Soewandi Notokoesoemo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Soewandi Notokoesoemo
Menteri Pengajaran, Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia ke-10
Masa jabatan
12 Agustus 1955 – 24 Maret 1956
Presiden Soekarno
Perdana Menteri Burhanuddin Harahap
Pendahulu Mohammad Yamin
Pengganti Sarino Mangunpranoto
Informasi pribadi
Lahir 25 Desember 1904
Bendera Belanda Hindia Belanda
Meninggal 25 Desember 1960 (umur 56)
Bendera Indonesia Indonesia
Kebangsaan Indonesia
Alma mater Technische Hoogeschool te Bandoeng
Agama Islam

Prof. Ir. R. M. Soewandi Notokoesoemo (25 Oktober 1904 - ???) adalah Menteri Pengajaran, Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia pada tahun 1955 hingga tahun 1956 pada Kabinet Burhanuddin Harahap.

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Raden Mas Soewandi Notokoesoemo lulus sebagai insinyur sipil dari Technische Hoogeschool te Bandoeng (sekarang Institut Teknologi Bandung) pada bulan Desember 1936.[1]

Pada masa pendudukan Jepang, Ir. Soewandi menjadi staf pengajar di Bandung Kogyo Daigaku - nama baru Technische Hoogeschool te Bandoeng yang dibuka kembali setelah diakuisisi Jepang dari pemerintah Hindia Belanda di mana ia mengajar mata kuliah Ilmu Bangunan.[2]:27

Kiprahnya dalam bidang pendidikan keinsinyuran terus berlanjut disela-sela revolusi kemerdekaan. Ia termasuk salah satu insinyur pribumi yang mengambil alih Bandung Kogyo Daigaku dari bala tentara Jepang kepada Republik Indonesia pada bulan Agustus 1945. Segera sesudah itu perguruan tinggi teknik dibuka kembali dengan nama Sekolah Tinggi Teknik Bandung (STT Bandung) di bawah pimpinan Prof. Ir. Roosseno. Ketika kondisi keamanan kota Bandung sudah tidak lagi kondusif dengan masuknya NICA, STT Bandung terpaksa dipindahkan ke Yogyakarta dengan nama barunya STT Bandung di Yogyakarta, di mana Ir. Soewandi bersama Prof. Ir. Roosseno, Ir. Goenarso, Ir. Soenarjo, Ir. Abdoelmoetalip Danoeningrat, Ir. Ali Djojoadinoto, dan Herman Johannes mengiringinya sebagai staf pengajar.[2]:27 Setelah Pemerintah RI mendirikan Universitit Negeri Gadjah Mada, maka STT di Yogyakarta dimasukkan ke dalamnya sebagai Fakultas Teknik, di mana Ir. Soewandi termasuk salah satu pengajarnya.

Pada tanggal 19 September 1954 ia diangkat menjadi Guru Besar Fakultas Teknik UGM pada bidang Ilmu Konstruksi Baja.[3]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Belanda) "Technische Hoogeschool" dalam Harian "De Indische courant" edisi 22 Desember 1936, Tahun ke-16 No.84.
  2. ^ a b Sakri, A. (1979a). Dari TH ke ITB: Kenang-kenangan lustrum keempat 2 Maret 1979, Jilid 1: Selintas perkembangan ITB. Bandung: Penerbit ITB.
  3. ^ Orasi Guru Besar UGM Prof. Ir. Soewandi Notokoesoemo.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Mohammad Yamin
Menteri Pengajaran, Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia
1955—1956
Diteruskan oleh:
Sarino Mangunpranoto