Pegunungan Rwenzori

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pegunungan Rwenzori
1172 ruwenzori.jpg
Titik tertinggi
Puncak Mount Stanley
Elevasi 5.109 m (16.762 ft)
Dimensi
Panjang 120 km (75 mi)
Letak Geografis
Pegunungan Rwenzori berlokasi di Uganda
Pegunungan Rwenzori
Negara Uganda, Republik Demokratik Kongo
Range coordinates 00°23′9″LU 29°52′18″BT / 0,38583°LU 29,87167°BT / 0.38583; 29.87167Koordinat: 00°23′9″LU 29°52′18″BT / 0,38583°LU 29,87167°BT / 0.38583; 29.87167

Pegunungan Rwenzori, sebelumnya disebut Ruwenzori (ejaan diganti pada tahun 1980 untuk menyesuaikan supaya lebih dekat dengan ejaan lokal yaitu "Rwenjura"), dan kadang-kadang juga disebut Pegunungan Bulan, atau Bukit Bulan adalah jalur pegunungan di daerah Ekuator timur Afrika, terletak di perbatasan Uganda dan Republik Demokratik Kongo. Pegunungan Rwenzori menghasilkan gletser yang mengaliri Sungai Nil.

Pegunungan Rwenzori mencapai titik tertinggi pada ketinggian 5.109 m (16.761 kaki) di 0°23′9″LU 29°52′18″BT / 0,38583°LU 29,87167°BT / 0.38583; 29.87167Koordinat: 0°23′9″LU 29°52′18″BT / 0,38583°LU 29,87167°BT / 0.38583; 29.87167{{#coordinates:}}: cannot have more than one primary tag per page. Puncak tertinggi Rwenzori ditutupi salju abadi, bersama dengan Gunung Kilimanjaro dan Gunung Kenya merupakan salah satu di antara sedikit daerah di ekuatorial Afrika yang tertutup salju .[butuh rujukan] Taman Nasional Pegunungan Rwenzori dan Taman Nasional Virunga terletak di jalur pegunungan ini.

Geologi[sunting | sunting sumber]

Puncak Margherita di Gunung Stanley merupakan titik tertinggi pegunungan ini

Pegunungan ini terbentuk sekitar tiga juta tahun lalu pada zaman Pliosen, sebagai hasil dari pengangkatan Batuan kristal termasuk: gneis, amphibolit granit, dan quartzit.[1] Mereka berada di sisi-sisi Retakan Albertine, cabang barat Retakan Afrika Timur.

Pengangkatan ini membagi danau prasejarah Obweruka dan membentuk tiga dari danau-danau terbesar Afrika: Danau Albert, Danau Edward,[1] dan Danau George.[2]

Area pegunungan ini sekitar 120 km (75 mil) panjangnya dan selebar 65 km (40 mil). Pegunungan ini terdiri dari 6 gunung besar yang dipisahkan jurang-jurang dalam: Gunung Stanley (5.109 m), Gunung Speke (4.890 m), Gunung Baker (4.843 m), Gunung Emin (4.798 m), Gunung Gessi (4.715 m) dan Gunung Luigi di Savoia (4.627 m).[3] Gunung Stanley adalah yang terbesar dan memiliki beberapa puncak anak, dengan Puncak Margherita menjadi titik tertinggi. Batuan metamorf telah membentuk struktur utama gunung-gunung ini, yang diyakini telah miring dan tertekan ke atas oleh pergerakan lempeng. Pegunungan ini berada di daerah yang sangat lembab dan selalu diselimuti awan.

Sejarah manusia[sunting | sunting sumber]

Rumah dan penduduk Distrik Kasese, Uganda

Sekitar tahun 150 SM ahli geografi Yunani Aleksandria, Ptolemy menyebut pegunungan besar berselimut salju di jantung Afrika dengan nama Selenes oros, jika dilatinkan menjadi "Lunae Montes", dalam bahasa Inggris "Mountains of the Moon" atau pegunungan bulan. Sekarang penamaanya telah diterima secara luas menjadi "Rwenzori Mountains", Pegunungan Rwenzori.

Panorama di area Pegunungan Rwenzori, 1934

Penjelajahan pertama orang Eropa modern di Rwenzori adalah ekspedisi Henry Morton Stanley pada tahun 1889 (awan mungkin menjadi penyebab utama penjelajah dari dua dekade sebelumnya tidak melihat pegunungan ini). Pada tanggal 7 Juni, ekspedisi kedua dimulai dan dipimpin seorang komandan militer, William Grant Stairs, naik ke ketinggian 3.254 meter (10.676 kaki), merupakan orang luar Afrika pertama yang pernah mendaki mencapai ketinggian ini. Pada tahun 1900 John Edmund Sharrock Moore mencapai batas salju pada ketinggian 14.900 kaki dan membuktikan keberadaan gletser permanen. Pendakian pertama ke puncak dilakukan oleh Duke dari Abruzziin pada tahun 1906. Ekspedisi cepatnya adalah pendakian pertama dari semua puncak yang bersalju, pemetaan geografi kompleks, dan mmberi gunung ini nama Italia. Timnya terdiri dari pemandu pendakian, ahli biologi, surveyor, geolog, fotografer, dan sekitar seratus lima puluh kuli. Fotografer Vittorio Sella telah mengambil sejumlah foto yang menunjukkan sebuah dunia yang belum pernah terihat sebelumnya. Karya fotografi Sella ini diabadikan di Museo Nazionale della Montagna, di Turin, dan di Istituto di Fotografia Alpina Vittorio Sella, Biella, Italia. Universitas Makerere, Uganda, juga memiliki foto karyanya.[4]

Rwenzori adalah tempat tinggal masyarakat Konjo dan Amba. Pada awal 1900-an, dua suku tersebut digabungkan ke Kerajaan Toro oleh kekuasaan kolonial. Konjo dan Amba memulai agitasi untuk memisahan diri dari kerajaan Toro pada tahun 1950-an, menjadi suatu gerakan yang kemudian disebut Rwenzururu, gerakan separatis bersenjata pada pertengahan 1960-an. Pemberontakan berakhir melalui penyelesaian yang dinegosiasikan pada tahun 1982, meskipun Rwenzururu Raya baru diakui oleh pemerintah pada tahun 2008.

Sejarah alam[sunting | sunting sumber]

Flora[sunting | sunting sumber]

Lereng Rawa Bigo pada ketinggian 3400 m di pegunungan Rwenzori dengan tumbuhan lobelia raksasa di latar belakang

Pegunungan Rwenzori dikenal karena vegetasi mereka yang bervariasi, mulai dari hutan hujan tropis, padang rumput alpine, hingga salju. Rentang vegetasi ini mendukung kehidupan spesies dan varietasnya sendiri yang antara lain berupa groundsel raksasa dan lobelia raksasa yang bahkan memiliki heather (semacam bunga) pada ketinggian 6 meter (20 kaki) dan tertutup lumut yang hidup di salah satu puncaknya. Sebagian besar wilayah tersebut sekarang merupakan Situs Warisan Dunia, dan dikelilingi oleh Taman Nasional Pegunungan Rwenzori di Uganda barat daya dan Taman Nasional Virunga di bagian timur DRC.[3]

Tidak ada kekurangan air di Rwenzori; Namun, beberapa anggota keluarga afroalpine menyerupai spesies yang biasanya tumbuh subur di iklim gurun. Alasannya terletak pada ekonomi air yang sama. Air tidak selalu tersedia bagi tanaman afroalpine saat mereka membutuhkannya. Selain itu, embun malam mempengaruhi transportasi getah di tanaman dan asupan air oleh akarnya. Seiring berlalunya waktu, suhu udara dan tingkat radiasi meningkat dengan cepat, mendesak bagian tanaman yang terpapar saat mereka mencoba memenuhi permintaan transpirasi daun dan menjaga keseimbangan air yang tepat. Untuk mengatasi efek pembekuan, tanaman afroalpine telah mengembangkan sistem insulasi yang membuat mereka memiliki penampilan yang begitu mencolok. Adaptasi ini menjadi lebih menonjol seiring dengan meningkatnya ketinggian.[4]

Ada lima zona vegetasi yang saling tumpang tindih di Pegunungan Rwenzori: zona hutan cemara (sampai 2.800 meter (9.200 kaki)); Zona bambu (2.800 sampai 3.300 meter (9.200 sampai 10.800 kaki)); Zona heather (3.000 sampai 3.800 meter (9.800 sampai 12.500 kaki)); Zona alpine (3.500 sampai 4.500 meter (11.500 sampai 14.800 kaki)); Dan, zona nival (4.400 sampai 5.000 meter (14.400 sampai 16.400 kaki)). Pada ketinggian yang lebih tinggi, beberapa tanaman mencapai ukuran yang sangat besar, seperti lobelia dan groundsels. Vegetasi di Pegunungan Rwenzori merupakan vegetasi unik yang hanya ditemukan di pegunungan tinggi ekuatorial Afrika.[5]

Flora vs ketinggian[sunting | sunting sumber]

Flora vs ketinggian
Meter
Ordo
1500 2000 2500 3000 3200 3400 3600 3800 4000 4200 4400 4600 4800 5000 5100
Lamiales Mimulopsis elliotii
Mimulopsis arborescens
Rosales Prunus africana Hagenia abyssinica
Alchemilla subnivalis
Alchemilla stuhlmanii
Alchemilla triphylla
Alchemilla johnstonii
Alchemilla argyrophylla
Fabales Albizia gummifera
Cornales Alangium chinense
Malpighiales Casearia battiscombei
Croton macrostachyus
Neoboutonia macrocalyx
Symphonia globulifera
Hypericum sp
Hypericum revolutum
Hypericum bequaertii
Asparagales Scadoxus cyrtanthiflorus
Disa stairsii
Asterales Dendrosenecio erici-rosenii
Dendrosenecio adnivalis
Helichrysum sp.
Lobelia bequaertii
Lobelia wollastonii
Helichchrysum guilelmii
Helichchrysum stuhlmanii
Senecio transmarinus
Senecio mattirolii
Apiales Peucedanum kerstenii
Myrtales Syzygium guineense
Sapindales Allophylus abyssinicus
Gentianales Tabernaemontana sp. Galium ruwenzoriense
Ericales Pouteria adolfi-friedericii Erica arborea
Erica trimera
Erica silvatica
Erica johnstonii
Brassicales Subularia monticola
Primulales Rapanea rhododendroides
Ranunculales Ranunculus oreophytus
Arabis alpina
Santalales Strombosia scheffleri
Poales Yushania alpina Carex runssoroensis
Festuca abyssinica
Poa ruwenzoriensis
Lecanorales Usnea
Ordo
Meter
1500 2000 2500 3000 3200 3400 3600 3800 4000 4200 4400 4600 4800 5000 5100

Sumber: [5][6][7]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Climate Change and the Aquatic Ecosystems of the Rwenzori Mountains". Makerere University and University College London. 2007-09-15. Diakses tanggal 2014-02-02. 
  2. ^ Wayland, E. J. (July–Dec 1934). "Rifts, Rivers, Rains and Early Man in Uganda". Journal of the Royal Anthropological Institute (Royal Anthropological Institute of Great Britain and Ireland) 64: 333–352. JSTOR 2843813. doi:10.2307/2843813. 
  3. ^ a b "Rwenzori Mountains National Park". Rwenzori Abruzzi. 2006-05-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-05. Diakses tanggal 2008-05-06. 
  4. ^ a b Flowers of the Moon, Afroalpine vegetation of the Rwenzori Mountains, Schutyser S., 2007, 5 Continents Editions, ISBN 978-88-7439-423-4.
  5. ^ a b Linder, H. Peter; Gehrke, Berit (2 March 2006). "Common plants of the Rwenzori, particularly the upper zones" (PDF). Institute for Systematic Botany, University of Zurich. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 May 2008. Diakses tanggal 6 June 2017.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "systbot" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  6. ^ "RWENZORI MOUNTAINS NATIONAL PARK, UGANDA". Protected Areas and World Heritage. United Nations Environment Programme. March 1994. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-25. Diakses tanggal 2008-05-08. 
  7. ^ "Forest Resources of Tropical Africa". Tropical Forest Resources Assessment Project. Food and Agriculture Organization of the United Nations. 1984. UN 32/6.1301–78–04. Diakses tanggal 12-05-2008. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]