Unjuk rasa Polandia 2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Unjuk rasa Polandia 2020
Bagian dari Krisis Mahkamah Konstitusi Polandia
295px
Protest in Wrocław against Poland's new abortion laws, 26.10.2020, plac Grunwaldzki.jpg02020 0361 (2) Proteste in Polen gegen Verschärfung des Abtreibungsgesetzes, "Die Hölle für Frauen" (cropped).jpg
02020 0669 (2) Protest against abortion restriction in Kraków, October 2020 (cropped).jpgWarsaw24oct.jpg
Tanggal22 Oktober 2020 – sekarang
(4 bulan dan 2 minggu)
Lokasi Polandia
SebabKeputusan Mahkamah Konstitusi yang membatasi pengguguran kandungan
Tujuan
  • pencabutan putusan Mahkamah Konstitusi atau liberalisasi undang-undang aborsi
Metodedemonstrasi, pawai, blokade jalan, pemogokan, gangguan Massa Katolik
StatusSedang berjalan

Unjuk rasa pecah di Polandia pada 22 Oktober 2020 menentang keputusan Mahkamah Konstitusi, yang secara efektif memperketat undang-undang tentang aborsi di Polandia, membuat aborsi ilegal di hampir semua kasus, kecuali jika kehamilan mengancam nyawa ibu atau ditimbulkan akibat pemerkosaan dan hubungan sedarah.[1] Gelombang protes massa yang menentang keputusan itu dimulai pada sore hari.[2]

Protes juga menentang campur tangan Gereja dalam politik Polandia dan menuntut pemisahan kekuasaan yudikatif, eksekutif dan legislatif yang kini dipegang oleh partai berkuasa Hukum dan Keadilan.

Keputusan Mahkamah Konstitusi[sunting | sunting sumber]

Pada 22 Oktober 2020, Mahkamah Konstitusi Polandia, yang sebagian besar terdiri dari hakim pilihan partai berkuasa Hukum dan Keadilan (PiS), mengeluarkan putusan yang secara efektif memperketat undang-undang tentang aborsi di Polandia, membuat aborsi ilegal di hampir semua kasus, termasuk cacat yang parah dan permanen atau penyakit janin yang tidak dapat disembuhkan dan mengancam nyawa janin itu sendiri.[3][4]

Protes[sunting | sunting sumber]

Jembaran Grunwal yang diblokade di Wrocław, 26 Oktober.

Protes jalanan dimulai pada Kamis 22 Oktober 2020 setelah putusan diambil dan berlanjut sepanjang akhir pekan. Protes jalanan terjadi di 60 kota Polandia pada malam 23 Oktober, dan lagi pada 24 Oktober; di pusat kota, di depan kantor PiS, dan di depan kantor urusan keagamaan.[5] Pada 25 Oktober, pengunjuk rasa melakukan aksi protes di gereja-gereja Katolik, mengganggu Misa Minggu di beberapa kota, termasuk Katowice dan Poznań,[6] serta pengrusakan berbagai gereja di seluruh penjuru negeri.[7]

Pada tanggal 26 Oktober, wanita dan pria di 150 kota besar dan kecil di Polandia ikut serta dalam unjuk rasa.[8][9]

Pada 27 Oktober 2020, LSM ‘’Ogólnopolski Strajk Kobiet’’ membacakan daftar tuntutan (memperbaiki situasi Mahkamah Konstitusi, Mahkamah Agung dan Ombudsman; mengubah alokasi anggaran - dengan lebih banyak dana untuk perlindungan kesehatan dan bantuan untuk wiraswasta; hak-hak asasi penuh bagi perempuan - aborsi yang legal, pendidikan seksual, kontrasepsi; penghentian pendanaan terhadap Gereja Katolik dari anggaran negara; diakhirnya pengajaran agama di sekolah; dan pengunduran diri pemerintah) dan mengumumkan pembentukan Dewan Permusyawaratan - untuk meniru Dewan Koordinasi Belarus - sebuah lembaga dialog untuk menyelesaikan situasi sosiopolitik di Polandia.[10]

Pada 28 Oktober 2020, aksi mogok kerja dilakukan oleh pekerja wanita secara nasional terjadi dengan slogan 'Nie idę do roboty' (Saya tidak akan bekerja), banyak tempat kerja dan kantor mengizinkan karyawan mereka untuk mengambil bagian dalam protes tersebut. Beberapa universitas dan media independen dan perusahaan termasuk Newsweek Polska,[11] Gazeta.pl,[12] Gazeta Wyborcza,[13] NaTemat.pl,[14] mBank[15] juga mengambil bagian dalam unjuk rasa tersebut.

Milisi sayap kanan dan nasionalis yang juga menentang aborsi mengusir pengunjuk rasa dari gereja.[16][17][18]

Luar negeri[sunting | sunting sumber]

Di luar Polandia, unjuk rasa digelar di Amsterdam, Athena, Berlin, Bochum, Bristol, Budapest, Chicago, Dublin, Edinburgh, Glasgow, Göteborg, Hamburg, Helsinki, Kota Meksiko, Kyiv, Leeds, Leipzig, Lisbon, London, Luksemburg, Malmö, Manchester, München, Nottingham, Paris, Porto, Praha, Reykjavík, Sheffield, Sydney, Stockholm, Tartu dan Wina.[19][8]

Pernyataan Jarosław Kaczyński[sunting | sunting sumber]

Jarosław Kaczyński, yang dianggap sebagai pemimpin de facto Polandia[20] (secara resmi ia menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri dan presiden PiS), pada 27 Oktober mengeluarkan pernyataan selama beberapa menit. Dalam pernyataannya, ia menyerukan "pembelaan terhadap gereja, Polandia dan patriotisme", menyatakan bahwa "pihak berwenang memiliki hak penuh untuk menentang protes ini" dan menyerukan "semua anggota PiS dan pendukung kami" untuk "membela [gereja] dengan segala cara" (bahasa Polandia: Musimy ich bronić za każdą cenę.).[21] Pidato Kaczyński disandingkan dengan pidato Wojciech Jaruzelski yang mengumumkan darurat militer pada tahun 1981. Banyak komentator dan wartawan menafsirkan pidato tersebut sebagai seruan untuk perang saudara dan pernyataan perang terhadap rakyat, berdasarkan perkataan Kaczyński "dengan segala cara".[22][23][24]

Hubungan dengan Gereja Katolik[sunting | sunting sumber]

Semboyan yang digunakan dalam protes tersebut termasuk kata-kata umpatan yang ditujukan pada Gereja Katolik. Massa aksi juga mengganggu pelayanan di gereja melalui pemasangan spanduk-spanduk dan lukisan grafiti di dinding gereja dan katedral di seluruh Polandia. The New York Times menggambarkan protes tersebut sebagai pelanggaran "tabu lama yang menentang perlawanan terhadap gereja [Katolik]".[25]

Pasukan keamanan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 23 Oktober, perdana menteri Mateusz Morawiecki mengeluarkan perintah kepada polisi militer untuk membantu polisi sipil dalam "perlindungan keselamatan dan ketertiban umum" mulai dari 28 Oktober 2020 (aksi mogok tenaga kerja wanita di seluruh negeri dijadwalkan pada hari itu[26]). Alasan resmi untuk perintah itu adalah terkait pandemi COVID-19 di Polandia.[27] TVN24 berkomentar bahwa perintah itu sebenarnya dikeluarkan terkait protes menuntut hak-hak perempuan. Kementerian Pertahanan Polandia menyatakan di Twitter bahwa peran polisi militer telah sesuai "standar" dan tidak terkait dengan protes hak aborsi.[28]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "PM Polandia Bela Keputusan Perketat Aborsi, Kecam Aksi Protes". voaindonesia.com. 27 Oktober 2020. Diakses tanggal 29 Oktober 2020. 
  2. ^ "Poland abortion: Top court bans almost all terminations". bbc.com. 23 Oktober 2020. 
  3. ^ "Trybunał Konstytucyjny: Planowanie rodziny, ochrona płodu ludzkiego i warunki dopuszczalności przerywania ciąży". 22 October 2020. 
  4. ^ "Ustawa z dnia 7 stycznia 1993 r. o planowaniu rodziny, ochrona płodu ludzkiego i warunki dopuszczalności przerywania ciąży" (PDF). 
  5. ^ Szczęśniak, Agata (2020-10-24). "'Boję się żyć w Polsce', 'Nasza godność, wasza podłość'. Tak protestuje Polska" ['I'm afraid to live in Poland', 'Our dignity, your disgrace'. Thus Poland protests]. OKO.press (dalam bahasa Polski). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-25. Diakses tanggal 2020-10-25. 
  6. ^ Ptak, Alicja; Stezycki, Kuba (26 October 2020). "Polish protesters disrupt church services over near-total abortion ban" (dalam bahasa Inggris). Thomson Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-26. Diakses tanggal 26 October 2020. 
  7. ^ Wróblewski, oprac Michał (2020-10-25). "Aborcja. Strajk kobiet w całej Polsce. Kościoły pomazane sprayem, protestujący zakłócają msze". wiadomosci.wp.pl (dalam bahasa Polski). Diakses tanggal 2020-10-28. 
  8. ^ a b "Poland abortion ruling: Police use pepper spray against protesters". October 23, 2020 – via www.bbc.com. 
  9. ^ "Poland abortion ruling: Protesters block roads across country". October 26, 2020 – via www.bbc.com. 
  10. ^ "Dymisja rządu i Julii Przyłębskiej. Czego jeszcze żąda Ogólnopolski Strajk Kobiet". wyborcza.pl. 27 October 2020. 
  11. ^ "JESTEŚMY Z PROTESTUJĄCYMI". newsweek.pl. 28 October 2020. 
  12. ^ "W tym miejscu miał być tekst informacyjny, ale strajkujemy!". wiadomosci.gazeta.pl. 28 October 2020. 
  13. ^ "Akcja: WESPRZYJ #WYPIERDALAĆ. Prenumerata "Wyborczej" dla Strajku Kobiet". wyborcza.pl. 28 October 2020. 
  14. ^ "Portal naTemat.pl zmienia wszystkie zdjęcia na stronie ze względu na protesty kobiet ws. aborcji". youtube.com. 27 October 2020. 
  15. ^ "mBank wspiera kobiety. W Ikei zabroniono pracownikom noszenia symboli Strajku Kobiet. Jak zachowały się inne firmy?". wyborcza.pl. 28 October 2020. 
  16. ^ "Polish Far-Right Forming 'National Guard' to Protect Churches Following Abortion Protests". www.vice.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 October 2020. 
  17. ^ "Proboszcz Św. Krzyża o bojówce narodowców: bronią kościoła przed dziczą; policja chciała ich pomocy". oko.press. Diakses tanggal 29 October 2020. 
  18. ^ Santora, Marc; Pronczuk, Monika; Magdziarz, Anatol (28 October 2020). "Polish Women Lead Strike Over Abortion Ruling Amid Threats of Crackdown". The New York Times. Diakses tanggal 29 October 2020. 
  19. ^ Sonia Tulczyńska-Starnawska (2020-10-27). "STRAJK KOBIET 2020. Lista miast w Polsce, w których będą protesty [MAPA]" (dalam bahasa Polski). czestochowa.naszemiasto.pl. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  20. ^ Koper, Anna; Goclowski, Marcin (2020-04-03). "Spat over presidential election tests Poland's ruling coalition". Thomson Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-04. Diakses tanggal 2020-04-10. 
  21. ^ "PiS leader Kaczyński calls on Poles to defend churches "at all costs"". tvn24.pl. 27 October 2020. 
  22. ^ ""Kaczyński wypowiedział wojnę społeczeństwu". Opozycja krytykuje apel prezesa PiS". rmf24.pl. 27 October 2020. 
  23. ^ "Kaczyński słabnie, dlatego chce wojny domowej". newsweek.pl. 28 October 2020. 
  24. ^ "Protesty w Polsce. Komentarze po oświadczeniu Kaczyńskiego". polsatnews.com. 27 October 2020. 
  25. ^ Pronczuk, Monika (2020-10-27). "Why a New Abortion Ban in Poland is Tearing the Country Apart". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-27. Diakses tanggal 2020-10-28. 
  26. ^ "Środa wolna od pracy? Kolejny dzień protestu przeciw wyrokowi Trybunału Konstytucyjnego". bankier.pl. 26 October 2020. 
  27. ^ Mateusz, Morawiecki (2020-10-23). "Zarządzenie Nr 180 Prezesa Rady Ministrów z dnia 23 października 2020 r" [Decree No 180 of the President of the Council of Ministers of 23 October 2020] (PDF). government of Poland. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2020-10-26. Diakses tanggal 2020-10-26. 
  28. ^ "Żandarmeria Wojskowa skierowana do pomocy policji. Ministerstwo obrony: to standardowe działania" [Military Gendarmerie ordered to help the police. Ministry of Defence: it's a standard procedure]. TVN24 (dalam bahasa Polski). 2020-10-26. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-26. Diakses tanggal 2020-10-26.