Perbandingan Windows Vista dan Windows XP

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Halaman ini adalah perbandingan dari Windows Vista dan Windows XP. Windows XP dan Windows Vista sangat berbeda dalam hal arsitektur keamanan, teknologi jaringan, manajemen dan administrasi mereka, shell & antarmuka pengguna, dan komputasi mobile. Windows XP telah mengalami kritik untuk masalah keamanan dan masalah dengan performa operasi penyalinan berkas besar. Vista telah menerima kritik untuk masalah dengan kinerja, performa operasi penyalinan berkas kecil, kompatibilitas dan aktivasi produk. Kritik lain yang umum dari Vista menyangkut integrasi bentuk-bentuk baru manajemen hak digital (Inggris: digital rights management atau DRM) ke dalam sistem operasi, dan teknologi keamanan User Account Control (UAC).

Kompatibilitas[sunting | sunting sumber]

Windows Vista menghadapi masalah kompatibilitas dengan banyak permainan dan program utilitas yang bekerja pada Windows XP. Pada Juli 2007, ada sekitar 2.000 aplikasi yang secara khusus membawa 'Logo Kompatibilitas Vista',[1] meskipun sebagian besar aplikasi tanpa logo akan berjalan tanpa masalah. Angka ini rendah dibandingkan dengan jumlah program yang saat ini dapat bekerja di bawah XP, baik native atau simulasi modalitas.

Kinerja[sunting | sunting sumber]

Tes kinerja awal telah menunjukkan bahwa Windows XP melebihi Vista di beberapa daerah produktivitas.[2][3] Operasi penyalinan berkas besar yang berspekulasi menjadi salah satu daerah di mana Vista melakukan lebih baik daripada XP. Dalam tes yang dijalankan oleh CRN Test Center, berkas 1,25 GB disalin dari jaringan berbagi ke setiap desktop. Untuk XP, butuh waktu 2 menit dan 54 detik, untuk Vista dengan SP1 butuh waktu 2 menit dan 29 detik. Pelaksanaan penyalinan berkas Vista bisa dibilang lebih lengkap dan benar sebagai berkas tidak mendaftar sebagai ditransfer sampai telah sepenuhnya dialihkan; di Windows XP, kotak dialog penyalinan berkas selesai ditampilkan sebelum berkas tersebut benar-benar menyelesaikan salinan atau pengalihan, dengan berkas menyelesaikan setelah dialog akan ditampilkan. Hal ini dapat menyebabkan masalah jika perangkat penyimpanan dikeluarkan sebelum berkas yang berhasil dipindahkan atau disalin pada Windows XP karena cepat prematur kotak dialog itu.

Tes lain dilakukan oleh Tom's Hardware pada Januari 2007.[4] Aplikasi seperti Unreal Tournament 2004 dan penolokukuran grafis SPECviewperf Suite 9.03 menderita berat dari kurangnya dukungan untuk pustaka grafis OpenGL bawah Vista. Mereka mencapai kesimpulan bahwa Windows Vista jelas bukan pemain baru yang besar ketika datang untuk mengeksekusi aplikasi tunggal dengan kecepatan maksimum. Di sisi lain, mereka tidak menemukan bukti bahwa Desktop Window Manager Windows Vista mengkonsumsi lebih banyak energi daripada window manager Windows XP. Semua tes dilakukan pada komputer dengan prosesor 2,93 GHz Intel Core 2 Extreme X6800, 2x 1024 MB DDR2-800 RAM, kartu grafis Radeon X1900XTX IceQ3 HIS, HDD 150 GB Western Digital WD1500ADFD dan motherboard Gigabyte GA-965P-DQ6. Semua dalam semua, Windows XP terbukti menjadi sistem operasi yang lebih efisien, dan paling dapat diandalkan untuk setiap desktop Windows.

Keamanan[sunting | sunting sumber]

Keamanan adalah prioritas utama selama pengembangan Windows Vista. Pada Windows XP, setiap pengguna diatur sebagai administrator secara default (kecuali ditambahkan melalui Computer Management). Akibatnya, sebagian besar pengguna rumah berlari semua perangkat lunak mereka dengan akses Administrator. Namun, ini meninggalkan sebagian besar pengguna tanpa disadari terbuka untuk ancaman keamanan potensial, seperti hacker dan unduh malware. Sejumlah besar perangkat lunak yang ada tidak berjalan dengan baik sebagai pengguna standar, karena pengembang tidak menerapkan prinsip paling istimewa dalam desain dan pengujian mereka. Misalnya, banyak aplikasi yang ditulis dengan buruk sering beranggapan salah bahwa mereka akan telah membaca dan menulis akses ke seluruh sistem berkas dan sistem Registry.[5] Menyangkal seperti akses aplikasi ke salah satu hak-hak ini dianggap dapat menyebabkan aplikasi gagal. Kadang-kadang, seseorang login sebagai pengguna standar di bawah Windows XP tidak dapat melakukan tugas-tugas pengguna tertentu seperti mengubah jam sistem dan kalender, mengubah zona waktu komputer, atau mengubah pengaturan manajemen daya komputer karena apa yang disebut "LUA bug".[6] User Account Control pada Windows Vista meningkatkan ini dengan membatasi perangkat lunak aplikasi untuk hak pengguna standar sampai seorang administrator mengotorisasi peningkatan tingkat hak istimewa. Dengan cara ini, UAC mencegah pengguna dari membuat perubahan sengaja ke pengaturan sistem dan mengunci komputer untuk mencegah aplikasi yang tidak sah dari menginstal atau melakukan tindakan jahat. Windows Vista mampu bekerja di sekitar banyak LUA bug di aplikasi pihak ketiga dengan berkasnya dan fitur virtualisasi Registry, serta kompatibilitas aplikasi. Protected Mode pada Internet Explorer 7 menggunakan User Account Control untuk mengisolasi IE dari aplikasi lain dan mencegah dari menulis konten untuk setiap lokasi, kecuali folder Temporary Internet Files. Internet Explorer 7 yang tersedia untuk XP, tetapi tidak mendukung mode proteksi pada XP. Windows Vista juga termasuk Windows Defender, sebuah pemindaian spyware dan alat penghapusan yang juga tersedia untuk Windows XP secara gratis. Edisi Windows Vista Enterprise dan Ultimate termasuk BitLocker Drive Encryption, yang bertujuan untuk membantu melindungi data dalam kasus perangkat dicuri.

Vista mengimplementasikan ruang alamat pengacakan tata letak, yang membuatnya jauh lebih sulit untuk kode berbahaya untuk mengeksploitasi serangan Return-to-libc daripada versi Windows sebelumnya, terutama pada sistem 64-bit. Selanjutnya, Vista menerapkan perangkat manajemen tumpukan yang membuatnya jauh lebih sulit untuk melakukan serangan buffer overflow.[7]

Edisi 64-bit dari Windows Vista mengharuskan semua driver kernel-mode untuk ditandatangani secara digital, awalnya sehingga sulit bagi rootkit Alureon untuk menginstal sampai berhasil mengatasi kendala ini pada tahun 2010 dengan menumbangkan master boot record.

Firewall di Vista telah ditulis ulang, sehingga kedua keluar serta lalu lintas keluar-masuk yang akan diblokir.[8]

Fitur Windows XP Windows Vista Windows 7 Windows 8
Windows Defender Tersedia sebagai unduhan gratis[9] Ya Ya Ya (menambahkan kemampuan antivirus, tersedia dalam versi yang lebih lama sebagai unduhan Microsoft Security Essentials)
Windows Firewall Ya (diaktifkan secara otomatis di SP2) Ya Ya Ya
Windows Security Center Ya (dimulai dari SP2) Ya Ya (diganti dengan Action Center) Ya (diganti dengan Action Center)
BitLocker Drive Encryption Tidak Ya (hanya edisi Enterprise dan Ultimate) Ya (hanya edisi Enterprise dan Ultimate) Ya (hanya edisi Pro dan Enterprise)
Kontrol orangtua Beberapa (Internet Explorer memungkinkan kontrol orangtua dari peramban web) Ya Ya Ya (diganti dengan Family Safety)
User Account Control Tidak Ya, 2 mode Ya, 4 mode Ya, 4 mode
Data Execution Prevention Ya (dimulai dari SP2) Ya Ya Ya

Shell dan antarmuka pengguna[sunting | sunting sumber]

Gaya visual[sunting | sunting sumber]

Luna adalah gaya visual default dalam Windows XP. Ini tersedia dalam tiga skema warna: Biru (default), Hijau Zaitun, dan Perak. Windows XP Media Center Edition hadir dengan Royale sebagai tema default.

Dalam kebanyakan edisi Windows Vista, tema default adalah Windows Aero. Aero menawarkan efek tembus jendela, serta thumbnail hidup, transisi animasi dan Flip 3D. Namun itu membutuhkan kartu grafis yang kompatibel, dengan driver WDDM, dukungan DirectX 9 dan 32-bit warna, jika tidak, Windows Vista akan ditampilkan menggunakan gaya visual default "Windows Vista Basic".

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]