Tatanan Dunia Baru

Ini adalah artikel bagus. Klik untuk informasi lebih lanjut.
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Sisi sebaliknya dari Segel Agung Amerika Serikat (1776). Frasa Latin "novus ordo seclorum", muncul di sisi belakang Segel Agung sejak 1782 dan di belakang uang kertas satu dolar AS sejak 1935, diterjemahkan menjadi "Orde Baru Zaman"[1] dan menyinggung awal era di mana Amerika Serikat adalah negara-bangsa yang merdeka; teori konspirasi mengklaim ini adalah kiasan untuk "Tata Dunia Baru.
Demonstrasi anti-TDB di Praha, 2010

Tatanan Dunia Baru (bahasa Inggris: New World Order) adalah teori konspirasi yang menghipotesiskan pemerintahan dunia totaliter yang muncul secara diam-diam.[2][3][4][5][6]

Tema umum dalam teori konspirasi tentang Tata Dunia Baru adalah bahwa elit kekuatan rahasia dengan agenda globalis berkonspirasi untuk akhirnya menguasai dunia melalui pemerintahan satu dunia yang otoriter—yang akan menggantikan negara-bangsa yang berdaulat—dan propaganda yang mencakup semua yang ideologinya memuji pembentukan Tata Dunia Baru sebagai puncak dari kemajuan sejarah. Oleh karena itu, banyak tokoh sejarah dan kontemporer yang berpengaruh telah diduga menjadi bagian dari komplotan rahasia yang beroperasi melalui banyak organisasi depan untuk mengatur peristiwa politik dan keuangan yang signifikan, mulai dari menyebabkan krisis sistemik hingga mendorong melalui kebijakan kontroversial, baik di tingkat nasional maupun internasional, sebagai langkah dalam plot berkelanjutan untuk mencapai dominasi dunia.[2][3][4][5][6]

Sebelum awal 1990-an, konspirasi Tata Dunia Baru terbatas pada dua budaya tandingan Amerika, terutama hak militan anti-pemerintah, dan kedua, bagian dari Kekristenan fundamentalis yang peduli dengan kemunculan Antikristus di akhir zaman.[7] Skeptis, seperti Michael Barkun dan Chip Berlet, mengamati bahwa teori konspirasi populis sayap kanan tentang Tata Dunia Baru tidak hanya dianut oleh banyak pencari pengetahuan yang terstigmatisasi tetapi telah meresap ke dalam budaya populer, dengan demikian meresmikan periode selama akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21 di Amerika Serikat di mana orang secara aktif mempersiapkan skenario milenarian apokaliptik.[3][5] Para ilmuwan politik tersebut khawatir bahwa histeria massa atas teori konspirasi Tata Dunia Baru pada akhirnya dapat berdampak buruk pada kehidupan politik Amerika, mulai dari meningkatnya terorisme serigala tunggal hingga bangkitnya kekuatan demagog ultranasionalis yang otoriter.[3][5][8]

Dugaan konspirator[sunting | sunting sumber]

Menurut Domhoff, banyak orang tampaknya percaya bahwa Amerika Serikat diperintah dari belakang layar oleh elit konspirasi dengan keinginan rahasia, yaitu, oleh sekelompok kecil rahasia yang ingin mengubah sistem pemerintahan atau menempatkan negara di bawah kendali pemerintahan dunia. Di masa lalu, para konspirator biasanya dikatakan sebagai komunis kripto yang berniat membawa Amerika Serikat di bawah pemerintahan dunia bersama dengan Uni Soviet, tetapi pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991 melemahkan teori itu. Domhoff mencatat bahwa sebagian besar ahli teori konspirasi mengubah fokus mereka ke PBB sebagai kekuatan pengendali yang mungkin dalam Tatanan Dunia Baru, sebuah ide yang dirusak oleh ketidakberdayaan PBB dan keengganan bahkan orang-orang moderat dalam American Establishment untuk memberikan apa pun kecuali peran terbatas.

Meskipun skeptis terhadap konspirasi Tata Dunia Baru, ilmuwan politik David Rothkopf berpendapat, dalam buku tahun 2008 Superclass: The Global Power Elite and the World They Are Making, bahwa populasi dunia yang berjumlah 6 miliar orang diatur oleh elit yang terdiri dari 6.000 orang. Sampai akhir abad ke-20, pemerintah negara-negara besar menyediakan sebagian besar kelas super, didampingi oleh beberapa kepala gerakan internasional (yaitu, Paus Gereja Katolik) dan pengusaha (Rothschilds, Rockefellers). Menurut Rothkopf, pada awal abad ke-21, pengaruh ekonomi—didorong oleh ekspansi eksplosif perdagangan internasional, perjalanan, dan komunikasi—aturan; kekuatan negara-bangsa telah mengurangi politisi yang menyusut menjadi status perantara kekuasaan minoritas; pemimpin dalam bisnis internasional, keuangan, dan industri pertahanan tidak hanya mendominasi kelas super, tetapi mereka juga bergerak bebas ke posisi tinggi di pemerintahan negara mereka dan kembali ke kehidupan pribadi sebagian besar di luar pemberitahuan legislatif terpilih (termasuk Kongres AS), yang tetap mengabaikan urusan di luar perbatasan mereka. Dia menegaskan bahwa pengaruh kelas super yang tidak proporsional atas kebijakan nasional bersifat konstruktif tetapi selalu mementingkan diri sendiri dan bahwa di seluruh dunia, sedikit yang keberatan dengan korupsi dan pemerintah yang menindas asalkan mereka dapat melakukan bisnis di negara-negara ini.[9]

Melihat sejarah dunia sebagai sejarah peperangan antara masyarakat rahasia, ahli teori konspirasi melangkah lebih jauh dari Rothkopf, dan cendekiawan lain yang telah mempelajari elit kekuatan global, dengan mengklaim bahwa keluarga kelas atas yang mapan dengan "uang lama" yang mendirikan dan membiayai Bilderberg Group, Bohemian Club, Club of Rome, Council on Foreign Relations, Rhodes Trust, Skull and Bones, Trilateral Commission, dan lembaga wadah pemikir dan klub swasta serupa, adalah konspirator terang yang merencanakan untuk memaksakan Tatanan Dunia Baru yang totaliter—pelaksanaan pemerintahan dunia otoriter yang dikendalikan oleh PBB dan bank sentral global, yang mempertahankan kekuatan politik melalui finansialisasi ekonomi, regulasi dan pembatasan bicara melalui pemusatan kepemilikan media, pengawasan massa, meluasnya penggunaan terorisme negara, dan propaganda yang mencakup semua yang menciptakan kultus kepribadian di sekitar pemimpin dunia boneka dan ideologi pemerintah dunia sebagai puncak dari kemajuan sejarah.[5]

Kritik[sunting | sunting sumber]

Skeptis teori konspirasi Tatanan Dunia Baru menuduh para pendukungnya terlibat dalam kekeliruan sembunyi-sembunyi, keyakinan bahwa fakta-fakta penting dari sejarah selalu jahat; konspirasi, pandangan dunia yang secara sentral menempatkan teori konspirasi dalam pengungkapan sejarah, daripada kekuatan sosial dan ekonomi; dan fusion paranoia, penyerapan ketakutan secara bebas dari sumber apa pun.[5]

Kaum Marxis, yang skeptis terhadap teori konspirasi populis sayap kanan, juga menuduh elit kekuatan global tidak memiliki kepentingan terbaik, dan banyak organisasi antar pemerintah menderita defisit demokrasi, tetapi mereka berpendapat bahwa kelas super adalah plutokrat yang hanya tertarik dengan berani memaksakan tatanan dunia baru neoliberal atau neokonservatif—implementasi kapitalisme global melalui pemaksaan ekonomi dan militer untuk melindungi kepentingan korporasi transnasional—yang secara sistematis merusak kemungkinan sosialisme internasional.[10] Mengatakan bahwa dunia berada di tengah-tengah transisi dari Kekaisaran Amerika ke aturan kelas penguasa global yang telah muncul dari dalam Kekaisaran Amerika, mereka menunjukkan bahwa teori konspirasi populis sayap kanan, dibutakan oleh anti-komunisme mereka, gagal untuk melihat bahwa apa yang mereka kutuk sebagai "Tatanan Dunia Baru", ironisnya, tahap tertinggi dari sistem ekonomi kapitalis yang mereka pertahankan.[10]

Domhoff, seorang profesor riset di bidang psikologi dan sosiologi yang mempelajari teori kekuasaan, menulis pada tahun 2005 sebuah esai berjudul There Are No Conspiracies. Dia mengatakan bahwa agar teori ini benar, diperlukan beberapa "orang kaya dan berpendidikan tinggi" untuk melakukan hal-hal yang tidak "sesuai dengan apa yang kita ketahui tentang struktur kekuasaan". Klaim bahwa ini akan terjadi selama beberapa dekade dan selalu terbukti salah.

Partridge, penyunting kontributor untuk majalah urusan global Diplomatic Courier, menulis artikel tahun 2008 berjudul One World Government: Conspiracy Theory or Inevitable Future? Dia mengatakan bahwa jika ada, nasionalisme, yang merupakan kebalikan dari pemerintahan global, sedang meningkat. Dia juga mengatakan bahwa upaya untuk menciptakan pemerintahan global atau perjanjian global "telah gagal total" dan di mana "pemerintahan supranasional ada, mereka terkenal karena birokrasi dan inefisiensinya."

Meskipun beberapa kritikus budaya melihat teori superkonspirasi tentang Tatanan Dunia Baru sebagai "metanarasi pascamodern" yang mungkin secara politis memberdayakan, cara memberi orang biasa struktur naratif untuk mempertanyakan apa yang mereka lihat di sekitar mereka,[11] skeptis berpendapat bahwa konspirasi membawa orang ke dalam sinisme, pemikiran yang berbelit-belit, dan kecenderungan untuk merasa tidak ada harapan bahkan ketika mereka mencela para konspirator yang dituduhkan.[12]

Alexander Zaitchik dari Southern Poverty Law Center menulis laporan berjudul "'Patriot' Paranoia: A Look at the Top Ten Conspiracy Theories", di mana dia secara pribadi mengutuk konspirasi semacam itu sebagai upaya hak radikal untuk merusak masyarakat.[13]

Prihatin bahwa milenium improvisasi dari sebagian besar teori konspirasi tentang Tatanan Dunia Baru mungkin memotivasi serigala penyendiri untuk terlibat dalam perlawanan tanpa pemimpin yang mengarah ke insiden teroris domestik seperti Pengeboman Kota Oklahoma,[14] Barkun menulis bahwa "bahayanya tidak terletak pada keyakinan seperti itu sendiri... daripada pada perilaku yang mungkin mereka rangsang atau dibenarkan" dan memperingatkan "jika mereka percaya bahwa hari jahat yang dinubuatkan sebenarnya telah tiba, perilaku mereka akan menjadi jauh lebih sulit untuk diprediksi."

Peringatan ancaman terhadap demokrasi Amerika yang ditimbulkan oleh gerakan populis sayap kanan yang dipimpin oleh para demagog yang memobilisasi dukungan untuk kekuasaan massa atau bahkan revolusi fasis dengan mengeksploitasi ketakutan akan konspirasi, Berlet menulis bahwa "Gerakan populis sayap kanan dapat menyebabkan kerusakan serius pada masyarakat karena mereka sering mempopulerkan xenofobia, otoritarianisme, kambing hitam, dan konspirasi. Ini dapat memikat politisi arus utama untuk mengadopsi tema-tema ini untuk menarik pemilih, melegitimasi tindakan diskriminasi (atau bahkan kekerasan), dan membuka pintu bagi gerakan populis sayap kanan revolusioner, seperti fasisme, untuk merekrut dari gerakan-gerakan populis reformis."

Hughes, seorang profesor agama, memperingatkan bahwa tidak ada gagasan keagamaan yang memiliki potensi lebih besar untuk membentuk politik global dengan cara yang sangat negatif selain "tatanan dunia baru". Dia menulis dalam sebuah artikel Februari 2011 berjudul Revelation, Revolutions, and the Tyrannical New World Order bahwa "bagian penting dari teka-teki ini adalah identitas Antikristus, sosok tirani yang memimpin dan menginspirasi tatanan dunia baru". Ini pada gilirannya adalah Uni Soviet dan dunia Arab. Dia mengatakan bahwa hal itu mengilhami orang-orang percaya untuk "menyambut perang dengan dunia Islam" dan membuka pintu untuk holokaus nuklir."

Kritik terhadap teori konspirasi Tatanan Dunia Baru juga datang dari dalam komunitas mereka sendiri. Meskipun percaya diri mereka sebagai "pejuang kebebasan", banyak ahli teori konspirasi populis sayap kanan memiliki pandangan yang tidak sesuai dengan libertarianisme yang mereka anut, seperti dominasi, supremasi kulit putih, dan bahkan eliminasi.[15] Paradoks ini telah menyebabkan Icke, yang berpendapat bahwa Patriot Kristen adalah satu-satunya orang Amerika yang memahami kebenaran tentang Tatanan Dunia Baru (yang dia yakini dikendalikan oleh ras reptilian yang dikenal sebagai "Babylonian Brotherhood"), dilaporkan memberi tahu kelompok Patriot Kristen, "Saya tidak tahu mana yang lebih saya sukai, dunia yang dikendalikan oleh Persaudaraan atau dunia yang ingin Anda gantikan."

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lewis and Short, A Latin Dictionary
  2. ^ a b Camp, Gregory S. (1997). Selling Fear: Conspiracy Theories and End-Times Paranoia. Commish Walsh. ASIN B000J0N8NC. 
  3. ^ a b c d Berlet, Chip; Lyons, Matthew N. (2000). Right-Wing Populism in America: Too Close for ComfortPerlu mendaftar (gratis). Guilford Press. ISBN 1-57230-562-2. 
  4. ^ a b Goldberg, Robert Alan (2001). Enemies Within: The Culture of Conspiracy in Modern America. Yale University Press. ISBN 0-300-09000-5. 
  5. ^ a b c d e f Barkun, Michael (2003). A Culture of Conspiracy: Apocalyptic Visions in Contemporary America. University of California Press; 1 edition. ISBN 0-520-23805-2. 
  6. ^ a b Fenster, Mark (2008). Conspiracy Theories: Secrecy and Power in American Culture (edisi ke-2nd). University of Minnesota Press. ISBN 978-0-8166-5494-9. 
  7. ^ Berlet, Chip (September 2004). "Interview: Michael Barkun". Diakses tanggal 1 Oktober 2009. 
  8. ^ Pete Williams, Andrew Blankstein (1 November 2014). "Sources: Alleged LAX gunman had 'new world order' conspiracy tract". NBC News. Diakses tanggal 10 Juli 2014. 
  9. ^ Rothkopf, David J. (2008). Superclass: The Global Power Elite and the World They Are Making. Farrar, Straus and Giroux. ISBN 978-0-374-27210-4. 
  10. ^ a b Party for Socialism and Liberation (1 September 2010). "Daniel Estulin and the phony 'Bilderberg conspiracy'". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2011. Diakses tanggal 7 October 2010. 
  11. ^ Lewis, Tyson; Kahn, Richard (2005). "The Reptoid Hypothesis: Utopian and Dystopian Representational Motifs in David Icke's Alien Conspiracy Theory" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 July 2011. Diakses tanggal 4 June 2010. 
  12. ^ Berlet, Chip (September 2004). "Interview: G. William Domhoff". Diakses tanggal 1 October 2009. 
  13. ^ "'Patriot' Paranoia: A Look at the Top Ten Conspiracy Theories". Southern Poverty Law Center (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2 April 2018. 
  14. ^ Boyer, Paul S. (27 July 2004). "The Strange World of Conspiracy Theories". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2013. Diakses tanggal 1 October 2009. 
  15. ^ Holland, Joshua (12 June 2009). "The Terrorist Threat: Right-Wing Radicals and the Eliminationist Mindset". Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2009. Diakses tanggal 23 July 2009. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah daftar buku non-fiksi non-self-published yang membahas teori konspirasi Tatanan Dunia Baru.

  • Carr, William Guy (1954). Pawns in the Game. Legion for the Survival of Freedom, an affiliate of the Institute for Historical Review. ISBN 0-911038-29-9. 
  • Kah, Gary H. (1991). En Route to Global Occupation. Huntington House Publishers. ISBN 0-910311-97-8. 
  • Robertson, Pat (1992). The New World Order. W Publishing Group. ISBN 0-8499-3394-3. 
  • Wardner, James (1994) [1993]. The Planned Destruction of America. Longwood Communications. ISBN 0-9632190-5-7. 
  • Cuddy, Dennis Laurence (1999) [1994]. Secret Records Revealed: The Men, The Money and The Methods Behind the New World Order. Hearthstone Publishing, Ltd. ISBN 1-57558-031-4. 
  • Lina, Jüri (2004). Architects of Deception. Referent Publishing. ASIN B0017YZELI. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]