Tomaž dari Slavia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tomaž dari Slavia
Thomas the Slav negotiates with the Arabs.jpg
Miniatur dari versi Madrid Skylitzes babad Iōannēs Skylitzēs menggambarkan Tomaž, menunggang kuda dan berdandan sebagai kaisar Bizantium, bernegosiasi dengan bangsa Arab. Pemberontakan Tomaž adalah salah satu episode yang paling diilustrasikan dalam babad.[1]
Lahirskt. 760
Gaziora
Meninggal823 M
Arkadiopolis
PengabdianAngkatan Darat Bizantium
Lama dinasskt. 803 – 820
PangkatTurma

Tomaž dari Slavia (skt. 760 – Oktober 823 M) merupakan seorang komandan militer Bizantium abad ke-9, yang paling terkenal karena memimpin pemberontakan berskala besar pada tahun 821-23 terhadap Kaisar Mikhaēl II Amoria (bertakhta 820-29).

Seorang perwira tentara asal Slavia dari wilayah Pontus (sekarang Turki timur laut), Tomaž mulai terkenal, bersama dengan kaisar masa depan Mikhael II dan Leo V Armenia (bertakhta 813-820), di bawah perlindungan jenderal Vardanis Tourkos. Setelah pemberontakan Vardanis yang gagal pada tahun 803, Tomaž jatuh dalam ketidakjelasan sampai Leo V naik ke takhta, ketika Tomaž diangkat sebagai komandan militer senior di Asia Kecil. Setelah pembunuhan Leo dan perebutan takhta oleh Mikhael Amoria, Tomaž memberontak, menggugat takhta untuk dirinya sendiri. Tomaž dengan cepat memperoleh dukungan dari sebagian besar thema (provinsi) dan pasukan di Asia Kecil, mengalahkan serangan balik awal Mikhael dan mengakhiri aliansi dengan Kekhalifahan Abbasiyah. Setelah memenangkan thema maritim dan kapal mereka juga, dia menyeberang dengan pasukannya ke Eropa dan mengepung Konstantinopel. Ibukota kekaisaran menahan serangan Tomaž melalui darat dan laut, sementara Mikhael II meminta bantuan dari penguasa Bulgaria khan Omurtag. Omurtag menyerang pasukan Tomaž, tetapi meskipun ditolak, bangsa Bulgaria itu menimbulkan banyak korban pada orang-orang Tomaž, yang melarikan diri dan melarikan diri ketika Mikhael turun ke lapangan beberapa bulan kemudian. Tomaž dan pendukungnya mencari perlindungan di Arkadioupoli, di mana dia segera diblokade oleh pasukan Mikhael. Pada akhirnya, pendukung Tomaž menyerahkannya dengan imbalan pengampunan, dan dia dieksekusi.

Pemberontakan Tomaž adalah salah satu yang terbesar dalam sejarah Kekaisaran Bizantium, tetapi keadaan tepatnya tidak jelas karena narasi sejarah yang bersaing, yang telah datang untuk memasukkan gugatan dibuat oleh Mikhael untuk menghitamkan nama lawannya. Akibatnya, berbagai motif dan kekuatan pendorong telah dikaitkan dengan Tomaž dan pengikutnya. Seperti yang dirangkum oleh Kamus Oxford Dictionary of Byzantium, "Pemberontakan Tomaž secara beragam dikaitkan dengan reaksi terhadap Ikonoklasme, sosial, revolusi sosial dan pemberontakan rakyat, pemberontakan oleh kelompok etnis non-Yunani kekaisaran, ambisi pribadi Tomaž, dan keinginannya untuk membalas Leo V."[1] Pengaruhnya pada posisi militer Kekaisaran, khususnya vis-à-vis bangsa Arab, juga diperdebatkan.

Kehidupan awal dan karier[sunting | sunting sumber]

Theophanes Continuatus abad ke-11 menyatakan bahwa Tomaž adalah keturunan dari Slavia Selatan yang dimukimkan kembali di Asia Kecil oleh kaisar Bizantium berturu-turut, sedangkan kronikus abad ke-10, Genesios menyebutnya "Tomaž dari Danau Gouzourou, ras Armenia". Sebagian besar sarjana modern mendukung keturunan Slavia dan percaya tempat kelahirannya dekat Gaziura di Pontus.[2][3] Oleh karena itu julukan "Slavia" -nya, yang telah diterapkan kepadanya hanya di zaman modern.[4] Tidak ada yang diketahui tentang keluarga dan kehidupan awal, kecuali bahwa orang tuanya miskin dan Tomaž sendiri tidak menerima pendidikan. Mengingat bahwa dia berusia antara 50 dan 60 tahun pada saat pemberontakan, dia mungkin lahir pada sekitar tahun 760.[1][5]

Illumination shows a group of men in a boat.
Miniatur dari Skylitzes Madrid yang menggambarkan penerbangan Tomaž ke Arab

Dua kisah berbeda dari kehidupan Tomaž diceritakan baik dalam Genesios dan Theophanes Continuatus. Menurut akun pertama, Tomaž pertama kali muncul pada tahun 803 bersama Vardanis Tourkos, dan mengejar karier militer sampai meluncurkan pemberontakannya pada akhir tahun 820. Dalam versi kedua, dia mulai melayani Konstantinopel sebagai pemuda miskin dan melayani seorang pria dengan pangkat tinggi patrikios. Kemudian, ditemukan mencoba berzinah dengan istri tuannya, Tomaž melarikan diri ke Arab di Suriah, di mana dia tinggal selama 25 tahun. Berpura-pura menjadi kaisar yang dibunuh Konstantinus VI (bertakhta 780-797), dia kemudian memimpin invasi yang disponsori Arab di Asia Kecil, namun dikalahkan dan dihukum.[4][6] Sarjana klasik dan Bizantium J. B. Bury mencoba untuk mendamaikan kedua narasi tersebut, menempatkan penerbangan Tomaž ke Kekhalifahan Abbasiyah sekitar tahun 788 dan kemudian mengembalikannya ke dinas Bizantium sebelum tahun 803,[7] sementara cendekiawan Alexander Vasiliev menafsirkan sumber-sumber itu sebagai menyiratkan bahwa Tomaž melarikan diri ke Khilafah di deposisi Konstantinus VI pada tahun 797, dan bahwa partisipasinya dalam pemberontakan Vardanis harus didiskontokan sepenuhnya.[8] Versi kedua dari kisah Tomaž secara eksplisit disukai oleh Genesios dan Theophanes Continuatus, dan merupakan satu-satunya yang tercatat dalam sumber-sumber abad ke-9, yaitu babad Georgios Amartolos dan Kehidupan Santo-santo David, Symeon, dan Georgius Lesbos. Namun demikian, ahli Bizantium Prancis, Paul Lemerle menganggapnya sebagai tradisi yang tidak dapat diandalkan yang diciptakan oleh saingannya Mikhael II untuk mendiskreditkan Tomaž, dan menolaknya sama sekali, lebih memilih untuk bergantung pada catatan pertama saja. Sebagian besar sarjana modern mengikutinya dalam interpretasi ini.[4][9]

Tradisi pertama menghubungkan bahwa Tomaž melayani sebagai spatharios (staf perwira) untuk Vardanis Tourkos, monostrategos ("jenderal tunggal", yaitu panglima tertinggi) dari thema timur, yang pada tahun 803 bangkit dalam pemberontakan melawan Kaisar Nikephoros I (bertakhta 802-811). Bersama Tomaž ada dua spatharioi muda lainnya di rombongan Vardanis, yang membentuk asosiasi persaudaraan: Leo Armenia, masa depan Leo V, dan Mikhael Amoria, masa depan Mikhael II. Menurut tradisi hagiografi kemudian, sebelum meluncurkan pemberontakannya, Vardanis, ditemani tiga anak didiknya, dikatakan telah mengunjungi seorang biarawan dekat Philomelion yang dianggap meramalkan masa depan. Biarawan itu memprediksi apa yang akan terjadi: bahwa pemberontakan Vardanis akan gagal, bahwa Leo dan Mikhael akan menjadi kaisar, dan bahwa Tomaž akan diakui sebagai kaisar dan dibunuh.[10] Ketika Vardanis benar-benar bangkit, ia gagal memenangkan dukungan besar. Leo dan Mikhael segera meninggalkannya dan membelot ke kamp kekaisaran dan diberi penghargaan dengan pos militer senior. Tomaž sendiri tetap setia kepada Vardanis sampai dia menyerah.[11] Setelah kegagalan Vardanis, Tomaž menghilang dari sumber selama sepuluh tahun.[12] Bury menunjukkan bahwa ia melarikan diri (untuk kedua kalinya menurut interpretasinya) kepada bangsa Arab,[13] pandangan diterima oleh sejumlah sarjana lain, seperti Romilly James Heald Jenkins.[1][14] Sejarahwan Warren Treadgold, bagaimanapun, berpendapat bahwa Tomaž tetap tinggal di kekaisaran dan yang mungkin bahkan tetap dalam dinas militer aktif, dan menjelaskan ketidakjelasannya oleh asosiasi Tomaž dengan Vardanis, yang menghambat kariernya.[15]

Pada bulan Juli 813, Leo Armenia menjadi kaisar dan dengan cepat menghadiahi teman lamanya, memberi mereka perintah atas pasukan militer elit. Mikhael menerima tagma dari Excubitor (salah satu penjaga kavaleri profesional yang ditempatkan di sekitar Konstantinopel), dan Tomaž tourma (divisi) dari Foederati, yang ditempatkan di Thema Anatolikon.[16]

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Latar belakang dan motif[sunting | sunting sumber]

Pada Hari Natal 820, Leo dibunuh di kapel istana oleh pejabat di bawah arahan Mikhael Amoria, yang dengan cepat dinobatkan sebagai kaisar.[17] Pada sekitar waktu yang sama, Tomaž meluncurkan pemberontakan di Thema Anatolikon. Sumber dibagi pada kronologi dan motif pemberontakan yang tepat. Georgios Amartolos, sumber hagiografi, dan sepucuk surat dari Mikhael II kepada kaisar barat Ludwig yang Saleh yang mengaku bahwa Tomaž telah bangkit melawan Leo sebelum perebutan kekuasaan Mikhael. Kronologi ini diikuti oleh hampir semua penulis kronik Byzantium yang belakangan seperti Genesios, Theophanes Continuatus, dan Skylitzes, serta sejumlah sarjana modern seperti John B. Bury dan Alexander Kazhdan.[1][18][19] Dalam studinya tentang Thomas dan pemberontakan, Paul Lemerle menolak jadwal ini sebagai upaya kemudian oleh Mikhael untuk membenarkan pemberontakannya sebagai tanggapan terhadap kegagalan Leo untuk menekan pemberontakan, dan untuk membebaskan diri dari kekalahan awal yang diderita oleh pasukan kekaisaran.[20] Beberapa studi baru-baru ini mengikuti Lemerle dan lebih menyukai catatan Symeon Logothetes—umumnya dianggap sebagai sumber abad ke-10 yang paling akurat[21]—berarti bahwa Tomaž memberontak beberapa hari setelah pembunuhan Leo dan sebagai reaksi terhadapnya.[1][22][23]

Dua saingan memperebutkan sebuah mahkota, yang salah satu dari mereka direbut, tetapi belum bisa dikatakan telah dipegang teguh.Mikhael telah secara teratur dipilih, diakui, dan dimahkotai di ibu kota, dan ia memiliki keuntungan memiliki kota Kekaisaran.[Tomaž] mendapat dukungan dari sebagian besar provinsi Asia; dia hanya seorang pemberontak karena gagal.

John B. Bury[7]

Akibatnya, kekaisaran menjadi terbagi dalam perjuangan yang kurang pemberontakan melawan pemerintah yang mapan dan lebih banyak kontes untuk takhta antara pesaing yang sama. Mikhael mengadakan Konstantinopel dan provinsi-provinsi Eropa, mengendalikan birokrasi kekaisaran, dan telah dimahkotai dengan benar oleh Patriark, tetapi ia telah naik takhta melalui pembunuhan, sementara Tomaž mendapat dukungan dan legitimasi melalui pernyataannya untuk membalas Leo yang jatuh, dan ia memenangkan dukungan thema di Asia dan kemudian di Eropa.[24] Tomaž adalah sosok yang terkenal, populer, dan dihormati di Asia Kecil, di mana Leo V telah menikmati dukungan yang cukup besar. Mikhael, di sisi lain, hampir tidak dikenal di luar ibu kota; catatan militernya biasa-biasa saja, dia tidak berpendidikan dan kasar, gagapnya membuatnya mengejek, dan dia dianggap bersimpati dengan sekte keagamaan sesat dari Athinganoi, yang keluarganya miliki.[25]

Laporan Bizantium dari pemberontakan Tomaž menyatakan bahwa dia sebenarnya tidak menggugat takhta di bawah namanya sendiri tetapi mengambil identitas Kaisar Konstantinus VI, yang telah digulingkan dan dibunuh oleh ibundanya, Irene dari Athena, pada tahun 797.[26] Sebagian besar sarjana modern mengikuti Lemerle, yang menganggap ini sebagai fabrikasi berikutnya.[27][28] Jika itu mengandung kebenaran apa pun, ada kemungkinan bahwa cerita ini mungkin berasal dari Tomaž yang memilih untuk dimahkotai di bawah nama pemerintahan "Konstantinus", tetapi tidak ada bukti untuk tindakan semacam itu. Perampasan identitas Konstantinus VI mungkin terkait dalam beberapa sumber Bizantium dengan pernyataan bahwa Tomaž adalah pendukung ikonoklasme, sebagai lawan untuk Michael dukungan untuk ikonoklasme: itu di bawah Konstantinus VI bahwa pemujaan terhadap ikon-ikon itu dipulihkan. Namun demikian, frase ambigu dari sumber-sumber, kecenderungan ikonoklas dari banyak tema di Asia Kecil, dan aliansi Thomas dengan orang-orang Arab tampaknya berbicara menentang komitmen terbuka terhadap penyembahan ikon di pihaknya.[28][29] Memang, mengingat pendekatan damai Mikhael II selama masa pemerintahan awal, ikon penyembahan kontroversi tampaknya tidak menjadi masalah besar pada saat itu, dan dalam pandangan para sarjana modern kemungkinan besar tidak memainkan peran utama dalam revolusi Tomaž. Citra Thomas sebagai seorang juara ikonofil yang menentang ikonoklas Michael II di kemudian hari, sumber-sumber era Makedonia - kemungkinan adalah hasil dari bias anti-ikonoklasme mereka sendiri.[30] Lebih lanjut, Warren Treadgold menyatakan bahwa jika benar, klaim Tomaž sebagai Konstantinus VI mungkin lebih dari sekadar kisah yang disebarkan untuk memenangkan dukungan, dan bahwa Tomaž mengejar "ambiguitas yang dipelajari" terhadap ikon, yang dirancang untuk menarik dukungan dari ikonofil. Dalam kata-kata Treadgold, "Tomaž bisa menjadi segalanya bagi semua orang sampai dia menaklukkan seluruh kekaisaran, dan kemudian dia akan punya cukup waktu untuk mengecewakan beberapa pengikutnya".[31]

Kisah Theophanes Continuatus tentang pemberontakan Tomaž menyatakan bahwa saat ini, "pelayan itu mengangkat tangannya terhadap tuannya, prajurit melawan perwira, kapten melawan jenderalnya". Hal ini telah menyebabkan beberapa sarjana, terutama Alexander Vasiliev dan George Ostrogorsky, untuk menganggap pemberontakan Thomas sebagai ekspresi ketidakpuasan luas di kalangan penduduk pedesaan, yang menderita di bawah pajak berat.[32][33] Kaum Byzantinis lainnya, terutama Lemerle, mengabaikan ketidakpuasan di pedesaan sebagai faktor utama selama pemberontakan.[34]

Genesios dan penulis sejarah lainnya lebih lanjut menyatakan bahwa Tomaž memenangkan dukungan dari "Hagarenes, India, Mesir, Asyur, Median, Abasgia, Zich, Iberia, Kabir, Slavia, Hun, Vandal, Getae, sektarian dari Surai, Laz, Alania, Khaldia, Armenia dan setiap jenis bangsa lain".[35] Hal ini telah menyebabkan pernyataan modern bahwa pemberontakan Tomaž mewakili pemberontakan kelompok etnis non-Yunani kelompok etnis,[1][36] tetapi menurut Lemerle, catatan yang berlebihan ini adalah bagian lain dari disinformasi yang tidak bersahabat. Hal ini Hampir pasti, bagaimanapun, bahwa Tomaž dapat mengandalkan dukungan di antara tetangga Kaukasia kerajaan, karena kehadiran Abasgia, Armenia, dan Iberia dalam pasukannya disebutkan dalam surat hampir kontemporer Mikhael II ke Ludwig yang Saleh. Alasan untuk dukungan ini tidak jelas; Tomaž mungkin telah membuat janji yang tidak ditentukan kepada penguasa mereka, tetapi Lemerle menunjukkan bahwa orang-orang Armenia mungkin sebagian dimotivasi oleh balas dendam untuk Leo, saudara mereka yang terbunuh.[37]

Wabah dan penyebaran pemberontakan di Asia Kecil[sunting | sunting sumber]

The map shows the Anatolian Peninsula divided into fourteen regions.
Peta thema Asia Kecil ( Anatolia) dan Trakia skt. 842

Sebagai komandan Foederati, Tomaž berkantor di Amorion, ibu kota Thema Anatolia. Meskipun junior dengan thema strategos (gubernur militer), proklamasinya menerima dukungan besar di seluruh Asia Kecil. Dalam waktu singkat, semua tema Asia mendukung Tomaž, kecuali Thema Opsikion di bawah patrician Katakylas, keponakan Mikhael II, dan Thema Armeniakon, di bawah strategos, Olbianos. Thema Thkrakesion terombang-ambing di antara dua rival, tetapi akhirnya melemparkan dukungannya di belakang Tomaž. Lebih dari dua pertiga tentara kekaisaran Asia akhirnya selaras dengan Tomaž, sementara pembelotan para pejabat pajak provinsi memberinya pendapatan yang sangat dibutuhkan.[38][39]

Illumination of battle scene with cavalry and foot soldiers.
Pasukan Tomaž mengalahkan pasukan yang setia kepada Mikhael II. Miniatur dari Madrid Skylitzes.
Illumination of a battle scent in a town.
Pasukan Tomaž menangkap sebuah kota di Asia Kecil. Miniatur dari Madrid Skylitzes.

Tanggapan pertama Mikhael adalah memerintahkan pasukan Armenia untuk menyerang Tomaž. Armenia dengan mudah dikalahkan dalam pertempuran dan Tomaž melanjutkan melalui bagian timur Thema Armeniakon untuk menduduki wilayah perbatasan Chaldia.[40] Penaklukannya atas provinsi Armeniakon dibiarkan tidak lengkap karena Abbasiyyah, mengambil keuntungan dari perang sipil Byzantine, melancarkan serangan darat dan laut terhadap Asia Minor selatan, di mana Tomaž telah meninggalkan beberapa pasukan. Daripada kembali menghadapi serangan-serangan ini, Tomaž melancarkan invasi besar-besaran terhadap wilayahnya sendiri di wilayah Abbasiyah pada musim semi tahun 821, baik di Suriah (menurut Bury dan lain-lain) atau di Armenia yang dipegang Arab (menurut Treadgold).[39][41] Tomaž kemudian mengirim seorang utusan kepada Khalifah al-ma'mun, yang cukup terkesan oleh pertunjukan kekuatan Tomaž untuk menerima usulnya, terutama mengingat masalah Khilafah sendiri dengan pemberontakan Khurramit di bawah Babak Khorramdin. Tomaž dan Ma'mun mengakhiri perjanjian perdamaian dan persekutuan bersama. Khalifah mengizinkan Tomaž untuk merekrut orang-orang dari wilayah yang dikuasai Arab, dan memberi izin baginya untuk menyeberangi perbatasan dan melakukan perjalanan ke Antiokhia, yang dikuasai Arab, di mana ia dinobatkan sebagai kaisar oleh Patriark Antiokhia, Job. Sebagai gantinya, Tomaž dikatakan telah berjanji untuk menyerahkan wilayah yang tidak ditentukan dan menjadi budak bawahan dari Khalifah, meskipun syarat-syarat perjanjian itu tidak jelas dalam sumber-sumbernya.[42] Pada waktu yang hampir bersamaan, Tomaž mengadopsi seorang lelaki muda yang asal-usulnya tidak jelas, yang ia beri nama Konstantius dan menjadikan rekan kaisarnya.[31]

Sementara itu, Mikhael II mencoba memenangkan dukungan di antara para ikonofil dengan mengangkat seorang kerabatnya sebagai Uskup Agung di Efesus, tetapi rencananya gagal ketika yang terakhir menolak untuk disucikan oleh Patriark Antonios I Kassymatas. Dalam upaya untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya di provinsi, dan terutama dua thema Asia yang masih setia kepadanya, Mikhael memproklamirkan pengurangan pajak sebesar 25 persen untuk 821–822.[43]

Illumination showing a fleet of ships approaching a fortification.
Tomaž dan armada salibnya dari Abydos ke Trakia. Miniatur dari Madrid Skylitzes.

Pada musim panas 821, Tomaž telah mengkonsolidasikan posisinya di Timur, meskipun thema Opsikianos dan Armeniakon masih menghindari kendalinya. Dia mengarahkan perhatiannya pada hadiah utama, Konstantinopel, yang kepemilikannya sendiri memberikan legitimasi penuh kepada seorang kaisar. Tomaž mengumpulkan pasukan, mengumpulkan persediaan, dan membangun mesin pengepungan. Untuk melawan Armada Kekaisaran yang kuat ditempatkan di ibukota, ia membangun kapal baru untuk menambah armada yang ada, yang berasal dari thema laut Cibyrrhaeot dan Laut Aegea, dan mungkin termasuk gugus tugas dari thema Hellas.[44] Tomaž mengenang Gregorios Pterotos, seorang jenderal dan keponakan Leo V yang telah diasingkan Mikhael ke pulau Skyros, dan memberinya komando armada. Pada bulan Oktober, armada tematik yang setia kepada Tomaž selesai merakit di Lesbos, dan pasukan Tomaž mulai berbaris dari Thema Thrakesion menuju Abydos, di mana ia bermaksud untuk menyeberang ke Eropa.[45]

Pada titik ini, Tomaž mengalami kemunduran peruntungannya yang pertama: sebelum kepergiannya ke Abydos, ia mengirim pasukan di bawah anak angkatnya, Konstantius, melawan orang-orang Armenia. Konstantius disergap oleh strategos Olbianos dan terbunuh, meskipun tentara mampu mundur dengan relatif sedikit korban. Kepala pemutusan Konstantius dikirim ke Mikhael, yang mengirimnya ke Tomaž di Abydos.[46] Tomaž tidak gentar dengan kemunduran yang relatif kecil ini, dan menyeberang ke Eropa beberapa waktu pada akhir Oktober atau awal November. Di sana, Konstantius segera diganti sebagai rekan-kaisar oleh individu lain yang tidak dikenal, seorang mantan biarawan yang juga diadopsi oleh Tomaž dan diberi nama Anastasius.[47]

Pengepungan Konstantinopel[sunting | sunting sumber]

Topographical map showing altitudes, streets, and fortifications
Konstantinopel dan temboknya selama era Bizantium

Mengantisipasi langkah Tomaž, Mikhael telah keluar sebagai kepala pasukan ke thema Trakia dan Makedonia di pedalaman Eropa Konstantinopel dan memperkuat garnisun dari beberapa benteng di sana untuk mengamankan kesetiaan penduduk mereka. Ketika Tomaž mendarat, orang-orang dari tema Eropa menyambutnya dengan antusias, dan Mikhael terpaksa mundur ke Konstantinopel. Relawan, termasuk banyak Slavia, berbondong-bondong ke spanduk Tomaž. Ketika ia menuju ke arah Konstantinopel, penulis sejarah menceritakan bahwa pasukannya membengkak menjadi sekitar 80.000 orang.[48] Ibukota dipertahankan oleh tagmata kekaisaran, ditambah oleh bala bantuan dari thema Opsikianos dan Armeniakon. Mikhael telah memerintahkan tembok kota untuk diperbaiki, dan dirantai dari pintu masuk ke Tanduk Emas, sementara Armada Kekaisaran lebih lanjut menjaga ibukota dari laut. Namun demikian, dilihat dari sikap pasif Mikhael, pasukannya lebih rendah daripada Tomaž; Warren Treadgold memperkirakan tentara Mikhael telah berjumlah sekitar 35.000 orang.[49]

Armada Tomaž tiba di ibu kota terlebih dahulu. Menghadapi tidak ada perlawanan dari Armada Kekaisaran, para pemberontak mematahkan atau melepaskan rantai dan memasuki Tanduk Emas, mengambil tempat di dekat mulut sungai Barbysos, di mana mereka menunggu kedatangan Tomaž dan pasukannya.[50] Tomaž tiba pada awal Desember. Melihat kekuatannya yang besar tidak membuat penduduk ibu kota bergolak: tidak seperti provinsi, warga dan garnisun ibukota berdiri di belakang Mikhael. Untuk lebih mendorong pasukannya, Mikhael memerintahkan putra mudanya Theophilos memimpin prosesi di sepanjang dinding, membawa sepotong Salib Sejati dan mantel Perawan Maria, sementara standar besar dikibarkan di atas Gereja St. Maria di Blachernae, dalam pandangan penuh kedua pasukan.[51]

Battle scene with fortification, siege engine, archers, and cavalry
Tomaž dan pasukannya menyerang Konstantinopel. Miniatur dari Madrid Skylitzes.

Setelah menundukkan kota-kota di sekitar ibu kota, Tomaž memutuskan untuk menyerang Konstantinopel dari tiga sisi, mungkin berharap serangannya akan mengesankan penduduknya atau menyebabkan pembelotan. Wakilnya Anastasius dan Gregorios Pterotos akan menyerang dinding tanah dan laut Theodosia, masing-masing, sementara dia akan memimpin serangan utama terhadap pertahanan yang kurang tangguh melindungi Blachernae. Semua pasukan Tomaž dilengkapi dengan mesin pengepungan dan ketapel, dan armadanya menurunkan sejumlah api Yunani di samping ketapel kapal yang besar.[52] Setiap serangan Tomaž gagal: artileri pembela terbukti unggul dan menjaga mesin Tomaž menjauh dari dinding tanah, sementara angin kencang menghalangi armada mengambil tindakan yang berarti. Memutuskan bahwa operasi di tengah musim dingin berbahaya dan tidak mungkin berhasil, Tomaž menangguhkan semua serangan lebih lanjut sampai musim semi dan menarik pasukannya ke perempat musim dingin.[53][54]

Ships laden with troops are being shot with arrows from walls of a city
Penolakan serangan armada Tomaž di dinding laut Konstantinopel. Miniatur dari Madrid Skylitzes.

Mikhael menggunakan jeda untuk mengangkut tambahan bala bantuan dari Asia Kecil dan memperbaiki dinding Blachernae. Ketika Tomaž kembali di musim semi, dia memutuskan untuk memfokuskan serangannya pada sektor Blachernae. Sebelum serangan, Mikhael sendiri naik ke dinding dan memanggil pasukan Tomaž, mendesak mereka untuk meninggalkan komandan mereka dan menjanjikan amnesti jika mereka akan membelot. Tentara Tomaž menganggap permohonan itu sebagai tanda kelemahan, dan maju dengan percaya diri untuk memulai serangan, tetapi ketika mereka mendekati dinding, para pembela membuka gerbang dan menyerang. Serangan mendadak itu mendorong kembali pasukan Tomaž; pada saat yang sama, Armada Kekaisaran mengalahkan kapal-kapal Tomaž, yang awaknya pecah dan melarikan diri ke pantai dengan panik.[55] Kekalahan ini mengurangi kekuatan angkatan laut Tomaž, dan meskipun ia terus memblokade ibukota melalui darat, kehilangan semangat para pendukungnya, yang mulai membelot. Gregorios Pterotos, yang keluarganya berada di tangan Mikhael, memutuskan untuk meninggalkan Tomaž, diikuti oleh sekelompok kecil pria yang setia kepadanya. Dia meninggalkan kamp pemberontak, menuju ke barat, dan mengirim seorang bhikkhu untuk memberitahu Mikhael tentang pembelotannya, tetapi biarawan itu gagal menghindari blokade dan mencapai ibu kota. Setelah mengetahui pembelotan ini, Tomaž bereaksi cepat: dengan detasemen terpilih, dia mengikuti Gregorios, mengalahkan pasukannya dan membunuh pembelot.[54][56]

One ship attacks another using a primitive flamethrower
Armada Mikhael menghancurkan kapal-kapal Tomaž dengan menggunakan api Yunani. Miniatur dari Madrid Skylitzes.

Tomaž mengeksploitasi kemenangan kecil ini untuk semua itu layak, secara luas menyatakan bahwa ia telah mengalahkan pasukan Mikhael "melalui darat dan laut". Dia mengirim pesan ke thema-thema Yunani, yang dukungannya telah mendingin sampai saat itu, menuntut kapal tambahan. Thema-themanya ditanggapi dengan tegas, mengirim skuadron mereka, yang diduga berjumlah 350 kapal, untuk bergabung dengannya. Dengan demikian diperkuat, Tomaž memutuskan untuk meluncurkan serangan dua cabang terhadap dinding laut Konstantinopel, dengan armada aslinya menyerang dinding Tanduk Emas, dan armada baru menyerang pantai selatan, melihat ke arah Laut Marmara. Mikhael, bagaimanapun, tidak tetap diam: armada sendiri menyerang pasukan tematik segera setelah tiba di pelabuhan di Byrida. Menggunakan api Yunani, Armada Kekaisaran menghancurkan banyak kapal pemberontak dan menangkap sebagian besar kapal yang tersisa. Hanya sedikit yang berhasil melarikan diri dan bergabung kembali dengan pasukan Tomaž.[54][57]

Melalui kemenangan ini, Mikhael mengamankan kendali atas laut, tetapi pasukan Tomaž tetap unggul di darat dan meneruskan blokade Konstantinopelnya. Pertempuran kecil terjadi selama sisa tahun ini, dengan pasukan Mikhael yang keluar dari kota untuk menyerang pasukan Tomaž. Meskipun kedua pihak menyatakan keberhasilan kecil dalam bentrokan ini, keduanya tidak dapat memperoleh keuntungan yang menentukan.[58]

Battle scene with two groups of cavalry
Bangsa Bulgaria di bawah Omurtag menyerang pasukan Tomaž. Miniatur dari Madrid Skylitzes.

Mikhael berpaling ke tetangga utara kekaisarannya, Bulgaria, untuk meminta bantuan. Kedua negara terikat dengan perjanjian 30 tahun yang ditandatangani di bawah Leo V, dan penguasa Bulgaria, khan Omurtag (bertakhta 814-831), dengan senang hati menanggapi permintaan Mikhael untuk meminta bantuan. Tradisi berikutnya, yang dilaporkan oleh Genesios dan Theophanes Continuatus, menyatakan bahwa Omurtag bertindak atas kemauannya sendiri dan bertentangan dengan kehendak Mikhael, tetapi ini hampir ditolak secara universal sebagai versi yang dimulai atau setidaknya didorong oleh Mikhael, yang tidak ingin terlihat mendorong " barbar "untuk menyerang kekaisaran.[59] Tentara Bulgaria menyerbu Trakia, mungkin pada bulan November 822 (Bury percaya bahwa serangan Bulgaria terjadi pada musim semi 823), dan maju ke arah Konstantinopel. Tomaž mengangkat pengepungan, dan berbaris untuk menemui mereka dengan pasukannya. Kedua pasukan bertemu di dataran Kedouktos dekat Heraclea (karenanya dikenal sebagai Pertempuran Kedouktos di sumber-sumber Bizantium). Kisah-kisah pertempuran selanjutnya berbeda: sumber-sumber selanjutnya menyatakan bahwa Tomaž kalah dalam pertempuran, tetapi Georgios yang hampir kontemporer mengatakan bahwa Tomaž "membunuh banyak orang Bulgaria". Mengingat kurangnya aktivitas Bulgaria setelah pertempuran, sebagian besar cendekiawan modern (dengan pengecualian dari Bury) percaya bahwa Tomaž memenangkan pertempuran.[60]

Kekalahan dan kematian Tomaž, akhir pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Battle scene of two groups of cavalry with lances
Tentara Mikhael II mengalahkan Tomaž. Miniatur dari Babad Konstantinos Manasses.

Tomaž tidak dapat melanjutkan pengepungan: selain dari korban berat yang mungkin diderita oleh tentaranya, armadanya, yang ditinggalkannya di Tanduk Emas, diserahkan kepada Mikhael selama ketidakhadirannya. Tomaž mendirikan kemah di dataran Diabasis sekitar 40 kilometer (25 mil) di sebelah barat Konstantinopel, menghabiskan musim dingin dan awal musim semi di sana. Sementara beberapa orangnya sepi, sebagian besar tetap setia.[54][61] Akhirnya, pada akhir April atau awal Mei 823, Mikhael berbaris bersama pasukannya melawan Tomaž, ditemani oleh para jendral Olbianos dan Katakylas dengan pasukan baru dari Asia Kecil. Tomaž berbaris untuk menemui mereka dan berencana untuk menggunakan suatu taktik untuk mengecoh lawan-lawannya: orang-orangnya, seolah-olah terdemoralisasi, akan berpura-pura melarikan diri, dan ketika pasukan kaisar pecah untuk mengejar mereka, mereka akan berbalik dan menyerang. Namun, pasukan Tomaž sekarang sudah lelah dengan konflik berkepanjangan, dan penyerahan mereka tidak berdasar. Banyak yang menyerah kepada Mikhael, sementara yang lainnya melarikan diri ke kota-kota berbenteng di dekatnya. Tomaž mencari perlindungan di Arkadiopolis dengan kelompok besar; putranya yang diadopsi Anastasius pergi bersama beberapa anak buah Tomaž ke Bizye, dan yang lainnya melarikan diri ke Panium dan Heraclea.[62][63]

The captive Thomas is led out of a fortress in chains and forced to prostrate himself before the emperor
Penyerahan dan penghinaan terhadap Tomaž, seperti yang digambarkan dalam Madrid Skylitzes

Mikhael memblokade kota-kota perlindungan Tomaž tetapi tidak mengatur serangan, melainkan bertujuan untuk menangkap mereka secara damai dengan menggunakan para pembela mereka. Strateginya dimotivasi oleh kebijaksanaan politik dan propaganda untuk tampil penuh belas kasihan—"untuk menyelamatkan darah Kristen", seperti yang dikatakan Mikhael sendiri dalam suratnya kepada Ludwig yang Saleh—tetapi juga, menurut para penulis sejarah, karena takut mendemonstrasikan kepada Orang Bulgaria bahwa benteng kota Bizantium dapat jatuh untuk menyerang.[64] Di Asia Kecil, para partisan Tomaž berharap untuk memancing Mikhael pergi dengan mengizinkan orang-orang Arab membebaskan diri untuk menyerang provinsi Opsikion dan Optimaton, yang setia kepada kaisar. Mikhael tidak bergeming dan melanjutkan blokade.[65] Pasukannya melarang akses ke Arkadiopolis dengan parit. Untuk menghemat persediaan, pasukan yang diblokade mengirim perempuan dan anak-anak, diikuti oleh mereka yang terlalu tua, terluka, atau tidak mampu membawa senjata. Setelah lima bulan blokade, loyalis Tomaž akhirnya dipaksa untuk makan kuda kelaparan dan kulit mereka. Beberapa mulai meninggalkan dengan menurunkan diri mereka dengan tali di atas tembok kota atau melompat dari mereka. Tomaž mengirim utusan ke Bizye, di mana blokade kurang dekat, untuk mengatur upaya bantuan oleh Anastasius. Sebelum sesuatu bisa dilakukan, bagaimanapun, pasukan yang kelelahan di Arkadiopolis menyerahkan pemimpin mereka dengan imbalan pengampunan kekaisaran.[62][66] Tomaž dikirim ke Mikhael, duduk di atas keledai dan terikat rantai. Dia bersujud di hadapan kaisar, yang menempatkan kakinya di leher lawannya yang kalah dan memerintahkan tangan dan kakinya dipotong dan jenazahnya tertusuk. Tomaž memohon grasi dengan kata-kata "Kasihanilah aku, oh, Kaisar Sejati!" Mikhael hanya meminta tawanannya untuk mengungkapkan apakah ada pejabat seniornya sendiri yang pernah berhubungan dengan Tomaž. Sebelum Tomaž dapat menjawab, logothétis toú drómou, Ioannes Hexaboulios, menyarankan agar tidak mendengar apa pun yang dinyatakan oleh seorang pemberontak yang kalah. Mikhael setuju, dan hukuman Tomaž segera dilakukan.[67]

Ketika penduduk Bizye mendengar nasib Tomaž, mereka menyerahkan Anastasius, yang mengalami nasib yang sama dengan Tomaž. Di Panium dan Heraclea, pasukan Tomažbertahan sampai gempa bumi melanda pada 824 Februari. Tremor merusak dinding Panium, dan kota itu menyerah. Kerusakan di Heraclea kurang parah, tetapi setelah Mikhael mendaratkan pasukan di sisi ke arah laut, itu juga dipaksa untuk menyerah.[62][68] Di Asia Kecil, loyalis Tomaž kebanyakan disampaikan secara damai, tetapi dalam Thema Cibyrrhaeot, perlawanan bertahan sampai ditekan oleh strategos Ioannes Echimos. Di Thema Thrakesion, pasukan Tomaž beralih ke perampokan. Oposisi yang paling serius ditawarkan di Asia Kecil oleh dua perwira, yang mungkin melayani Tomaž sebagai strategoi: Choireus, dengan markasnya di Kaballa barat laut Ikonium, dan Gazarenos Koloneiates, yang berbasis di Saniana, sebelah tenggara Ancyra. Dari kubu pertahanan mereka, mereka menolak tawaran grasi dari Mikhael dan gelar magistros yang tinggi dan menyerbu provinsi yang telah menghampirinya. Namun, segera, agen-agen Mikhael membujuk penduduk dari dua benteng untuk menutup gerbang mereka terhadap para perwira. Choireus dan Koloneiates kemudian mencoba mencari perlindungan di wilayah Arab tetapi diserang dalam perjalanan oleh pasukan loyalis, ditangkap, dan disalib.[62][69]

Akibat dan efek[sunting | sunting sumber]

Two gold coins with busts of Michael and Theophilos
Solidus emas Mikhael II dengan putranya, Theophilos

Akhir pemberontakan besar Tomaž dari Slavia ditandai dengan kemenangan Mikhael II, yang diadakan pada 824 Mei di Konstantinopel. Sementara ia mengeksekusi para sukarelawan Tomaž dari kekhalifahan dan mungkin juga Slavia, sejumlah besar orang yang terlibat, perlunya muncul clement dan hemat dengan kehidupan Kristen, dan kebutuhan untuk mengembalikan kedamaian internal ke wilayahnya memaksa Mikhael untuk memperlakukan partisan yang dikalahkan Tomaž dengan kelonggaran: sebagian besar dibebaskan setelah diarak di Hipodrom selama perayaannya, dan hanya yang paling berbahaya yang diasingkan ke pelosok terpencil kekaisaran.[70] Dalam upaya untuk mendiskreditkan lawannya, Mikhael mengesahkan versi "resmi" dan sangat menyimpang dari kehidupan dan pemberontakan Tomaž. Dokumen itu ditulis oleh diaken Ignatios dan diterbitkan pada tahun 824 sebagai Melawan Tomaž. Laporan ini dengan cepat menjadi versi acara yang diterima umum.[71]

Tomaž gagal terlepas dari kualitasnya dan dukungan luas yang ia peroleh, yang membuatnya menguasai sebagian besar kekaisaran. Lemerle berpendapat bahwa beberapa faktor memainkan peran dalam kekalahannya: thema-thema Asia yang dia tidak tundukkan memberikan bantuan kepada Mikhael; Armada Tomaž berkinerja buruk; dan serangan Bulgaria mengalihkannya dari ibu kota dan memperlemah pasukannya. Tetapi halangan yang paling menentukan adalah dinding Konstantinopel yang tak tertembus, yang memastikan bahwa seorang kaisar yang menguasai Konstantinopel hanya dapat digulingkan dari dalam kota.[72]

Pemberontakan Tomaž adalah "peristiwa domestik sentral" dari pemerintahan Mikhael II,[73] tetapi itu tidak sangat merusak dalam hal materi: kecuali Trakia, yang telah menderita dari kehadiran berkepanjangan dari tentara yang bersaing dan pertempuran yang terjadi di sana, semakin besar bagian dari kekaisaran terhindar dari kerusakan akibat perang.[74][75] Angkatan Laut Bizantium menderita kerugian besar, dengan armada tematik khususnya yang hancur, sementara pasukan darat menderita korban yang relatif sedikit.[74][76] Hal ini secara tradisional dianggap telah mengakibatkan kelemahan militer dan gangguan internal yang dengan cepat dieksploitasi oleh Muslim: pada tahun-tahun setelah pemberontakan Tomaž, orang-orang buangan Andalusia yang ditangkap Kreta dan Tunisia Aghlabid mulai menaklukkan Sisilia, sementara di Timur, Bizantium dipaksa untuk mempertahankan sikap umumnya defensif terhadap kekhalifahan.[74][77] Kesarjanaan yang lebih baru telah memperdebatkan sejauh mana perang saudara bertanggung jawab atas kegagalan militer Bizantium selama tahun-tahun ini, dengan alasan lain untuk menjelaskannya: Warren Treadgold berpendapat bahwa pasukan militer kekaisaran pulih cukup cepat, dan bahwa kepemimpinan militer yang tidak kompeten digabungkan dengan "keterpencilan Sisilia, tidak adanya pasukan reguler di Kreta, simultanitas serangan di kedua pulau, dan kurangnya minat pemerintah yang lama pada kekuatan laut "jauh lebih bertanggung jawab atas hilangnya pulau-pulau itu.[78]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g Hollingsworth & Cutler 1991, hlm. 2079.
  2. ^ Bury 1912, hlm. 11; Lemerle 1965, hlm. 264, 270, 284; Treadgold 1988, hlm. 229.
  3. ^ Kiapidou 2003, Note 1.
  4. ^ a b c Winkelmann et al. 2001, hlm. 33.
  5. ^ Winkelmann et al. 2001, hlm. 34.
  6. ^ Lemerle 1965, hlm. 267–272; Treadgold 1988, hlm. 244–245.
  7. ^ a b Bury 1912, hlm. 84.
  8. ^ Vasiliev 1935, hlm. 28–30.
  9. ^ Lemerle 1965, hlm. 259–272, 284; Treadgold 1988, hlm. 244–245.
  10. ^ Bury 1912, hlm. 10–12; Kaegi 1981, hlm. 246; Lemerle 1965, hlm. 264, 285.
  11. ^ Bury 1912, hlm. 12–13; Treadgold 1988, hlm. 131–133, 196–197.
  12. ^ Lemerle 1965, hlm. 285.
  13. ^ Bury 1912, hlm. 84–85.
  14. ^ Kiapidou 2003, Note 3.
  15. ^ Treadgold 1988, hlm. 198.
  16. ^ Bury 1912, hlm. 44–46; Lemerle 1965, hlm. 285; Treadgold 1988, hlm. 198.
  17. ^ Treadgold 1988, hlm. 223–225.
  18. ^ Bury 1912, hlm. 48, 85.
  19. ^ cf. Afinogenov, Dmitry E. (1999). "The Date of Georgios Monachos Reconsidered". Byzantinische Zeitschrift. 92: 437–447. doi:10.1515/byzs.1999.92.2.437. 
  20. ^ Lemerle 1965, hlm. 273, 284.
  21. ^ cf. Treadgold, Warren T. (1979). "The Chronological Accuracy of the Chronicle of Symeon the Logothete for the Years 813–845". Dumbarton Oaks Papers. 33: 157–197. JSTOR 1291437. 
  22. ^ Treadgold 1988, hlm. 228.
  23. ^ Kiapidou 2003, Chapter 1.
  24. ^ Treadgold 1988, hlm. 228–229, 243.
  25. ^ Bury 1912, hlm. 78–79, 85; Treadgold 1988, hlm. 228–229.
  26. ^ Bury 1912, hlm. 85–86.
  27. ^ Lemerle 1965, hlm. 283–284.
  28. ^ a b Kiapidou 2003, Note 5.
  29. ^ Kaegi 1981, hlm. 265–266; Lemerle 1965, hlm. 262–263, 285; Vasiliev 1935, hlm. 23.
  30. ^ Winkelmann et al. 2001, hlm. 35.
  31. ^ a b Treadgold 1988, hlm. 233.
  32. ^ Ostrogorsky 1963, hlm. 171–172; Vasiliev 1935, hlm. 23–24.
  33. ^ Kiapidou 2003, Note 6.
  34. ^ Lemerle 1965, hlm. 296–297.
  35. ^ Bury 1912, hlm. 89; Lemerle 1965, hlm. 265.
  36. ^ Ostrogorsky 1963, hlm. 171–172.
  37. ^ Lemerle 1965, hlm. 285–286, 294–295.
  38. ^ Bury 1912, hlm. 86–87; Lemerle 1965, hlm. 289; Treadgold 1988, hlm. 228–229, 234.
  39. ^ a b Kiapidou 2003, Chapter 2.1.
  40. ^ Lemerle 1965, hlm. 286–287; Treadgold 1988, hlm. 229.
  41. ^ Bury 1912, hlm. 87; Treadgold 1988, hlm. 229–230, 232.
  42. ^ Bury 1912, hlm. 87–88; Lemerle 1965, hlm. 287–288; Treadgold 1988, hlm. 232–233.
  43. ^ Treadgold 1988, hlm. 233–234.
  44. ^ Bury 1912, hlm. 90; Treadgold 1988, hlm. 234–235.
  45. ^ Bury 1912, hlm. 90, 92–93; Lemerle 1965, hlm. 289–290; Treadgold 1988, hlm. 235.
  46. ^ Bury 1912, hlm. 90–91; Treadgold 1988, hlm. 235–236.
  47. ^ Bury 1912, hlm. 90–91; Treadgold 1988, hlm. 236–237.
  48. ^ Bury 1912, hlm. 91–92; Treadgold 1988, hlm. 236.
  49. ^ Bury 1912, hlm. 90–91; Treadgold 1988, hlm. 234, 236.
  50. ^ Bury 1912, hlm. 93; Treadgold 1988, hlm. 236–237.
  51. ^ Bury 1912, hlm. 93, 95; Treadgold 1988, hlm. 237.
  52. ^ Bury 1912, hlm. 93–95; Treadgold 1988, hlm. 237, 239.
  53. ^ Bury 1912, hlm. 93–96; Treadgold 1988, hlm. 237–238.
  54. ^ a b c d Kiapidou 2003, Chapter 2.2.
  55. ^ Bury 1912, hlm. 96–97; Treadgold 1988, hlm. 238–239.
  56. ^ Bury 1912, hlm. 97–98; Treadgold 1988, hlm. 239.
  57. ^ Bury 1912, hlm. 98–99; Treadgold 1988, hlm. 239.
  58. ^ Bury 1912, hlm. 99; Treadgold 1988, hlm. 239–240.
  59. ^ Bury 1912, hlm. 100–101; Lemerle 1965, hlm. 279–281; Treadgold 1988, hlm. 240, 425.
  60. ^ Bury 1912, hlm. 101–102; Lemerle 1965, hlm. 279–281, 291; Treadgold 1988, hlm. 240.
  61. ^ Bury 1912, hlm. 102; Treadgold 1988, hlm. 240.
  62. ^ a b c d Kiapidou 2003, Chapter 2.3.
  63. ^ Bury 1912, hlm. 102–103; Treadgold 1988, hlm. 240–241.
  64. ^ Bury 1912, hlm. 103–105; Treadgold 1988, hlm. 241.
  65. ^ Treadgold 1988, hlm. 241.
  66. ^ Bury 1912, hlm. 105; Treadgold 1988, hlm. 241.
  67. ^ Bury 1912, hlm. 105–106; Treadgold 1988, hlm. 241–242.
  68. ^ Bury 1912, hlm. 107; Treadgold 1988, hlm. 242.
  69. ^ Bury 1912, hlm. 107–108; Treadgold 1988, hlm. 242–243.
  70. ^ Bury 1912, hlm. 104–105, 107; Treadgold 1988, hlm. 242.
  71. ^ Treadgold 1988, hlm. 244–245.
  72. ^ Lemerle 1965, hlm. 297.
  73. ^ Ostrogorsky 1963, hlm. 171
  74. ^ a b c Kiapidou 2003, Chapter 3.
  75. ^ Treadgold 1988, hlm. 244.
  76. ^ Treadgold 1988, hlm. 244, 259.
  77. ^ Ostrogorsky 1963, hlm. 172–173.
  78. ^ cf. Treadgold 1988, hlm. 259–260.

Sumber[sunting | sunting sumber]