Angkatan Darat ke-6 (Wehrmacht)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Angkatan Darat ke-6 Jerman
Armee-Oberkommando 6
Aktif10 Oktober 1939 – 3 Februari 1943
5 Maret 1943 – 6 Mei 1945
Negara Jerman Nazi
CabangWehrmacht
Tipe unitAngkatan Darat
Jumlah personel285,000[1]
246,000 (18 Desember 1942)[2]
PertempuranPerang Dunia II
Pertempuran Belgia
Pertempuran Gembloux (1940)
Pertempuran Prancis
Pertempuran Uman
Pertempuran Kiev (1941)
Pertempuran Pertama Kharkov
Pertempuran Kedua Kharkov
Pertempuran Stalingrad
Pertempuran Rumania
Komandan tempur
Tokoh berjasaWalther von Reichenau
Friedrich Paulus
Insignia
Tanda pengenal6th Army Logo.svg
Tanda pengenalInsignia Angkatan Darat

Angkatan Darat ke-6 adalah unit Angkatan Darat Wehrmacht Jerman selama Perang Dunia II (1939-1945), yang banyak diingat karena kehancuran oleh Tentara Merah pada Pertempuran Stalingrad pada musim dingin 1942/43. Yang juga memperoleh reputasi dengan kejahatan perang (seperti pembantaian lebih dari 30.000 orang Yahudi di Babi Yar pada bulan September 1941) yang dilakukan di bawah komando Marsekal Walther von Reichenau selama Operasi Barbarossa.

Kampanye barat[sunting | sunting sumber]

Awalnya terhitung sebagai Angkatan ke-10, Pasukan ini dibentuk pada 10 Oktober 1939 dipimpin oleh Jenderal Walther von Reichenau. Misi utamanya adalah untuk menjaga pertahanan di sisi barat Jerman melawan serangan Inggris dan Prancis selama pertempuran polandia. Selama invasi atas Negara Dataran Rendah, Angkatan Darat ke-6 terlihat aktif menghubungkan dengan pasukan terjun payung dan menghancurkan benteng-benteng di Eben Emael, Liège, dan Namur selama Pertempuran Belgia. Angkatan Darat ke-6 kemudian terlibat dalam invasi Paris pada tanggal 12 juni 1940, sebelum bertindak sebagai sisi utara untuk Pasukan Jerman di sepanjang pantai Normandia selama tahap penutupan dari Pertempuran Prancis.

Perang melawan Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Angkatan Darat ke-6 mengambil bagian dalam Operasi Barbarossa sebagai ujung tombak Satuan Tentara Grup Selatan. Komandarn mereka; Reichenau meninggal dalam kecelakaan pesawat saat dibawa ke rumah sakit setelah serangan jantung pada bulan Januari 1942.[3] Ia digantikan oleh mantan kepala staf, Jenderal Friedrich Paulus.[4] Paulus memipin Angkatan Darat ke-6 untuk kemenangan besar di Pertempuran Kharkov Kedua selama musim semi 1942.[5]

Pertempuran Stalingrad[sunting | sunting sumber]

Serangan balik Soviet di Stalingrad Front Jerman, 19 November            Front Jerman, 12 Desember             Front Jerman, 24 Desember
  Kemajuan Soviet, 19–28 November

Pada tanggal 28 Juni 1942, Satuan Tentara Grup Selatan mulai menjalankan Operasi Blau, serangan Wehrmacht padamusim panas ke Rusia selatan.[5] Tujuan dari operasi ini adalah untuk mengamankan kedua ladang minyak di Baku, Azerbaijan, dan kota Stalingrad di sungai Volga untuk melindungi pergerakan pasukan maju Kaukasus.[5] Setelah dua bulan, Angkatan Darat ke-6 mencapai pinggiran Stalingrad pada 23 Agustus.[5] Pada hari yang sama, lebih dari 1.000 pesawat dari Luftflotte 4 membom kota, membunuh banyak warga sipil.

Stalingrad dipertahankan oleh Angkatan Darat Soviet ke-62 di bawah komando Jenderal Vasily Chuikov.[5] Meskipun penguasaan Jerman atas udara Stalingrad, dan dengan artileri lebih banyak dari Tentara Merah, penguasaan tidak lebih dari beberapa meter per hari. Akhirnya, pada pertengahan November, Angkatan Darat Soviet 62 berhasil didorong hingga ke tepi sungai Volga, tapi Angkatan Darat ke-6 tidak bisa menghabisi sisa pasukan Soviet.[5]

Pada 19 November Stavka meluncurkan Operasi Uranus, serangan besar-besaran oleh pasukan Soviet pada sisi-sisi tentara Jerman.[5] Penjepit pertama menyerang jauh disebelah barat dari Don, dengan yang kedua kedua dorong jauh ke selatan dari Stalingrad sehari setelahnya.[5] Sisi-sisi Angkatan Darat ke-6 yang dilindungi oleh pasukan Rumania, dengan cepat disalurkan, dan pada 23 juli, penjepit bertemu di Kalach-na-Donu, sehingga mengepung Angkatan Darat ke-6.[5] Upaya pertolongan diluncurkan pada tanggal 12 desember, dengan nama sandi Operasi Badai Musim Dingin, tetapi gagal.[5] Angkatan Darat ke-6 akhirnya menyerah antara 31 Januari dan 2 Februari 1943.[5] Korban dari Jerman sekitar 147,200 tewas dan terluka dan lebih dari 91,000 ditangkap, yang terakhir termasuk 24 jenderal dan 2.500 perwira dari peringkat yang lebih rendah.[5] Hanya 5.000 yang dapat kembali ke Jerman setelah perang.[6]

Struktur (per November 1944)[sunting | sunting sumber]

  • Korps Panzer IV
  • Korps AD LXXII
  • Korps Panzer III
  • Korps Angkatan Darat Hungaria II
  • Kelompok Hungaria Flnta
  • Angkatan Darat Cadangan

Reformasi[sunting | sunting sumber]

Pasukan direformasi dengan nama Armee-Abteilung Hollidt pada tanggal 5 Maret 1943 di bawah komando Jenderal Karl-Adolf Hollidt.[5] Yang kemudian bertempur di Ukraina dan Rumania sebagai bagian dari Satuan Darat Grup Selatan sampai dipindahkan ke Satuan Darat Grup A (kemudian berganti nama menjadi Satuan Darat Grup Selatan Ukraina).[5] Pasukan terkepung dan hampir hancur selama Operasi Iassy-Kishinev Soviet.[5]

Pada bulan oktober 1944, di bawah komando Jenderal Maximilian Fretter-Pico, Angkatan Darat ke-6 mengepung dan menghancurkan Tiga Korps Soviet dari Grup Pliyev di bawah komando Issa Pliyev dalam Pertempuran Debrecen.[5] Selama waktu ini, Angkatan Darat ke-6 memiliki Angkatan Darat Ke-2 Hungaria yang ditempatkan di bawah perintah, dan itu dikenal sebagai "Kelompok Tentara Fretter-Pico" (Armeegruppe Fretter-Pico).[5]

Perintah diteruskan ke Jenderal Hermann Balck pada tanggal 23 Desember 1944.[5] Pada bulan Desember 1944, salah satu unit bawahan dari Angkatan Darat ke-6 angkatan Darat, Korps SS Gunung IX, dikepung di Budapest.[5] Korps SS Panzer IV dipindahkan dibawah komando Angkatan Darat ke-6.[5] Dan serangkaian upaya bantuan, dengan nama sandi Operasi Konrad, diluncurkan selama 46 hari selama Pengepungan Budapest.[5]

Setelah kegagalan Konrad III, Angkatan Darat ke-6 adalah bagian dari "Kelompok Angkatan Darat Balck" (Armeegruppe Balck). Grup tentara mundur kembali ke daerah dekat Danau Balaton. Beberapa unit, termasuk Korps Panzer III , mengambil bagian dalam Operasi Kebangkitan Musim Semi, sedangkan sisanya dari Angkatan Darat Ke-6 yang disediakan pertahanan untuk serangan sisi kiri, di wilayah barat Székesfehérvár. Setelah kegagalan serangan, tentara memegang garis pertahanan sampai Serangan Wina oleh Soviet pada tanggal 16 Maret 1945.[5] Serangan ini berhasil memecah barisan Angkatan Darat ke-6 antara Korps SS Panzer IV dan Angkatan Darat ke-3 Hungaria (subordinasi untuk Komando Balck).[5] Pada akhir Maret 1945, Angkatan Darat ke-6mundur ke arah Wina.[5] Mereka menyerah kepada Tentara Amerika Serikat pada tanggal 9 Mei 1945.

Kejahatan perang[sunting | sunting sumber]

Pembantaian Bila Tserkva[sunting | sunting sumber]

Segera setelah awal Operasi Barbarossa, Ahli Bedah Angkatan Darat Ke-6, dokter staf Gerhart Panning, mempelajari tentang menangkap peluru dumdum Rusia dengan menggunakan tawanan perang Yahudi . Untuk menentukan efek dari jenis amunisi ini pada tentara jerman, ia memutuskan untuk menguji pada manusia lain setelah meminta anggota SD dan SS-Standartenführer Paul Blobel untuk beberapa tawanan perang Yahudi sebagai "kelinci percobaan".[7]

Pada bulan Juli 1941 saat melakukan operasi di Tepi Kanan Ukraina, Angkatan Darat ke-6 menguasai Desa Bila Tserkva Ukraina tanpa pertumpahan darah. Segera setelah desa menyerah, unit polisi Angkatan Darat ke-6 memisahkan penduduk Yahudi dari kota ke ghetto dan mengharuskan mereka memakai Bintang Daud sebagai identifikasi. Dua minggu setelah pendudukan, anggota Einsatzgruppen memerintahkan orang-orang Yahudi keluar dari desa, 800 laki-laki dan perempuan kemudian ditembak. Angkatan Darat ke-4 memberikan dukungan logistik untuk pembantaian ini, menyediakan pengemudi, penjaga, senjata dan amunisi. Setelah itu sembilan puluh anak-anak berusia dua belas tahun kebawah dibiarkan, orang tua mereka telah tewas malam sebelumnya. Petugas dengan pembagian yang dibuat desa markas mereka menulis tentang kondisi mereka:

"Kamar dipenuhi dengan sekitar 90 anak-anak. Ada sejumlah kotoran yang tak terlukiskan; Kain, popok, sampah ada di mana-mana. Lalat yang tak terhitung jumlahnya menutupi anak-anak, beberapa di antaranya telanjang. Hampir semua anak menangis atau merintih. Bau itu tak tertahankan. Dalam kasus yang disebutkan di atas, tindakan diambil terhadap perempuan dan anak-anak yang tidak berbeda dari kekejaman yang dilakukan oleh musuh.".

— Letnan Kolonel Helmuth Groscurth (1941):06:18

Markas Angkatan Darat ke-6 dihadapkan dengan keputusan tentang apa yang harus dilakukan dengan anak-anak yang ditinggalkan setelah orang tua mereka dibunuh. Komandan Angkatan ke-6 Walter von Reichenau, memutuskan secara pribadi resmi pembantaian.:06:54 Dan semua anak-anak tersebut dibunuh:07:27 oleh Angkatan Darat ke-6.

Tingkat Keparahan[sunting | sunting sumber]

Komandan pasukan, Walther von Reichenau, seorang Nazi yang komitmen dan fanatik, mengatakan apa yang dia diharapkan dari bawahannya:

"

Tentara di wilayah timur bukan hanya pejuang sesuai dengan aturan seni perang tetapi juga pembawa ideologi nasional yang kejam dan pembalas kebrutalan yang telah ditimpakan pada bangsa-bangsa Jerman dan yang terkait rasial. Oleh karena itu prajurit harus memiliki pemahaman penuh atas perlunya pembalasan dendam yang berat terutama pada kaum Yahudi sebagai bangsa kelas 2. Angkatan Darat harus bertujuan pada tujuan lain, yaitu, penghancuran pemberontakan di pedalaman sebagaimana pengalaman membuktikan, selalu disebabkan oleh bangsa Yahudi ...


"
.

Segera setelah perintah ini dikeluarkan, dalam catatan Angkatan Darat ke-6 menunjukkan peningkatan dramatis atas penembakan, pemerkosaan dan pembantaian yang dilakukan oleh unit Angkatan Darat ke-6.BBC saat memeriksa catatan yang dirilis Angkatan Darat ke-6, menyatakan bahwa ada "begitu banyak eksekusi, dan begitu banyak korban yang tidak mungkin ditutup-tutupi.":08:13

Angkatan Darat ke-6 menyita makanan dalam jumlah besar untuk digunakan oleh para tentara, yang menciptakan kekurangan pangan yang di Ukraina. Pada bulan Januari 1942 sekitar sepertiga dari 300,000 penduduk Kharkov yang tersisa menderita kelaparan. Banyak yang mati saat musim dingin.[9] Warga sipil yang selamat dari bencana kelaparan dengan membuat semur dari kulit tahu rebus dan serbuk gergaji, dan membuat omelet dari darah yang digumpalkan. Orang yang selamat mampu mengingat pedihnya "makanan" ini untuk sisa hidup mereka.[10]

Komandan[sunting | sunting sumber]

Perwira-perwira

  • Field Marshal Walther von Reichenau (10 Oktober 1939 – 29 Desember 1941)
  • Field Marshal Friedrich Paulus (30 Desember 1941 – 31 Januari 1943)
  • Jenderal Karl-Adolf Hollidt (5 Maret 1943 – 7 April 1944)
  • Jenderal Maximilian de Angelis (8 April 1944 – 16 Juli 1944)
  • Jenderal Maximilian Fretter-Pico (17 Juli 1944 – 22 Desember 1944)
  • Jenderal Hermann Balck (23 Oktober 1944 – 8 Mei 1945)

Kepala staf

  • Jenderal Arthur Schmidt (15 Mei 1942 – 3 Februari 1943)

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shirer 1960, hlm. 838.
  2. ^ Ziemke 2002, hlm. 69.
  3. ^ Adam & Ruhle 2015.
  4. ^ Ziemke & Bauer 1987.
  5. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x Ziemke 2002.
  6. ^ Shirer 1960.
  7. ^ Lower, Wendy (2005), "The Holocaust and Colonialism in Ukraine: A Case Study of the Generalbezirk Zhytomyr, Ukraine, 1941–1944", The Holocaust in the Soviet Union Symposium Presentations (PDF), United States Holocaust Memorial Museum Center For Advanced Holocaust Studies, hlm. 6, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 16 August 2012  Lebih dari satu parameter |last1= dan |last= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |first1= dan |first= yang digunakan (bantuan); Lebih dari satu parameter |author-link= dan |authorlink= yang digunakan (bantuan)
  8. ^ "The Wehrmacht: Warcrimes (part 2)". BBC. Diakses tanggal 2013-11-03. 
  9. ^ [[#CITEREF|]]
  10. ^ "The Wehrmacht: Warcrimes (part 1)". BBC. Diakses tanggal 2013-11-03.