Pertempuran Bukit Vítkov

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Bukit Vitkov
Bagian dari Perang Husite
Pertempuran Bukit Vitkov
Adolf Liebscher - Pertempuran Bukit Vitkov
Tanggal12 Juni – 14 Juli 1420
LokasiBukit Vitkov (di luar Praha, Republik Ceko)
Hasil Kemenangan di pihak Husite
Pihak terlibat

Spanduk Crusader dengan salib St George's merah Salib

Husite banner Husites

Tokoh dan pemimpin
Armoiries empereur Sigismond Ier.svg Sigismund
Wappen Landkreis Meissen.svg Heinrich of Isenburg 
Flag of Hungary (15th century, rectangular).svg Pippo Spano
Žižka Jan-Coat of Arms.png Jan Žižka
Kekuatan
7,000-8,000 ksatria sekitar 100[2]

Bala bantuan:
50 penembak
jumlah militer tidak diketahui[2]
Korban
100-300 tewas Tidak diketahui

Pertempuran Bukit Vítkov adalah bagian dari Perang Husite. Pertempuran tersebut merupakan peperangan antar Sigismund, Kaisar Romawi Suci melawan pasukan Husite di bawah komando Jan Žižka. Bukit Vítkov terletak di pinggir kota Praha, di mana pertempuran terjadi di kebun anggur milik Karl IV yaitu ayah Sigismund. Pertempuran berakhir dengan kemenangan di pihak Husite.[3]

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Revolusi Husite adalah revolusi dengan basis spiritual dan religius. Pada abad ke-14 hampir sepertiga tanah Bohemia berada di tangan gereja. Posisi dominannya dimusuhi penduduk, karena para rohaniwan tersebut telah korup dan cinta dunia, serta mengkhianati nilai-nilai Kekristenan. Kaum bangsawan dan intelektual mengkritik hal tersebut. Raja Wenceslas IV pada awalnya bersimpati dengan semangat religius para pengkhotbah yang meminta pendeta untuk mengubah cara hidup mereka dan menuntut reformasi. Salah satu pengkhotbah yang paling sukses adalah Jan Hus yang berbicara dengan orang beriman di Ceko di Kapel Bethlehem di Praha.[4] Kemudian Jan Hus, dihukum dengan dibakar di tiang oleh Dewan Konstantinus. Ketegangan di Bohemia pun meletus, dan setelah kematian Raja Wenceslas IV, Raja Sigismund mengklaim tahta kakaknya. Dia mencoba menunda keputusan tentang persetujuan kondisi pemerintahan yang ditetapkan kelompok Husite.[5] Penduduk Husite menentang pengangkatan Raja Sigismund dengan pemberontakan yang disertai pasukan bersenjata.[3]

Salah satu pemimpin Husite revolusioner adalah seorang imam bernama Jan Zelivsky. Pada tanggal 30 Juli 1419 dia berkhotbah di salah satu kebaktiannya untuk menyerang dewan kota yang baru, karena tindakan mereka yang menindas penduduk Husite. Setelah Misa, Zelivsky membawa Hosti Suci dari gereja tersebut, dan memimpin demonstrasi yang diikuti oleh pasukan bersenjata. Penduduk yang marah akhirnya berjalan ke Balai Kota di Kota Baru di ujung utara Pasar Ternak Praha. Para pemimpin prosesi tersebut berteriak kepada dewan kota untuk berunding dengan mereka dari jendela lantai atas. Negosiasi dimulai; namun para anggota dewan menolak membahas pembebasan tahanan Husite, massa semakin memanas, dan beberapa sumber mengklaim ada seseorang yang melempar batu dari jendela ke Hosti Suci. Massa yang marah itu bangkit kembali di pintu Balai Kota dan saling menyerang. Anggota dewan kota yang malang itu ditangkap, dan dilemparkan dari jendela ke arah pasukan bersenjata Husite yang berada di bawah. Pemberontakan ini kemudian dikenal sebagai peristiwa Pelemparan di Praha pertama.[3]

Pertahanan Praha[sunting | sunting sumber]

Sebuah lukisan Jan Žižka sebagai jenderal Husite karya Mikoláš Aleš.

Pemberontakan Husite dipimpin oleh seorang pribadi yang berketerampilan militer, yaitu Jan Žižka, mantan kapten penjaga istana Raja Wenceslas IV, adalah pemilik tanah kecil dari Trokno dekat Budweis (Ceske Budejovice) di Bohemia selatan. Prajurit bermata satu yang berpengalaman ini telah bertugas sebagai tentara bayaran dalam pertempuran melawan Ksatria Teutonik di Polandia. Dia membantu garnisun Istana Mewe (Gniew) setelah Pertempuran Tannenberg yang terkenal pada 1410. Žižka bertempur di Praha, di mana lawan-lawannya dengan cepat memperkuat posisi mereka. Čeněk dari Wartenburg, penasihat utama Ratu Wenceslas IV, memperkuat garnisun istana kerajaan Praha di Bukit Hradcany dengan mempekerjakan tentara bayaran Jerman, dan memperkuat posisinya di sekitar benteng Praha yang disebut 'Small Side'. Jembatan Charles juga disita, bersamaan dengan beberapa titik strategis di seberang sungai di Kota Tua. Čeněk memberi perintah tegas tentang rencana yang akan dilaksanakan oleh para pendukung Husite di Praha, harus segera dicegah. Kelompok ekstrimis pendukung Jan Hus, menyebut diri mereka sebagai 'Taborites', seperti halnya Gunung Tabor dalam Alkitab.[3]

Jan Žižka bergerak cepat menempati satu benteng yang tersisa di Praha yang belum jatuh ke tangan anti-Husite, yaitu benteng Vysehrad. Ketika kelompok Tabor tiba, sebuah pertempuran sengit terjadi untuk menguasai Praha. Sebagian besar 'Small Side' hancur di antara benteng-benteng yang berlawanan. Kehancuran di dalam kota, menyebabkan diadakannya sebuah konferensi perdamaian, yang hasilnya berupa pengakuan atas kebebasan beragama kalangan Husite, yang dijamin sebagai imbalan atas penarikan Taborites dan penyerahan Vysehrad, tetapi konsesi terakhir ini membuat marah Žižka. Dia merasa dikhianati oleh penduduk kota Praha yang tidak memiliki semangat religius seperti halnya kelompok Tabor, lalu dia meninggalkan ibu kota di bulan November 1419, dan mengundurkan diri, serta pergi ke kota Plzeň. Dengan kemenangan yang relatif mudah atas penduduk Praha yang akomodatif, keluarga kerajaan yang menang melawan masyarakat Husite di tempat lain.[3]

Pada tanggal 1 Maret 1420, Paus memproklamirkan sebuah perang salib melawan para bidah Husite. Junta militer yang dipimpin oleh Sigismund berangkat dari Breslau pada awal bulan Mei. Pasukan tentara salib pangeran Austria dan Kekaisaran Romawi Suci tiba pada bulan Juli. Pasukan maju menuju Praha, mengepung dan mengepung kota tersebut.[5] Di Kutna Hora timur, sebuah penganiayaan sengit dimulai; orang-orang Husite dilemparkan ke dalam ranjau tambang perak tempat kota memperoleh kemakmurannya. Plzeň menjadi fokus serangan; sehingga pada bulan Maret 1420, Žižka memutuskan untuk memindahkan basisnya ke selatan, ke tempat orang-orang Tabor dan membangun kembali sebuah benteng strategis Hradiste, yang dinamai menjadi Tabor. Kota benteng Tabor yang baru dibangun, tetapi dikepung oleh para pemeluk agama yang fanatik. Perjalanan Žižka ke Tabor adalah salah satu peristiwa yang signifikan, tentang apa yang terjadi pada Maret 1420. Peristiwa proklamasi terjadi pada tanggal 17 Maret. Perang Salib, dengan tugas untuk membasmi semua pengikut Wyclife, Husites, dan orang-orang yang dianggap bidah dan menerima 'ajaran sesat'. Reaksi antara orang-orang Husites adalah untuk mengkonsolidasikan gerakan perlawanan ke dalam sebuah junta militer anti-kekaisaran yang umum yang mampu mempertahankan kepentingannya sampai yang terakhir.[3] Jauh sebelum tentara salib asing muncul di tempat kejadian, junta militer Royalis setempat telah siap siaga. Penggerebekan dilakukan di sekitar Plzeň, karena junta militer tersebut tidak akan membiarkan Žižka dan pasukannya selamat ketika berangkat ke Tabor. Mereka berusaha menyerangnya di dekat desa Sudomer, dengan pasukan kavaleri yang menjadi ciri khas taktik pertempuran. Žižka mengalahkan junta militer pada tanggal 25 Maret 1420. Pertempuran Sudomer adalah perang kecil, tetapi penting seperti halnya Kemenangan Husite yang paling penting di lapangan. Ini juga merupakan kemenangan yang memungkinkan Žižka naik ke Gunung Tabor sebagai pemimpin yang diberkati Tuhan. Sesampai di sana dia menunjukkan kepadanya bahwa dia adalah pembangun benteng yang kompeten, yang mengatur pertahanan Tabor supaya diperkuat oleh garis ganda dinding di atas sungai. Kewibawaan Žižka menarik simpati bagi kalangan yang sebelumnya pernah menolaknya.[3]

Patung Jan Žižka oleh Bohumil Kafka di Bukit Vítkov di Praha.

Tentara Perang Salib di bawah kepemimpinan Raja Sigismund, sedang menuju ke ibu kota Bohemia, di mana dua istana utama yang masih berada dalam kekuasaan junta militer Royalis (walaupun ada pembelotan sementara ke sisi Husite oleh pihak Čeněk dari Wartenburg). Upaya warga Praha untuk menempati Hradcany sebelum tentara salib, tiba-tiba gagal total, dan para pemberontak diintimidasi oleh sebuah kamp pengungsi besar di tepi kiri Sungai Vltava di tempat yang sekarang disebut Letna. Jan Žižka bergerak ke utara dengan segala kecepatan yang bisa dikerahkan tentara Abad Pertengahan. Pengepungan Sigismund di Praha memanfaatkan semua titik strategis di sekitar kota kecuali Bukit Vitkov. Lalu tentara Žižka, yang berjumlah sekitar 9.000 pasukan, langsung menuju Bukit Vitkov. Pada tanggal 14 Juni tentara tentara salib menyerang posisi tersebut, dan pasukan Žižka mengalahkannya. Kemenangan ini merupakan salah satu kemenangan Žižka yang terbesar. Bukit Vitkov kini dikenal sebagai Zitkov untuk menghormati sang pemimpin pasukan. Di sana juga dibangun monumen patung berkuda, pemimpin Husite; dengan emblem di atas mata dan gada di tangannya.[3] Gerakan Hussite memiliki anggota dari semua kalangan masyarakat Bohemia. Akibat kematian Hus, para pendukung Husite pecah menjadi berbagai faksi. Kelompok utama adalah Kalistines moderat (Utraquis) dan Taborit radikal. Setelah kematian komandan Taborit, Jan Zizka, para pengikutnya, membentuk sebuah partai independen. Kelompok-kelompok ini merupakan partai politik-militer. Pada akhirnya tentara Husite dikalahkan bukan oleh senjata tentara salib tapi dengan diplomasi Raja Sigismund, yang didasarkan pada friksi internal gerakan tersebut.[5] Pada tanggal 28 Juli 1420 Sigismund mengambil langkah simbolis menuju kesuksesan, dengan menobatkan dirinya sebagai Raja Bohemia di Katedral St Vitus. Penobatannya segera mulai berantakan, ketika pasukannya menderita penyakit epidemik yang menyebar di tempat perkemahan mereka, serta kebrutalan mereka terhadap penduduk Ceko tidak memberikan kewibawaan raja atas rakyat. Menjelang akhir Juli, banyak pendukungnya di Jerman pulang, dan Sigismund pensiun di Kutna Hora.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Attila., Weiszhár (2007). Háborúk lexikona (edisi ke-2. változatlan utánny). Budapest: Athenaeum. ISBN 9789639471252. OCLC 909836387. 
  2. ^ a b Vavřinec z Březové (1979). Husitská kronika; Píseň o vítězství u Domažlic (dalam bahasa czech). Praha: Svoboda. hlm. 89. 
  3. ^ a b c d e f g h i R., Turnbull, Stephen (2004). The Husite Wars, 1419-36. Oxford: Osprey. hlm. 7–10. ISBN 1841766658. OCLC 60792612. 
  4. ^ Stefan, Wandycz, Piotr S. The price of freedom : a history of East Central Europe from the Middle Ages to the present (edisi ke-Second editon). London: Routledge Taylor & Francis Group. hlm. 40. ISBN 1351541307. OCLC 994204720. 
  5. ^ a b c FA, ÁRPÁD (2010). "The effects of King Sigismund's Hussite wars on the art of war" (PDF). Miklós Zrínyi National Defence University, Budapest, Hungary. Vol. 9 (No. 2): 285–299.  line feed character di |title= pada posisi 46 (bantuan)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]