way We Think and Know (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 9781135119522. OCLC 852159022. 
  2. ^ a b c Tossell, Ivor (2007-08-17). "Conspiracy theorists yelling in the echo chamber". The Globe and Mail. Diakses tanggal 2014-01-19. 
  3. ^ a b c Goldberg, Michelle (February 2, 2011). "Brave New World". Tablet. 
  4. ^ http://www.stellarhousepublishing.com/zeitgeistsourcebook.pdf
  5. ^ a b O'Dwyer, Davin (August 8, 2007). "Zeitgeist: the nonsense". The Irish Times. Diakses tanggal September 16, 2010. 
  6. ^ Faherty, John (16 January 2011). "Gabrielle Giffords shooter suspect: Moments from a life in spiral". The Arizona Republic. Diakses tanggal 1 October 2014. 
  7. ^ Feio, Felipe (February 18, 2008). "Teoria da conspiração no 'top' do Google Video (Conspiracy theory is the 'top' Google Video)". Diário de Notícias (dalam bahasa Portuguese). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-23. Diakses tanggal September 16, 2010. 
  8. ^ Shermer, Michael (July 2009). "What Skepticism Reveals about Science". Scientific American. 
  9. ^ Chapman, Jane (2009). Issues in Contemporary Documentary. Polity Press. hlm. 171–173. ISBN 978-0-7456-4009-9. 
  10. ^ Goldberg, Michelle (January 13, 2011). "The Cult Web Film that Inspired Loughner". The Daily Beast Company, LLC. Diakses tanggal August 17, 2014. 
  11. ^ Callahan, Tim (2009). "The Greatest Story Ever Garbled". Skeptic. 28 (1). 
  12. ^ "Zeitgeist: Time to discard the Christian story?". Interview at the Centre for Public Christianity, Sydney, Australia. 
  13. ^ "Challenging the Zeitgeist Movie: Alleged Parallels between Jesus and Ancient Pagan Religions". Evangelical Philosophical Society. 2011. 
  14. ^ Discussion of The Zeitgeist Movement with Peter Joseph di YouTube, TheMarkerTV (Israel), Jan. 19, 2012. Interview conducted in English, following a brief introduction to Joseph and the Movement in Hebrew.
  15. ^ "Loughner, "Zeitgeist - The Movie," and Right-Wing Antisemitic Conspiracism". Diakses tanggal 2012-06-03. 
  16. ^ a b Frauenfelder, Mark & Kinney, Jay (6 August 2007). "Jay Kinney reviews Zeitgeist, the Movie". Boing Boing. Diakses tanggal 25 June 2015. 
  17. ^ "BLACK SABBATH Taps Controversial Filmmaker PETER JOSEPH For 'God Is Dead? Video". BlabberMouth. June 8, 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]