Selir Fu (Dinasti Han)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Selir Fu
Janda Permaisuri Agung Tiongkok
Berkuasa7 SM – 2 SM
PendahuluPermaisuri Wang Zhengjun
PenerusJanda Permaisuri Bian
Wafat2 SM
PasanganKaisar Yuan dari Han
AnakLiu Kang, Pangeran Gong dari Dingtao
Putri Pingdu

Selir Fu (傅昭儀, nama pribadi tidak diketahui) (†3 SM) merupakan seorang selir kekaisaran pada masa Dinasti Han. Dia adalah istri dan favorit Kaisar Yuan. Dia dikenal sebagai wanita yang mendominasi yang menginginkan putranya di atas takhta, dan gagal, (dan akhirnya bisa melihat) cucunya di atas takhta sebagai Kaisar Ai. Selama pemerintahan Kaisar Ai, ia memberikan pengaruh besar pada pemerintahannya dan secara paksa mengeluarkan gelar janda permaisuri yang seharusnya tidak ia miliki (karena ia tidak pernah menjadi permaisuri - dan istri Kaisar Cheng, Janda Permaisuri Agung Wang Zhengjun masih hidup) – yang akan menimbulkan kebencian dari klan Wang dan akhirnya penodaan makamnya setelah kematiannya.

Latar belakang keluarga[sunting | sunting sumber]

Ayahanda Selir Fu berasal dari Henei Jun (sekitar Handan modern, Hebei) dan meninggal lebih awal. Ibundanya menikah lagi dengan seorang pria bernama Zheng (鄭) setelah kematian ayahandanya. Ketika Selir Fu masih muda, dia adalah seorang dayang Janda Permaisuri Agung Shangguan.

Tahun-tahun sebagai permaisuri kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Sebuah adegan dalam Nüshi zhen tu yang menggambarkan Selir Feng (wanita di tengah) membela Kaisar Yuan (pria di kanan) dari beruang. Selir Fu digambarkan di sebelah kiri, melarikan diri.

Tidak diketahui kapan tepatnya Selir Fu menjadi permaisuri Kaisar Yuan, tetapi diketahui bahwa itu terjadi selama bertahun-tahun sebagai putra mahkota – tetapi setelah istri terakhirnya Permaisuri Wang menjadi permaisurinya. Dia dan Selir Feng Yuan menjadi selir favoritnya, dan masing-masing memberinya seorang putra. Putra Selir Fu, Liu Kang (劉康), yang kemudian menjadi Pangeran Jiyang, kemudian Pangeran Shanyang, Pangeran Dingtao. Karena posisi Selir Fu lebih rendah dibandingkan dengan Permaisuri Wang, dan putranya yang lebih muda dari putra Kaisar Liu Ao (kemudian Kaisar Cheng), Pangeran Ao diciptakan sebagai putra mahkota. Namun Selir Fu tidak puas dengan putranya yang hanya menjadi pangeran kekaisaran, dan perjuangan suksesi akan meletus.

Ketika Putra Mahkota Ao tumbuh dewasa, Kaisar Yuan menjadi semakin tidak senang dengan kebugarannya sebagai pewaris kekaisaran dan terkesan dengan putra Selir Fu, Pangeran Kang. Beberapa insiden menyebabkan situasi ini. Satu terjadi pada tahun 35 SM, ketika putra termuda Kaisar Yuan, Pangeran Liu Jing dari Zhongshan (中山王劉竟) meninggal, Kaisar Yuan menjadi marah ketika dia merasa bahwa Putra Mahkota Ao tidak cukup berduka - terutama karena Pangeran Ao dan Jing memiliki kesamaan usia dan tumbuh bersama sebagai teman bermain - dan menunjukkan sikap kurang hormat kepada Pangeran Jing. Kepala rumah tangga Pangeran Ao, Shi Dan (史丹), seorang kerabat dari nenek Kaisar Yuan dan seorang pejabat senior yang dihormati oleh Kaisar Yuan, berhasil meyakinkan Kaisar Yuan bahwa Putra Mahkota Ao berusaha untuk menghentikan Kaisar Yuan sendiri dari kesembronoan, tetapi timbul benih ketidakpuasan.

Ketika pangeran semakin bertumbuh, beberapa hal selanjutnya menyebabkan keseruan antara Kaisar Yuan dan Pangeran Kang. Mereka berbagi kasih sayang dan keterampilan dalam musik – khususnya dalam memainkan drum. Pangeran Kang juga menunjukkan kecerdasan dan ketekunan yang tinggi, sementara Putra Mahkota Ao dikenal karena minum dan suka main perempuan. Ketika Kaisar Yuan sakit pada sekitar tahun 35 SM - penyakit yang dia tidak akan pulih – Selir Fu dan Pangeran Kang sering dipanggil ke tempat tidurnya untuk merawatnya, sementara Permaisuri Wang dan Putra Mahkota Ao jarang berada. Dalam penyakitnya, tampaknya didorong oleh Selir Fu, Kaisar Yuan mempertimbangkan kembali apakah ia harus menjadikan Pangeran Kang sebagai pewarisnya. Hanya perantaraan dari Shi Dan - yang mempertaruhkan nyawanya dengan melangkah ke karpet kamar tidur kekaisaran, tindakan yang hanya diperbolehkan untuk permaisuri, menjelang ajalnya - menyebabkan Kaisar Yuan untuk menghentikan pikiran-pikiran itu. Ketika Kaisar Yuan meninggal pada tahun 33 SM, Putra Mahkota Ao naik takhta (sebagai Kaisar Cheng).

Sementara baik Selir Fu dan Feng masih sebagai selir kekaisaran, sebuah insiden terjadi yang akan menyebabkan Selir Feng sangat dipuji, dan Selir Fu terkena aib. Pada tahun 38 SM, Kaisar Yuan menyaksikan perkelahian antara hewan liar, ditemani oleh sejumlah selirnya (tapi rupanya bukan oleh Permaisuri Wang). Seekor beruang liar pecah dan berusaha keluar dari kandang. Semua pria dan wanita bangsawan yang menemani Kaisar Yuan, termasuk Selir Fu, melarikan diri, tetapi Selir Feng melangkah ke arah beruang liar, yang, bagaimanapun, dibunuh pada saat-saat terakhir oleh penjaga kekaisaran. Kaisar Yuan bertanya mengapa dia melakukannya. Selir Feng menjawab bahwa dia telah mendengar bahwa beruang, begitu mereka menangkap satu orang, akan menyerang orang itu dan tidak ada orang lain; karena dia takut beruang itu akan menyerang kaisar, dia rela mengorbankan dirinya sendiri. Selir Fu menjadi sangat cemburu dengan pujian yang diterima Selir Feng atas insiden ini.

Sebagai janda putri[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Kaisar Cheng, Pangeran Kang pergi ke Kerajaan Shanyang-nya. Permaisuri Fu menerima gelar janda putri. Dia tidak puas dengan status ini, bagaimanapun, dan terus berharap putranya menjadi kaisar. Pada tahun 27 SM, kerajaan Pangeran Kang dipindahkan ke Dingtao, dan Janda Putri Fu pergi bersamanya. Ketika permaisuri Pangeran Kang, Selir Ding melahirkan putranya, Liu Xin, adalah Janda Putri Fu – bukan Selir Ding – yang membesarkannya, membimbingnya untuk sangat dekat dengannya dan didominasi olehnya.

Hubungan persaudaraan antara Kaisar Cheng dan Pangeran Kang cukup akrab, meskipun ada pergantian perjuangan, dan Pangeran Kang sering dipanggil ke ibu kota Chang'an untuk menemani Kaisar Cheng, yang tidak memiliki anak. Pangeran Kang dipandang oleh banyak orang sebagai pewaris potensial – status yang sangat dibenci oleh pamanda Kaisar Cheng dari klan Wang. Selir Fu senang melihat situasi ini berkembang. Namun, pada tahun 24 SM, di bawah tekanan paman-pamannya, Kaisar Cheng terpaksa mengirim Pangeran Kang kembali ke kerajaannya, dan tampaknya bersaudara itu tidak akan pernah saling bertemu kembali, ketika Pangeran Kang meninggal pada tahun 23 SM dan digantikan oleh putranya, Pangeran Xin.

Putri Janda Fu terus membawa gelarnya setelah kematian putranya (karena Dinasti Han tidak tampak memiliki gelar seperti "putri janda agung"), dan dia mempertahankan cengkeraman yang kuat pada cucunya, orang yang sekarang ingin dia inginkan menjadi kaisar. Karena Kaisar Cheng masih tanpa keturunan, pada tahun 9 SM, dia mempertimbangkan untuk menjadikan adik laki-lakinya Pangeran Liu Xing Zhongshan (中山王劉興) atau keponakannya Pangeran Xin sebagai pewarisnya. Kaisar Cheng menjadi yakin bahwa Pangeran Xin lebih cakap, dan pada saat yang sama, janda Putri Fu melimpahkan hadiah-hadiah mewah kepada istri Kaisar Cheng, Zhao Feiyan, saudara perempuannya dan favorit Kaisar Cheng, Permaisuri Zhao Hede, dan pamanda Kaisar Cheng, Wang Gen, jadi klan Zhao dan Wang Gen sama-sama memuji Pangeran Xin juga. Kaisar Cheng menjadikan Pangeran Xin sebagai putra mahkota pada tahun 8 SM. Kaisar Cheng, dengan alasan bahwa Pangeran Xin sekarang adalah putra angkatnya dan bukan lagi putra Pangeran Kang, menolak mengizinkan Janda Putri Fu dan menantunya, Selir Ding untuk melihat Pangeran Xin, tetapi Janda Permaisuri Wang yang lebih lunak mengizinkan Janda Putri Fu menemui cucunya di bawah alasan bahwa dia sudah seperti ibu susu.

Dominasi pemerintahan cucunya[sunting | sunting sumber]

Kaisar Cheng meninggal mendadak pada tahun 7 SM, dan Pangeran Xin naik takhta sebagai Kaisar Ai. Hampir segera, masalah peran Janda Putri Fu dan Selir Ding (dengan kehormatan, jika ada, menganugerahkan ayahanda Kaisar Ai secara anumerta, Pangeran Kang) dengan cepat akan meledak menjadi kontroversi besar. Awalnya, Janda Permaisuri Agung Wang menetapkan bahwa Janda Putri Fu dan Selir Ding menjenguknya secara berkala, setiap 10 hari. Namun, Janda Putri Fu dengan cepat mulai mengunjungi cucunya setiap hari, dan dia bersikeras bahwa dua hal harus dilakukan: bahwa dia menerima gelar Janda Permaisuri, dan bahwa kerabatnya diberi gelar, seperti Wang. Janda Permaisuri Agung Wang, yang bersimpati pada ikatan bahwa Kaisar Ai ada di dalam, pertama kali memberi Pangeran Kang gelar yang tidak biasa dari "Kaisar Gong dari Dingtao" (定陶共皇) dan kemudian, di bawah dasar pemikiran dari gelar itu, diberikan Janda Putri Fu yang bergelar "Janda Permaisuri Gong dari Dingtao" (定陶共皇太后) dan Permaisuri Ding bergelar "Permaisuri Gong dari Dingtao" (定陶共皇后). Beberapa anggota klan Fu dan Ding diciptakan markis. Janda Permaisuri Agung Wang juga memerintahkan keponakannya Wang Mang, komandan pasukan bersenjata, untuk mengundurkan diri dan memindahkan kekuasaan ke klan Fu dan Ding. Kaisar Ai menolak dan memohon Wang Mang untuk tinggal di pemerintahannya. Namun beberapa bulan kemudian, akan ada konfrontasi langsung antara Wang Mang dan sekarang-Janda Permaisuri Fu. Pada pesta besar kekaisaran, pejabat yang bertanggung jawab atas tempat duduk menempatkan kursi Janda Peremajaan Fu di sebelah Janda Permaisuri Wang. Ketika Wang Mang melihat ini, dia memarahi pejabat dan memerintahkan kursi Janda Permaisuri Fu dipindahkan ke samping, yang mengundang kemarahan besar dari Janda Permaisuri Fu, yang menolak menghadiri perjamuan. Untuk menenangkan amarahnya, Wang Mang mengundurkan diri, dan Kaisar Ai menyetujui pengunduran dirinya. Setelah pengunduran Wang Mang, klan Wang secara bertahap dan tak terelakkan mulai kehilangan kekuatan mereka. Atas perintah Janda Permaisuri Fu, klan Fu dan Ding diletakkan di tempat mereka.

Janda Permaisuri Fu tidak puas dengan apa yang dia lihat adalah gelar rendah dirinya (sebagai satu-satunya janda permaisuri, bukan janda permaisuri besar, dan dengan kualifikasi "Dingtao"). Beberapa pejabat kunci yang menentang langkahnya direduksi menjadi status biasa tanpa kesalahan lain - termasuk perdana menteri Kong Guang (孔光) dan inspektur utama Shi Dan (師丹) – dua dari tiga pejabat teratas pemerintahan. Yang ketiga, sepupu Permaisuri Fu, Fu Xi (傅喜), yang juga menentang tindakan Janda Permaisuri Fu meskipun hubungannya dengan dia, telah dihapus dari posisinya dan dikirim kembali ke pawai.

Pada tahun 6 SM, Janda Permaisuri Fu lebih lanjut akan menampilkan kekuatannya dan pada saat yang sama menyebabkan orang-orang menjadi lebih kecewa pada Kaisar Ai. Sepupu Kaisar Ai, Liu Jizi (劉箕子), Pangeran Zhongshan (putra Pangeran Xing), memiliki gangguan jantung bawaan, dan neneknya Feng Yuan, janda putri, merawat perawatannya dan sering memuja dewa untuk berdoa bagi kesembuhannya. Kaisar Ai, setelah mendengar penyakit sepupunya, mengirim dokter kekaisaran bersama dengan pengiringnya Zhang You (張 由) untuk pergi ke Zhongshan (sekitar Baoding modern, Hebei) untuk mengobati Pangeran Jizi. Namun, Zhang sendiri menderita kondisi kejiwaan (mungkin gangguan bipolar), dan ketika dia tiba di Zhongshan, dia tiba-tiba dengan marah pergi ke sana dan kembali ke Chang'an. Begitu dia melakukannya dan diperintahkan untuk menjelaskan perilakunya, dia membuat alasan yang salah – bahwa dia telah menemukan bahwa Janda Putri Feng menggunakan sihir untuk mengutuk Kaisar Ai dan Janda Permaisuri Fu. Janda permaisuri Fu dan Janda Putri Feng adalah rival romantis ketika mereka berdua permaisuri Kaisar Yuan, dan Janda permaisuri Fu memutuskan untuk menggunakan kesempatan ini untuk menyerang Janda Putri Feng. Dia mengirim seorang kasim, Shi Li (史立), untuk melayani sebagai penyidik, dan Shi menyiksa sejumlah hubungan Janda Putri Feng (termasuk saudara perempuannya Feng Xi (馮習) dan adik iparnya Junzhi (君之)), beberapa sampai mati, tetapi masih tidak bisa membangun kasus yang solid terhadap Janda Putri Feng. Shi Li memutuskan untuk menunjukkan Janda Putri Feng yang sebenarnya berada di balik penyelidikan, dengan mengacu pada insiden beruang liar. Janda Putri Feng, menyadari bahwa Janda Permaisuri Fu berada di belakang penyelidikan, kembali ke istananya dan bunuh diri. Secara total, 17 anggota klan Feng meninggal sebagai hasil dari investigasi. Ini segera dilihat sebagai kasus politik, dan pejabat dan orang-orang semua menjadi kecewa pada Kaisar Ai.

Pada tahun 5 SM, Janda Permaisuri Fu akhirnya mendapatkan apa yang diinginkannya. Kaisar Ai menyingkirkan kualifikasi "Dingtao" dari gelar anumerta ayahandanya (sehingga membuatnya hanya "Kaisar Gong"), dan kemudian memberi neneknya variasi dari gelar janda permaisuri agung (ditaitaihou (帝太太后), dibandingkan dengan gelar Janda Permaisuri Agung Wang taihuangtaihou (太皇太后)) dan variasi ibundanya dari gelar janda permaisuri (ditaihou (帝太后), dibandingkan dengan gelar janda permaisuri Zhao huangtaihou (皇太后)), dan karena itu sekarang ada empat kaisar resmi di ibu kota, masing-masing dengan anggaran penuh.

Janda Permaisuri Fu meninggal pada tahun 3 SM, dan dimakamkan dengan Kaisar Yuan – sebuah tindakan yang bahkan menimbulkan kebencian yang lebih besar dari klan Wang, karena sekarang tidak akan ada tempat bagi Janda Permaisuri Agung Wang, istri Kaisar Yuan, untuk dimakamkan setelah kematiannya. Selanjutnya, Kaisar Ai memberinya gelar permaisuri anumerta, yang dianggap tidak pantas dan tidak hormat kepada Janda Permaisuri Wang.

Perkembangan Pasca-kematian[sunting | sunting sumber]

Setelah Kaisar Ai meninggal pada tahun 1 SM, Janda Permaisuri Wang dengan cepat merebut kekuasaan dari kekasih pria dan kekasih lelaki Kaisar Ai, Dong Xian, dan memanggil Wang Mang kembali ke Chang'an untuk bekerja sebagai wali penguasa Kaisar Ping yang baru – mantan Pangeran Jizi dari Zhongshan. Wang Mang, menyimpan dendam terhadap Janda Permaisuri Fu dan Kaisar Ai, akan segera melakukan beberapa tindakan hukuman terhadapnya secara anumerta. Gelarnya dilucuti, dan dia hanya disebut sebagai "Ibunda Pangeran Gong dari Dingtao" (sementara menantu perempuannya menderita demosi anumerta yang mirip dengan "Permaisuri Ding").

Sentimen pertama Janda Permaisuri Agung Wang menghentikan tindakan hukuman pada titik ini, Wang Mang melangkah lebih jauh. Pada usia 5 tahun, dia membujuk Janda Permaisuri Wang agar dia bisa membongkar peti jenazah selir Fu dan Ding dan melucuti tubuh mereka dari tempurung jeram, dan kemudian kembali ke Dingtao untuk dimakamkan di sana. Makam mereka kemudian benar-benar rata dan dikelilingi duri. Menurut legenda, ketika makam mereka dibuka, kebakaran besar dimulai, merusak jasad mereka dan benda-benda pemakaman.

Gelar[sunting | sunting sumber]

  • Yang Mulia Fu Jieyu 傅婕妤
  • Yang Mulia Fu Zhaoyi 傅昭儀
  • Yang Mulia Janda Putri Dingtao 定陶王太后
  • Yang Mulia Janda Putri Du dari Dingtao 定陶傅王太后
  • Yang Mulia Janda Permaisuri Gong 恭皇太后
  • Yang Mulia Permaisuri Nenek Kaisar 帝太太后
  • Yang Mulia Janda Permaisuri Agung 皇太太后
  • Permaisuri Xiaoyuan Fu 孝元傅皇后
  • Ibunda Pangeran Gong dari Dingtao 定陶恭王母

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • 汉书 卷九十七下 外戚傳第六十七下》