Wang Zhengjun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wang Zhengjun
PendahuluPermaisuri Wang
PenerusPermaisuri Xu
Lahir71 SM
Yuancheng
Wafat13 M (usia 83)
Nama lengkap
Marga: Wang 王
Nama pemberian: Zhengjun 政君
Gelar

太子妃 Putri Mahkota (50–48 SM)
皇后 Permaisuri (48–33 SM)
皇太后 Janda Permaisuri (33–7 SM)
太皇太后 Janda Permaisuri Agung (7 SM – 8)
新室文母太皇太后 Janda Permaisuri Agung Xinsin Wenwu (8–13)
Nama anumerta
Permaisuri Xiaoyuan 孝元皇后
AyahWang Jin, Markis Yangping
IbuLi Qin
PasanganKaisar Yuan dari Han
AnakKaisar Cheng dari Han

Wang Zhengjun (Hanzi: 王政君; 71 SM – 13 M), secara resmi Permaisuri Xiaoyuan (孝元皇后), belakangan lebih dikenal sebagai Janda Permaisuri Wang, lahir di Yuancheng (modern Handan, Hebei), merupakan seorang permaisuri selama Dinasti Han Barat dari Tiongkok, yang memainkan peran penting selama pemerintahan lima kaisar Han yang berurutan (suaminya, putra, dua putra tiri, dan keponakan buyut tiri) dan kemudian (menurut sejarawan tradisional, tanpa disadari) menyebabkan perebutan takhta oleh keponakannya Wang Mang. Dia sebagian besar dipandang simpatik oleh para sejarawan sebagai wanita yang sederhana dan murah hati apabila jika terlalu menyayanginya ia banyak menderita dalam hidupnya yang lama, yang mencoba untuk mempengaruhi kekaisaran serta dia bisa, dan yang bukan merupakan pihak dari intonasi keponakannya, tetapi kegagalannya, yang mengarah pada kejatuhan Dinasti Han Barat, adalah kesalingtergantungannya pada wangsanya (Wang).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Wang dilahirkan sebagai putri kedua Wang Jin, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Kehakiman dan Lady Li.[1] Meskipun dia adalah satu dari 12 anak, hanya Wang dan dua saudara laki-laki yang dilahirkan oleh Lady Li. Orangtuanya berusaha mencari suami Wang; pelamarnya berakhir sebelum rencana mereka mulai membuahkan hasil. Salah satu pelamar adalah Pangeran Dongping, tetapi dia meninggal sebelum menikah. Setelah ini, Wang mendedikasikan dirinya untuk mempelajari buku dan bermain guqin. Pada usia 18, ia memasuki istana sebagai dayang, dalam pelayanan salah satu selir kekaisaran.[1]

Permaisuri Sima merupakan permaisuri favorit putra Mahkota Liu Shi meninggal karena sakit. Putra Mahkota Shi sedih, jatuh sakit, dan menolak untuk melihat salah satu selirnya.[1] Ayahandanya, Kaisar Xuan, menyarankan bahwa Permaisuri Xiaoxuan memilih dayang istana untuk melayani putra mahkota, karena semua selir pangeran mahkota begitu tidak menyenangkan.[1] Wang adalah salah satu dayang istana yang diberikan kepada putra mahkota, di antara lima orang lainnya. Putra mahkota memilih Wang, yang diduga semata-mata karena ia duduk paling dekat dengannya pada saat seleksi. Tiga tahun setelahnya, Wang melahirkan seorang putra, Ao, sedangkan tidak ada selir dari putra mahkota sebelumnya.[1]

Permaisuri[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 49 SM, Kaisar Xuan meninggal, dan Putra Mahkota Shi menjadi kaisar. Dia menjadikan Wang permaisuri, dan putranya sebagai pewaris. Ayahanda Wang dijadikan sebagai Markis di Yangping,[1] gelar yang kemudian diwarisi oleh saudara Permaisuri Wang, Wang Feng (王鳳), yang nantinya akan memainkan peran besar dalam pemerintahan.

Kaisar Yuan adalah seorang kaisar yang relatif bukan mata keranjang, tetapi ia memiliki dua selir favorit selain Permaisuri Wang—Permaisuri Fu (傅昭儀) dan Permaisuri Feng Yuan (馮昭儀), masing-masing melahirkan memberinya satu putra. Permaisuri Wang rupanya berusaha mempertahankan hubungan baik dengan keduanya, dan dia sebagian besar berhasil, setidaknya sejauh Permaisuri Feng prihatin. Namun, pergumulan antara Permaisuri Wang dan Permaisuri Fu karena status pewaris putra mereka akan meletus.

Ketika Putra Mahkota Ao tumbuh dewasa, Kaisar Yuan menjadi semakin tidak senang dengan kebugarannya sebagai pewaris kekaisaran dan terkesan dengan putra Penasihat Fu, Pangeran Liu Kang dari Shanyang (山陽王劉康). Beberapa insiden menyebabkan situasi ini. Satu terjadi pada 35 SM, ketika saudara termuda Kaisar Yuan, Pangeran Liu Jing dari Zhongshan (中山王劉竟) meninggal, Kaisar Yuan menjadi marah ketika dia merasa bahwa Putra Mahkota Ao tidak cukup berduka — terutama karena Pangeran Ao dan Jing memiliki kesamaan usia dan tumbuh bersama sebagai teman bermain — dan menunjukkan rasa hormat yang tidak cukup kepada Pangeran Jing. Kepala rumah tangga Pangeran Ao, Shi Dan (史丹), seorang kerabat dari nenek Kaisar Yuan dan seorang pejabat senior yang dihormati oleh Kaisar Yuan, berhasil meyakinkan Kaisar Yuan bahwa Putra Mahkota Ao berusaha untuk menghentikan Kaisar Yuan sendiri dari kesembronoan, tetapi benih dari ketidakpuasan ditaburkan.

Ketika para pangeran semakin besar, beberapa hal lebih lanjut menambah kasih sayang Kaisar Yuan kepada Pangeran Kang. Mereka berbagi kasih sayang dan keterampilan dalam musik — khususnya dalam memainkan drum. Pangeran Kang juga menunjukkan kecerdasan dan ketekunan yang tinggi, sementara Putra Mahkota Ao dikenal karena minum dan mata keranjang. Ketika Kaisar Yuan sakit sekitar tahun 35 SM — penyakit yang tidak akan dia pulihkan — Permaisuri Fu dan Pangeran Kang sering dipanggil ke tempat tidurnya untuk merawatnya, sementara Permaisuri Wang dan Putra Mahkota Ao jarang berada. Dalam penyakitnya, tampaknya didorong oleh Permaisuri Fu, Kaisar Yuan mempertimbangkan kembali apakah ia harus menjadikan Pangeran Kang sebagai pewarisnya. Hanya perantaraan Shi Dan yang memimpin Kaisar Yuan untuk menghentikan pikiran itu. Ketika Kaisar Yuan meninggal pada tahun 33 SM, Putra Mahkota Ao naik takhta (sebagai Kaisar Cheng).

Ibu Suri[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Kaisar Yuan dan aksesi Kaisar Cheng, Permaisuri Wang menjadi janda permaisuri. Pangeran Kang, seperti biasa dengan pangeran kekaisaran, dikirim untuk memerintah kerajaannya — sekarang di Dingtao (定陶). Meskipun Permaisuri Fu dan Pangeran Kang hampir melancarkan kudeta, Permaisuri Wang dan Kaisar Cheng tidak memendam dendam, dan, melawan saran dari pejabat yang khawatir bahwa Pangeran Kang akan menjadi subyek konspirasi, Kaisar Cheng sering memanggil Pangeran Kang ke ibu kota Chang'an untuk kunjungan diperpanjang.

Sebagai janda permaisuri, Janda Permaisuri Wang bersifat baik namun sangat memanjakan putranya dan saudara-saudaranya. Kaisar Cheng sangat mempercayai pamanda-pamandanya (saudara-saudara Permaisuri Wang) dan menempatkan mereka dalam peran-peran penting dalam pemerintahan. Selain Wang Feng, yang mewarisi gelar ayahandanya sebagai Markis Yangping, enam saudara kandung Permaisuri Wang dijadikan markis, melanggar aturan yang ditetapkan oleh Kaisar Gao, pendiri dinasti, yang telah memutuskan bahwa hanya mereka yang telah berkontribusi pada kekaisaran dengan cara-cara substansial dapat dijadikan markis. Beberapa (Wang Feng, Wang Shang (王商), dan Wang Gen (王根)), di samping sepupu Janda Permaisuri Wang, Wang Yin (王音), melayani berturut-turut sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata dan berada dalam kendali yang efektif dari administrasi. Setelah Wang Gen, keponakan Janda Permaisuri Wang, Wang Mang melayani dalam peran yang sama.

  • Wang Feng, 33 SM – 22 SM
  • Wang Yin, 22 SM – 15 SM
  • Wang Shang, 15 SM – 12 SM
  • Wang Gen, 12 SM – 8 SM
  • Wang Mang, 8 SM – 7 SM

Wangsa Wang, sementara tidak korup secara umum dan tampaknya benar-benar mencoba untuk membantu kaisar, sebagian besar prihatin dengan memperluas kekuasaan mereka dan bukan dengan kepentingan terbaik kekaisaran ketika memilih pejabat untuk berbagai jabatan, dan ini menyebabkan kerusakan terus-menerus dalam administrasi Kaisar Cheng, yang kadang-kadang dianggap memodifikasi struktur kekuasaan ini tetapi selalu gagal melakukannya. Misalnya, pada 24 SM, atas saran Wang Zhang (王章, tidak berhubungan dengan marga Wang), Kaisar Cheng mempertimbangkan untuk mengganti Wang Feng dengan pejabat yang sangat dihormati Feng Yewang (馮野王), saudara dari selir ayahandanya Permaisuri Feng. Ketika Wang Feng menyadari hal ini, Janda Permaisuri Wang menjadi sedih, dan sebagai tanggapan Kaisar Cheng mengeksekusi Wang Zhang dan membebaskan Feng Yewang dari jabatannya tanpa tuduhan melakukan kesalahan.

Masalah Suksesi[sunting | sunting sumber]

Kaisar Cheng adalah seorang playboy dengan banyak favorit. Favorit pertamanya adalah Permaisuri Xu (diangkat 31 SM), dari marga neneknya yang terbunuh, istri pertama Kaisar Xuan. Dia juga menyukai Permaisuri Ban. Namun baik Permaisuri Xu atau Selir Ban tidak memberinya keturunan, dan khawatir dengan memiliki cucu sebagai ahli waris, Janda Permaisuri Wang secara terbuka mendorong Kaisar Cheng untuk mengambil lebih banyak selir, tetapi hal tersebut tetap tidak menghasilkan kelahiran seorang pewaris. Namun pada sekitar tahun 19 SM, ketika Kaisar Cheng mengunjungi Putri Yang'a (陽阿公主), ia menjadi terpikat dengan gadis penari Zhao Feiyan (趙飛燕) dan adindanya Zhao Hede (趙合德) dan menjadikan mereka selirnya, dan mereka menjadi lebih disukai daripada Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban. Pada tahun 18 SM, Zhao bersaudari dituduh oleh Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban berlatih sihir; Permaisuri Xu digulingkan, dan sementara Permaisuri Ban berhasil memohon kasusnya, dia tidak ingin kembali ke lingkungan yang sama dan malah menjadi seorang dayang bagi Janda Permaisuri Wang. Kaisar Cheng kemudian ingin menjadikan Zhao Feiyan sebagai permaisuri, tetapi Janda Permaisuri Wang mengeluh tentang status kelahirannya yang rendah dan pekerjaan sebelumnya sebagai seorang gadis penari; ia akhirnya menyerah pada harapan putranya pada tahun 16 SM, tetapi ia tidak pernah senang dengan Zhao bersaudari. Baik Zhao bersaudari maupun favorit Kaisar Cheng lainnya, Selir Li, juga melahirkan seorang putra baginya.

Pada tahun 9 SM, masih tanpa pewaris, Kaisar Cheng tampaknya berencana untuk menjadikan adik laki-lakinya Pangeran Liu Xing Zhongshan (中山王劉興) atau keponakannya Pangeran Liu Xin dari Heze (定陶王劉欣, putra Pangeran Kang) pewarisnya. Kaisar Cheng menjadi yakin bahwa Pangeran Xin lebih mampu, dan pada saat yang sama, nenek leluhur Pangeran Xin, Selir Fu melimpahkan Zhao bersaudari dan Wang Gen dengan hadiah mewah, sehingga Zhao bersaudari dan Wang Gen keduanya memuji Pangeran Xin juga. Kaisar Cheng membuat Pangeran Xin menjadi putra mahkota pada tahun 8 SM.

Kaisar Cheng meninggal mendadak pada tahun 7 SM, tampaknya karena stroke (meskipun sejarawan juga melaporkan kemungkinan overdosis afrodisiak yang diberikan kepadanya oleh Permaisuri Zhao Hede). Segera ada banyak desas-desus bahwa ia sebenarnya memiliki selir yang melahirkan anak laki-lakinya, tetapi bahwa putra-putra dan ibunda mereka dibunuh oleh Permaisuri Zhao Hede (karena cemburu) dan mungkin Kaisar Cheng sendiri. Berduka karena suaminya dan tampaknya takut akan pembalasan, Permaisuri Zhao Hede bunuh diri. Putra Mahkota Xin naik takhta sebagai Kaisar Ai.

Sebuah laporan oleh pejabat yang ditugaskan oleh Janda Permaisuri Wang berakhir pada 6 SM bahwa Kaisar Cheng memiliki dua putra—yang lahir dari Permaisuri Cao pada tahun 12 SM dan yang lahir dari Selir Xu (kerabat Permaisuri Xu yang dipecat) pada tahun 11 SM. Namun, kedua putranya dibunuh pada masa bayi mereka dengan perintah Permaisuri Zhao Hede, dengan setidaknya persetujuan diam-diam dari Kaisar Cheng, yang terpikat padanya; Selir Cao dipaksa bunuh diri setelah putranya dibunuh. Sebagai tanggapan, tampaknya atas desakan Janda Permaisuri Wang, Kaisar Ai mencopot gelar markis keluarga Zhao bersaudari dan mengasingkan mereka; hanya Permaisuri Zhao Feiyan yang selamat (untuk saat ini).

Ibu Suri[sunting | sunting sumber]

Ketika Kaisar Ai naik takhta, Permaisuri Janda Wang menerima gelar yang paling dikenal — Ibu Suri Wang. Awalnya, untuk menghormati dia, Kaisar Ai, sementara mengukuhkan basis kekuatannya sendiri, meninggalkan wangsa Wang, termasuk Wang Mang, sebagian besar di jabatan yang mereka masuki.

Namun, pengaruh nenek Kaisar Ai Selir Fu akan segera ditunjukkan. Permaisuri Fu tidak puas dengan gelar Putri Janda Dingtao; sebaliknya, dia juga ingin menjadi janda permaisuri. Janda Permaisuri Wang bersedia untuk membiarkannya memiliki gelar, dan itu dengan dekritnya bahwa Permaisuri Fu juga diberi gelar Janda Permaisuri (dengan perbedaan — Fu memiliki judul yang unik, tidak lagi digunakan, Ditaitaihou (帝太太后) dibandingkan dengan gelar biasa Wang Taihuangtaihou (太皇太后)); dengan cara yang sama, ibunda Kaisar Ai Selir Ding juga diberikan gelar ibu Suri (Ditaihou, 帝太后; lih. gelar Zhao Feiyan dari Huangtaihou, 皇太后).

Permaisuri Fu tidak puas dengan gelar, namun, melakukan segala yang dia bisa untuk mengendalikan administrasi cucunya. Bagian dari agendanya melibatkan penghapusan wangsa Wang dari pemerintah. Janda Permaisuri Wang tidak memiliki keinginan untuk bersaing dengan Fu, bagaimanapun, dan secara sukarela memerintahkan anggota keluarga Wang untuk mengundurkan diri dan menyerahkan kekuasaan kepada wangsa Fu dan Ding. Kerendahan hatinya dan kesediaannya untuk menghasilkan sangat mengesankan orang-orang dan para pejabat di pemerintahan, dan karena ketidakcakapan Kaisar Ai menjadi jelas, orang-orang dan para pejabat—yang sebagian besar menentang Wangs selama pemerintahan Kaisar Cheng—semua berteriak-teriak untuk mengembalikan wangsa Wang. Kerinduan ini datang sebagian dari keguguran menyeluruh keadilan yang dilakukan oleh Permaisuri Fu pada tahun 6 SM ketika dia, masih menyimpan dendam dari perjuangannya dengan mantan kekasih romantisnya Permaisuri Feng Yuan (yang pada saat itu adalah Janda Putri Zhongshan dan nenek Pangeran Liu Jizi dari Zhongshan), dengan menuduh palsu Permaisuri Feng berlatih sihir, memaksanya melakukan bunuh diri, dan mengeksekusi dan mengasingkan sejumlah besar keluarganya. Sebagai tanggapan, pada tahun 2 SM, Kaisar Ai memanggil Wang Mang ke ibu kota untuk hadir di hadapan Janda Permaisuri Wang.

Pada tahun 1 SM, Kaisar Ai meninggal tanpa ahli waris, dan ini meninggalkan rumah tangga kekaisaran dalam gejolak — di mana Ibu Suri Wang akan memainkan peranan penting.

Perampasan Wang Mang[sunting | sunting sumber]

Ketika Kaisar Ai meninggal, favorit lelakinya (umum diyakini sebagai kekasih homoseksual) Dong Xian dan merupakan pejabat paling berkuasa di pemerintahan, dan ada ketidakpastian besar apa yang akan terjadi selanjutnya. Pada saat inilah Ibu Suri Wang akan memainkan peran yang paling penting dalam hidupnya. Dia memutuskan untuk segera melanjutkan ke istana kekaisaran dan merebut segel kekaisaran dan memanggil Dong. Langkahnya mengejutkan Dong, dan dia lumpuh dan tidak dapat bertindak. Janda Permaisuri Wang memanggil Wang Mang ke istana juga dan memindahkan komando penjaga kekaisaran dari Dong ke Wang Mang. Dong, takut apa yang akan terjadi selanjutnya, bunuh diri.

Wang Mang segera pindah untuk menyingkirkan semua rintangan menuju kekuasaan, tetapi pada saat yang sama mempertahankan penampilan kesetiaan pada Dinasti Han. Dengan persetujuan Janda Permaisuri Wang, ia menyingkirkan wangsa Fu dan Ding dari pemerintah, dan tanpa sepengetahuannya, ia mencemarkan permaisuri Fu dan Ding. Janda Permaisuri Wang kemudian memanggil anak lelakinya yang tersisa Pangeran Jizi ke singgasana, sebagai Kaisar Ping.

Selama pemerintahan Kaisar Ping, Wang Mang melayani sebagai penagku takhta, dengan dukungan Janda Permaisuri Wang. Ketika berada di hadapannya, ia melakukan semua yang ia bisa untuk meyakinkannya tentang kesetiaannya pada Dinasti Han dan juga menyanjungnya, tetapi pada saat yang sama terus membersihkan pemerintah dari musuh-musuh potensial dan meminta rekan-rekannya untuk menggunakan propaganda untuk menciptakan aura kekudusan tentang dia. Pada tahun 1, yakin akan kesetiaan keponakannya, Janda Permaisuri Wang menciptakannya Adipati Anhan (安漢公, secara harfiah "Adipati yang mengamankan Han")—meskipun sebelumnya belum ada adipati tunggal yang dibuat dalam sejarah Han. Pada tahun 2, ketika memilih permaisuri untuk Kaisar Ping, Janda Permaisuri Wang awalnya memerintahkan agar gadis-gadis dari wangsa Wang dikecualikan, tetapi Wang Mang segera memobilisasi massa pemohon untuk mengepung istana, mendesaknya untuk membuat putrinya permaisuri. Janda Permaisuri Wang mengalah dan memilih putri Wang Mang untuk menjadi permaisuri Kaisar Ping, dan dia diciptakan seperti itu pada tahun 4.

Di 3 peristiwa besar lainnya terjadi yang sangat meningkatkan kekuatan Wang Mang. Putra Wang Mang, Wang Yu (王宇), tidak puas dengan pemerintahan kediktatoran ayahandanya, bersekongkol dengan paman ibunda Kaisar Ping, wangsa Wei, melawan Wang Mang. Ketika konspirasi mereka ditemukan, Wang Mang bukan hanya mengeksekusi Wang Yu dan Wei (kecuali Selir Wei), tetapi juga menggunakan kesempatan ini untuk menuduh banyak musuh politik potensial sebagai bagian dari konspirasi dan untuk mengeksekusi atau mengasingkan mereka. Ini termasuk bahkan pamandanya sendiri, Wang Li (王立), yang ia paksa bunuh diri dengan memalsukan dekrit dari Janda Permaisuri Wang, yang darinya dia menyembunyikan kebenaran (dan mengatakan bahwa Wang Li meninggal karena sakit). Wang Mang membuat Janda Permaisuri Wang merasa seolah-olah dia mengendalikan situasi, namun, dengan mengaturnya untuk secara berkala mensurvei daerah di sekitar ibu kota Chang'an untuk memberi hadiah kepada orang-orang dengan uang dan barang dan untuk mengunjungi anak yatim dan janda. Dia juga mengasah dirinya sendiri dengan membangun sebuah kuil yang mengesankan bagi suaminya, Kaisar Yuan.

Pada tahun 5, Wang Mang meracuni Kaisar Ping setelah khawatir bahwa Kaisar Ping akan membalas dendam untuk Wang Mang mengeksekusi pamandanya. Dia juga mulai mengangkat façade kesetiaan kepada Han di janda Agung Permaisuri Wang, secara efektif memaksanya untuk memberinya gelar kaisar bertindak (假皇帝) terhadap keinginannya dan untuk menyetujui pemilihan Liu Ying, seorang yang sangat baik -cucu Kaisar Xuan, sebagai kaisar baru (sebagai Kaisar Ruzi). Pada tahun 8, Wang Mang merebut takhta dan mendirikan Dinasti Xin. Ketika dia meminta Janda Permaisuri Wang menyerahkan segel kekaisaran, awalnya dia menolak, tetapi akhirnya mengalah.

Pemerintahan Wang Mang[sunting | sunting sumber]

Makam Wang Zhengjun di Weiling (渭陵), Xianyang, Shaanxi

Wang Mang awalnya ingin menghapuskan gelar Permaisuri Agung Wang dan memberinya gelar baru, tetapi dia segera menunjukkan bahwa dia sangat tersinggung dengan sarannya. Sebagai tanggapan, dia mempertahankan gelarnya tetapi memberinya satu tambahan — Wenmu (文母), menyiratkan bahwa dia adalah salah satu pendiri dinastinya. Dia tidak pernah mengakui dinasti baru, dan ketika Wang Mang mengubah kalender dan liburan serta seragam pelayan rumah tangga kekaisaran, dia memerintahkan para dayangnya untuk terus mengamati kalender Han dan mengenakan seragam Han. Dia berusaha memenuhi kebutuhannya dengan sungguh-sungguh untuk mencoba menyenangkan hatinya, tetapi usahanya gagal.

Sekitar tahun 12, Wang Mang menghancurkan kuil Kaisar Yuan dan membangun kuil lain, yang ditujukan untuk Ibu Suri Janda Wang setelah kematiannya. Ketika dia mengetahui bahwa kuil suaminya telah hancur, dia sangat sedih dan mengutuk Wang Mang. Ketika dia tahu bahwa suaminya candi telah hancur, dia sangat sedih dan mengutuk Wang Mang. Dia meninggal pada musim semi tahun 13, dan Wang Mang memakamkannya di makam yang sama dengan Kaisar Yuan, tetapi menggali parit antara dia dan Kaisar Yuan.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Wangsa Liu

  • Suami: Kaisar Yuan Han
  • Selir Suami: Permaisuri Fu (Janda Permaisuri Agung Fu)
  • Selir Suami: Permaisuri Feng (Putri Janda Zhongshan)
    • Liu Xing, Pangeran Xiao Zhongshan ∞ Permaisuri Wei (Janda Putri Zhongshan)

Wangsa Wang

  • 1 Saudara: Wang Feng, Markis Yangping
  • 2 Saudara: Wang Man, Markis Ai dari Xindu
  • 3 Saudara: Wang Tan, Markis An dari Ping'a
  • 4 Saudara: Wang Chong, Markis Gong dari Ancheng
  • 5 Saudara: Wang Sheung, Markis Chengdu Jincheng
  • 6 Saudara: Wang Li, Markis Fang dari Hongyang
  • 7 Saudara: Wang Jin, Markis Yang dari Quyang
  • 8 Saudara: Wang Fengshi, Markis Dai dari Gaoping

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Ban & Ban (111), Yuanhouzhuan.

Karya kutipan[sunting | sunting sumber]

  • Ban 班, Gu 固; Ban 班, Zhao 昭 (111). 汉书 [Book of Han] (dalam bahasa Chinese). Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link) == Bacaan selanjutnya ==
  • Yap, Joseph P. (2009). Wars With The Xiongnu, A Translation from Zizhi tongjian. AuthorHouse, Bloomington, Indiana, U.S.A. ISBN 978-1-4490-0604-4978-1-4490-0604-4. Chapters 11-16.
Penguasa Tiongkok
Didahului oleh
Permaisuri Wang
Permaisuri Dinasti Han Barat
48 SM – 33 SM
Digantikan oleh
Permaisuri Xu