NFPA 704

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
NFPA 704
NFPA 704.svg
1
2
2
W
Label untuk Natrium borohidrida

NFPA 704 adalah standar yang diterapkan oleh National Fire Protection Association dari Amerika Serikat. Mereka menetapkan label yang digunakan oleh personel darurat dengan cepat dan mudah mengidentifikasi risiko yang ditimbulkan dari material berbahaya. Label ini berguna untuk menentukan peralatan khusus yang harus digunakan, prosedur yang harus dilakukan, atau pencegahan apabila terjadi situasi darurat.

Simbolisme[sunting | sunting sumber]

Keempat bagian masing-masing dilambangkan dengan warna, dengan warna biru sebagai bahaya kesehatan, merah sebagai tingkat terbakar, kuning adalah reaktivitas, dan putih untuk peringatan khusus. Tingkat kesehatan, terbakar dan reaktivitas dihitung dari skala 0 (tidak berbahaya) sampai 4 (sangat berbahaya).

Kesehatan (Biru) Kemudahan untuk Terbakar (Merah)
4 paparan yang sangat singkat dapat mengakibatkan kematian atau luka residual parah (misalnya, hidrogen sianida, fosfin) 4 mudah terbakar pada suhu dan tekanan normal, atau mudah menguap dan akan mudah terbakar (misalnya, propana). Titik nyala dibawah 23 °C (73 °F)
3 paparan dalam jumlah dapat mengakibatkan luka sementara atau luka residual sedang sampai serius (misalnya, gas klorin) 3 Zat yang dapat terbakar hampir disemua kondisi sekitar (misalnya, bensin). Cairan memiliki titik nyala dibawah 23 °C (73 °F) dan memiliki titik didihlebih atau sama dengan 38 °C (100 °F) atau titik nyala diantara 23 °C (73 °F) sampai 38 °C (100 °F)
2 Paparan dalam jumlah besar atau terus menerus tetapi tidak kronis dapat mengakibatkan cacat sementara atau kemungkinan luka residual (misalnya, dietil eter) 2 Pemanasan moderat dapat memicu Pembakaran (misalnya, diesel). Titik nyala diantara 38 °C (100 °F) dan 93 °C (200 °F)
1 Paparan zat ini menyebabkan iritasi dengan luka residual kecil (misalnya, aseton) 1 Pemanasan dapat menyebabkan pembakaran (misalnya, minyak kedelai). Memiliki titik nyala di atas 93 °C (200 °F)
0 Tidak menimbulkan bahaya kesehatan, tidak ada tindakan pencegahan yang diperlukan (misalnya, lanolin) 0 Tidak akan terbakar (misalnya, air)
Instabilitas/Reaktivitas (Kuning) Khusus (Putih)
4 mudah terdetonasi atau meledak pada tekanan dan suhu normal (misalnya, nitrogliserin, RDX)   Label putih dapat mengandung beberapa peringatan khusus. Simbol-simbol ini adalah yang digunakan oleh standar NFPA 704.
3 Dapat terdetonasi atau meledak namun membutuhkan rangsangan yang kuat, seperti dipanaskan sebelum inisiasi, bereaksi eksplosif dengan air, atau akan meledak apabila "terkejut" (misalnya, amonium nitrat) W Bereaksi dengan air dengan cara yang tidak biasa atau berbahaya (misalnya, cesium, sodium, asam sulfat)
2 Mengalami perubahan kimia secara drastis pada tekanan dan suhu yang tinggi, bereaksi keras dengan air, atau dapat membentuk zat eksplosif bila dicampur air (misalnya, fosfor, kalium, sodium) OX Oksidan (misalnya, kalium perklorat, amonium nitrat, hidrogen peroksida)
1 Stabil, namun bisa menjadi tidak stabil pada tekanan dan suhu yang tinggi (misalnya, propana) SA Gas asfiksan sederhana. Terkhusus untuk gas: nitrogen, helium, neon, argon, krypton dan xenon.[1]
0 Stabil, bahkan apabila terpapar dengan api, dan tidak bereaksi dengan air (e.g. helium)    
Simbol Non-Standar (Putih)
Simbol-simbol berbahaya di kolom ini BUKAN MERUPAKAN simbol standar NFPA 704, tetapi adakalanya digunakan pada barang-barang tertentu.
COR Korosif; Asam kuat atau basa kuat (contoh: asam sulfat, kalium hidroksida)
ACID, ALK Asam atau Alkali, untuk lebih spesifik
BIO atau Biohazard symbol.svg Bahaya biologi (Contoh: virus cacar)
POI Racun : Poison (Ing.) Contoh: Striknin, Arsen
RA, RAD, atau Radiation warning symbol2.svg Bahan yang memancarkan sinar radioaktif. Contoh: uranium, plutonium, radium
CYL atau CRYO Kriogenik. Contoh: nitrogen cair.
Dua botol semprot dengan label NFPA 704 untuk identifikasi material berbahaya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]