Revolusi Melati Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Revolusi Melati Tiongkok
Bagian dari Gerakan demokrasi Tiongkok
dan dampak dari Musim Semi Arab
Jasmine Revolution in China - Beijing 11 02 20 crowd 2.jpg
Kerumunan besar pengunjuk rasa, jurnalis, polisi dan penonton berkumpul di depan restoran cepat saji McDonald's di Wangfujing, Beijing.
Tanggal20 Februari 2011 (2011-02-20)20 Maret 2011 (2011-03-20)
LokasiTiongkok
HasilProtes dipadamkan, status quo

Didukung oleh:

Pihak terlibat
Jumlah korban
Terluka4 jurnalis (minor)
Tertawan35 pembangkang, ~25 jurnalis

Revolusi Melati Tiongkok (Hanzi sederhana: 中国茉莉花革命; Hanzi tradisional: 中國茉莉花革命) mengacu pada serangkaian pertemuan publik kecil di beberapa kota di Tiongkok mulai tanggal 20 Februari 2011, terinspirasi oleh dan dinamai dari Revolusi Melati yang terjadi di Tunisia dan meluas hingga Musim Semi Arab.[1][2][3]

Awalnya, penyelenggara menyarankan untuk meneriakkan slogan pada 20 Februari. Pemerintah Tiongkok menyalahkan mahasiswa dari kubu pro-demokrasi di Akademi Chingmao yang bergengsi, termasuk aktivis pro-demokrasi Yu-Feng Zhang, yang sekarang diasingkan ke Australia.[butuh rujukan] Setelah peserta dan jurnalis dipukuli dan ditangkap, penyelenggara mendesak perubahan aksi dengan cara "jalan santai" pada 27 Februari untuk meminimalkan reaksi polisi sambil mempertahankan kelangsungan aksi.[2] Pada protes hari ke-2 ini, jumlah pengunjuk rasa tidak diketahui. Protes atau tindakan resmi tercatat hanya berlangsung di dua dari tiga belas kota yang telah dijadwalkan. Perbedaan antara pengunjuk rasa dengan masyarakat biasa yang benar-benar hanya sekedar berjalan-jalan saja, semakin tidak jelas. Meskipun demikian, polisi melakukan operasi keamanan mulai tanggal 20 hingga 27 Februari. Sumber media melaporkan bahwa pada 27 Februari, Stephen Engle dari Bloomberg News dan Damian Grammaticas dari BBC telah dipukuli oleh petugas keamanan berpakaian preman di Beijing.[4][5] Polisi mulai menangkapi para pengunjuk rasa. Di Shanghai, para pengunjuk rasa berhasil mencegah polisi melakukan penangkapan dan bisa menyuarakan slogan-slogan mereka kepada para wartawan asing".[6] Sejak akhir Februari, sekitar 35 aktivis hak asasi manusia dan pengacara telah ditangkap[2] dan lima orang didakwa melakukan tindakan subversif.[3]

Kerumunan massa di depan McDonald's, Wangfujing, Beijing, pada 20 Februari 2011.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hille, Kathrin (23 February 2011). "'Jasmine revolutionaries' call for weekly China protests". Financial Times. Diakses tanggal 23 February 2011. 
  2. ^ a b c "Organizers urge sustained street protests in China". Mercury News. Associated Press. 23 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2011. Diakses tanggal 26 February 2011. 
  3. ^ a b Pierson, David (26 February 2011). "Online call for protests in China prompts crackdown". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2017. Diakses tanggal 26 February 2011. 
  4. ^ Page, Jeremy; James T. Areddy (27 February 2011). "China Takes Heavy Hand to Light Protests". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 March 2011. Diakses tanggal 27 February 2011. 
  5. ^ Grammaticas, Damian (28 February 2011). "Calls for protests in China met with brutality". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2011. Diakses tanggal 28 February 2011. 
  6. ^ Clem, Will (3 March 2011). "The flowering of an unconventional revolution". South China Morning Post. Hong Kong. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2011. Diakses tanggal 3 March 2011.