Yeyen Tumena

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Yeyen Tumena
Yeyen Tumena.jpg
Informasi pribadi
Nama lengkapYeyen Tumena Chaniago
Tanggal lahir16 Mei 1976 (umur 42)
Tempat lahirBendera Indonesia Padang, Sumatera Barat
Tinggi175 m (574 ft 2 in)
Posisi bermainBek
Karier junior
1993-1994PSSI Primavera
Karier senior*
TahunTimTampil(Gol)
1995-2000PSM Makassar
2001-2002Persikota Tangerang19+(0)
2002-2003Perseden Denpasar
2004Persebaya Surabaya
2005PSMS Medan
2005-2006Persija Jakarta
2007Persma Manado5(0)
Total24+(0+)
Tim nasional
1993-1994Indonesia U-16
1996Indonesia13(0)
Kepelatihan
2010-2011Milan Junior Camp Indonesia
2013Indonesia (asisten)
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik.

Yeyen Tumena (lahir di Padang, Sumatera Barat, 16 Mei 1976; umur 42 tahun) adalah seorang atlet dan pelatih sepak bola Indonesia. Yeyen Tumena pernah bermain di Tim Nasional Indonesia sebagai pemain belakang atau defender. Sebagai seorang pemain bertahan ia dikenal cukup tangguh. Yeyen adalah salah satu pemain hasil program Primavera bersama pemain lainnya seperti Kurniawan Dwi Yulianto, Sugiantoro, Bima Sakti dan lain-lain.[1]

Karier[sunting | sunting sumber]

Yeyen tertarik dengan sepak bola sejak masih kecil. Setiap pulang sekolah ia selalu mampir di lapangan sepak bola milik PT. Semen Padang, dan serius memperhatikan para pemain PSP Padang berlatih. Suatu ketika, salah seorang pemain PSP, Suhatman Imam mengajarinya cara menendang dan bermain bola.

Karena bakat sepak bola-nya yang besar, akhirnya PSP-pun merekrutnya jadi pelapis pemain senior pada usia 16 tahun. Selanjutnya karier sepak bolanya semakin bersinar dengan terpilihnya dia sebagai salah satu pemain yang dikirim ke Italia dalam proyek Primavera.[2]

Pada tanggal 10 Desember 1996, dalam suatu pertandingan di putaran final Piala Asia melawan timnas Uni Emirat Arab di stadion Jeque Zayed, Abu Dhabi, Yeyen berbenturan keras dengan kapten tim lawan sehingga ia menderita cedera parah. Sejak saat itu karier dan pamornya-pun menurun.

Sepanjang karier profesionalnya di sepak bola, Yeyen sempat bermain dibeberapa klub, di antaranya PSM Makassar, Persija Jakarta, PSMS Medan, Persma Manado dan lain-lain.

Setelah tidak lagi aktif sebagai pemain, Yeyen berkarier sebagai komentator sepak bola dan juga ikut mengurus persepak bolaan nasional di antaranya dengan menjadi pelatih tim yunior nasional dan anggota tim pencari bakat Badan Pembinaan dan Pengembangan Usia Muda PSSI.[3] Disamping itu ia juga terjun ke dunia bisnis dengan menjadi seorang pengusaha.

Acara TV[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]