Revolusi Pertanian Arab

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sejarawan Andrew Watson berpendapat pada tahun 1974 bahwa orang-orang Arab merubah pertanian di Zaman Kejayaan Islam dengan menyebarkan tanaman utama dan teknik seperti irigasi ke seluruh Dunia Lama.

Revolusi Pertanian Arab[1] (juga disebut Revolusi Hijau abad Pertengahan,[2][3] Revolusi Pertanian Muslim, Revolusi Pertanian Islam[4] dan Revolusi Hijau Islam)[5] adalah nama yang diberikan oleh sejarawan Andrew Watson dalam sebuah artikel yang berpengaruh pada tahun 1974.[4] Ia berpendapat ada perubahan yang mendasar di bidang pertanian dari abad ke-8 sampai abad ke-13 di wilayah Islam dari Dunia Lama. Ia mencatat delapan belas tanaman yang banyak tersebar selama periode Islam, termasuk empat tanaman pokok, yaitu gandum, beras, sorgum, dan kapas. Ia juga berpendapat bahwa teknik seperti irigasi tersebar di seluruh wilayah pada saat itu.

Cendekiawan seperti sejarawan Michael Decker tidak setuju dengan bagian-bagian dari proposal Watson dengan alasan bahwa empat tanaman pokok sudah disebarluaskan sebelum periode itu dan bahwa irigasi Islam dibangun untuk mengganti jaringan irigasi Romawi di Spanyol. Namun, sejarawan Paolo Squatriti, meninjau kertas Watson selama 40 tahun dan mencatat bahwa hal itu telah terbukti berguna untuk berbagai agenda sejarah dan telah diadakan dengan sangat baik dalam menghadapi temuan-temuan baru dalam arkeologi dan arkeobotani.

Kertas Watson[sunting | sunting sumber]

Inovasi Zaman Kejayaan Islami: Moor membawa arsitektur baru, termasuk taman-taman dengan rekayasa air, seperti di Istana Generalife Alhambra, Al-Andalus. Dampaknya pada sektor pertanian ini kurang jelas.

Usulan Watson merupakan perpanjangan dari hipotesis sejarawan Spanyol, Antonia Garcia Maceira pada tahun 1876 terhadap revolusi pertanian di Al-Andalus (Spanyol Islam).[6] Hal ini juga mengingat sejarawan ekonomi Belgia, Henri Pirenne's 1939 melihat bahwa pada abad ketujuh kekuatan maritim Islam di Mediterania telah diisolasi Eropa dari berdagang di sana.

Watson berpendapat bahwa ekonomi yang didirikan oleh Arab dan pedagang Muslim lain di seluruh Dunia Lama memungkinkan difusi dari banyak tanaman dan teknik pertanian di seluruh dunia Islam, serta adaptasi tanaman dan teknik dari dan ke daerah-daerah di luar dunia Islam. Tanaman dari Afrika seperti sorgum, dari China seperti buah jeruk, dan dari India seperti mangga, padi, kapas , dan tebu, yang didistribusikan di seluruh negeri-negeri Islam, yang, menurut Watson, sebelumnya tidak tumbuh tanaman ini. Watson terdaftar delapan belas tanaman tersebut.[4][a] Watson berpendapat bahwa perkenalan ini, bersama dengan peningkatan mekanisasi pertanian dan irigasi, menyebabkan perubahan besar dalam ekonomi, distribusi penduduk, vegetasi penutup,[8] produksi pertanian dan pendapatan, jumlah penduduk, perkotaan pertumbuhan, distribusi angkatan kerja, terkait industri, memasak, diet dan pakaian dalam dunia Islam.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Kerja Watson bertemu dengan beberapa skeptisisme awal, misalnya dari sejarawan Jeremy Johns pada tahun 1984. Johns mencatat bahwa Watson menyeleksi 18 tanaman dari dalam bukunya Inovasi Pertanian di Dunia Islam Awal adalah "aneh", karena pisang, kelapa, mangga, dan jeruk bali yang tidak penting di wilayah Islam pada waktu itu mengurangi pembahasan tanaman pokok. Johns lebih lanjut mencatat bahwa bukti dari difusi dari tanaman itu tidak sempurna, bahwa Watson membuat "terlalu banyak gelinciran kecil dan kesalahan yang lebih besar" dan telah gagal untuk membuat penggunaan terbaik dari bukti-bukti yang tersedia, seperti penurunan klasik pertanian. Namun, Johns menyimpulkan bahwa hipotesis revolusi pertanian 'Abbasiyyah adalah menantang dan mungkin terbukti berguna.[9][10]

Sejarawan Eliyahu Ashtor menulis pada tahun 1976 bahwa produksi pertanian menurun di daerah Irak (Mesopotamia) dan Mesir berdasarkan catatan dari pajak yang dikumpulkan di daerah dibudidayakan.[11] Pada tahun 2012 kertas berfokus pada daerah Sawād di Irak, Michele Campopiano menyimpulkan bahwa produksi pertanian Irak menurun dalam abad ke- 7 sampai abad ke-10. Ia mengaitkan penurunan ini sebagai kompetisi perbedaan kelompok yang berkuasa untuk mendapatkan akses ke tanah berlebihan".[12]

Sistem Romawi dan Islam: roda air irigasi Albolafia di depan Jembatan Romawi di Córdoba, Spanyol

Pada tahun 2009, sejarawan Michael Decker[4][b] menyatakan bahwa luasnya budidaya dan konsumsi empat pokok, yaitu gandum durum, beras, sorgum, dan kapas yang sudah biasa di bawah Kekaisaran Romawi dan Kekaisaran Sassaniyah telah terjadi berabad-abad sebelum masa Islam.[4] Dia menyarankan bahwa peran mereka sebenarnya dalam pertanian Islam telah dibesar-besarkan dengan alasan bahwa praktik-praktik pertanian pembudidaya Muslim tidak berbeda secara mendasar dari orang-orang zaman pra-Islam, tetapi berkembang dari tanaman pertanian yang diwarisi dari mereka, yakni Romawi dan Persia, pendahulunya.[4] Dalam kasus kapas, dimana Roma tumbuh terutama di Mesir, budidaya tetap kecil dalam periode Islam klasik dan serat yang utama adalah rami, seperti pada zaman Romawi.[4] Decker lebih lanjut menegaskan bahwa praktik irigasi negara maju kuno membantah bagian yang cukup besar dari tesis Watson karena misalnya di Spanyol, arkeolog yang bekerja menunjukkan bahwa sistem irigasi Islam adalah pengembangan dari jaringan Romawi yang sudah ada.[4] Decker setuju bahwa orang-orang Muslim membuat sebuah kontribusi penting untuk dunia pertanian melalui arah barat difusi dari beberapa tanaman, tetapi bahwa pengenalan teknik agronomi dan bahan kurang luas dan kurang konsisten dari saran Watson.[4]

Arkeolog dan sarjana klasik John Peter Oleson dan arkeolog dan sejarawan Orjan Wikander berpendapat pada tahun 2000 bahwa pertanian perangkat seperti kincir air, shaduf, noria, sakias, sekrup air, dan pompa air yang banyak dikenal dan diterapkan di pertanian Greco-Romawi jauh sebelum penaklukan Muslim.[14][15]

Kembali lebih dari 40 tahun ke teori Watson, ahli sejarah dan bahasa Paolo Squatriti mencatat pada tahun 2014 bahwa tesis Watson telah dipakai secara luas dan dikutip oleh para sejarawan dan arkeolog yang bekerja di bidang-bidang yang berbeda. Tesisnya dibuktikan bisa diterapkan dalam perdebatan antarcendekiawan mengenai teknologi difusi di masa praindustri, 'menurunnya' peradaban Islam, hubungan antara golongan atas dengan petani dalam sistem budaya, insinyur kimia Sonderweg pada milenium kedua yang merupakan sejarah Eropa, awal dari globalisasi, dan alam Mediterania. Squatriti mencatat bahwa Watson telah berlatih ilmu ekonomi dan telah menerapkannya untuk ketertarikannya terhadap pembelajaran sejarah. Squatriti menggambarkan kertas Watson elegan dan populer dalam kebermanfaatannya dalam mendukung beberapa agenda sejarawan yang berbeda. Ia pun mengamati bahwa tesis Watson tidak bergantung pada klaim terhadap pengenalan tanaman-tanaman baru ke berbagai daerah, namun tesis Watson bergantung pada difusi dan normalisasi, yaitu perluasan penggunaannya, bahkan telah dikenal sejak zaman Romawi. Selain menjuluki Watson sebagai pendekat ilmu kebahasaan kuno dan sebenarnya bekerja tanpa arkeologi, Squatrini kaget terhadap penelitian terbaru dalam bidang arkeobotani gagal mengambil keputusan untuk "merusak" tesis Watson.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Decker wrote: "In support of his thesis, Watson charted the advance of seventeen food crops and one fiber crop that became important over a large area of the Mediterranean world during the first four centuries of Islamic rule (roughly the seventh through eleventh centuries C.E.)"[7] The food crops named by Watson were rice, sorghum, durum wheat, sugar cane, watermelon, aubergine, spinach, artichoke, taro, sour orange, lemon, lime, banana, plantain, mango, and coconut; the fibre was cotton.
  2. ^ Decker wrote "Nothing has been written, however that attacks the central pillar of Watson's thesis, namely the 'basket' of plants that is inextricably linked to all other elements of his analysis. This work will therefore assess the place and importance of four crops of the 'Islamic Agricultural Revolution' for which there is considerable pre-Islamic evidence in the Mediterranean world."[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Watson, Andrew M. (1974), "The Arab Agricultural Revolution and Its Diffusion, 700–1100", The Journal of Economic History 34 (1): 8–35, doi:10.1017/S0022050700079602 .
  2. ^ Watson, Andrew M (1981), "A Medieval Green Revolution: New Crops and Farming Techniques in the Early Islamic World", di Abraham L. Udovitch, The Islamic Middle East, 700–1900: Studies in Economic and Social History, ISBN 978-0-87850-030-7 .
  3. ^ Glick, Thomas F (1977), "Noria Pots in Spain", Technology and Culture 18 (4): 644–50, doi:10.2307/3103590 .
  4. ^ a b c d e f g h i Decker 2009.
  5. ^ Burke, Edmund (June 2009), "Islam at the Center: Technological Complexes and the Roots of Modernity", Journal of World History (University of Hawaii Press) 20 (2): 165–86 [174], doi:10.1353/jwh.0.0045 
  6. ^ Ruggles, D. Fairchild (2003), "Botany and the Agricultural Revolution", Gardens, landscape, and vision in the palaces of Islamic Spain, Penn State University Press, pp. 15–34 [31], ISBN 0-271-02247-7 
  7. ^ Decker 2009, hlmn. 187–8.
  8. ^ Watson, Andrew M. (1983), Agricultural Innovation in the Early Islamic World, Cambridge University Press, ISBN 0-521-24711-X .
  9. ^ Johns, J. (1984), "A Green Revolution?", Journal of African History 25 (3): 343–4, doi:10.1017/S0021853700028218 
  10. ^ Cahen, C.; Watson, Andrew M. (1986), "Review of Agricultural Innovation in the Early Islamic World, by Andrew Watson", Journal of the Social and Economic History of the Orient 29 (2): 217, doi:10.2307/3631792 
  11. ^ Ashtor, E. (1976), A Social and Economic History of the Near East in the Middle Ages, Berkeley: University of California Press, pp. 58–63 
  12. ^ Campopiano, Michele (2012). "State, Land Tax and Agriculture in Iraq from the Arab Conquest to the Crisis of the Abbasid Caliphate (Seventh-Tenth Centuries)" (PDF). Studia Islamica 107 (1): 1–37. doi:10.1163/19585705-12341234. 
  13. ^ Decker 2009, hlm. 191.
  14. ^ Oleson 2000.
  15. ^ Wikander 2000.

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Decker, Michael (2009), "Plants and Progress: Rethinking the Islamic Agricultural Revolution", Journal of World History 20 (2): 187–206, doi:10.1353/jwh.0.0058  More than one of |DOI= dan |doi= specified (bantuan)More than one of |DOI= dan |doi= specified (bantuan) * Oleson, John Peter (2000), "Irrigation", di Wikander, Örjan, Handbook of Ancient Water Technology, Technology and Change in History 2, Leiden: Brill, pp. 183–216, ISBN 90-04-11123-9  More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan)More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan) * Oleson, John Peter (2000), "Water-Lifting", di Wikander, Örjan, Handbook of Ancient Water Technology, Technology and Change in History 2, Leiden: Brill, pp. 217–302, ISBN 90-04-11123-9  More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan)More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan) * Wikander, Örjan (2000), "The Water-Mill", di Wikander, Örjan, Handbook of Ancient Water Technology, Technology and Change in History 2, Leiden: Brill, pp. 371–400, ISBN 90-04-11123-9  More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan)More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan) * Wikander, Örjan (2000), "Industrial Applications of Water-Power", di Wikander, Örjan, Handbook of Ancient Water Technology, Technology and Change in History 2, Leiden: Brill, pp. 401–412, ISBN 90-04-11123-9  More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan)More than one of |ISBN= dan |isbn= specified (bantuan) == Link Eksternal ==
  • Introduction, The Filāḥa Texts Project