Tentara Pembebasan Rusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tentara Pembebasan Rusia,
(bahasa Jerman: Russische Befreiungsarmee)
Bundesarchiv Bild 183-N0301-503, General Wlassow mit Soldaten der ROA.jpg
Jendral Vlasov dan prajurit ROA
Aktif1944 (officially) – 1945
Aliansi Nazi Jerman (Dari 1944, dibawah komando Komite Pembebasan Rakyat Rusia)[1]
Tipe unitInfanteri
Angkatan udara
Jumlah personelKorps, 300,000 (April 1945)
JulukanVlasovtsy (Власовцы)
PertempuranPerang Dunia II
Komandan tempur
Tokoh berjasaAndrey Vlasov
Sergei Bunyachenko
Mikhail Meandrov
Insignia
LencanaROA chevron.svg
Bendera KONRNaval Ensign of Russia.svg

Tentara Rusia Pembebasan ( Rusia: Русская освободительная армия, 'Russkaya osvoboditel'naya armiya', disingkat sebagai РОА, ''ROA'', juga dikenal sebagai tentara Vlasov ( Власовская армия, 'Vlasovskaya armiya' ) adalah formasi kolaborator, terutama terdiri dari Rusia, yang berjuang di bawah Komando Jerman selama Perang Dunia II . Tentara dipimpin oleh Andrey Vlasov, seorang jenderal Tentara Merah yang telah membelot, dan anggota tentara sering disebut sebagai Vlasovtsy ( Власовцы ). Pada tahun 1944, itu dikenal sebagai Angkatan Bersenjata Komite Pembebasan Rakyat Rusia ( Вооружённые силы Комитета освобождения народов России, 'Vooruzhonnyye sily Komiteta osvobozhdeniya narodov Rossii', disingkat ВС КОНР, ''VS KONR'' ).

Vlasov setuju untuk bekerja sama dengan Jerman Nazi setelah ditangkap di Front Timur . Para prajurit di bawah komandonya kebanyakan adalah mantan tawanan perang Soviet tetapi juga termasuk para igima Rusia Putih, beberapa di antaranya adalah veteran Tentara Putih anti-komunis dari Perang Saudara Rusia . Pada 14 November 1944, secara resmi berganti nama menjadi Angkatan Bersenjata Komite untuk Pembebasan Rakyat Rusia, dengan KONR dibentuk sebagai badan politik di mana tentara berjanji kesetiaan. Pada tanggal 28 Januari 1945, secara resmi dinyatakan bahwa divisi Rusia tidak lagi menjadi bagian dari Tentara Jerman, tetapi secara langsung akan berada di bawah komando KONR.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal mula[sunting | sunting sumber]

Relawan Rusia yang mendaftar ke Angkatan Darat Jerman ( Wehrmacht Heer ) mengenakan patch Tentara Pembebasan Rusia. Relawan ini (disebut Hiwi, singkatan Hilfswilliger, kira-kira berarti "relawan") tidak di bawah komando atau kontrol Rusia; mereka secara eksklusif di bawah komando Jerman melaksanakan berbagai tugas non-tempur. Beberapa dari mereka dipekerjakan di Pertempuran Stalingrad, di mana diperkirakan sebanyak seperempat dari kekuatan Angkatan Darat ke-6 adalah warga negara Soviet. Segera, beberapa komandan Jerman mulai menggunakannya di unit-unit bersenjata kecil untuk berbagai tugas, termasuk pertempuran melawan partisan Soviet, mengendarai kendaraan, membawa yang terluka, dan mengirimkan pasokan.[2]

Adolf Hitler mengizinkan gagasan Tentara Pembebasan Rusia untuk beredar dalam literatur propaganda, selama tidak ada formasi semacam itu yang benar-benar diizinkan. Akibatnya, beberapa tentara Tentara Merah menyerah atau membelot dengan harapan bergabung dengan tentara yang tidak ada. Banyak tawanan perang Soviet secara sukarela melayani di bawah komando Jerman hanya untuk keluar dari kamp-kamp POW Nazi, yang terkenal karena mati kelaparan para tahanan Soviet .

Kelas pelatihan untuk rekrut, 1944

Sementara itu, jendral Soviet Vlasov yang baru saja ditangkap, bersama dengan sekutu Jerman dan Rusia-nya, dengan putus asa melobi komando tinggi Jerman, berharap bahwa lampu hijau akan diberikan untuk pembentukan angkatan bersenjata nyata yang akan secara eksklusif di bawah kendali Rusia. Mereka mampu memenangkan Alfred Rosenberg sampai batas tertentu. [3]

Meskipun staf Hitler berulang kali menolak untuk bahkan mempertimbangkan ide itu, Vlasov dan sekutunya beralasan bahwa Hitler akhirnya akan menyadari kesia-siaan perang melawan Uni Soviet tanpa memenangkan rakyat Rusia, dan menanggapi tuntutan Vlasov. [ rujukan? ]

Terlepas dari perselisihan politik atas Vlasov dan status ROA, pada pertengahan 1943 beberapa ratus ribu sukarelawan bekas Soviet bertugas di pasukan Jerman, baik sebagai pasukan Hiwi atau di unit sukarelawan Timur (disebut sebagai Osteinheiten ("unit Timur) ") atau landeseigene Verbände ). Yang terakhir ini umumnya dikerahkan dalam peran keamanan di belakang pasukan dan kelompok-kelompok militer di Timur, di mana mereka merupakan bagian utama dari upaya Jerman untuk melawan aktivitas pasukan partisan Soviet, yang berasal dari awal 1942. The Namun, orang Jerman selalu khawatir tentang keandalannya.

Setelah kekalahan Jerman pada musim panas 1943, unit mulai hancur. Pada 12 September misalnya, Angkatan Darat ke-2 harus menarik Sturm-Btl. AOK 2 untuk menangani apa yang digambarkan sebagai "beberapa pemberontakan dan desersi unit Timur". Sebuah komunikasi 14 September dari tentara menyatakan bahwa dalam periode terakhir, absensi Hiwi telah meningkat pesat. [4] Mengikuti serangkaian pemberontakan yang dicoba atau berhasil, dan gelombang desersi, [5]Jerman memutuskan pada bulan September 1942 bahwa keandalan unit telah jatuh ke tingkat di mana mereka lebih merupakan kewajiban daripada aset. Dalam laporan Oktober 1943, Angkatan Darat ke-8 menyimpulkan dengan muram: "Semua sukarelawan lokal tidak dapat diandalkan selama kontak musuh. Alasan utama tidak dapat diandalkannya adalah pekerjaan para sukarelawan ini di Timur." [6] Dua hari sebelumnya, tentara Jerman telah memberikan izin kepada KTB untuk mengambil tindakan keras jika terjadi kasus pemberontakan lebih lanjut atau tidak dapat diandalkan, menginvestasikan komandan resimen dengan kekuatan luas untuk mengadakan pengadilan singkat dan melaksanakan putusan.

Karena dirasakan bahwa keandalan relawan Rusia akan meningkat jika mereka dihapus dari kontak dengan penduduk setempat, diputuskan untuk mengirim mereka ke Front Barat, [7] dan sebagian besar dari mereka dikerahkan kembali pada akhir 1943 atau awal 1944. [8]

Banyak batalion ini diintegrasikan ke dalam divisi di Barat. Sejumlah tentara Rusia berjaga-jaga di Normandia pada D-Day tetapi, tanpa peralatan atau motivasi untuk melawan Sekutu, paling cepat menyerah. Namun, ada beberapa contoh pertempuran sengit sampai akhir, dipicu oleh propaganda kontraproduktif dari Sekutu yang menjanjikan pemulangan cepat tentara ke Uni Soviet setelah mereka menyerah.

Sebanyak 71 batalyon "Timur" bertugas di Front Timur, sementara 42 batalyon bertugas di Belgia, Finlandia, Prancis, dan Italia .

Sebuah kontingen udara sukarelawan Rusia dibentuk sebagai Ostfliegerstaffel (russische) pada bulan Desember 1943, Hanya dibubarkan pada bulan Juli 1944 sebelum melihat pertempuran. Para penerbang Rusia dikelompokkan kembali ke dalam Night Harassment Squadron 8, yang misi pertamanya dan satu-satunya terjadi pada 13 April 1945, ketika mereka menyerang jembatan Soviet di Erlenhof, di Sungai Oder .

  1. ^ Jurado, Carlos (1983). Foreign Volunteers of the Wehrmacht 1941-45. Osprey Publishing. hlm. 28. ISBN 0-85045-524-3.