Saumlaki, Tanimbar Selatan, Kepulauan Tanimbar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Saumlaki)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Saumlaki
Kelurahan
Negara Indonesia
ProvinsiMaluku
KabupatenKepulauan Tanimbar
KecamatanTanimbar Selatan
Kodepos97664
Luas124,1 km²
Jumlah penduduk149.790 jiwa
Kepadatan... jiwa/km²
Pemandangan Saumlaki dari sisi laut

Saumlaki adalah ibu kota Kabupaten Kepulauan Tanimbar yang mencakup seluruh Kepulauan Tanimbar. Kabupaten ini tergolong baru berdiri, setelah berpisah dengan Kabupaten Maluku Tenggara pada tahun 2002. Saumlaki juga merupakan kelurahan yang berada di Kecamatan Tanimbar Selatan, Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Maluku, Indonesia. Letak Saumlaki tepatnya berada di Pulau Yamdena yang merupakan bagian dari Kepulauan Tanimbar dengan pengaruh kental misionaris Katolik yang hadir sejak tahun 1629. Kota Saumlaki dibangun di sekitar jalan utama tunggal diapit oleh toko Cina.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Usaha Pendudukan Jepang pada PD II[sunting | sunting sumber]

Pada akhir tahun 1942, setelah Darwin, Australia, dibom oleh Jepang pada saat Perang Dunia II, 2 buah kapal perontok dan 1 kapal biasa Jepang memasuki perairan Maluku. Sebelumnya, 13 pasukan KNIL yg telah disiapkan oleh Belanda, di bawah komando sersan Julius Tahija, mendarat di Saumlaki. Pada tgl 30 Juli, 04.00 pagi, sekelompok kapal perang Jepang ini mulai masuk ke Teluk Saumlaki[1]. Sebelum puluhan tentara Jepang ini mendarat, mereka diberondong oleh dua senapan mesin MG. Jepang kocar-kacir dan mengalami banyak korban, sedangkan hanya 8 pasukan Julius yg gugur.

Julius dan sisa pasukannya pun berlayar ke Pulau Bathurst, Australia, untuk kemudian bergabung ke dalam pasukan khusus Australia "Z" forces[2]. Julius Tahija kemudian dielu-elukan sebagai pahlawan perang di Australia dan mendapat medali tertinggi dari kerajaan Belanda, Ridders der Militaire Willems-Orde. Setelah itu, Julius kemudian membantu para pejuang Indonesia, khususnya sebagai menteri kabinet Negara Indonesia Timur, yg aktif untuk memperjuangkan pengakuan Republik Indonesia pada tgl 27 Desember 1949.

Sayang, kegigihan 13 pasukan Indonesia, walaupun di bawah bendera KNIL, untuk mengusir puluhan pasukan Jepang tidak pernah dihargai oleh rakyat Indonesia. Tidak ada tugu peringatan apa pun yang menandakan aksi heroik ini di Saumlaki.

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Menjelang pembangunan Kilang Darat Blok Masela oleh perusahaan minyak dan gas bumi Inpex Masela Ltd dalam beberapa tahun terakhir ini, geliat perekonomian mulai terlihat. Beberapa toko, restoran, hotel dan villa mulai dibangun di pusat kota.

Saumlaki mempunyai potensi alam laut yang melimpah dengan beberapa pusat perdagangan seperti Pasar Lama Olilit, Pasar Omele Sifnana dan Saumlaki Town Square (Satos). Sementara produk industri didatangkan dari Surabaya, Kupang, Ambon dan Timika.

Pelabuhan di Saumlaki sering disandari oleh kapal-kapal dari Australia. Terutama pada kegiatan Sail Darwin-Saumlaki yang diadakan setiap setahun sekali. Biasanya para peserta acara tersebut turun dan menyinggahi pantai dan desa-desa di sekitar Saumlaki. Salah satu desa yang menjadi tujuan adalah desa Tumbur. Desa ini terkenal akan kerajinan patung kayunya.

Telekomunikasi

Operator telekomunikasi di Saumlaki di layani oleh Telkom, Telkomsel dan Indosat. Saumlaki memiliki jaringan 3G yang menjangkau seluruh Tanimbar Selatan dan 4G di pusat kota.

Bandar Udara

Saumlaki memiliki bandara dengan nama Bandara Mathilda Batlayeri di Amtufu, Desa Tumbur, Kecamatan Wertamrian. Bandara Mathilda Batlayeri dioperasikan pada 9 Mei 2014. Bandara tersebut memiliki panjang 1.640 meter dan lebar 30 meter sehingga bisa didarati pesawat jenis ATR-72. Bandara tersebut dinamai Mathilda Batlayeri karena perempuan asal Tanimbar (MTB) itu gugur dalam pertempuran melawan para pemberontak mempertahankan Markas Kepolisian Kurau Kalimantan Selatan pada 28 September 1953.

Media[sunting | sunting sumber]

  • NET. Saumlaki (PT. Net Mediatama) - 29 UHF
  • Media Online Lelemuku.com
  • Majalah Berita Saumlaki milik Pemerintah Kota Saumlaki
  • Radio Defnatar - FM 102,6 MHz mulai Jaringan MPM Cemerlang Radio tanggal 23 Juli 2014
  • RTV Saumlaki - 44 UHF

Tempat Wisata[3][4]

  • Pantai Weluan. Terletak di desa Olilit, Kampung Olilit Timur merupahkan temapt wisata pantai yang paling populer bagi wisatauan lokal.
  • Pantai Kelyar Jaya atau Pantai Pertamina. Terletak di Olilit Barat
  • Air Bomaki, suguhan wisata alam, yang menjadi wisata alternatif sungai/air tawar
  • Webolar, Lauran
  • Pulau Matakus
  • Wisata Rohani Kristus Raja Alam Semesta, terletak di Olilit Timur
  • Kore-Nusmese, wisata pulau yang terletak di Desa Atubul dan Lorulun
  • Wertuleri- Latdalam. Wisata air tawar, yang menyerupai tempat pemandian masyarakat.
  • Perahu Megalith, Sangliat
  • Pantai Sifnana
  • Pantai Lauran
  • Wisata tenun Tanimbar di Kota Saumlaki dan Tumbur.
  • Pantai Sambunyi[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Legenda Penuh Warna". Tempo Online. 
  2. ^ "Remembering Saumlaki — Peter Ryan". Quadrant Magazine. January 2004. 
  3. ^ http://www.kemenpar.go.id Kementerian Pariwisata Dan Ekonomi Kreatif
  4. ^ http://dinaspariwisata.mtbkab.com DINAS PARIWISATA | Kabupaten Maluku Tenggara Barat
  5. ^ "Pesona Memikat Pantai Sambunyi, Surga Rahasia Milik Saumlaki". Diakses tanggal 28 Maret 2018.