Pengepungan Damaskus (1148)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pengepungan Damaskus
Bagian dari Perang Salib Kedua
Asia minor 1140.jpg
Tentara Salib bermaksud menuju Edessa, terlihat di sini di sebelah kanan peta ini (s.1140), dialihkan ke Damaskus oleh Raja Baldwin III dari Yerusalem.
Tanggal 24–29 Juli 1148
Lokasi Damaskus
Hasil Kemenangan Muslim
Pihak yang terlibat
Tentara Salib Pasukan Muslim:
Komandan
Armoiries de Jérusalem.svg Baldwin III dari Yerusalem
Holy Roman Empire Arms-single head.svg Conrad III dari Jerman
Arms of the Kings of France (France Ancien).svg Louis VII dari Perancis
Blason Nord-Pas-De-Calais.svg Thierry dari Flandria
Mu'inuddin Unur
Saifuddin Ghazi I
Nuruddin Zengi
Kekuatan
50.000 Tidak diketahui
Korban
Tidak diketahui Tidak diketahui

Pengepungan Damaskus terjadi antara 24 Juli dan 29 Juli 1148, selama Perang Salib Kedua. Pengepungan ini berakhir dengan kekalahan telak tentara salib dan menyebabkan disintegrasi tentara salib. Dua pasukan utama Kristen yang melakukan perjalanan jauh dengan berjalan kaki ke Tanah Suci sebagai respons atas seruan Paus Eugenius III dan Bernardus dari Clairvaux untuk Perang Salib Kedua dipimpin oleh Louis VII dari Perancis dan Conrad III dari Jerman. Keduanya menghadapi perjalanan jauh yang membawa bencana di sepanjang Anatolia pada bulan-bulan berikutnya, dengan sebagian besar tentara mereka hancur. Fokus awal Perang Salib ini adalah Edessa (Sanli Urfa), namun di Yerusalem, target pilihan Raja Baldwin III dan Ksatria Templar adalah Damaskus. Di Dewan Akko, para tokoh terkemuka dari Perancis, Jerman, dan Kerajaan Yerusalem memutuskan untuk mengalihkan perang salib ke Damaskus.

Tentara Salib memutuskan untuk menyerang Damaskus dari barat, di mana kebun buah akan memberi mereka persediaan makanan yang tetap. Setelah sampai di luar tembok kota, mereka segera mengepungnya, menggunakan kayu dari kebun buah-buahan. Pada 27 Juli, tentara salib memutuskan untuk pindah ke dataran di sisi timur kota, yang kurang diperkuat namun memiliki sedikit makanan dan air. Nuruddin Zengi tiba dengan bala bantuan Muslim dan memotong rute tentara salib ke posisi mereka sebelumnya. Penguasa tentara salib setempat menolak untuk melanjutkan pengepungan tersebut, dan ketiga raja tersebut tidak memiliki pilihan selain meninggalkan kota. Seluruh pasukan tentara salib mundur kembali ke Yerusalem pada 28 Juli.

Perang Salib Kedua[sunting | sunting sumber]

Dua pasukan Kristen utama yang melakukan perjalanan jauh dengan berjalan kaki menuju Tanah Suci sebagai respons terhadap seruan Paus Eugenius III dan Bernardus dari Clairvaux untuk Perang Salib Kedua dipimpin oleh Louis VII dari Perancis dan Conrad III dari Jerman. Pasukan Conrad termasuk Bolesław IV yang Ikal dan Vladislaus II dari Bohemia, serta Frederick dari Swabia, keponakannya yang akan menjadi Kaisar Frederick I.[1] Perang Salib telah diserukan setelah jatuhnya County Edessa pada 24 Desember 1144. Tentara Salib bergerak ke seluruh Eropa dan tiba di Konstantinopel pada September dan Oktober 1147.[2]

Keduanya menghadapi perjalanan jauh yang membawa bencana di Anatolia pada bulan-bulan berikutnya, dan sebagian besar tentara mereka hancur. Louis meninggalkan pasukannya dan melakukan perjalanan dengan kapal menuju Kepangeranan Antiokhia, di mana paman istrinya Aliénor dari Aquitaine, yakni Raymond adalah pangeran. Raymond mengharapkan dia untuk menawarkan bantuan militer melawan Seljuk Turki yang mengancam kerajaan tersebut, namun Louis menolak dan pergi ke Yerusalem untuk memenuhi sumpah tentara salibnya.[3] Conrad, yang terserang penyakit, sebelumnya kembali ke Konstantinopel, namun tiba di Yerusalem beberapa minggu kemudian pada awal April 1148.[4] Fokus awal tentara salib adalah Edessa, namun di Yerusalem, target pilihan Raja Baldwin III dan Ksatria Templar adalah Damaskus.[5]

Dewan Akko[sunting | sunting sumber]

Timur Dekat pada 1135

Dewan Akko dipanggil bersama dengan Haute Cour Yerusalem di Akko pada 24 Juni. Ini adalah pertemuan Mahkamah yang paling spektakuler sepanjang keberadaannya: Conrad, Otto, Heinrich II dari Austria, kaisar masa depan Frederick, dan William V dari Montferrat mewakili Kekaisaran Romawi Suci. Louis, Thierry dari Alsace, dan berbagai penguasa gerejawi dan sekuler lainnya yang mewakili Perancis. Dari Yerusalem, Raja Baldwin, Ratu Melisende, Patriark Fulk, Robert de Craon (penguasa tertinggi Ksatria Templar), Raymond du Puy (penguasa tertinggi Ksatria Hospitaller), Manasses dari Hierges (konstabel dari Yerusalem), Humphrey II dari Toron, Philip dari Milly, Walter I Grenier, dan Barisan dari Ibelin termasuk di antara mereka yang hadir.[6] Khususnya, tidak seorang pun dari Antiokhia, Tripoli, atau bekas County Edessa yang hadir. Louis dan Conrad dibujuk untuk menyerang Damaskus.[2]

Beberapa baron asli Yerusalem menunjukkan bahwa tidak bijaksana untuk menyerang Damaskus, karena Dinasti Burid, meskipun Muslim, adalah sekutu mereka melawan Dinasti Zengid. Imaduddin Zengi telah mengepung kota itu pada 1140, dan Mu'inuddin Unur, seorang Mamluk pemangku jabatan wazir untuk Mujiruddin Abaq muda, menegosiasikan suatu aliansi dengan Yerusalem melalui penulis sejarah Usamah ibn Munqidh. Conrad, Louis, dan Baldwin bersikeras, Damaskus adalah kota suci bagi umat Kristen. Seperti Yerusalem dan Antiokhia, ini akan menjadi hadiah yang penting di mata orang-orang Kristen Eropa. Pada Juli, tentara mereka berkumpul di Tiberias dan berjalan menuju Damaskus, di sekitar Laut Galilea melalui Baniyas. Mungkin total terdapat 50.000 tentara.[7]

Pandangan umum sekarang tampaknya bahwa keputusan untuk menyerang Damaskus agak tak terelakkan. Sejarawan, seperti Martin Hoch, menganggap keputusan tersebut sebagai hasil logis dari kebijakan luar negeri Damaskus yang beralih menjadi persekutuan dengan Dinasti Zengid. Raja Baldwin III sebelumnya telah melancarkan kampanye militer dengan satu-satunya sasaran untuk merebut kota tersebut. Hal ini merusak hubungan Dinasti Burid dengan Kerajaan Yerusalem.[8]

Kegagalan total di Damaskus[sunting | sunting sumber]

Pengepungan Damaskus, Perang Salib Kedua

Tentara salib memutuskan untuk menyerang Damaskus dari barat, di mana kebun buah akan memberikan mereka persediaan makanan tetap.[2] Mereka tiba di Daraiya pada 23 Juli, dengan tentara Yerusalem di garda depan, diikuti oleh Louis dan kemudian Conrad di barisan belakang. Taman dan kebun buah yang dibudidayakan secara padat akan terbukti menjadi hambatan serius bagi tentara salib.[9] Menurut William dari Tirus, pasukan tentara salib mempersiapkan dirinya untuk pertempuran:

Di Daria [Darayya], karena kota tersebut sekarang begitu dekat, para penguasa menarik pasukan mereka dalam formasi pertempuran dan menugaskan legiun ke tempat mereka yang tepat dalam barisan perjalanan jauh...Karena keakrabannya yang jelas dengan negara tersebut, divisi yang dipimpin oleh Raja Yerusalem adalah, melalui keputusan bersama para pangeran, diarahkan untuk memimpin jalan dan membuka jalan bagi legiun yang mengikutinya. Untuk Raja suku Franka, Louis VII dan tentaranya ditugaskan di tempat kedua atau pusat agar mereka bisa membantu mereka yang di depan jika kebutuhan itu muncul. Dengan kewenangan yang sama, Kaisar [Konrad III] memegang posisi ketiga atau belakang, dalam kesiapan untuk melawan musuh jika, mungkin serangan harus dilakukan dari belakang.[10]

Kaum Muslim dipersiapkan dengan baik dan terus-menerus menyerang tentara yang maju melalui kebun buah-buahan di luar kota Damaskus pada 24 Juli. Perkebunan ini dipertahankan dengan menara dan tembok dan tentara salib terus-menerus dihujani dengan panah dan tombak di sepanjang jalan sempit.[3]

Raja Conrad III tentara salib dalam sebuah miniatur abad ke-13

Pada hari Sabtu 24 Juli, tentara salib mulai dengan serangan di pagi hari di sepanjang tepi Sungai Barada.[11] Terjadi pertempuran sengit di kebun buah dan jalan sempit antara pasukan Kristen dan gabungan pasukan profesional Damaskus, milisi ahdath, dan tentara bayaran Turkoman.[11] William dari Tirus melaporkan:

Pasukan kavaleri dari penduduk kota dan yang telah datang untuk membantu mereka menyadari bahwa tentara kita datang melalui kebun buah-buahan untuk mengepung kota dan mereka mendekati sungai yang mengalir ke kota. Ini mereka lakukan dengan busur dan ballista [busur silang] sehingga mereka bisa melawan tentara Latin...Kaisar [Konrad], sebagai komando pasukan yang mengikuti, menuntut untuk mengetahui mengapa tentara tidak bergerak maju. Dia diberi tahu bahwa musuh menguasai sungai dan tidak membiarkan pasukannya lewat. Marah dengan berita ini, Konrad dan para ksatrianya berlari cepat melewati garis raja dan mencapai para pejuang yang mencoba untuk memenangkan sungai. Di sini semua melompat turun dari kuda mereka dan menjadi tentara infanteri, seperti kebiasaan para Teuton saat krisis gawat terjadi.[12]

Sejarawan David Nicolle menulis bahwa William dari Tirus tidak menjelaskan bagaimana Conrad bisa membawa pasukannya naik dari bagian belakang menuju depan dengan tanpa mengacaukan tentara Kristen sama sekali".[11] Menurut penulis sejarah Suriah, Abu Shama:

Meskipun banyak ahdath [milisi], orang Turk, dan masyarakat umum di kota ini, para relawan dan tentara yang datang dari provinsi-provinsi dan bergabung dengan mereka, kaum Muslim kewalahan dengan jumlah musuh dan dikalahkan oleh orang-orang kafir. Yang terakhir menyeberangi sungai, menemukan diri mereka di kebun dan berkemah di sana...suku Franka...menebang pohon untuk membuat embarau. Mereka menghancurkan kebun buah dan melewati malam dalam tugas ini.[13]

Berkat tuduhan oleh Conrad, tentara salib berhasil menaklukkan mereka dan mengejar para pembela yang kembali menyeberangi Sungai Barada dan sampai Damaskus.[13]

Setelah sampai di luar tembok kota, mereka segera mengepungnya, menggunakan kayu dari kebun buah-buahan. Tentara Salib mulai membangun posisi pengepungan mereka di seberang gerbang Bab al-Jabiya dimana Barada tidak mengalir melewati Damaskus.[13] Di dalam kota, penduduk membarikade jalan-jalan utama, mempersiapkan untuk sesuatu yang mereka yakini sebagai serangan yang tak terelakkan.[3] Unur telah meminta bantuan dari Saifuddin Ghazi I dari Mosul dan Nuruddin Zengi dari Aleppo, dan secara pribadi memimpin sebuah serangan terhadap kamp tentara salib; Tentara Salib dipukul mundur dari tembok ke kebun buah-buahan, di mana mereka rentan terhadap serangan penyergapan dan gerilya. Selama serangan balik pada hari Minggu, 25 Juli, pasukan Damaskus mengalami kehilangan besar termasuk ahli hukum dan ilmuwan terkenal berusia 71 tahun bernama Yusuf al-Findalawi, mistikus Sufi Al-Halhli, dan prajurit Nur al-Dawlah Shahinshah.[14] Menurut William dari Tirus, pada 27 Juli, tentara salib memutuskan untuk pindah ke dataran di sisi timur kota, yang kurang diperkuat namun memiliki lebih sedikit makanan dan air.[2] Selama serangan di kamp tentara salib pada 26 Juli, menurut Abu Shama:

Sekelompok besar penghuni dan penduduk desa...mengusir semua penjaga, membunuh mereka, tanpa takut terhadap bahaya, mengambil kepala semua musuh yang mereka bunuh dan ingin mengusik barang rampasan ini. Jumlah kepala yang mereka kumpulkan cukup banyak.[15]

Ada konflik di kedua kubu: Unur tidak bisa memercayai Saifuddin atau Nuruddin untuk menaklukkan kota sama sekali jika mereka menawarkan bantuan; dan tentara salib tidak dapat menyetujui siapa yang akan menerima kota tersebut jika mereka merebutnya. Guy Brisebarre, penguasa Beirut, adalah saran dari para baron setempat, namun Thierry, Comte dari Flandria, menginginkannya untuk dirinya sendiri dan didukung oleh Baldwin, Louis, dan Conrad. Hal itu dicatat oleh beberapa orang bahwa Unur telah menyuap para pemimpin untuk pindah ke posisi yang kurang dapat dipertahankan, dan bahwa Unur telah berjanji untuk memutuskan persekutuannya dengan Nuruddin jika tentara salib kembali ke negaranya.[3] Sementara itu, Nuruddin dan Saifuddin sekarang tiba di Homs dan sedang bernegosiasi dengan Unur untuk memiliki Damaskus, sesuatu yang tidak diinginkan baik oleh Unur maupun tentara salib. Saifuddin rupanya juga menulis surat kepada tentara salib, mendesak mereka untuk kembali ke negaranya. Dengan Nuruddin di lapangan, tidak mungkin kembali ke posisi mereka yang lebih baik.[3] Penguasa tentara salib setempat menolak untuk melanjutkan pengepungan tersebut, dan ketiga raja tersebut tidak punya pilihan selain meninggalkan kota.[2] Pertama Conrad, kemudian sisa tentaranya, memutuskan untuk mundur ke Yerusalem pada 28 Juli, meskipun untuk seluruh penarikan mundurnya, mereka diikuti oleh para pemanah Turki yang terus-menerus mengganggu mereka.[16]

Kesudahan[sunting | sunting sumber]

Bernardus dari Clairvaux juga dipermalukan oleh kegagalan tersebut.

Masing-masing pasukan Kristen merasa dikhianati oleh yang lain.[2] Sebuah rencana baru dibuat untuk menyerang Ashkelon namun ini ditinggalkan karena kurangnya kepercayaan yang diakibatkan dari pengepungan yang gagal. Ketidakpercayaan bersama ini akan bertahan selama satu generasi karena kekalahan tersebut, hingga kehancuran kerajaan Kristen di Tanah Suci. Setelah pertempuran, Conrad kembali ke Konstantinopel untuk melanjutkan aliansinya dengan Manuel. Sebagai akibat dari serangan tersebut, Damaskus tidak lagi memercayai tentara salib, dan kota tersebut secara resmi diserahkan kepada Nuruddin pada tahun 1154. Bernardus dari Clairvaux juga dipermalukan, dan ketika upayanya untuk menyerukan sebuah perang salib baru gagal, dia mencoba melepaskan diri sepenuhnya dari kegagalan total Perang Salib Kedua.[17]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Runciman (1952) pg. 211.
  2. ^ a b c d e f Riley-Smith (1991) p.50.
  3. ^ a b c d e Brundage (1962) pp.115–121.
  4. ^ Riley-Smith (1991) pp.49–50.
  5. ^ Brundage
  6. ^ William dari Tirus menulis "tampaknya sangat bermanfaat dan cukup selaras dengan sejarah sekarang bahwa nama-nama para bangsawan yang hadir di dewan...harus dicatat di sini untuk kebaikan anak cucu." Dia mencantumkan ini dan banyak lainnya; "untuk menyebutkan nama masing-masing individu akan memakan waktu terlalu lama." A History of Deeds Done Beyond the Sea, trans. E.A. Babcock and A.C. Krey (Columbia University Press, 1943), vol. 2, bk. 17, ch. 1, pp. 184–185.
  7. ^ Runciman (1952) pp. 228–229.
  8. ^ Hoch (2002)
  9. ^ Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London page 57
  10. ^ Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London pages 57–58
  11. ^ a b c Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London page 58
  12. ^ Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London pages 58–59
  13. ^ a b c Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London page 59
  14. ^ Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London page 67
  15. ^ Nicolle, David The Second Crusade, Osprey: London page 71
  16. ^ Baldwin (1969) p.510.
  17. ^ Runciman (1952) pp. 232–234 and pg. 277.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Baldwin, M. W. (1969). The first hundred years. Madison, WI: University of Wisconsin Press. 
  • Brundage, James (1962). The Crusades: A Documentary History. Milwaukee, WI: Marquette University Press. 
  • Hoch, Martin & Jonathan Phillips – editors (2002). The Second Crusade: Scope and Consequences. Manchester: Manchester University Press. 
  • Nicolle, David (2009). The Second Crusade 1148 Disaster outside Damascus. London: Osprey. ISBN 978-1-84603-354-4. 
  • Riley-Smith, Jonathan (1991). Atlas of the Crusades. New York: Facts on File. 
  • Runciman, Steven (1952). A History of the Crusades, vol. II: The Kingdom of Jerusalem and the Frankish East, 1100–1187. Cambridge University Press. 
  • Smail, R. C. (1956). Crusading Warfare 1097–1193. Barnes & Noble Books. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • The Damascus Chronicle of the Crusaders, extracted and translated from the Chronicle of Ibn al-Qalanisi. Edited and translated by H. A. R. Gibb. London, 1932.
  • William of Tyre. A History of Deeds Done Beyond the Sea. Edited and translated by E. A. Babcock and A. C. Krey. Columbia University Press, 1943.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 33°30′23″LU 38°18′55″BT / 33,5064°LU 38,3153°BT / 33.5064; 38.3153