Permaisuri Guo (istri Cao Rui)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Permaisuri Guo
郭皇后
Janda Permaisuri Cao Wei
Tenure22 Januari 239 – Februari 264
PendahuluJanda Permaisuri Guo Nüwang
Permaisuri Cao Wei
Tenure16 Januari 239 – 22 Januari 239
PendahuluPermaisuri Mao
PenerusPermaisuri Zhen
LahirTidak diketahui
WafatFebruari 264
Nama anumerta
Permaisuri Mingyuan (明元皇后)
AyahGuo Man
IbuLady Du
PasanganCao Rui
AnakCao Shu (曹淑)

Permaisuri Guo (†Februari 264), nama pribadi tidak diketahui, secara resmi dikenal sebagai Ratu Mingyuan, merupakan seorang permaisuri dari negara Cao Wei selama periode Tiga Kerajaan, Tiongkok. Dia menikah dengan Cao Rui, penguasa kedua Wei, dia adalah istri ketiganya dan permaisuri kedua. Informasi terbatas yang kami miliki tentang dia tampaknya menggambarkan dirinya sebagai seorang wanita cerdas yang berjuang keras untuk mencegah kerajaannya jatuh ke tangan klan Sima (Sima Yi dan anak-anaknya Sima Shi dan Sima Zhao) selama masa pemerintahan putra angkatnya Cao Fang dan sepupunya Cao Mao, tetapi tidak mampu menahan arus.

Latar belakang keluarga dan pernikahan dengan Cao Rui[sunting | sunting sumber]

Masa depan Ratu Guo berasal dari Komanderi Xiping (西平郡; sekitar yang sekarang Xining, Qinghai). Keluarganya adalah klan yang kuat di daerah itu. Tetapi selama masa pemerintahan ayah Cao Rui, Cao Pi, klannya terlibat dalam pemberontakan, dan dia, di antara yang lain di keluarganya, disita oleh pemerintah Wei setelahnya. Dia entah bagaimana menjadi selir Cao Rui, dan dia sangat menyukainya.

Pada tahun 237, Permaisuri Guo terlibat insiden yang menyebabkan kematian permaisuri pertama Cao Rui (dan istri kedua), Permaisuri Mao. Suatu ketika, ketika Cao Rui menghadiri pesta yang diselenggarakan oleh Permaisuri Guo, Permaisuri Guo meminta agar Permaisuri Mao diundang untuk bergabung juga, tetapi Cao Rui menolak dan memerintahkan lebih lanjut bahwa tidak ada berita tentang pesta itu yang akan diberikan kepada Permaisuri Mao. Namun, berita itu bocor, dan permaisuri Mao membicarakan tentang pesta itu dengannya. Dia menjadi sangat marah, menewaskan sejumlah pelayannya yang dia curigai membocorkan berita itu kepada Permaisuri Mao, dan, secara misterius, memerintahkan Permaisuri Mao untuk bunuh diri.

Setelah kematian Permaisuri Mao, Selir Guo menjadi Permaisuri de facto, dan anggota keluarganya diberi gelar kehormatan (meskipun dengan kekuatan kecil). Dia tidak diciptakan permaisuri sampai Cao Rui sakit pada sekitar tahun baru 239. Dia meninggal sebulan kemudian, dan permaisuri Guo menjadi janda permaisuri, tapi bukan pemangku takhta, atas putra angkatnya Cao Fang.

Sebagai janda permaisuri[sunting | sunting sumber]

Dengan kehendak Cao Rui, sepupu jauhnya Cao Shuang dan Sima Yi adalah wali penguasa,tetapi Cao Shuang segera menjadi tokoh dominan di pemerintahan; sementara dia mengenakan penampilan menghormati Sima Yi, ia secara efektif mendorong Sima Yi selain memerintah kekaisaran. Bagaimana perasaan Janda Permaisuri Guo tentang hal ini tidak jelas, karena peran politiknya selama pemerintahan Cao Shuang tampaknya minimal - meskipun Cao Shuang (dan kemudian Sima) semua setidaknya secara resmi menyerahkan hal-hal penting kepadanya, mereka memutuskan hal-hal tersebut tanpa masukan nyata darinya.

Cao Shuang secara luas dipandang sebagai seorang bupati yang tidak kompeten yang mempercayakan banyak rekannya yang sama-sama kurang memiliki kemampuan. Pada tahun 244, misalnya, di bawah saran Li Sheng dan Deng Yang, Cao Shuang, yang tidak memiliki bakat militer, tetapi melakukan serangan terhadap negara saingan Wei, Shu Han, tanpa perencanaan logistik yang matang, dan meskipun pertempuran tidak dapat disimpulkan, Cao Shuang akhirnya dipaksa mundur karena sejumlah besar kematian ternak, dan selama penarikan, banyak tentara tewas dalam pertempuran atau penyebab lainnya. Cao Shuang juga mengumpulkan kekayaan besar untuknya dan rekan-rekannya, dan juga menghabiskan banyak waktu untuk tur, jauh dari masalah-masalah penting negara, sejak tahun 247.[1]

Pada tahun 249, Sima Yi, dengan dukungan dari pejabat yang lelah akan ketidakmampuan Cao Shuang, (setelah mengeluarkan dekrit atas nama Janda Kaisar Guo) melancarkan kudeta dan menggulingkan Cao Shuang, kemudian dia dan rekan-rekannya, begitu juga semua klan mereka, dibantai, dan kemudian mengambil kendali penuh dari pemerintah. (Ini mengejutkan para pejabat yang awalnya mendukung Sima Yi, tetapi pada saat itu sudah terlambat untuk mencoba mencegahnya.) Setelah kematian Sima Yi pada tahun 251, putranya Sima Shi menggantikannya dan membuat pemerintah berada dalam kendali seperti yang dilakukan ayahandanya. Pada tahun 254, Sima Shi melakukan pembersihan pejabat lain yang menolaknya. (Diduga bahwa para pejabat ini sedang merencanakan dengan kaisar Cao Fang dan mungkin Janda Permaisuri Guo untuk mencoba melawan terhadap Sima, tetapi sebuah tautan tidak pernah diperlihatkan dengan jelas.) Sejak saat itu, setiap pejabat yang berani untuk mendekati kaisar dan janda permaisuri melakukan hal itu dengan risikonya.

Memang, kemudian di 254, Cao Fang sendiri tidak akan terhindar (meskipun ia terhindar hidupnya). Beberapa rekannya telah menyarankan kepadanya, ketika saudara Sima Shi, Sima Zhao berada di istana untuk mengunjunginya, membunuh Sima Zhao dan kemudian merebut pasukannya dan menyerang Sima Shi. Cao Fang tidak dapat memutuskan untuk melakukannya, tetapi berita masih bocor, dan Sima Shi menggulingkan Cao Fang. Dalam insiden ini, Janda Permaisuri Guo akan menunjukkan kebijaksanaannya dalam upaya terakhir untuk mempertahankan beberapa kemungkinan mencegah Simas mengambil kendali penuh atas Wei. Ketika Sima Shi memberi tahu bahwa dia bermaksud untuk menjadikan saudara Cao Pi, Cao Ju (曹據), Pangeran Pengcheng, kaisar, dia berhasil membujuknya bahwa suksesi seperti itu akan menjadi tidak pantas - bahwa karena Cao Ju adalah paman suaminya Cao Rui, suksesi seperti itu akan meninggalkan Cao Rui secara efektif tanpa pewaris. Sima Shi dipaksa untuk setuju dengannya, dan dia membuat, seperti yang dia sarankan, Cao Mao (Adipati Distrik Gaogui), putra Cao Rui, adik Lin Cao, sebagai gantinya. (Cao Mao, meskipun muda (usia 13) dikenal karena kecerdasannya, dan Janda Permaisuri Guo mungkin percaya bahwa dia, merupakan satu-satunya pilihan dari para pangeran dan bangsawan, mungkin memiliki kesempatan untuk melawan Sima.) Ketika Sima Shi memintanya segel kekaisaran, dia kembali berargumentasi dengannya dan menolak dengan sopan, dengan alasan bahwa dia telah bertemu Cao Mao sebelumnya dan ingin menyerahkan segel secara pribadi.

Dalam 255, menyatakan bahwa mereka telah menerima perintah rahasia dari Janda Permaisuri Guo, Guanqiu Jian dan Wen Qin berupaya gagal untuk menggulingkan Sima Shi, dengan memulai pemberontakan dari Shouchun (壽春; yang sekarang County Shou, Anhui). Namun tidak ada bukti nyata bahwa Janda Permaisuri Guo sebenarnya berkomunikasi dengan mereka.

Setelah Cao Mao menjadi kaisar, ia secara bertahap membentuk lingkaran di sekelilingnya - sejumlah pejabat yang tidak perlu dipertanyakan lagi dalam dukungan mereka terhadap Sima, tetapi yang mungkin juga memiliki kesetiaan kepada kaisar, termasuk sepupu Sima Shi, Sima Wang, Wang Shen (王沈), Pei Xiu dan Zhong Hui. Dengan melakukan ini, dia berharap bahwa dia dapat meminimalkan kecurigaan terhadapnya tetapi pada saat yang sama secara bertahap memenangkan hati mereka. Pada tahun 255, ia berupaya gagal untuk merebut kekuasaan kembali - ketika Sima Shi meninggal saat di Xuchang, Sima Zhao berada di Xuchang juga. Cao Mao mengeluarkan dekrit yang, dengan alasan bahwa Sima Shi baru saja mengalahkan pemberontakan Guanqiu Jian dan Wen Qin dan bahwa perbatasan tenggara masih belum sepenuhnya ditenangkan, memerintahkan Sima Zhao untuk tetap di Xuchang dan bahwa asisten Sima Shi, Fu Gu (傅嘏) kembali ke ibu kota Luoyang dengan pasukan utama. Namun, di bawah saran Fu Gu dan Zhong Hui, Sima Zhao kembali ke Luoyang menentang dekrit, dan mampu mempertahankan kendali pemerintah. Memang, sejak saat itu, dia tidak akan membiarkan Cao Mao atau Janda Permaisuri Guo berada di luar kendalinya, dan ketika Zhuge Dan gagal memberontak pada tahun 257, percaya bahwa Sima Zhao akan segera merebut takhta, Sima Zhao akan bersikeras kaisar dan janda permaisuri menemaninya pada kampanye melawan Zhuge Dan.

Pada tahun 260, Cao Mao, tidak ada kemajuan dalam usahanya untuk mengurangi kekuasaan Sima Zhao, mencoba untuk memulai kudeta dirinya dengan para penjaga kekaisaran yang setia padanya, dan setelah keberhasilan awal di dekat istana, ia terbunuh dalam pertempuran. Janda Permaisuri Guo terpaksa mengeluarkan dekrit anumerta untuk menggulingkannya. Kali ini, lebih jauh, Sima Zhao akan sepenuhnya mengabaikan keinginan Janda Permaisuri Guo dalam menentukan penerus Cao Mao, dan dia menjadikan Cao Huan, Adipati Distrik Changdao, cucu Cao Cao, kaisar, meskipun saudara Cao Rui masih memiliki keturunan. Dia meninggal pada bulan Februari 264 tanpa dapat membuat dampak lebih lanjut terhadap kekuatan Sima, dan putra Sima Zhao, Sima Yan akhirnya merebut takhta pada tahun 265 dan mendirikan Dinasti Jin. Dia dimakamkan pada tanggal 13 April 264.[2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ According to some sources, Cao Shuang, who wanted to maintain his power, followed the advice of Li Sheng, Deng Yang and Ding Mi (丁谧) and moved Empress Dowager Guo to Yongning Palace to be separated from Cao Fang, putting her effectively under house arrest, and upon their separation both the empress dowager and the young emperor wept. However some scholars such as Hu Sanxing and Wang Maohong doubted such events never occurred as Empress Dowager Guo had already been at Yongning Palace upon the accession of Cao Fang, and they might be added by the officials of the Jin dynasty to defame Cao Shuang.
  2. ^ ([咸熈元年二月]庚申,葬明元郭后。) Sanguozhi vol. 4.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Permaisuri Mao
Permaisuri Cao Wei
238–239
Diteruskan oleh:
Permaisuri Zhen