Retorika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Retorik)

Retorika adalah cabang dari dialetika yang membahas mengenai kemampuan dalam membuat argumen dalam bahasa sebagai alat di bidang ilmu etika.[1] Retorika (berasal dari bahasa Yunani: ῥήτωρ, rhêtôr, orator, teacher) adalah sebuah teknik pembujuk-rayuan menggunakan persuasi untuk menghasilkan bujukan baik terhadap karakter pembicara, emosional, atau argumen.[2] Berbicara ataupun berbahasa merupakan kunci utama dari retorika. Dari sisi historis, retorika dimaksudkan dengan apa yang ingin dicapai didasarkan bakat dan keterampilan sebagai kesenian berbicara dengan baik, hal inilah yang disebut retorika.[3] Awalnya Aristoteles mencetuskan dalam sebuah dialog sebelum The Rhetoric dengan judul 'Grullos' atau Plato menulis dalam Gorgias, secara umum ialah seni manipulatif atau teknik persuasi politik bersifat transaksional dengan menggunakan lambang untuk mengidentifikasi pembicara dengan pendengar melalui pidato, persuader (orang yang mempersuasi) dan yang dipersuasi saling bekerja sama dalam merumuskan nilai, kepercayaan dan pengharapan mereka.[4] Ini yang dikatakan Kenneth Burke (1969) sebagai konsubstansialitas dengan penggunaan media oral atau tertulis, bagaimanapun, definisi dari retorika telah berkembang jauh sejak retorika naik sebagai bahan studi di universitas. Dengan ini, ada perbedaan antara retorika klasik (dengan definisi yang sudah disebutkan di atas) dan praktik kontemporer dari retorika yang termasuk analisis atas teks tertulis dan visual. Misalnya, ketika seseorang menjadi pandai menggunakan retorika terhadap orang lain, orang itu akhirnya tanpa sadar menggunakannya pada diri sendiri.[5]

Definisi[sunting | sunting sumber]

Retorika adalah cabang dari dialetika yang membahas mengenai kemampuan dalam membuat argumen dalam bahasa. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata retorika (/re·to·ri·ka/ /rétorika/) merupakan keterampilan berbahasa secara efektif, atau studi tentang pemakaian bahasa secara efektif dalam karang-mengarang, dan atau seni berpidato yang muluk-muluk dan bombastis.[6]

Penggunaan retorika (dalam bahasa Inggris: "rhetoric") berarti seni berbicara atau menulis secara efektif.[7] Retorika juga diartikan sebagai studi tentang menulis atau berbicara sebagai sarana komunikasi atau persuasi.[8]

Secara penggunaan retorika dalam istilah public speaking oleh para ahli retorika, didefinisikan sebagai seni atau keahlian melalui berbicara ataupun berpidato yang perkembangannya telah ada sejak abad sebelum masehi.[9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masa Yunani Kuno[sunting | sunting sumber]

Retorika Attic[sunting | sunting sumber]

Sistematis retorika yang pertama kali dibawa oleh orang-orang Syracuse, sekelompok orang Yunani di pulau Sicilia[10] daerah kekuasaan Yunani sekitar abad ke-5 SM. Seorang retorikus bernama Corax dan muridnya yang bernama Tissias menjelaskan retorika dalam buku yang ditulis dengan judul "Techne Logon" (seni kata-kata) sebagai teknik kemungkinan. Corax dan Tissias yang dikenal khalayak umum di Masa Retorika Attic (Semenanjung Attic, Yunani). Corax menerapkan dasar retorika yang digunakan dalam pidato kedalam 5 bagian yakni pengantar, uraian, argumen, penjelas tambahan, dan kesimpulan. Sedangkan muridnya Tissias memusatkan perhatian kepada dua aspek retorika yakni argumen dan kemungkinannya.[11]

Kepopulerannya di kota Atena adalah sebagai dua orang yang mengajarkan retorika kepada banyak orang yang memiliki keinginan yang dapat membuat menempati posisi atau jabatan tertentu di pemerintahan. Corax dan Tissias sebagai ahli retoris yang menyatakan bahwa retorika merupakan kemampuan berbicara di depan publik.[12] Di beberapa orang diberikan pelajaran mengenai retorika, tiga murid diantaranya yang bernama Gorgias, Lysias dan Isocrates mengembangkan corak retorika yang kemudian dikenal sebagai retorika sofis.

Retorika Sofis[sunting | sunting sumber]

Georgias

Retorika pada abad ke-5 SM ketika kaum sofis melakukan perjalanan sebagai ahli seni yang berkeliling memberikan pelajaran retorika. Objek sentral dari perhatian mereka mengenai etos dan pathos, mereka mengesampingkan logos karena bagi mereka fungsi bahasa adalah untuk membujuk dan bukan untuk menjelaskan. Kemudian retorika dikembangkan oleh seorang ahli ilmu retorika sekaligus guru pertama retorika yang juga merupakan orang sofis bernama Georgias (485–380 SM), Georgias menjadikan retorika sebagai salah satu ilmu pengetahuan.[13] Ia memandang bahwa retorika sebagai alat membujuk yang efektif. Georgias mendapatkan banyak uang penghasilan dalam permainan kata retorikanya.[14] Retorika Georgias menekankan retorika pada teknik bicara spontan dan dimensi puitis didalam pengajarannya. Negeri itu sedang tumbuh sebagai Negara yang kaya.[15] Kelas pedagang cosmopolitan selain memiliki waktu luang lebih banyak, juga terbuka pada gagasan-gagasan baru.[15] Di Dewan Perwakilan Rakyat, di pengadilan, orang memerlukan kemampuan berpikir yang jernih dan logis, serta berbicara yang jelas dan persuasif.[15] Gorgias memenuhi kebutuhan “pasar” ini dengan mendirikan sekolah retorika. Gorgias menekankan dimensi bahasa yang puitis dan teknik berbicara impromptu.[15] Ia meminta bayaran yang mahal, sekitar 10 Drachma ( $ 10.000) untuk seorang murid saja.[15] Bersama Protagoras dan kawan-kawan, Gorgias berpindah dari satu kota ke kota yang lain.[15] Mereka adalah "dosen-dosen terbang".[15]

Protagoras

Ahli retorika dan seorang sofis lainnya bernama Protagoras berasal dari Abdera (490 SM-420 SM).[16] Di Yunani sekitar abad ke-5 sebelum masehi, Ia mengatakan bahwa setiap "kebenaran" didasarkan pada kebergantungan pada penggunaan retorika dan keterampilan berdebat.[17] Protagoras adalah yang paling berpengaruh dari sekelompok guru hukum dan retorika keliling yang dikenal sebagai kaum Sofis (dari bahasa Yunani: Sophia, yang berarti "kebijaksanaan"). Selama masa hidupnya, Protagoras memengaruhi pemikiran banyak pemuda lewat pemikirannya tentang retorika dan pengetahuan. Socrates dan Plato mengatakan kaum Sofis hanya sebagai ahli retorika, tetapi dengan Protagoras, ada langkah signifikan dalam etika menuju pandangan bahwa tidak ada yang absolut dan semua penilaian, termasuk penilaian moral, bersifat subjektif.[18]

Retorika Socrates dan Plato[sunting | sunting sumber]

Socrates

Kemunculan Socrates (470-399 SM) sebagai seorang ahli filsafat sekaligus ahli pidato terkemuka, ia mendefiniskan retorika sebagai seni dalam menyampaikan pengetahuan sudah ada dan telah diyakini. Retorika tidak seharusnya sekadar omong kosong, tetapi harus digunakan untuk mencari kebenaran.[19]

Jacob Burckhardt

Retorika yang diajarkan orang-orang sofis mendapatkan pertentangan Socrates dan Plato dan para filsuf lainnya terkhusus di dunia barat, karena berbagai tindakan para sofis. Plato memandang bahwa tindakan sofis tidak memiliki esensi dan tujuan pembicaraan yang jelas, hanya sekedar mengajar tiap orang untuk berbicara, yang seharusnya mereka fokus pada cara berbicara dan belajar mengenai apa yang harusnya diajarkan.[20] Tindakan yang demikian juga dikemukan oleh sejarawan bernama Jacob Burckhardt (1898-1902) menyebut retorika zaman kuno sebagai "penyimpangan". Retorika Burckhardt merupakan gambaran dari perhatian dan minat dari zaman sebelumnya.[21] Dalam penggambarannya, Ia menggambarkan kaum sofis dengan cara yang agak negatif walau ketidaksetujuan seperti itu masih membuktikan keyakinan dasar kontra-modernnya. Burckhardt mencatat titik awal filosofis para sofis, "bahwa tidak ada persepsi yang benar dan umumnya valid, tidak ada pengetahuan, hanya imajinasi, yang dengan sendirinya dapat dipertahankan"; dan bahwa mereka “mungkin pantas mendapatkan banyak pujian sebagai pelopor sikap skeptis terhadap bukti persepsi".[22]

Retorika Aristoteles[sunting | sunting sumber]

Aristotle

Teknik retorika oleh Aristoteles di Yunani (384- 322 SM), dikemukan dalam bukunya berjudul "The Art of Rhetoric". Aristoteles mengatakan bahwa "retorika adalah padanan (penggunaan istilah harfiah: antistrophe) dari dialektika".[23] Ia membahas mengenai retorika itu sendiri sebagai salah satu teknik yang disebut “bujuk-rayu” yang artinya persuasi baik terhadap karakter dan emosional seorang komunikator.[24] Aristoteles merupakan seorang murid didikan filsuf besar Yunani bernama Plato (427-347) dengan berlandasan pemikiran Plato, ia mengembangkan teknik dengan tujuan retorika dapat lebih efektif. Plato yang juga murid dari “bapak filsuf dunia” yakni Socrates (469-399 SM) yang memperkenalkan teori Lima Hukum Retorika (The Five Canons of Rhetoric) yang kemudian diprakarsai oleh Aristoteles. Dengan retorika klasik Socrates dan Plato, Aristoteles menjadikan lima tahap teknik menyusun pidato atau ceramah menggunakan teknik lima hukum retorika yang dikelompokan pada tahap yakni Penemuan (inventio), Penyusunan (dispositio), Gaya (elocutio), Memori (memoria), serta Penyampaian (pronuntitio).[25]

Dalam doktrin retorika Aristoteles [26] terdapat tiga teknis alat persuasi politik yaitu deliberatif, forensik dan demonstratif. Retorika deliberatif memfokuskan diri pada apa yang akan terjadi dikemudian bila diterapkan sebuah kebijakan saat sekarang. Retorika forensik lebih memfokuskan pada sifat yuridis dan berfokus pada apa yang terjadi pada masa lalu untuk menunjukkan bersalah atau tidak, pertanggungjawaban atau ganjaran. Retorika demonstratif memfokuskan pada epideiktik, wacana memuji atau penistaan dengan tujuan memperkuat sifat baik atau sifat buruk seseorang, lembaga maupun gagasan.[27]

Demosthenes[sunting | sunting sumber]

Demosthenes

Sejak munculnya penggunaan retorika mulai dari zaman Yunani, retorika dikaitkan dengan kenegarawanan karena pada umumnya terlibat dalam politik dan tidak lepas dari para pemikir. Demosthenes (384-322 SM) merupakan pemikir yang dikenal sebagai sarjana rajanya orator masa Yunani-Romawi. Berbeda dengan Isocrates, ia menginginkan agar Yunani bebas dari kekuasaan Macedonia. Demosthenes lebih memfokuskan retorika melalui perkataan dari lisannya dibandingkan bagaimana ekspresi wajahnya ataupun bahasa tubuhnya di depan khalayak (pendengar).[28]

Romawi Kuno[sunting | sunting sumber]

Munculnya istilah retorika di Romawi ditandai runtuh simbol kejayaan Yunani digantikan oleh kekaisaran Romawi Kuno. Retorika merupakan hal yang didatangkan dan dibumikan oleh Romawi atas kemenangan ekspansi militer mereka ke Yunani. Romawi mempelajari perkembangan budaya Yunani, salah satunya ilmu berbicara, pidato berbekal pengetahuan teoritis yang mengandung retorika.[29] Retorika dikembangkan dan diperkenalkan oleh dua orang filsuf legendaris yakni Cicero dan Quintilianus.

Marcus Tullius Cicero[sunting | sunting sumber]

Marcus Tullius Cicero

Marcus Tullius Cicero (106-43 SM) dikenal banyak orang Roma sebagai pembicara hebat, seorang profesor retorika Republik Romawi.[30] Cicero dianggap sebagai salah satu ahli retorika terkenal sebagai orator, dan gaya tulisannya berpengaruh kuat di dunia bagian barat.[31] Ia juga banyak dikenal sebagai seorang filsuf yang membawa perkembangan filsafat Yunani ke Roma, ke bahasa Latin, dan ke tradisi barat (filsafat barat) untuk pertama kalinya dalam pidato, surat dan dialognya.[32] Adapun bentuk interpretasi dirinya yang terkenal ditampilkan di "De Natura Deorum" dan "De Divinatione".[33] Cicero memandang bahwa retorika meliputi dua tujuan utama yakni anjuran dan penolakan (dissuasio). Dari penggabungan kedua hal itu, dapat ditemui pada berbagai pidato oleh orator-orator Romawi.[34] Pengajaran retorika klasik kepada murid berfokus pengaturan argumen dan struktur teks dalam berpidato (seperti, ekspresi wajah atau mimik). Dalam Dispositio, kanon retorika klasik yang membahas teknik argumen penyusunan penulisan dan bicara dalam bagian-bagian pidato atau ceramah agar tertata secara baik. Ia membagi kedalam enam elemen penting yang penulisan pidato yakni pembukaan (exordium), narasi terkait fakta (narratio), pembagian berbagai situasi maupun topik (partitio), kehadiran bukti (confirmatio), evaluasi kekeliruan pada kejadian (reprehensio), dan penutup (peroratio).[35]

Marcus Fabius Quintilianus[sunting | sunting sumber]

Marcus Fabius Quintilianus

Marcus Fabius Quintilianus (35 SM-97 M) merupakan seorang guru yang ahli dalam berbicara atau berkata sekaligus orang yang berhasil membahas mengenai beberapa fakta Socrates, sebagai seorang guru orator, Quintilianus memfokuskan keyakinannya dalam pendidikan dengan peletakan pada kesempurnaan dan kemampuan yang ada pada manusia berekspresi sebagai dasar pendidikan atau pengajarannya.[36] Quintilian menggambarkan retorika sebagai "kefasihan yang dipersonifikasikan".

Masa Abad Pertengahan[sunting | sunting sumber]

St. Agustinus[sunting | sunting sumber]

Santo Agustinus

Dalam perkembangan pendidikan agama Kristen, salah satunya seorang bapa gereja bernama St. Agustinus yang memiliki kontribusi penting dan mendominasi abad pertengahan. Agustinus (354–430 M) dilahirkan di Afrika Utara, tidak jauh dari Hippo Regius, tepatnya Tagaste. Ia memulai pendidikannya di kampung halamannya di Tagaste, dan kemudian belajar retorika dan filsafat di Kartago. Setelah itu, ia kembali ke kampung halamannya dan menjadi guru retorika. Kepindahannya ke Kartago pada tahun 372 sekaligus menjadikan dia sebagai guru ilmu retorika di sana.[37] Ia mengeksplorasi penggunaan retorika baru dalam Buku Keempat dari De Doctrina Christiana yang membahas bahwa konsep dasar dari apa yang akan menjadi homiletika, retorika khotbah. Agustinus memulai buku ini dengan menanyakan mengapa "kekuatan kefasihan, yang begitu mujarab dalam memohon baik untuk tujuan yang salah atau hak", tidak boleh digunakan untuk tujuan yang benar (IV. 3).

Zaman Modern[sunting | sunting sumber]

Retorika modern pertama (Renaisans)[sunting | sunting sumber]

Abad Pertengahan berlangsung selama seribu tahun (400-1400). Di negara bagian Eropa dengan selang waktu yang lama menjadikan warisan peradaban Yunani diabaikan. Pertemuan orang Eropa dengan Islam yang mengembangkan khazanah Yunani dalam Perang Salib yang mengakibatkan Renaisans. Salah seorang pemikir Renaisans yang menarik kembali minat orang pada retorika adalah Peter Ramus. Ramus menemukan bahwa seni retorika dan logika tercakup dalam keduanya retorika dan logika Inventio dan dispositio.[38] Inventio dan dispositio dimasukkannya sebagai bagian logika. Sedangkan retorika hanyalah berkenaan dengan elocutio dan pronuntiatio saja. Taksonomi Ramus berlangsung selama beberapa generasi.

Retorika oleh Roger Bacon (1214-1219) dihubungkan Renaisans dengan retorika modern, ia mengemukakan dengan menggunakan metode eksperimental, tetapi juga pentingnya pengetahuan tentang proses psikologis dalam studi retorika. Ia menyatakan, "... kewajiban retorika ialah menggunakan rasio dan imajinasi untuk menggerakkan kemauan secara lebih baik". Rasio, imajinasi, kemauan adalah ilmu-ilmu dalam psikologi yang kelak menjadi kajian utama ahli retorika modern.[39]

Aliran pertama retorika hingga masa modern dalam penekanan terhadap proses psikologis, dikenal sebagai aliran epistemologis. Epistemologi membahas tentang "teori pengetahuan" yang meliputi asal-usul, sifat, metode, dan batasan pengetahuan manusia.[40] Para pemikir epistemologis berupaya mengkaji retorika klasik sebagai sorotan perkembangan psikologi kognitif (seperti,pembahasan terkait proses mental). George Campbell (1719-1796) dalam buku pertamanya yang berjudul "Philosophy of Rhetoric", ia menggunakan metode psikologi guru dengan mempelajari Aristoteles. Psikologi departemen mencoba menjelaskan empat departemen perilaku manusia—atau departemen jiwa manusia: penyebab pemahaman, ingatan, imajinasi, sensasi, dan kemauan keras. Menurut definisi Campbell, retorika harus menunjuk pada upaya "mencerahkan pemahaman, menyenangkan imajinasi, menggerakkan perasaan, dan mempengaruhi kemauan".[41] Tokoh lainya yang memngembangkan retorika adalah Richard Whately mengembangkan retorika yang dirintis Campbell. Ia mendasarkan teori retorikanya juga pada psikologi fakultas. Hanya saja ia menekankan argumentasi sebagai fokus retorika. Retorika harus mengajarkan bagaimana mencari argumentasi yang tepat dan mengorganisasikannya secara baik. Baik Whately maupun Campbell menekankan pentingnya menelaah proses berpikir khalayak. Karena itu, retorika yang berorientasi pada khalayak (audience-centered) berutang budi pada kaum epistemologis - aliran pertama retorika modern.

Retorika modern kedua (belles lettres)[sunting | sunting sumber]

Abad modern kedua, retorika dikenal dengan nama Belles Lettrers (dalam bahasa Perancis berarti "tulisan yang indah").[42] Aliran retorika pada abad ini, salah satunya bernama Hugh Blair.

Hugh Blair[sunting | sunting sumber]

Aliran retorika modern kedua yang dikenal sebagai gerakan belles lettres. Retorika belletris merupakan retorika yang mengutamakan keindahan bahasa, segi-segi estetis pesan, terakdang juga mengabaikan segi informatifnya. Hugh Blair (1718-1800) sebagai seorang menteri agama, penulis, dan ahli retorika Skotlandia, ia dianggap sebagai salah satu ahli teori wacana tertulis pertama. Ia menulis Lectures on Rhetoric and Belles Lettres. Menganai hubungan antara retorika, sastra, dan kritik. Ia memperkenalkan citarasa (taste), yang diartikan sebagai kemampuan untuk memperoleh kepuasan dari suatu pertemuan dengan apa pun yang indah.[43]

Retorika modern ketiga (elokusionis)[sunting | sunting sumber]

Aliran ketiga disebut gerakan elokusionis, aliran yang menekankan teknik penyampaian pidato.[44] Gilbert Austin, misalnya memberikan petunjuk praktis penyampaian pidato, "Pembicara tidak boleh melihat melantur. Ia harus mengarahkan matanya langsung kepada pendengar, dan menjaga ketenangannya.[44] Pada abad kedua puluh, retorika mengambil manfaat dari perkembangan ilmu pengetahuan modern - khususnya ilmu-ilmu perilaku seperti psikologi dan sosiologi. Istilah retorika pun mulai digeser oleh speech, speech communication, atau oral communication, atau public speaking. Di bawah ini diperkenalkan sebagian dari tokoh-tokoh retorika mutakhir:

James A Winans[sunting | sunting sumber]

James A Winans dalam terbitan bukunya yang berjudul "Public Spaking" pada tahun 1917 yang membahas tentang teori psikologi dan cara penyampaian pidato. Ia menyatakan bahwa tindakan itu dipengaruhi perhatian, di mana persuasi diartikan sebagai suatu proses yang memunculkan perhatian yang memadai dan tidak dipengaruhi oleh proposisi.[45]

Charles Henry Woolbert[sunting | sunting sumber]

Retorika oleh Charles Henry Woolbert, retorika yang dikemukanya berkaitan dengan ilmu tingkah laku. Pandanganya tentang setorika tidak hanya berhubungan dengan teori ilmiah atau kajian ilmiah di mana pembicara mempengaruhi pendengar dengan pengetahuan ilmiah mnggunakan seni dalam berbicara.[46] Dalam karya bukunya berjudul "The Fundamental of Speech", ia membahas mengenai persiapan dalam berpidato yang didasarkan pada tahapan yakni 1) teliti tujuan, 2) khalayak dan situasi, 3) kecocokan proposisi, serta 4) kalimat secara logis.[47]

Alan H. Monroe[sunting | sunting sumber]

Retorika oleh Monroe sebagai pemikir dalam retorika, ia menghubungkan retorika kedalam cara pengorganisasian pesan atau pesan yang tersusun didasarkan pada proses berpikir manusia. Hal ini yang disebut urutan bermotif. Adapun urutan itu mencakup yakni 1) perhatian, 2) kebutuhan, 3 pemuasan, gambaran visual, serta tindakan.[48]

Barack Obama & Susilo Bambang Yudhoyono[sunting | sunting sumber]

Retorika sebagai bagian politik tidak terlepas dari bahasa politik. Hal ini memengaruhi masyarakat terhadap penggunaan bahasa politik yang menjadi cerminan suatu realitas. Presiden Barack Obama bersama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam konferensi pers menerapkan teori implikatur dan konsep atau teori-teori retorika bahasa sebagai pendekatan pragmatik.[49] Retorika oleh Obama dan Susilo Bambang semasa kepresidenennya sebagai aktor politik juga dalam penanggapan isu ISIS dalam United Nations General Assembly pada tanggal 24 September 2014. Penggunaan bahasa verbal dan nonverbal oleh Obama melalui retorikanya merupakan upaya dalam penyelesaian pertentangan dengan Islam terhadap Amerika Serikat negara yang anti Islam. Obama berusaha untuk mengatasi situasi dengan menawarkan beberapa solusi dan tindakan agar tidak ada teroris yang mengatasnamakan agama Islam. Sedangkan retorika yang dilakukan oleh Yudhoyono, disimpulkan bahwa ia memiliki keraguan dan kurang tegas dibandingkan dengan Obama dalam mengambil keputusan ataupun menawarkan solusi dalam menanggapi kasus ISIS. Karena Indonesia sebagai penganut muslim terbanyak di dunia sehingga Yudhoyono harus berhati-hati dengan hanya memberi himbauan agar tidak ada penyerangan lagi.[50]

Ruang lingkup[sunting | sunting sumber]

Retorika forensik[sunting | sunting sumber]

Retorika forensik difokuskan pada keadaan seseorang, instansi maupun lembaga (seperti, yuridius) dengan mendorong terjadinya rasa bersalah atau tidak, pertanggungjawaban atau ganjaran. Retorika forensik sering kali dikenal dengan retorika yudisial atau pidato yudisial.[51] Retorika forensik dapat digambarkan sebagai keterlibatan banyak pembelaan, masing-masing berbeda di setiap tempat, audiens, strategi, dan proses peradilan.[52]

Retorika epideiktik[sunting | sunting sumber]

Retorika epideiktik digunakan promosi nilai-nilai kewarganegaraan melalui bahasa pujian dan celaan. Retorika epideiktik dalam demonstratif, dimaksudkan sebagai wacana baik memuji atau penistaan dengan tujuan menyalahkan seseorang atau lembaga.[53]

Retorika deliberatif[sunting | sunting sumber]

Retorika deliberatif merupakan retorika yang memfokuskan diri pada apa yang akan terjadi dikemudian bila diterapkan sebuah kebijakan saat sekarang. Fokus utama retorika deliberatif adalah pada audiens politik seperti majelis demokratis. Tujuannya untuk membuat seseorang atau audiens terbuka terhadap penilaian tertentu (seperti motivasi orang melalui media sosal).[54]

Ilmu bina bicara[sunting | sunting sumber]

Retorika adalah kunci dari ilmu bahasa terkhusus ilmu bina bicara, sebagai bagian dari ilmu bicara diklasifikasikan menjadi 3 cabang, yaitu monologika, dialogika, dan bina teknik berbicara.[55]

Monologika[sunting | sunting sumber]

Monologika merupakan cabang ilmu yang membahas terkait seni berbicara secara monolog.[56] Berbicara monolog dimaksud adalah kecenderungan pada satu orang yang berbicara atau komunikasi satu arah. Contohnya, kata sambut kuliah umum, kata sambut ceramah, dan lain sebagainya.[57]

Dialogika[sunting | sunting sumber]

Dialogika merupakan cabang ilmu yang membahas terkait seni berbicara dialog.[58] Berbicara dialog dimaksud adalah kecenderungan pada 2 orang atau lebih yang mengambil bagian berbicara. Contohnya, tanya jawab forum, debat, dan lain sebagainya.[57]

Teknik bina bicara[sunting | sunting sumber]

Pembinaan teknik berbicara merupakan keefektifan dari teknik berbicara monolog dan dialog tergantung kemampuan dan keadaan dalam suatu proses pembicaraan yang memenuhi syarat retorika. Hal ini banyak dipelajari di bidang ilmu komunikasi.[59]

Unsur pendukung[sunting | sunting sumber]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa dapat dikatakan sebagai unsur pendukung utama retorika. Tidak ada retorika apabila tidak ada bahasa, karena penggunaan bahasa memiliki hubungan dalam penyajian pesan, hal ini merupakan wujud fisik dari retorika. Pada penggunaan bahasa inilah dilakukan pemilihan kemungkinan unsur bahasa yang dipandang paling persuasif oleh komunikator. Pemilihan unsur-unsur bahasa itu bisa dalam bentuk istilah, kata, ungkapan, gaya bahasa, kalimat, dan lain-lain.[60][61]

Etika dan nilai moral[sunting | sunting sumber]

Etika dan nilai moral sebagai bagian terpenting. Adanya etika dan nilai moral dalam retorika menjadikan aktifitas komunikasi yang dilakukan bertanggung jawab. Etika dan nilai moral inilah menjadi tumpuan bahwa orang yang menguasai retorika harus bertanggung jawab dalam aktifitas komunikasinya. Dalam mengkomunikasikan informasi, komunikator perlu memperhatikan tiga syarat yang berkaitan dengan etika yakni 1) bertanggung jawab memilih unsur persuasif dan menyadari kemungkinan melakukan kesalahan, 2) berusaha memahami dan memperlakukan secara jujur ​​kerugian yang diakibatkan oleh penipuan diri sendiri, 3) Menoleransi pendengar yang tidak setuju dengan isi yang disampaikan.[61]

Penalaran yang Benar[sunting | sunting sumber]

Penyampaian informasi dalam komunikasi harus didukung dengan penalaran yang benar agar informasi yang disampaikan memiliki kekuatan atau landasan. Dengan penalaran yang benar, pembawa pesan juga harus menggunakan argumen logis untuk meyakinkan pendengarnya. Untuk mendukung penalaran yang benar, pengguna (penerima pesan) atau retorika yang diterima dapat mengikuti kaidah penalaran seperti hukum berpikir, silogisme, probabilitas induksi, dan kesalahan penalaran.[62] Oleh karena itu, dalam retorika ada dua hal yang perlu diperhatikan yaitu akal dan karakter komunikator sehingga dapat dijadikan dasar persuasi dimana kepribadian digunakan sebagai tanda psikologis apakah pengirim pesan berbohong atau jujur.[63]

Pengetahuan yang Memadai[sunting | sunting sumber]

Apabila tidak disertai dengan pengetahuan yang memadai, maka penyampai pesan dapat menjadi orang sekedar menghasut dengan omong kosongnya. Komunikator harus benar-benar memahami apa yang ingin mereka sampaikan. Mengenai materi dan strategi penyampaian dapat dipahami yakni sebagai 1) Pemahaman atau pengetahuan tentang materi yang akan disampaikan sangat penting bagi pembicara. 2) Keberhasilan retorika tergantung pada pemahaman pembicara tentang manusia (audiens) dan berbagai aspek.[64]

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Belajar retorika sebagai ilmu dalam komunikasi khususnya berbicara memiliki banyak manfaat. Adapun 5 manfaat yang sangat membantu jika mampu menguasai ilmu retorika, yaitu: 1) Mampu merangkai kata ketika berbicara di depan khalayak umum, 2) Mampu memahami intonasi sebagai hal penting dalam berbicara dengan seseorang, 3) Ide yang tersampaikan mudah dicerna atau mudah dipahami, 4) Mampu menjadi pembicara yang pandai jika mempelajari retorika, dan 5) Mampu menghargai orang lain yang berbicara yang ada didepan, seperti dalam pertemuan dan sebagainya.[65]

Bidang[sunting | sunting sumber]

Politik[sunting | sunting sumber]

Retorika sebagai lambang pidato untuk mengidentifikasikan pembicara dengan pendengar. Ketika berpidato, retorika sebagai simbolisme merupakan konsep sangat penting karena dengan berpidato didepan khalayak secara terbuka akan berkembang wacana publik dan berlangsung proses persuasi. Pidato memiliki keterkaitan dengan retorika politik dengan tujuan agar tercipta masyarakat dengan negoisasi (konflik dan konsensus) yang terus berlangsung.[66] Contohnya, dalam kampanye politik melalui komunikasi politik. Penerapan lainnya, dalam debat calon gubernur DKI Jakarta 2017 oleh pasangan calon gubernur DKI Jakarta yakni Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat, dalam retorikanya terkait politik, ia memperlihatkan kecakapan retorika untuk meningkatkan keberhasilan terpilih dengan merebut hati khalayak umum atau masyarakat pemilih. Ia, membangun retorika politik yang berfokus pada propaganda kebenaran ide, gagasannya.[67]

Akademik[sunting | sunting sumber]

Retorika membutuhkan pemahaman dan penguasaan bahasa dan pengetahuan budaya meliputi situasi retorika yang meliputi tujuan, audiens, topik, penulis, dan konteks, dan aspek lainnya untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan.[68] Dalam bidang akademik seorang guru atau tenaga pendidik berkomunikasi dan menyampaikan percakapan informasi kepada pendengar secara tertulis atau lisan. Hal inilah yang dikenal retorika komunikasi verbal sebagai bagian penting bagi calon guru.[69]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Aristoteles; Tomovska, Vesna (2018). Retorika (Seni Berbicara). Diterjemahkan oleh Handayani, Dedeh Sri. Yogyakarta: Basabasi. hlm. 20. ISBN 9786026651983. 
  2. ^ Sardila, Vera; Arini (2018). "Alternatif Peningkatan Kreativitas Retorika Mahasiswa Melalui Model Simulasi Pada Media Penyiaran". Jurnal RISALAH. 29 (1): 48–54. doi:10.24014/jdr.v29i1.5890. 
  3. ^ Saepullah, Asep (2021). Retorika Dalam Debat Keagamaan Zakir Naik: Studi Analisis Pemikiran Tokoh. Jawa Barat: Guepedia. hlm. 61. ISBN 978-623-281-773-9. 
  4. ^ "dalam Perspektif Ilmu Sosial"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-26. Diakses tanggal 2018-09-26. 
  5. ^ Booth, Wayne C. (2004). The Rhetoric of Rhetoric - The Quest for Effective Communication (PDF) (dalam bahasa Inggris). Blackwell Publishing. hlm. ix. ISBN 978-1405112376. 
  6. ^ "retorika". kbbi.kemdikbud.go.id. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KKBI) Daring. Diakses tanggal 2021-12-27. 
  7. ^ "rhetoric". dictionary.cambridge.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-25. 
  8. ^ "rhetoric". merriam-webster.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-25. 
  9. ^ Ahmad (2021). "Mengenal Apa Itu Public Speaking dan Dasar-dasarnya". gramedia.com. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  10. ^ Ardiansyah, Moch. Ferdy (2018). "Analisis Retorika Basuki Tjahaja Purnama Dalam Kampanye Rakyat Pemilihan Kepala Daerah Khusus Ibukota Jakarta Di Rumah Lembang 2017 (Kajian Retorika Aristoteles)" (PDF). Universitas Negeri Surabaya. 5 (1): 1–16. 
  11. ^ Aziz, Moh. Ali (2019). Public Speaking Gaya dan Teknik Pidato Dakwah. DKI Jakarta: Prenada Media. hlm. 6. ISBN 9786232182516. 
  12. ^ Maulana, Unsa; Pratama, Aditya; Firdiansyah, Ikrar; Murjani, Sri (2021). Pembinaan Kemampuan Berbicara Bahasa Indonesia. Tata Akbar. hlm. 31. ISBN 9786236137734. 
  13. ^ Wiendijarti, Ida (2014). "Kajian Retorika Untuk Pengembangan Pengetahuan dan Ketrampilan Berpidato" (PDF). Jurnal Ilmu Komunikasi. 12 (1): 72. doi:10.31315/jik.v12i1.359. 
  14. ^ Nggili, Ricky Arnold (2019). Pembinaan Kemampuan Berbicara Bahasa Indonesia. Jakarta Barat: Bhuana Ilmu Populer. hlm. 43. 
  15. ^ a b c d e f g Jalaluddin Rakhmat. "Retorika Modern: Pendektan Praktis" cet. 15 Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. 2011.>
  16. ^ "Protagoras Greek philosopher". britannica.com (dalam bahasa Inggris). Encyclopaedia Britannica. Diakses tanggal 2021-12-27. 
  17. ^ Buckingham 2011, hlm. 42.
  18. ^ Buckingham 2011, hlm. 43.
  19. ^ Martakim, Suhada (2020). Ahli Berbicara: Jurus Ampuh Menjadi Pembicara Andal yang Selalu Didengar, Menarik Minat, dan Tidak Membosankan di Segala Situasi. DI Yogyakarta: Anak Hebat Indonesia. hlm. 6. ISBN 9786232443815. 
  20. ^ Rusyad, Daniel (2020). Tradisi Retorika Kerangka Teoretis Penelitian Ilmu Komunikasi Kajian Retorika. Jakarta Barat: abQarie Books. hlm. 5. 
  21. ^ Keraf, Gorys (2009). Diksi dan Gaya Bahasa. Gramedia Pustaka Utama. hlm. 17. ISBN 9789792226577. 
  22. ^ Rhodes, Anthony (2011). "Jacob Burckhardt: History and the Greeks in the Modern Context," (PDF). Portland State University (dalam bahasa Inggris): 71. doi:10.15760/etd.279. 
  23. ^ Aristotle's Rhetoric Book I Chapter 1 [1354a] "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-10-08. Diakses tanggal 2021-12-21. 
  24. ^ Susilowati (2020). "Teknik Retorika Dalam Naskah Pidato Nadiem Makarim Pada Hari Guru Nasional 2019". Jurnal Trias Politika. 4 (1): 1–14. ISSN 2597-7423. 
  25. ^ Evita, Jeanette M. (2021). "Analisis Retorika Pada Akun Instagram @jrxsid". Jurnal Komunikasi, Masyarakat dan Keamanan. 3 (1): 18–29. ISSN 2656-6125. 
  26. ^ Aristotle, John Henry Freese, The "art" of Rhetoric, ISBN 0-434-99193-7 ISBN 978-0-434-99193-8
  27. ^ Turner (2007). Pengantar Teori Komunikasi 2 (edisi ke-3). Jakarta: Penerbit Salemba. hlm. 16. ISBN 978-979-17492-3-7. 
  28. ^ "Retorika Populer Sejak Yunani Kuno". republika.co.id. 2017. Diakses tanggal 2021-12-24. 
  29. ^ Tambunan, Lukman (2020). Khotbah Dan Retorika. Jakarta: BPK Gunung Mulia. hlm. 38. ISBN 978-979-687-705-8. 
  30. ^ Sunarto AS. (2014). Retorika Dakwah (Petunjuk Menuju Peningkatan Kemampuan Berpidato) (PDF). Surabaya: Jaudar Press. hlm. 13–14. ISBN 978-602-1377-08-6. 
  31. ^ "Belajar Politik dan Pidato Pada Cicero". minews.id. Diakses tanggal 2021-12-27. 
  32. ^ "Marcus Tullius Cicero". history.com. 2009. Diakses tanggal 2021-12-21. 
  33. ^ Bishop, Caroline (2018). Cicero, Greek Learning, and the Making of a Roman Classic (dalam bahasa Inggris). Oxford, Britania Raya: OUP Oxford. hlm. 260. ISBN 9780192564795. 
  34. ^ Brotosudarmo, Drie S. (2021). Seni Berkhotbah dan Public Speaking. DI Yogyakarta: PBMR ANDI. hlm. 41. ISBN 9789792994254. 
  35. ^ Aune, David E. (2003). The Westminster Dictionary of New Testament and Early Christian Literature and Rhetoric (dalam bahasa Inggris). Amerika: Presbyterian Publishing. hlm. 420. ISBN 0664219179. 
  36. ^ Kristiawan, Muhammad (2016). Filsafat Pendidikan : The Choise Is Yours. Yogyakarta: Valid Pustaka. hlm. 119. ISBN 978-602-71540-8-7. 
  37. ^ Ginting, Misthen (2014). "Pemikiran Augustinus Tentang Pendidikan Agama Kristen". Jurnal Teologi dan Pendidikan Agama Kristen. 1 (1): 55–60. ISSN 2355-5181. 
  38. ^ Palmer, Terri (1997). "The Dictates of Reason: Bacon, Ramus, and the Naturalization of Invention". OSSA Conference Archive. 80. (dalam bahasa Inggris). 2: It was not universally agreed, however, that these arts ought to maintain the relationship that they did. Peter Ramus, a Frenchman raised in the scholastic tradition, disagreed with the above division. Ramus claimed to find that the scholastic arts of rhetoric and logic were epetitious, since invention and disposition were covered in both rhetoric and logic. ISSN 2371-8323. 
  39. ^ Redaksi aceHTrend (2017). "Retorika Politik". acehtrend.com. Diakses tanggal 2021-12-23. 
  40. ^ Rajiyem (2005). "Sejarah dan Perkembangan Retorika". Jurnal Humaniora. 17 (2): 142–153. doi:10.22146/jh.839. 
  41. ^ Fernando, Riki (2020). "Balada Retorika". bbaceh.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2021-12-23. 
  42. ^ Ridwan A., Aang (2009). "Monologika: Retorika untuk Tabligh Islam" (PDF). Jurnal ilmu Dakwah. 4 (14): 699–728. doi:10.15575/idajhs.v4i14.418. 
  43. ^ Kurniawan, Yan (2008). "Perkembangan Komunikasi Berdasarkan Era". Jurnal Komunikologi. 5 (1): 75–87. 
  44. ^ a b Aditya, Alvino (2019). Trik Sukses Menjalin Komunikasi : Seni Berbicara untuk Memikat dan Memukau Audiens yang tak diajarkan di Seminar-seminar (edisi ke-1). Yogyakarta: Psikologi Corner. hlm. 96. ISBN 978-623-7324-44-7. 
  45. ^ Hidayat, Taufik (2021). Tips Menguasai Seni Bicara. GUEPEDIA. hlm. 27. ISBN 9786239692438. 
  46. ^ Maulana, Unsa; Pratama, Aditya; Firdiansyah, Ikrar; Murjani, Sri (2021). Pembinaan Kemampuan Berbicara Bahasa Indonesia. Tata Akbar. hlm. 41. ISBN 9786236137734. 
  47. ^ Aziz, Moh. Ali (2019). Public Speaking Gaya dan Teknik Pidato Dakwah. Prenada Media. hlm. 12. ISBN 9786232182516. 
  48. ^ Vitisfera Putri, Destila (2017). Lancar Pidato & Public Speaking Tanpa Grogi Tanpa Panik. Anak Hebat Indonesia. hlm. 82. ISBN 9786232448452. 
  49. ^ Fikri (2014). "Upaya Memahami Retorika Politik Presiden Obama (Suatu Tinjauan Pragmatik)". Ideas Journal. Universitas Negeri Yogyakarta. 2 (1): 1–8. doi:10.24256/ideas.v2i1.134. 
  50. ^ Livia; Suenarto (2015). "Retorika Barack Hussein Obama Dan Susilo Bambang Yudhoyono Dalam Menanggapi Isu Isis Di Dunia". Jurnal Komunikasi. Jakarta . 7 (1): 70–80. doi:10.24912/jk.v7i1.8. ISSN 2085-1979. 
  51. ^ Dinora, Aloysius Germia; Al-ahmed, Sholahuddin (2020). Logika Kritis Filsuf Klasik Dari Era Pra-Socrates Hingga Aristoteles. Daerah Istimewa Yogyakarta: Anak Hebat Indonesia. hlm. 118. ISBN 978-623-244-125-5. 
  52. ^ Chapel, William B. (2001). "Forensic Rhetoric: A Strategy for Cross-Cultural Conflict Resolution". Intercultural Communication Studies (dalam bahasa Inggris): 253. 
  53. ^ Nordquist, Richard (2019). "Definition and Examples of Epideictic Rhetoric". thoughtco.com. Diakses tanggal 2021-12-20. 
  54. ^ Alberico, Jerry; Loisa, Riris (2019). "Retorika Deliberatif Selebgram dalam Memotivasi Audiens Melalui Media Sosial (Konten "Level Up" di Akun Instagram Benakribo)". Koneksi. 3 (1): 236–243. ISSN 2598-0785. 
  55. ^ Suisyanto (2020). Retorika Dakwah dalam Perspektif Al-Quran. DI Yogyakarta: Samudra Biru. hlm. 7–8. ISBN 978-623-261-079-8. 
  56. ^ Katoningsih, Sri (2021). Keterampilan Bercerita. Surakarta,Jawa Tengah: Katoningsih. hlm. 39. ISBN 9786023613540. 
  57. ^ a b Liliweri, Alo (2011). Komunikasi Serba Ada Serba Makna. Jakarta: Kencana Prenada Media Group. hlm. 397. ISBN 9786028730600. 
  58. ^ Katoningsih, Sri (2021). Keterampilan Bercerita. Surakarta,Jawa Tengah: Katoningsih. hlm. 40. ISBN 9786023613540. 
  59. ^ Sutrisno, Isbandi; Wiendijarti, Ida (2014). "Kajian Retorika Untuk Pengembangan Pengetahuan dan Ketrampilan Berpidato" (PDF). Jurnal Ilmu Komunikasi. 12 (1): 70–84. doi:10.31315/jik.v12i1.359. 
  60. ^ Marta, I Nengah (2010). "Retorika Dan Penggunaannya Dalam Berbagai Bidang". Prasi. 6 (12): 61–71. doi:10.23887/prasi.v6i12.6828. 
  61. ^ a b Sulistyarini 2018, hlm. 10.
  62. ^ Weruin, Urbanus Ura (2017). "Logika, Penalaran, dan Argumentasi Hukum". Jurnal Konstitusi. Jakarta: The Constitutional Court of The Republic of Indonesia. 14 (2): 374–395. doi:10.31078/jk1427. 
  63. ^ Sulistyarini 2018, hlm. 11.
  64. ^ Sulistyarini 2018, hlm. 12.
  65. ^ Yusuf, Ahmad Rifai (2019). "5 Manfaat yang Akan Kamu Rasakan Setelah Belajar Retorika". idntimes.com. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  66. ^ Rabiah, Sitti (2016). "Ragam Bahasa Indonesia Dalam Komunikasi Politik" (PDF). The POLITICS: Jurnal Magister Ilmu Politik Universitas Hasanuddin. 2 (1): 121–131. ISSN 2407-9138. 
  67. ^ Arsani, Ahmad; Harmonisb; El-Adawiyah, Sa’diyah; Satispi, Evi (2020). "Retorika Politik Pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat Pada Debat Politik Pilkada DKI Jakarta 2017". Jurnal Komunikasi dan Penyiaran Islam. 3 (2): 75–91. doi:10.31764/jail.v3i2.2538. ISSN 2598-8883. 
  68. ^ "What is Rhetoric?". uis.edu (dalam bahasa Inggris). University of Illinois Springfield. Diakses tanggal 2021-12-25. 
  69. ^ Mukhlis (2018). "Retorika Komunikasi Verbal-nonverbal bagi Calon Guru untuk Mengatasi Kendala Komunikasi". PIBSI: Ilmiah Bahasa dan Sastra Indonesia: 789–802. ISBN 978-602-6779-21-2. 

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Erickson, Keith V. (ed.). 1974. Aristotle: The Classical Heritage of Rhetoric, Metuchen, NJ
  • Burnyeat, Myles. 1994. “Enthymeme: The Logic of Persuasion.” In DJ Furley and A. Nehamas (eds.), Aristotle's Rhetoric . Princeton: Princeton University Press. 3-55.
  • Cooper, John M. 1993. “Rhetoric, Dialectic, and the Passions.” In Oxford Studies in Ancient Philosophy 11: 175-198.