Ronny Pasla

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Ronny Paslah)
Lompat ke: navigasi, cari
Ronny Pasla
Nama Ronny Pasla
Nama Julukan: Macan Tutul
Tempat, Tanggal Lahir Medan, 15 April 1947
Nama Istri: Enny K. Pasla
Nama Ayah: Frans Felix Pasla
Nama Ibu: Magdalena Sorongan
Anak-anak Fransisca Pasla, Fransisce Pasla, Renaldo Pasla, Jhonny Sonny Raymond Pasla, Diaz Julius William Pasla, Sisvanni Natalia Theresia Pasla
Data diri: Tinggi: 183 cm.

Ronny Pasla (lahir di Medan, 15 April 1947; umur 70 tahun) adalah mantan kiper Indonesia yang berkiprah sekitar tahun 1960’an – awal 1970. Ejaan namanya sering juga ditulis sebagai Ronny Paslah.

Karier Sepak Bola[sunting | sunting sumber]

  • Dinamo, Medan
  • Bintang Utara, Medan
  • PSMS Medan
  • Persija Jakarta
  • Indonesia Muda, Jakarta

Prestasi Tim Nasional Indonesia[sunting | sunting sumber]

  • Timnas Indonesia, Juara Piala Agakhan di Bangladesh, 1967
  • Timnas Indonesia, Juara Merdeka Games, 1967
  • Timnas Indonesia, Peringkat III Saigon Cup, 1970
  • Timnas Indonesia, Juara Pesta Sukan Singapura, 1972

Prestasi di Klub[sunting | sunting sumber]

  • PSMS Medan, Juara Piala Suratin, 1967
  • PSMS Medan, Juara Nasional, 1967

Prestasi di Luar Sepak Bola[sunting | sunting sumber]

  • Juara Kejuaraan Tenis Nasional Tingkat Junior di Malang, 1967

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Warga Utama Kota Medan, 1967
  • Piagam dan Medal Emas dari PSSI, 1968
  • Atlet Terbaik Nasional, 1972
  • Penjaga Gawang Terbaik Nasional, 1974

Fakta[sunting | sunting sumber]

  • Bersama dua rekannya, Andjas Asmara dan Ipong Silalahi, Ronny Pasla sedang menggarap pembentukan tim sepak bola impian yang terdiri atas para pemain amatir. Proyek prestisius itu berbentuk reality show pencarian bakat sepak bola bertajuk My Team (Juni 2007)
  • Di kancah sepak bola, Ronny menjadi salah satu kiper legendaris Indonesia. Namun, setelah pensiun dia lebih banyak bergelut di olahraga lain, yakni sebagai pelatih tenis lapangan. Pria kelahiran Medan itu bahkan memiliki sekolah tenis lapangan bernama Velodrome Tennis Club di Jakarta.
  • Dengan tinggi badan 183 cm, Ronny ketika masih aktif bermain sangat unggul dalam antisipasi bola-bola atas. Tidak heran, posisi pemain inti di Timnas tak tergantikan sejak 1966 hingga pensiun dari Timnas.
  • Pensiun dari dunia sepak bola di usia 40 tahun. Klub terakhir yang diperkuatnya adalah Indonesia Muda (IM), Jakarta pada 1985. Di Timnas, Ronny Pensiun di usia 38 tahun.
  • Saat Timnas Brazil melakoni tur ke Asia pada 1972, Brazil yang saat itu diperkuat pesepak bola legendaris dunia asal Brasil, Pele singgah ke Indonesia. Dalam laga tersebut Indonesia kalah 1-2, tetapi tetap menjadi momen terindah bagi Ronny, karena berhasil menahan eksekusi penalti Pele.
  • Enam orang anaknya, tidak ada satu pun yang berkiprah sebagai pesepak bola. Tapi, semuanya sempat menjadi atlet di cabang olahraga (cabor) tenis lapangan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]