Muhammad bin Tughjul Ikhsyid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Muhammad bin Tughj al-Ikhshid
Gubernur pewaris Mesir, Suriah dan Hejaz
Kegubernuran26 Agustus 935 – 24 Juni 946
PenerusUnujur
Lahir8 Februari 882
Baghdad
Wafat24 Juni 946(946-06-24) (umur 64)
Damaskus
DinastiDinasti Ikhsyidiyah
AyahTughj bin Juff

Abū Bakr Muḥammad bin Ṭughj bin Juff bin Yiltakīn bin Fūrān bin Fūrī bin Khāqān (lahir 8 Februari 882 – meninggal 24 Juni 946 pada umur 64 tahun), yang lebih dikenal dengan gelarnya al-Ikhshīd (bahasa Arab: الإخشيد‎) setelah 939, adalah seorang komandan dan gubernur Abbasiyyah yang menjadi penguasa otonomi Mesir dan sebagian Suriah (atau Syam) dari 935 sampai kematiannya pada 946. Ia adalah pendiri dari Dinasti Ikhsyidiyah, yang berkuasa di wilayah tersebut sampai penaklukan Fatimiyyah pada 969.

Sebagai putra dari Tughj bin Juff, seorang jenderal berdarah Turkic yang melayani Abbasiyah dan penguasa-penguasa otonom Tuluniyah Mesir dan Suriah, Muhammad bin Tughj lahir di Baghdad namun dibesarkan di Suriah dan mendapatkan pengalaman administratif dan militer pertamanya di sisi ayahnya. Ia memiliki karier awal yang mencekam: ia ditahan bersama dengan ayahnya oleh Abbasiyah pada tahun 905, dibebaskan tahun 906, ikut dalam pembunuhan vizier al-Abbas bin al-Hasan al-Jarjara'i pada 908, dan kabur ke Irak untuk ikut penugasan gubernur Mesir, Takin al-Khazari. Kemudian, ia mendapatkan perlindungan dari beberapa magnat Abbasiyah berpengaruh, terutama kepala komandan berkuasa Mu'nis al-Muzaffar. Hal tersebut membuatnya diangkat menjadi gubernur Palestina pertama dan kemudian Damaskus. Pada 933, ia diangkat menjadi gubernur Mesir, tetapi jabatan tersebut dicabut setelah kematian Mu'nis, dan Bin Tughj telah bertarung untuk mempertahankan jabatan gubernurnya di Damaskus. Pada tahun 935, ia diangkat lagi di Mesir, dimana ia dengan cepat mengalahkan invasi Fatimiyah dan menstabilkan negara yang gonjang-ganjing tersebut. Masa pemerintahannya ditandai dengan masa perdamaian domestik, kestabilan dan pemerintahan baik dalam annal-annal Mesir Islamis awal. Pada tahun 938, Kalifah al-Radi menerima permintaannya untuk gelar al-Ikhshid, yang dipegang oleh para penguasa leluhurnya di Lembah Farghana. Ia dikenal dengan gelar tersebut pada masa selanjutnya.

Sepanjang kegubernurannya, al-Ikhshid menghadapi konflik-konflik dengan penguasa kawasan lainnya untuk kekuasaan atas Suriah, tanpa Mesir memperhatian invasi dari timur, tetapi tak seperti beberapa pemimpin Mesir lainnya, terutama Tuluniyah itu sendiri, ia bersiap untuk menggunakan waktunya dan berkompromi dengan para rivalnya. Meskipun awalnya ia menguasai seluruh Suriah, ia terpaksa untuk menyerahkan bagian utaranya kepada Bin Ra'iq antara tahun 939 dan 942. Setelah pembunuhan Bin Ra'iq, al-Ikhshid menyatakan kembali kekuasaannya atas utara Suriah dengan hanya bersaing dengan Hamdaniyah. Pada 944, al-Ikhshid bertemu Kalifah al-Muttaqi di Raqqa; kalifah tersebut kabur kesana dari berbagai pasukan yang ingin menculiknya dan menguasai pemerintahan kalifah di Baghdad. Meskipun gagal dalam membujuk kalifah tersebut datang ke Mesir, ia meraih pengakuan kekuasaan wairsan atas Mesir, Suriah dan Hejaz selama tiga puluh tahun. Setelah keberangkatannya, pangeran Hamdaniyah Sayf al-Dawla yang ambisius merebut Aleppo dan utara Suriah pada musim gugur tahun 944, dan meskipun dikalahkan dan dipukul mundur dari Suriah oleh Bin Tughj sendiri pada tahun berikutnya, sebuah traktat membafi kawasan tersebut menurut perjanjian dengan Bin Ra'iq yang dilakukan pada bukan Oktober. Bin Tughj wafat sembilan bulan kemudian, meninggalkan putranya Unujur sebagai penguasa domainnya, di bawah naungan eunuch kulit hitam berkuasa Abu al-Misk Kafur.

Asal muasal dan kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Peta domain Tuluniyah pada sekitar tahun 893

Menurut kamus biografi yang dikompilasikan oleh Ibnu Khallikan, Muhammad bin Tughj lahir di Baghdad pada 8 Februari 882, di jalan menuju ke Gerbang Kufah.[1][2] Keluarganya berdarah Turk dari Lembah Farghana di Transoxiana, dan diklaim berdarah ningrat; nama leluhurnya, "Khaqan", adalah sebuah gelar kerajaan Turk.[3][4] Kakek Muhammad, Juff meninggalkan Farghana untuk masuk pelayanan militer dalam pemerintahan Abbasiyyah di Samarra, seperti halnya ayahnya Ibnu Tulun, pendiri dinasti Tuluniyyah.[5][6] Juff dan putranya, ayah Muhammad Tughj, sama-sama melayani Abbasiyyah, tetapi Tughj masuk pelayanan Tuluniyyah, yang sejak tahun 868 telah menjadi para penguasa otonom Mesir dan Suriah.[5][6] Tughj melayani Tuluniyah sebagai gubernur Tiberias (ibu kota distrik Yordania), Aleppo (ibu kota distrik Qinnasrin) dan Damaskus (ibu kota distrik homonim).[5][6] Ia memainkan peran besar dalam menangkis serangan Qarmatia di Damaskus pada 903; meskipun kalah dalam pertempuran, ia memegang kotanya sendiri melawan suku Qarmatia selama tujuh bulan sampai, dengan kedatangan bala bantuan dari Mesir, suku Qarmatia menarik diri.[7][8] Kemudian, Muhammad bin Tughj menjalani sebagian besar masa mudanya di Syam Tuluniyyah di sisi ayahnya, meraih pengalaman pertamanya dalam administrasi—ia menjabat sebagai sub-gubernur ayahnya di Tiberias—dan perang.[6]

Setelah kematian putra Ibnu Tulun Khumarawayh pada tahun 896, negara Tuluniyah dengan cepat pemulihan, dan gagal meredam pemberontakan serius apapun ketika Abbasiyah berpindah untuk mendirikan lagi kontrol langsung atas Suriah dan Mesir pada 905.[9] Tughj berbalik memihak Abbasiyah di bawah Muhammad bin Sulayman al-Katib, dan diangkat menjadi gubernur Aleppo saat pulang;[6] Muhammad al-Katib sendiri menjadi korban intrik pemerintahan tak lama setelahnya, dan Tughj bersama dengan putra-putranya Muhammad dan Ubaydullah ditahan di Baghdad. Tughj wafat di penjara pada tahun 906, dan saudara-saudaranya melarikan diri tak lama setelahnya.[6] Putra-putra Tughj ikut dalam kudeta istama yang berupaya untuk melengserkan khalifah baru, al-Muqtadir (memerintah 908–932), dalam rangka mengangkat kakaknya Ibnu al-Mu'tazz pada Desember 908. Meskipun upaya tersebut gagal, Muhammad bin Tughj dan saudara-saudaranya dapat menghindarkan diri mereka sendiri dari penahanan mereka oleh vizier al-Abbas bin al-Hasan al-Jarjara'i, yang membujuk mereka dengan bantuan Husayn bin Hamdan.[10][11] Setelah kudeta gagal, ketiganya melarikan diri: Ibnu Hamdan kembali ke kampung halamannya Mesopotamia Hulu dan Ubayd Allah kabur ke wilayah timur menuju Yusuf bin Abi'l-Saj, sementara Muhammad kabur ke Suriah.[11]

Di Suriah, Muhammad bin Tughj bergabung dengan layanan petinggi pajak provinsi-provinsi lokal, Abu'l-Abbas al-Bistam. Ia kemudian menyusul master barunya ke Mesir, dan setelah kematian al-Bistam pada Juni 910, ia melanjutkannya dengan melayani putranya.[11] Kemudian, ia meraih perhatian gubernur lokal, Takin al-Khazari, yang mengirimnya untuk memerintah wilayah di sekitaran Sungai Yordan, dengan kursinya di Amman.[5][11] Pada 918, ia mengikuti karavan haji, dimana ia menjadi salah satu orang yang menjaga ibu al-Muqtadir, dari para penyerbu Bedouin, sesambil meningkatkan pendiriannya dalam pemerintahan Abbasiyah.[11] Dua tahun kemudian, Ibnu Tughj meraih perlindungan berpengaruh saat ia bertugas di bawah kepala komandan Abbasiyah berkuasa Mu'nis al-Muzaffar, dimana ia datang untuk membantu mempertahankan Mesir dari invasi Fatimiyah. Pada kampanye tersebut, Ibnu Tughj mengkomandani pasukan tentara Mesir. Dua pasukannya benar-benar mendirikan sebuah prestasi, dan masih menjadi kontak pada masa setelahnya.[5][12][13]

Saat Takin kembali ke Mesir sebagai gubernur pada 923, Ibnu Tughj bergabung dengannya disana, tetapi keduanya terpecah pada tahun 928 saat Takin menolak untuk memberikan jabatan gubernur Iskandariyah kepada Ibnu Tughj.[14] Ibnu Tughj kabur ke ibu kota Fustat, dan memutuskan untuk mengangkat dirinya sendiri menjadi gubernur Palestina dari Baghdad; petahananya, al-Rashidi, melarikan kursi gubernur dari Ramla ke Damaskus, dimana ia memegang jabatan gubernur. Menurut sejarawan Jere L. Bacharach, pelariannya menandakan bahwa Ibnu Tughj mengkomandani pasukan militer signifikan.[14] Tiga tahun kemudian, pada Juli 931, Muhammad bin Tughj diangkat menjadi Gubernur Damaskus, sementara al-Rashidi kembali ke Ramla.[14] Kedua pelantikan tersebut tampaknya merupakan hasil dari hubungan Ibnu Tughj dengan Mu'nis al-Muzaffar, yang saat itu berada di puncak kekuasaan dan pengaruhnya.[14][15]

Mengambil alih Mesir[sunting | sunting sumber]

Takin wafat pada Maret 933, dan putranya serta penerusnya yang dinominasikan, Muhammad, gagal mendirikan otoritasnya di Mesir. Ibnu Tughj diangkat menjadi gubernur baru pada bulan Agustus namun pengangkatannya ditolak sebulan kemudian sebelum ia mencapai Mesir, dan Ahmad bin Kayghalagh dilantik pada jabatan tersebut. Masa pemanggilan kembali Ibnu Tughj bertepatan dengan penangkapan (dan kemudian pembunuhan) Mu'nis oleh Khalifah al-Qahir (memerintah 932–934) pada 22 September, menyimpulkan bahwa nominasi Ibnu Tughj dalam seluruh keberuntungannya juga karena Mu'nis.[5][16] Kenyataannya, al-Qahir mengirim seorang duta bernama Bushri untuk mengganti Ibnu Tughj di Damaskus setelah kejatuhan Mu'nis membulatkan pandangan tersebut. Bushri dapat mengambil alih kegubernuran Aleppo (dimana ia juga dilantik), tetapi Ibnu Tughj menentang pelantikannya, dan mengalahkannya dan menahannya. Khalifah kemudian mengirim Ahmad bin Kayghalagh dalam rangka memaksa Ibnu Tughj untuk menyerah, tetapi meskipun Ahmad berpawai melawan Ibnu Tughj, keduanya menghindari konfrontasi langsung. Sebaliknya, keduanya bertemu dan mencapai kesepakatan dukungan saling menguntungkan, mendirikan status quo.[17]

Ahmad bin Kayghalagh kemudian menyediakan bantuan mengembalikan tatanan provinsi yang makin menegangkan tersebut. Pada 935, pasukan memberontak karena kurangnya bayaran, dan penyerbuan Bedouin telah didepan mata. Pada saat yang sama, putra Takin, Muhammad dan administrator fiskal Abu Bakar Muhammad bin Ali al-Madhara'i—pewaris sebuah dinasti para birokrat yang menangani keuangan provinsi tersebut sejak masa Ibnu Tulun dan menumpuk kekayaan[18][19]—di bawah naungan Ahmad bin Kayghalagh dan mempertahankan posisinya.[20] Salah satu pertarungannya adalah perpecahan pasukan antara pasukan Timur (Mashariqa), utamanya prajurit Turki, yang mendukung Muhammad bin Takin, dan pasukan Barat (Maghariba), yang diyakini terdiri dari Berber dan orang kulit hitam Afrika, yang mendukung Ahmad bin Kayghalagh.[21] Dengan dukungan pada masa itu dari mantan vizier dan inspektur-jenderal provinsi-provinsi barat al-Fadl bin Ja'far bin al-Furat, yang putranya menikahi salah satu putri Ibnu Tughj, Ibnu Tughj lebih dari sekali diangkat menjadi gubernur Mesir. Tak mencapai perubahan, Ibnu Tughj mengadakan sebuah invasi negara melalui darat dan laut. Meskipun Ahmad bin Kayghalagh dapat menghalau pergerakan pasukan, armada Ibnu Tughj mengambil alih Tinnis dan Delta Nil dan memindahkan ibu kotanya ke Fustat. Bergerak dan kalah dalam pertempuran, Ahmad bin Kayghalagh kabur ke Fatimiyah. Kemenangan Muhammad bin Tughj memasuki Fustat pada 26 Agustus 935.[22][23]

Dengan ibu kota berada di bawah kekuasaannya, Ibnu Tughj sekarang berkonfrontasi dengan Fatimiyah. Maghariba yang menolak untuk menyerah kepada Ibnu Tughj kabur ke Iskandariyah dan kemudian ke Barqa di bawah kepemimpinan Habashi bin Ahmad, dan mengundang penguasa Fatimiyah al-Qa'im (memerintah 934–946) untuk menginvasi Mesir dengan bantuan mereka.[24][25][26] Invasi Fatimiyah mendatangkan kesukesan awal: Pasukan Berber Kutama pimpinan pasukan Fatimiyah menaklukan pulau al-Rawda di Nil dan membakar galangan kapalnya. Laksamana-laksamana Ibnu Tughj yakni Ali bin Badar dan Bajkam berbalik memihak ke Fatimiyah, dan Iskandariyah sendiri ditaklukan pada Maret 936. Selain itu, pada 31 Maret, saudara Ibnu Tughj, al-Hasan mengalahkan pasukan Fatimiyah di dekat Iskandariyah, menyupiri mereka dari kota tersebut dan memaksa Fatimiyah sekali lagi terusir dari Mesir ke pangkalan mereka di Barqa.[24][26][27] Pada kampanye tersebut, Ibnu Tughj dikenal karena melarang pasukannya untuk merampas yang merupakan tanda "pandangan jangka panjangnya terhadap kesinggahannya di Mesir" menurut J. L. Bacharach.[28]

Pemerintah Mesir[sunting | sunting sumber]

Bagian depan dan belakang sbuah koin emas, dengan inskripsi Arab
Dinar yang dicetak di Palestina di bawah kepemimpinan al-Ikhshid, 944 Masehi. Dari tahun 942, Ibnu Tughj mencantumkan nama dan gelarnya ("Muhammad al-Ikhshid"), bersama dengan sebutan khalifah dalam koinnya.[29]

Dituliskan kepada Khalifah al-Radi (memerintah 934–940) pada 936, Muhammad bin Tughj mewkili sebuah catatan mengenang: invasi Fatimiyah mengalahkan dan ukuran pertama yang menyediakan keadaan keuangan di provinsi tersebut terkendali. Khalifah mengkonfirmasikannya dalam jabatannya dan mengirim rampasan berharga.[30] Hugh N. Kennedy menyatakan, "dalam beberapa cara, ancaman Fatimiyah sebenarnya adalah membantu Ibnu Tughj", seperti halnya dukungannya terhadap Abbasiyah, "pra khalifah dipersiapkan untuk memberikan persetujuan mereka untuk pemerintahannya yang kembali".[31] Pendiriannya dalam pemerintahan Abbasiyah membuatnya meminta gelar kehormatan (laqab) al-Ikhshid pada 938, yang awalnya diberikan oleh raja-raja tanah leluhurnya Farghana. Khalifah al-Radi meraih permintaan tersebut, meskipun persetujuan resmi ditunda sampai Juli 939. Setelah menerima konfirmasi resmi, Ibnu Tughj meminta agar secara pribadi ia mengumumkan gelar barunya.[27][31][32]

Sangat sedikit yang diketahui tentang kebijakan domestik al-Ikhshid.[2] Selain itu, kebungkaman sumber-sumber terhadap ketegangan domestik pada masa pemerintahannya—selain pemberontakan Syiah kecil pada 942, yang mengejutkan—berdiri kontras dengan penjelasan lazim dari penyerbuan Bedouin, kerusuhan kota karena harga-harga tinggi, atau pemberontakan dan intrik militer dan dinasti, dan mengindikasikan bahwa ia berhasil merestorasikan keadaan internal dan tatanan pemerintahan di Mesir.[28] Menurut kamus biografi Ibnu Khallikan, ia merupakan "seorang pangeran resolusi, yang menyimpan kemajuan besar dalam peran, dan perhatian penuh terhadap kekayaan kekaisarannyal ia memperlakukan kelas militer dengan penghormatan dan pemerintahan dengan kemampuan dan keadilan".[1] Rival potensial Muhammad bin Takin dan al-Madhara'i dengan cepat meraih kemenangan dan masuk pemerintahan baru.[28][31] al-Madhara'i berupaya untuk mendompleng kenaikan tahta al-Ikhshid, saat pasukannya membangkang, dan awalnya ditahan oleh al-Ikhshid, serta baru dibebaskan pada 939. Ia kemudian memulihkan lagi status dan pengaruhnya, dan menjabat sebagai pemangku raja dari putra dan pewaris al-Ikhshid, Unujur pada 946, sebelum dilengserkan dan ditahan selama setahun. Setelah itu, dan sampai kematiannya pada tahun 957, ia pensiun untuk menjalani kehidupan pribadi.[19][27] Seperti halnya para anggota Tuluniyyah sebelumnya, al-Ikhshid juga berupaya untuk membangun pasukan militernya sendiri, termasuk pasukan budak Turk dan orang kulit hitam Afrika.[28][31]

Kebijakan luar negeri dan perjuangan untuk Suriah[sunting | sunting sumber]

Sebagai komandan dan penguasa di Mesir, al-Ikhshid adalah seorang penyabar dan berhati-hati. Ia meraih tujuannya melalui diplomasi dan menjalin hubungan dengan orang-orang berkuasa dalam rezim Baghdad seperti halnya melalui pasukan, dan bahkan ia menghindari konfrontasi militer langsung antara dua pihak yang memberikan al-Ikhshid waktu untuk mempertimbangkan situasi di Mesir sebelum bertindak.[33] Meskipun telah melangkahi Ibnu Tulun, ia berambisi lebih sederhana dan lebih berpraktik obyektif, seperti halnya sebagian bukti dalam kebijakannya terhadap Suriah dan wilayah Kekhalifahan lainnya.[31] Dulunya, di wilayah Suriah dan sebagian Palestina, sebuah kebijakan luar negeri dikeluarkan oleh beberapa penguasa Mesir, untuk memajukan rute invasi terhadap negara tersebut. Ibnu Tujul sebelum dan Saladin setelah al-Ikhshid merupakan dua contoh khas penguasa Mesir yang menjalani sebagian besar masa pemerintahan mereka dengan mempertahankan kekuasaan atas Suriah, dan menggunakan Mesir sebagai sumber pendapatan dan sumber daya untuk mencapai tujuan tersebut.[34] Al-Ikhshid berbeda dari mereka; Bacharach menyebutnya sebagai orang yang "berhati-hati, realis konservatif".[35] Tujuannya terbatas namun jelas: perhatian utamanya adalah Mesir dan pendirian keluarganya sebagai dinasti warisan terhadap kawasan tersebut, sementara Suriah masih menjadi perhatian sekunder.[36] Tak seperti penguasa militer lainnya pada masanya, ia tidak berniat memasuki persaingan untuk kekuasaan Baghdad dan pemerintah kekhalifahan melalui jabatan berkuasa amir al-umara; selain itu, saat Khalifah al-Mustakfi (r. 944–946) menawarkannya jabatan tersebut, ia menolaknya.[37]

Konflik dengan Ibnu Ra'iq[sunting | sunting sumber]

Peta kawasan Suriah dan provinsi-provinsinya di bawah kekuasaan Abbasiyah

Setelah pengusiran Fatimiyah dari Mesir, al-Ikhshid memerintahkan pasukannya untuk menduduki seluruh Suriah sampai Aleppo, menyekutukan dirinya sendiri dengan suku lokal Banu Kilab, seperti halnya yang dilakukan Ibnu Tulun, untuk memperkuat kekuasaannya atas utara Suriah.[38] Sebagai gubernur Suriah, ia menentukan batas-batas darat (thughur) dengan Kekaisaran Bizantium di Silisia. Kemudian pada tahun 936/7 atau 937/8 (paling diyakini pada musim gugur 937) ia meraih sebuah kedutaan besar dari kaisar Bizantium, Romanos I Lekapenos (memerintah tahun 920–944), untuk mengadakan pertukaran tahanan, Meskipun dilakukan tanpa ijin Khalifah al-Radi, tindakan tersebut diberi penghormatan khusus dan pengakuan tak langsung dari otonomi al-Ikhshid, meskipun korespondensi dan negosiasi untuk peristiwa semacam itu biasanya diajukan kepada khalifah ketimbang para gubernur provinsi. Pertukaran tersebut dilakukan pada musim gugur 938, yang menghasilkan pembebasan 6,300 Muslim untuk jumlah tahanan Bizantium yang setara. Karena Bizantium memiliki 800 lebih tahanan ketimbang Muslim, mereka telah diransum dan secara bertahap dibebaskan sepanjang enam bulan berikutnya.[39][40]

Meskipun amir al-umara Ibn Ra'iq berkuasa di Baghdad (936–938) dengan teman lama al-Ikhshid al-Fadl bin Ja'far bin al-Furat menjadi vizier, hubungan dengan Baghdad terjalin baik. Namun, setelah Ibnu Ra'iq diganti oleh Turk Bajkam, Ibnu Ra'iq dijadikan nominasi oleh khalifah untuk kegubernuran Suriah dan pada 939 berpawai ke selatan untuk mengklaimnya dari pasukan al-Ikhshid.[38][41] Pelantikan Ibnu Ra'iq dikecam al-Ikhshid, yang mengirimkan seorang duta ke Baghdad untuk mengklarifikasikan keadaan tersebut. Disana, Bajkam memberitahukannya bahwa khalifah melantik siapapun yang ia pilih, tetapi bukan hal mutlak: kekuatan militer yang akan menentukan siapa yang menjadi gubernur Suriah dan bahkan Mesir, bukan pelantikan apapun oleh seorang khalifah. Jika Ibnu Ra'iq atau al-Ikhshid meraih kemenangan dari konflik tersebut, konfirmasi khalifah kemudian akan menyusul.[42] Al-Ikhshid bahkan lebih tertarik akan jawabannya, dan dikabarkan bahwa pada waktu mengancam akan menawari salah satu putrinya kepada khalifah Fatimiyah al-Qa'im dan mencetak koin-koin dan salat Jumat dibaca dalam namanya ketimbang khalifah Abbasiyah, sampai Abbasiyah secara resmi mengakui kembali jabatannya. Fatimiyyah sendiri sebelumnya ditaklukan dalam pemberontakan Abu Yazid dan tak dapat menerima bantuan apapun.[38][43][44]

Dari Raqqa, pasukan Ibnu Ra'iq beralih ke sepanjang distrik-distrik utara Suriah, dimana saudara al-Ikhshid, Ubayd Allah menjadi gubernur, sementara pasukan Mesir bergerak ke selatan. Pada Oktober atau November, pasukan Ibnu Ra'iq mencapai Ramla dan berpindah ke Semenanjung Sinai. Al-Ikhshid memimpin pasukannya melawan Ibnu Ra'iq, tetapi setelah pertikaian kecil di al-Farama, dua pasukan tersebut saling memahami, membagi Suriah di antara mereka: kawasan dari Ramla sampai selatan di bawah kekuasaan al-Ikhshid, dan kawasan utara berada di bawah kekuasaan Ibnu Ra'iq.[42] Namun, pada Mei atau Juni 940, al-Ikhshid menyadari bahwa Ibnu Ra'iq sempat kembali bergerak ke Ramla. Sehingga, penguasa Mesir tersebut memimpin pasukannya untuk bertempur. Meskipun kalah di al-Arish, al-Ikhshid dapat mempawaikan pasukannya dengan cepat dan meredam Ibnu Ra'iq, menghalanginya dari memasuki Mesir dan memaksanya kembali ke Damaskus.[35] Al-Ikhshid mengirim saudaranya, Abu Nasr al-Husayn, dengan tentara lainnya melawan Ibnu Ra'iq, tetapi ia kalah dan tewas di Lajjun. Meskipun ia menang, Ibnu Ra'iq menyatakan perdamaian: ia memberikan penguburan kehormatan terhadap Abu Nasr dan mengirim putranya, Muzahim, sebagai duta untuk Mesir. Untuk meneguhkan strategi politiknya, al-Ikhshid menyepakatinya. Perjanjian tersebut dipandang sebagai restorasi status teritorial quo dari tahun sebelumnya, tetapi dengan al-Ikhshid membayar upeti tahunan sejumlah 140,000 dinar emas. Kesepakatan tersebut diperkuat dengan pernikahan Muzahim dengan putri al-Ikhshid, Fatima.[35]

Konflik dengan Hamdaniyah[sunting | sunting sumber]

Perdamaian tak berlangsung lama, karena ketegangan politik di Baghdad berlanjut. Pada September 941, Ibnu Ra'iq meraih lagi jabatan amir al-umara atas undangan Khalifah al-Muttaqi (memerintah 940–944), tetapi ia tidak lagi berkausa seperti sebelumnya. Tak dapat menghentikan laju pasukan lainnya, Abu'l-Husayn al-Baridi dari Basra, Ibnu Ra'iq dan khalifah terpaksa meninggalkan Baghdad adan mencari perlindungan kepada penguasa Hamdaniyah dari Mosul. Kemudian, Ibnu Ra'iq dibunuh (April 942) menggantikannya pada jabatan amir al-umara dengan laqab Nasir al-Dawla.[45] Al-Ikhshid menggunakan kesempatan tersebut untuk menduduki lagi Suriah untuk dirinya sendiri, mempertemukan pasukannya kepada masyarakat pada Juni 942, dan melaju sampai Damaskus, sebelum kembali ke Mesir pada Januari 943. Hamdaniyah juga mengklaim wilayah Suriah pada masa yang sama, tetapi sumber-sumber tak menyebut detail ekspedisi mereka disana.[45] Jabatan Nasir al-Dawla sebagai amir al-umara juga terkuak, dan pada Juni 943 ia dilengserkan oleh jendera Turki Tuzun. Pada bulan Oktober, Khalifah al-Muttaqi, yang mengkhawatirkan Tuzun berupaya untuk menggantikannya, kabur dari ibu kota dan ikut mengungsi ke Hamdaniyah.[46] Meskipun Nasir al-Dawla dan saudaranya Sayf al-Dawla melindungi khalifah, mereka juga tak bertikai dengan pasukan Tuzun, dan pada Mei 944, mereka mencapai sebuah kesepakatan yang memberikan Mesopotamia Hulu dan utara Suriah kepada Hamdaniyah dalam pertukaran untuk mengakui kedudukan Tuzun di Irak. Nasir al-Dawla mengirim sepupunya al-Husayn ibn Sa'id untuk mengambil alih provinsi-provinsi Suriah yang ia rampas dalam perjanjian tersebut. Pasukan Ikhshidid kalah atau menarik diri, dan al-Husayn mengambil alih distrik-distrik Qinnasrin dan Hims.[38][47]

Pada masa itu, al-Muttaqi dengan Sayf al-Dawla kabur ke Raqqa sebelum Tuzun maju, tetapi khalifah makin terdesak Hamdaniyah, dan menulis kepada al-Ikhshid (diyakini pada awal musim dingin 943), untuk meminta bantuan.[47] Hal tersebut kemudian ditanggapi dengan memajukan pasukan ke Suriah. Garisun Hamdaniyah menarik diri sebelum itu, dan pada September 944, al-Ikhshid mencapai Raqqa. Meyakini Hamdanids memberikan perjanjian mereka kepada Ibnu Ra'iq, ia menunggu sampai Sayf al-Dawla meninggalkan kota tersebut sebelum memasukkinya untuk menemui khalifah. Al-Ikhshid berupaya tanpa keberhasilan untuk membujuk al-Muttaqi datang dengannya ke Mesir, atau setidaknya singgah di Raqqa, sementara khalifah berusaya untuk mendorong al-Ikhshid untuk berpawai melawan Tuzun, yang kemudian ditolak.[48][49] Pertemuan tersebut tak membuahkan hasil, karena al-Ikhshid memberikan sebuah perjanjian yang mempertahankan hal-hal dari traktat serupa antara Khumarawayh Tuluniyah dan Khalifah al-Mu'tamid pada tahun 886. Khalifah tersebut mengakui otoritas al-Ikhshid atas Mesir, Suriah (dengan thughur), dan Hejaz (disertai dengan penjagaan dari dua kota suci Mekkah dan Madinah), selama tiga puluh tahun, dengan hak suksesi warisan untuk putra-putra al-Ikhshid.[25][31][38][50] Perkembangan tersebut diantisipasi oleh al-Ikhshid setahun sebelumnya, saat ia mengangkat putranya Unujur menjadi pemangku jabatannya saat ia sedang tidak ada di Mesir, meskipun Unujur belum akil baligh, dan memerintahkan sumpah persekutuan (bay'a) dinyatakan kepadanya.[45] Selain itu, menurut komentar Michael Brett, kawasan yang melingkupinya "tercampur pemberkatan," karena kota-kota suci berada di bawah serbuan Qarmatian, sementara pawai-pawai thughur makin gencar dilakukan oleh Bizantium, dan Aleppo (dengan utara Suriah) dinaungi oleh Hamdaniyah.[25]

Sesuai yang terjadi, al-Muttaqi didatangi oleh para emisaris Tuzun, yang menentang loyaliutasnya, untuk mebali ke Irak, hanya untuk merampas, membutakan dan melengserkan pada 12 Oktober dan digantikan oleh al-Mustakfi.[48][49] Al-Mustakfi merekonfirmasikan kegubernuran al-Ikhshid, tetapi pada titik ini merupakan sebuah isyarat kosong. Menurut J. L. Bacharach, meskipun sejarawan abad ke-13 Ibnu Sa'id al-Maghribi melaporkan bahwa al-Ikhshid mengambil bay'a dan membacakan salat Jumat dalam nama khalifah baru, berdasarkan pada bukti numismatik yang tersedia, ia tampak menunda pengakuan al-Mustakfi dan dinasti Buyidnya-yang didirikan oleh penerus al-Muti (memerintah 946–974) selama beberapa bulan termasuk mereka dalam koinnya, dalam sebuah tindakan yang memecah belah dan pernyataan jelas kemerdekaan de facto-nya dari Baghdad.[51] Kemerdekaan tersebut juga diketahui oleh pihak lainnya, catatan kontemporer De Ceremoniis menyatakan bahwa dalam seperpantauan pemerintah Bizantium, "Emir Mesir" mencantumkan segel emas pada empat solidi, suatu hal yang sama seperti yang dilakukan khalifah di Baghdad.[52]

Peta fragmentasi Kekhalifahan Abbasiyah pada abad ke-9 dan ke-10

Setelah ia bertemu dengan al-Muttaqi, al-Ikhshid kembali ke Mesir, meninggalkan lahan terbuka untuk ambisi Sayf al-Dawla. Pasukan Ikhshidid yang pergi ke Suriah relatif sadar, dan pemimpin Hamdaniyah, yang meraih dukungan dari Banu Kilab, memiliki sedikit kesulitan dalam menaklukan Aleppo pada 29 Oktober 944. Ia kemudian mulai meluaskan kekuasaannya atas provinsi-provinsi utara Suriah sampai Hims.[38][53][54] Al-Ikhshid mengirim tentara di bawah duta Abu al-Misk Kafur dan Fatik melawan Hamdaniyah, tetapi dikalahkan di dekat Hamat dan menarik diri kembali ke Mesir, meninggalkan Damaskus dan Palestina di tangan Hamdaniyah.[55] Al-Ikhshid kemudian memaksakan satu kampanye lagi pada April 945, tetapi pada saat yang sama, ia mengirim duta-duta kepada Sayf al-Dawla untuk mengadakan perjanjian tentang perbatasan dengan Ibnu Ra'iq: pangeran Hamdaniyah tetap mempertahankan utara Suriah, sementara al-Ikhshid membayarkannya upeti tahunan untuk wilayah Palestina dan Damaskus.[55] Sayf al-Dawla menolak dan dikabarkan malah menyatakan bahwa ia akan menaklukan Mesir itu sendiri, tetapi al-Ikhshid ringan tangan: para agennya menjalin hubungan dengan beberapa pemimpin Hamdaniyah, dan ia memenangkan hati masyarakat Damaskus, yang menutup gerbang mereka dari Hamdaniyah dan membukanya untuk al-Ikhshid. Dua tentara tersebut bertemu di dekat Qinnasrin pada Mei, dimana Hamdaniyah kalah. Sayf al-Dawla kabur ke Raqqa, meninggalkan ibu kotanya Aleppo ditaklukkan oleh al-Ikhshid.[55]

Selain itu, pada bulan Oktober, kedua belah pihak mengadakan sebuah perjanjian dalam hal batas-batas proporsal Ikhshidid awal: al-Ikhshid mengetahui kontrol Hamdaniyah atas utara Suriah dan bahkan keputusan untuk mengirim upeti tahunan dalam pertukaran untuk pengakuan seluruh klaim Sayf al-Dawla atas Damaskus. Penguasa Hamdaniyah juga menikahi salah satu putri atau kemenakan al-Ikhshid.[55] Bagi al-Ikhshid, wilayah Aleppo kurang penting ketimbang selatan Suriah dengan Damaskus, yang merupakan gerbang timur Mesir. Karena kawasan tersebut masih berada di bawah kekausaannya, ia lebih mengkehendaki keberadaan negara Hamdaniyah di utara. Penguasa Mesir tersebut menyadari bahwa ia akan sulit mendapatkan dan menguasai utara Suriah dan Silisia, yang secara tradisional lebih terpengaruh oleh Mesopotamia Hulu dan Irak. Dengan meniadakan klaim-klaimnya atas provinsi-provinsi jauh tersebut, tak hanya akan membut Mesir menghabis-habiskan tenaga tentara besar disana, tetapi emirat Hamdaniyah juga akan memenuhi peran negara penyangga melawan serangan-serangan dari Irak maupun Kekaisaran Bizantium.[56] Meskipun demikian, sepanjang masa pemerintahan al-Ikhshid, dan para penerusnya, hubungan dengan Bizantium sangat bersahabat, karena kurangnya perbatasan umum dan pertikaian umum terhadap Fatimiyah membuat dua negara tersebut tak bertikai.[57] Disamping Sayf al-Dawla berupaya maju lagi ke selatan Suriah tak lama setelah al-Ikhshid wafat, perbatasan disetujui pada 945, dan bahkan memperjelas kedudukan kedua dinasti tersebut, membentuk pembagian batas antara utara Suriah yang dipengaruhi Mesopotamia dan bagian selatan negara tersebut yang dikuasai Mesir sampai Mamluk merebut seluruh kawasan tersebut pada 1260.[54][58]

Kematian dan warisan[sunting | sunting sumber]

Pada pertengahan musim semi 946, al-Ikhshid mengirimkan utusan-utusan ke Bizantium untuk pertukaran tahanan lagi (yang akhirnya berhasil dilakukan di bawah bantuan Sayf al-Dawla pada Oktober). Kaisar Konstantinus VII (memerintah antara 913–959) mengirimkan duta besar yang dipimpin John Mystikos sebagai respon, lalu tiba di Damaskus pada 11 Juli.[39] Pada 24 Juli 946, al-Ikhshid wafat di Damaskus.[59] Suksesi putranya, Unujur, berlangsung damai dan tidak diperselisihkan, sebab pengaruh dari kekuasaan komando tertinggi yang penuh telenta, Kafur. Adalah satu dari sekian banyak budak kulit hitam Afrika yang direkrut oleh al-Ikhshid, Kafur bertahan sebagai Perdana Menteri dan penguasa bayangan Mesir sepanjang 22 tahun berikutnya, berkuasa atas namanya sendiri pada 966 hingga ia wafat dua tahun kemudian. Setelah kewafatannya, pada tahun 969, Fatimiyah menduduki dan menaklukkan Mesir, memulai era baru dalam country's history.[60][61]

Para sejarawan abad pertengahan mencatatkan banyaknya kesejajaran antara al-Ikhshid dan para pendahulunya dari Thuliniyah, khususnya Khumarawayh. Ibn Sa'id bahkan melaporkan bahwa menurut para astrolog Mesir, dua pria telah masuk Mesir pada hari yang sama pada tahun tersebut dan dengan bintang yang sama dalam rasi bintang yang sama.[62] Namun, terdapat perbedaan mencolok: al-Ikhshid tidak se-"flamboyan" (Hugh Kennedy) dibandingkan Tuluniyah,[31] Sikap berhati-hati dan menahan diri Al-Ikhshid dalam sudut pandang kebijakan asingnya juga berseberangan dengan tokoh-tokoh yang semasa dengannya dan para penguasa Mesir lainnya baik para pendahulu maupun pengikutnya, memberinya cap sebagai pemilik reputasi sangat hati-hati, yang seringkali disalahartikan sebagai penakut oleh orang-orang yang semasa dengannya.[63] Ia juga dianggap kurang berjaya dibandingkan dengan pendahulunya Ibnu Tulun.[38] Tak seperti Ibnu Tulun, yang membangun ibu kota baru di en:Al-Qata'i dan sebuah masjid terkenal, al-Ikhshid bukanpula pelindung para seniman dan penyair maupun pendiri utama.[62] Menurut sejarawan en:Thierry Bianquis, ia disebut oleh para pembuat kronik abad pertengahan sebagai "seorang pria yang sentitif dan tamak, tetapi memiliki pemikiran tajam dan cenderung serakah", tetapi dengan kegemaran kepada barang-barang mewah yang diimpor dari timur, khususnya parfum. Kecintaannya terhadap barang-barang mewah dari timur kemudian diikuti oleh kalangan kelas atas Fustat serta mempengaruhi gaya dan mode produk Mesir secara temurun lokal yang mulai menirunya.[38]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b McGuckin de Slane 1868, hlm. 220.
  2. ^ a b Bacharach 1993, hlm. 411.
  3. ^ McGuckin de Slane 1868, hlm. 217, 219–220.
  4. ^ Gordon 2001, hlm. 158–159.
  5. ^ a b c d e f Kennedy 2004, hlm. 311.
  6. ^ a b c d e f Bacharach 1975, hlm. 588.
  7. ^ Kennedy 2004, hlm. 185, 286.
  8. ^ Jiwa 2009, hlm. 143–144.
  9. ^ Kennedy 2004, hlm. 184–185, 310.
  10. ^ Kennedy 2004, hlm. 191.
  11. ^ a b c d e Bacharach 1975, hlm. 589.
  12. ^ Bacharach 1975, hlm. 589–590.
  13. ^ Halm 1996, hlm. 208–209.
  14. ^ a b c d Bacharach 1975, hlm. 590.
  15. ^ Kennedy 2004, hlm. 191–194, 311.
  16. ^ Bacharach 1975, hlm. 591–592.
  17. ^ Bacharach 1975, hlm. 592.
  18. ^ Bianquis 1998, hlm. 97, 105, 111.
  19. ^ a b Gottschalk 1986, hlm. 953.
  20. ^ Bacharach 1975, hlm. 592–593.
  21. ^ Brett 2001, hlm. 161.
  22. ^ Bacharach 1975, hlm. 592–594.
  23. ^ Kennedy 2004, hlm. 311–312.
  24. ^ a b Halm 1996, hlm. 284.
  25. ^ a b c Brett 2001, hlm. 162.
  26. ^ a b Madelung 1996, hlm. 34.
  27. ^ a b c Bianquis 1998, hlm. 112.
  28. ^ a b c d Bacharach 1975, hlm. 594.
  29. ^ Bacharach 1975, hlm. 605.
  30. ^ Bacharach 1975, hlm. 595.
  31. ^ a b c d e f g Kennedy 2004, hlm. 312.
  32. ^ Bacharach 1975, hlm. 595–596.
  33. ^ Bacharach 1975, hlm. 594–595.
  34. ^ Bacharach 1975, hlm. 596–597.
  35. ^ a b c Bacharach 1975, hlm. 600.
  36. ^ Bacharach 1975, hlm. 597, 603.
  37. ^ Bacharach 1975, hlm. 597–598.
  38. ^ a b c d e f g h Bianquis 1998, hlm. 113.
  39. ^ a b PmbZ, Muḥammad b. Ṭuġǧ al-Iḫšīd (#25443).
  40. ^ Canard 1936, hlm. 193.
  41. ^ Bacharach 1975, hlm. 598–599.
  42. ^ a b Bacharach 1975, hlm. 599.
  43. ^ Bacharach 1975, hlm. 599–600.
  44. ^ Halm 1996, hlm. 408.
  45. ^ a b c Bacharach 1975, hlm. 601.
  46. ^ Bacharach 1975, hlm. 601–602.
  47. ^ a b Bacharach 1975, hlm. 602.
  48. ^ a b Bacharach 1975, hlm. 602–603.
  49. ^ a b Kennedy 2004, hlm. 196, 312.
  50. ^ Bacharach 1975, hlm. 603.
  51. ^ Bacharach 1975, hlm. 603–608.
  52. ^ Canard 1936, hlm. 191.
  53. ^ Bacharach 1975, hlm. 607.
  54. ^ a b Kennedy 2004, hlm. 273.
  55. ^ a b c d Bacharach 1975, hlm. 608.
  56. ^ Bianquis 1998, hlm. 113–115.
  57. ^ Canard 1936, hlm. 190–193, 205–209.
  58. ^ Bianquis 1998, hlm. 113–114.
  59. ^ Bacharach 1975, hlm. 609.
  60. ^ Kennedy 2004, hlm. 312–313.
  61. ^ Bianquis 1998, hlm. 115–118.
  62. ^ a b Bacharach 1975, hlm. 610.
  63. ^ Bacharach 1975, hlm. 610–612.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Ahmad bin Kayghalagh
sebagai gubernur Mesir untuk Kekhalifahan Abbasiyah
Ikhshidid emir Mesir, Suriah dan Hejaz
(de jure untuk Kekhalifahan Abbasiyah,
de facto otonom, dari 944 turun temurun)

935–946
Diteruskan oleh:
Abu'l-Qasim Unujur bin al-Ikhshid