Provinsi Fujian (Republik Tiongkok)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fujian
福建省
Provinsi
Lambang resmi Fujian
Lambang Provinsi Fujian
Peta bagian kepulauan-kepulauan di Fujian yang dikuasai oleh Republik Tiongkok.
Peta bagian kepulauan-kepulauan di Fujian yang dikuasai oleh Republik Tiongkok.
Negara Republik Tiongkok (kawasan bebas)
Sirkuit Jiangnandong626
Sirkuit Fujian985
Bagian wilayah Taiwan1887
Pemerintahan Rakyat Fujian1933-11-20 sampai 1934-01-13
Dibubarkan2018-12-31
Asal nama : Fuzhou
Jiàn: Jianzhou
Ibukota Provinsi (de facto)
Pemerintahan
 • LembagaPemerintah Provinsi Fujian
Luas
 • Total180,4560 km2 (696,740 sq mi)
Penduduk (2014)
 • Total133.456
 • KepadatanBad rounding here0.074/km2 (Bad rounding here0.19/sq mi)
DemonimOrang Fujian, Orang Fukien, Orang Kinmen, Orang Matsu
Zona waktuAsia/Taipei (UTC+8)
Postal code209–212, 890–896
Kode wilayah(0)82, (0)826, (0)836
ISO 3166TW
Counties2
Situs webwww.fkpg.gov.tw
Fujian

Fujian (Chinese characters).svg

"Fujian" pada karakter Hanzi
Hanzi: 福建
Makna literal: "Fú(zhōu) and Jiàn(zhōu)"
Singkatan
Hanzi tradisional:
Hanzi sederhana:
Makna literal: Sungai Min
Lokasi Provinsi Fujian de jure di dalam wilayah de jure Republik Tiongkok.

Provinsi Fujian atau Fukien ([fǔ.tɕjân] ( simak); Hokkien POJ: Hok-kiàn; Fuzhou BUC: Hók-gióng; Pu-Xian Min BUC: Ho̤h-ge̤̍ng; juga diromanisasikan sebagai Fuchien) adalah sebagian kecil wilayah provinsi yang dikuasai oleh Pemerintahan Republik Tiongkok. Provinsi ini terdiri dari tiga kepulauan kecil (Kepulauan Matsu, Kepulauan Kinmen, dan Kepulauan Wuqiu) di dekat Provinsi Fujian yang dikuasai oleh Pemerintahan Republik Rakyat Tiongkok. Pusat Pemerintahan Provinsi Fujian terletak di Kota Kecil Jincheng, Kabupaten Kinmen.[note 1]

Provinsi Fujian saat ini di bawah kendali Republik Tiongkok dulunya merupakan bagian dari Provinsi Fujian yang lebih besar, yang terdiri dari bagian daratan dan beberapa pulau. Setelah Perang Saudara Tiongkok tahun 1949, mayoritas provinsi menjadi Fujian, Republik Rakyat Tiongkok, sementara pulau-pulau yang tersisa tetap di bawah kendali Republik Tiongkok, yang membentuk 0,5% dari wilayah Republik Tiongkok.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zaman Dinasti Han–Ming[sunting | sunting sumber]

Dinasti Han runtuh pada akhir abad ke-2, membuka jalan bagi era Tiga Kerajaan. Sun Quan, pendiri Kerajaan Wu, menghabiskan hampir dua puluh tahun menundukkan orang-orang Shan Yue, cabang Yue yang tinggal di pegunungan.

Gelombang pertama imigrasi kelas bangsawan tiba di provinsi itu pada awal abad ke-4 ketika dinasti Jin Barat runtuh dan utara dihancurkan oleh invasi oleh orang-orang nomaden dari utara, serta perang saudara. Para imigran ini terutama berasal dari delapan keluarga di Tiongkok tengah: Lin (林), Huang (黃), Chen (陳), Zheng (鄭), Zhan (詹), Qiu (邱), He (何), dan Hu (胡). Empat yang pertama tetap sebagai nama keluarga utama Fujian modern.

Namun demikian, isolasi dari daerah terdekat karena medan yang kasar berkontribusi pada ekonomi dan tingkat pembangunan Fujian yang relatif terbelakang, meskipun ada peningkatan populasi besar dari Tiongkok utara selama invasi "biadab". Kepadatan populasi di Fujian tetap rendah dibandingkan dengan daerah Cina lainnya. Hanya dua komandan dan enam belas kabupaten didirikan oleh dinasti Jin Barat. Seperti provinsi selatan lainnya seperti Guangdong, Guangxi, Guizhou, dan Yunnan, Fujian sering dijadikan tujuan bagi tahanan dan pembangkang yang diasingkan pada waktu itu.

Selama era Dinasti Selatan dan Utara, Dinasti Selatan memerintah selatan Sungai Yangtze, termasuk Fujian.

Dinasti Tang (618–907) mengawasi zaman keemasan Tiongkok berikutnya. Ketika dinasti Tang berakhir, Tiongkok hancur dalam periode Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan . Selama masa ini, gelombang imigrasi besar kedua tiba di tempat yang aman di Fujian, dipimpin oleh jenderal Wang, yang mendirikan Kerajaan Min yang merdeka dengan ibukotanya di Fuzhou. Namun, setelah kematian raja pendiri, kerajaan menderita perselisihan internal, dan segera ditelan oleh Tang Selatan, kerajaan selatan lainnya.[1]

Quanzhou berkembang menjadi pelabuhan di bawah pemerintahan Kerajaan Min, dan merupakan pelabuhan terbesar di dunia. Populasinya juga lebih besar dari Fuzhou.[2][3] Karena Pemberontakan Ispa, Quanzhou rusak parah. Pada awal dinasti Ming, Quanzhou adalah daerah pementasan dan depot pasokan ekspedisi angkatan laut Cheng Ho. Pengembangan lebih lanjut sangat terhambat oleh larangan perdagangan laut dari dinasti Ming, dan daerah itu digantikan oleh pelabuhan terdekat Guangzhou, Hangzhou, Ningbo dan Shanghai meskipun pencabutan larangan pada tahun 1550. Pembajakan skala besar oleh Wokou (bajak laut Jepang) akhirnya musnah oleh militer Tiongkok dan otoritas Jepang dari Toyotomi Hideyoshi.

Dinasti Qing[sunting | sunting sumber]

Akhir Ming dan awal dinasti Qing melambangkan era masuknya besar pengungsi dan 20 tahun larangan perdagangan laut di bawah Kaisar Kangxi, langkah yang dimaksudkan untuk melawan perlindungan pemerintah Ming Koxinga di Taiwan. Namun, para pengungsi yang masuk tidak diterjemahkan menjadi angkatan kerja utama karena migrasi ulang mereka ke daerah-daerah yang makmur di Guangdong. Pada 1683, dinasti Qing menaklukkan Taiwan dan mencaploknya menjadi provinsi Fujian, sebagai Prefektur Taiwan. Pemukiman Taiwan oleh Han Cina diikuti, dan mayoritas orang di Taiwan adalah keturunan orang Hoklo dari Fujian Selatan. Fujian tiba pada tingkat saat ini setelah Taiwan terpecah sebagai provinsi sendiri pada tahun 1885.[4] Hanya sepuluh tahun kemudian, Provinsi Taiwan akan hilang ke Jepang karena Qing kehilangan Perang Sino-Jepang Pertama yang berakhir pada tahun 1895.

Republik Tiongkok (Setelah 1950)[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Saudara Cina, Pemerintahan Nasionalis kehilangan kendali atas Tiongkok Daratan, termasuk sebagian besar provinsi Fujian, dan terpaksa pindah ke Taiwan, sementara pasukan Komunis Tiongkok yang menang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, kemudian ibu kota Fujian juga dipindahkan dari Foochow ke Jincheng. Namun, dalam Pertempuran Guningtou, pasukan Republik Tiongkok mampu mempertahankan pulau Quemoy (Kinmen) di lepas pantai Fujian dari serangan komunis. Sebagai hasilnya, Republik Tiongkok telah mampu berpegang pada sejumlah pulau lepas pantai Fujian, dan terus mempertahankan Pemerintah Provinsi Fujian yang terpisah untuk memerintah pulau-pulau ini, sejajar dengan provinsi Fujian di daratan Tiongkok.

Pada tahun 1956, karena meningkatnya potensi konflik militer dengan RRT, pemerintah pusat Republik Tiongkok memindahkan pemerintah provinsi Fujian keluar dari Fujian ke dalam Provinsi Taiwan di Xindian (sekarang bagian dari Kota Taipei Baru), dan pulau-pulau itu ditempatkan di bawah militer yang sangat ketat administrasi karena kedekatannya dengan daratan Cina. Ini adalah situasi yang tidak biasa di mana pemerintah provinsi berada dan beroperasi di provinsi yang berbeda. Dengan berkurangnya hubungan lintas selat antara RRT dan RT dan demokratisasi ROC pada 1990-an, pulau-pulau tersebut dikembalikan ke pemerintah sipil pada 1992. Pada 15 Januari 1996, pemerintah provinsi pindah kembali ke Kinmen, di tanah Fujian.

Baru-baru ini, Republik Tiongkok telah secara signifikan membubarkan kekuatan kedua provinsi yang diperintahnya, yaitu Taiwan dan Fujian. Sebagian besar otoritas di tingkat provinsi Fujian telah didelegasikan kepada dua pemerintah daerah Kinmen dan Lienchiang.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Gubernur Provinsi Fujian adalah kepala Pemerintah Provinsi Fujian, gubernur itu juga dinamai "Ketua Pemerintah Provinsi Fujian". Menurut Artikel Tambahan Konstitusi, gubernur ditunjuk oleh pemerintah pusat.

Pemerintah Provinsi Fujian terletak di Jincheng, Kinmen antara Januari 1996 hingga 2018. Pada Juli 2018, Eksekutif Yuan memutuskan untuk mengalihkan tugas dan fungsi pemerintah provinsi ke cabang lain di bawah Eksekutif Yuan, termasuk Pusat Layanan Bersama Kinmen-Matsu[5] dan Dewan Pembangunan Nasional[6] Transformasi dijadwalkan akan dilakukan pada akhir tahun 2018.

Gedung Pemerintah Provinsi Fujian antara Januari 1996 hingga 2018. Saat ini Pusat Layanan Bersama Kinmen-Matsu, gedung Eksekutif Yuan .

Subdivisi[sunting | sunting sumber]

Provinsi Fujian nominal terdiri dari dua kabupaten: Kabupaten Kinmen dan Kabupaten Lienchiang. Pulau-pulau ini memiliki total wilayah 182,66 km2 (70,53 sq mi) dan total populasi 71.000 (2001).

Berikut ini adalah pulau-pulau Fujian di bawah administrasi Republik Tiongkok, berdasarkan kabupaten:

Nama Kabupaten Kinmen Kabupaten Lienchiang
Tionghoa 金門縣 連江縣
Hokkien Kim-mn̂g-koān Liân-kang-koān
Hakka Taiwan Kîm-mùn-yen Lièn-kông-yen
Dialek Matsu Gĭng-muòng-gâing Lièng-gŏng-gâing
Dialek Wuqiu Ging-meóng-gā̤ⁿ Léng-gang-gā̤ⁿ
Peta Kinmen.PNG Lienchiangadm.PNG
Kepulauan Beberapa kepulauan dan pulau-pulau kecil[7][8][9] 36 pulau
Wilayah Administrasi 6 kota kecil 4 kota kecil

Pemerintahan Komunis (Republik Rakyat Tiongkok) mengklaim Kinmen sebagai wilayah Quanzhou, Fujian dan Kepulauan Matsu sebagai kota kecil di Kabupaten Lianjiang, Fuzhou, Fujian (dengan beberapa pulau diklaim sebagai bagian dari wilayah lain).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Antara tahun 1956 dan 1996, Kota Xindian di Kabupaten Taipei sempat menjadi pusat pemerintahan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Fukien. (2008). In Encyclopedia Britannica. Retrieved December 20, 2008, from Encyclopædia Britannica Online: http://www.britannica.com/EBchecked/topic/221639/Fujian
  2. ^ 伊本・白图泰(著)、马金鹏(译),《伊本・白图泰游记》,宁夏人民出版社,2005年
  3. ^ "中国网事:千年古港福建"泉州港"被整合改名引网民争议". 新华网. Diakses tanggal 2014-08-17. 
  4. ^ Skinner, George William; Baker, Hugh D. R. (1977). The City in late imperial China. Stanford University Press. hlm. 197. ISBN 978-0-8047-0892-0. Diakses tanggal 19 January 2012. 
  5. ^ "The personnel of the provincial government will be transferred to Kinmen-Matsu Joint Service Center, Executive Yuan". Diakses tanggal 29 Nov 2018. 
  6. ^ "Taiwan Provincial Government Official Website". Diakses tanggal 17 July 2018. 
  7. ^ 金門縣行政區域圖 (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 9 August 2019. 北碇島 母嶼 白巖 草嶼 東割 烽遂角 后嶼 官澳礁 西園嶼 建功嶼 黑巖 大巖嶼 烏礁 桂子礁 獅嶼 牛心礁 小擔 檳榔嶼 烈嶼 復興嶼 猛虎嶼 兔嶼 石山 大膽島 二擔島 三擔島 四擔島 五擔 大坵島 小坵島 
  8. ^ "金門地區限制(禁止)水域圖" (PDF) (dalam bahasa Tionghoa). Mainland Affairs Council. Diakses tanggal 9 August 2019. 二.限制水域範圍:大金門地區低潮線向外延伸東方海面四千至六千公尺,南方海面八千至一萬公尺,北碇以東海面四千公 尺,大、二膽南海面二千公尺一線以內海域 三、禁止水域範圍:大金門地區低潮線向外延伸東方海面四千公尺,南方海面八千公尺,馬山北方一千五百公尺,北碇以東 海面四千公尺,大、二膽北、西、南海面二千公尺,小金門西海面、檳榔嶼、三腳礁、牛心礁、赤角礁一線以內海域 
  9. ^ 辞海第六版. Cihai (Sixth Edition) (dalam bahasa Tionghoa). 上海. Shanghai: 上海辞书出版社. Shanghai Lexicographical Publishing House. September 2009. hlm. 1124. ISBN 9787532628599. 金门 县名。在福建省东南海上、泉州市西南部。现由台湾省管辖。由以金门岛为主的大、小59个岛屿组成。面积149平方千米,人口约6.45万(2004年)。明置金门千户所,清设金门县丞,属同安县。1913年改隶思明县,1914年析置金门县。1928年直属福建省。农产有甘薯、花生等。矿产有玻璃砂、高岭土、铝土、煤。工业有机械、食品等。特产贡糖、高粱酒、金门马等。通公路。名胜古迹有成功洞、鲁王墓、水尾塔等。{...}金门岛 亦称“大金门岛”、“吾洲屿”。在福建省东南部、厦门港口外台湾海峡中。属金门县,现由台湾省管辖。岛形如哑铃,东西宽,南北狭,中多丘陵,沿海多港湾、口岸。东西长约20千米,面积131.7平方千米。其西有小金门岛。名胜古迹有牧马侯(陈渊)祠、鲁王墓、海印寺、古岗湖、中山纪念林等。 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]