Mikoyan-Gurevich MiG-15

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Mig-15)
Lompat ke: navigasi, cari
Mikoyan-Gurevich MiG-15
MiG-15 RB1.jpg
MiG-15 kursi tunggal Polandia
Tipe Tempur
Terbang perdana 30 Desember 1947
Diperkenalkan 1949
Status Latih opersional
Pengguna utama Angkatan Udara Uni Soviet
Pengguna lain Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat
Angkatan Udara Korea Utara
TNI-AU
41 lainnya
Jumlah produksi ~12,000
Varian MiG-17

Mikoyan-Gurevich MiG-15 (bahasa Rusia: Микоян и Гуревич МиГ-15) (kode NATO Fagot) adalah pesawat tempur jet yang dikembangkan untuk Uni Soviet oleh Artem Mikoyan dan Mikhail Gurevich. Pesawat ini aktif dipergunakan dalam Perang Korea dan di kemudian hari diproduksi di berbagai negara, seperti Polandia, Cekoslowakia dan Republik Rakyat Tiongkok. Dalam pertarungan melawan Korea, ia mengalahkan pesawat jet tempur bersayap lurus, yang sebagian besar diturunkan ke peran serangan darat, dan dengan cepat diimbangi oleh pesawat Amerika Amerika Amerika F-86 Sabre yang serupa. MiG-15 sering disebutkan, bersama dengan Sabre F-86, sebagai pesawat tempur terbaik dalam Perang Korea.

Ketika disempurnakan menjadi MiG-17 yang lebih maju, perancangan dasar itu akan mengejutkan dunia barat ketika terbukti efektif melawan pesawat supersonik seperti Republic F-105 Thunderchief dan McDonnell Douglas F-4 Phantom II dalam Perang Vietnam tahun 1960an.

MiG-15 diyakini sebagai salah satu pesawat jet yang paling banyak diproduksi; lebih dari 12.000 diproduksi. Produksi asing berlisensi mungkin telah meningkatkan produksi menjadi lebih dari 18.000. MiG-15 tetap beroperasi dalam Angkatan Udara Rakyat Korea sebagai pesawat pelatih tingkat lanjut.

Desain dan Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Pesawat tempur turbojet pertama yang dikembangkan oleh Mikoyan-Gurevich OKB adalah Mikoyan-Gurevich MiG-9, yang muncul pada tahun-tahun segera setelah Perang Dunia II. Ini menggunakan sepasang mesin BMW BMW 003 yang direkayasa ulang. MiG-9 adalah desain yang merepotkan yang mempunyai masalah mesin-mesin lemah dan tidak dapat diandalkan serta masalah kontrol. Terdaftar sebagai pesawat jet tempur generasi pertama, ia dirancang dengan sayap lurus yang umum digunakan untuk pesawat tempur bermesin piston.

Jerman tidak dapat mengembangkan turbojet dengan daya dorong lebih dari 1.130 kilopond (11.100 N; 2.500 lbf) yang berjalan pada saat penyerahan pada bulan Mei 1945, yang membatasi kinerja rancangan pesawat jet tempur Soviet segera. Mereka memang mewarisi teknologi kompresor aksial canggih Junkers 012 dan mesin BMW 018, di kelas Rolls-Royce Avon yang kemudian, beberapa tahun di depan mesin Rolls-Royce Nene Inggris yang tersedia saat ini. Menteri penerbangan Soviet Mikhail Khrunichev dan perancang pesawat A. S. Yakovlev menyarankan kepada Perdana Menteri Joseph Stalin bahwa Uni Soviet membeli mesin Nene yang konservatif namun sepenuhnya dikembangkan dari Rolls-Royce untuk tujuan menyalinnya dalam waktu seminimal mungkin. Stalin dikatakan telah menjawab, "Orang bodoh apa yang akan menjual rahasia kita?"

Namun, dia memberikan persetujuannya pada proposal tersebut dan Mikoyan, perancang mesin Vladimir Klimov, dan yang lainnya pergi ke Inggris untuk meminta mesinnya. Kepada Stalin yang takjub, pemerintah Buruh Inggris dan Menteri Perdagangan Sir Stafford Cripps, dengan sangat bersedia memberikan informasi teknis dan lisensi untuk memproduksi Rolls-Royce Nene. Contoh mesin dibeli dan dikirim dengan cetak biru. Setelah melakukan evaluasi dan adaptasi terhadap kondisi Rusia, teknologi windfall dimodelkan untuk produksi massal seperti Klimov RD-45 yang dimasukkan ke dalam MiG-15.

Untuk memanfaatkan mesin baru tersebut, Dewan Menteri memerintahkan Mikoyan-Gurevich OKB untuk membangun dua prototip untuk pencegat di siang hari tingkat tinggi yang maju untuk mempertahankan diri terhadap pembom. Itu memiliki kecepatan tertinggi 1.000 kilometer per jam (620 mph) dan jarak tempuh 1.200 kilometer (750 mil). [5]

Desainer pada MiG's OKB-155 dimulai dengan pesawat tempur MiG-9 sebelumnya. Pesawat petarung baru ini menggunakan mesin yang diturunkan oleh Klimov dari Inggris, sayap menyapu, dan sebuah knalpot yang bergerak sepanjang jalan kembali ke ekor yang tersapu. The German Me 262 adalah pesawat tempur pertama yang dilengkapi dengan sapuan sayap 18,5 °, namun diperkenalkan hanya untuk menyesuaikan pusat gravitasi mesin turbojet komersial aksial Junkers Jumo 004. Pengalaman dan penelitian lebih lanjut selama Perang Dunia II kemudian menetapkan bahwa sayap menyapu akan memberikan kinerja yang lebih baik dengan kecepatan transonik. Pada akhir Perang Dunia II, Soviet menyita banyak aset industri pesawat terbang Jerman. Tim MiG mempelajari rencana, prototip dan dokumen ini, terutama penelitian dan desain sapu tangan, bahkan melangkah sejauh menghasilkan testbed terbang pada tahun 1945 untuk memeriksa konsep desain sapu tangan sebagai "pendorong" bermesin piston, MiG-8 Utka (bahasa Rusia untuk "bebek", dari desain canard ekornya yang pertama). Sayap menyapu kemudian terbukti memiliki keunggulan kinerja yang menentukan dibanding jet tempur bersayap lurus saat diperkenalkan ke pertarungan melawan Korea.

Desainnya yang muncul memiliki sayap menyapu 35 derajat yang terpasang dengan sedikit anhedral dan tailplane terpasang di ekor yang tersapu. Analis Barat mencatat bahwa itu sangat mirip dengan Kurt Tank's Focke-Wulf Ta 183, desain selanjutnya daripada Me 262 yang tidak pernah berkembang melampaui tahap perancangan. Sementara mayoritas insinyur Focke-Wulf (khususnya, Hans Multhopp, yang memimpin tim pengembangan Ta-183) ditangkap oleh tentara Barat, Soviet berhasil menangkap rencana dan model terowongan angin untuk Ta-183. MiG-15 memiliki kemiripan yang jauh lebih kuat daripada F-86 Sabre Amerika, yang juga memasukkan penelitian Jerman. MiG-15 memiliki kemiripan dalam tata letak, berbagi ramuan tailplane dan hidung tinggi yang terpasang, meski pesawatnya berbeda dalam struktur, detail, dan proporsinya. Desain MiG-15 bisa dibilang berbagi fitur, dan beberapa kesamaan penampilan dengan rancangan biro rancangan MiG sendiri 1945-1946 pada versi rudal tempur Messerschmitt Me 263 buatan Soviet dalam penampilan badan pesawatnya. MiG baru mempertahankan sayap sayap lurus MiG-9 sayap lurus dan penempatan tailplane sementara F-86 menggunakan desain bersayap konvensional yang lebih konvensional. Untuk mencegah kebingungan selama puncak pertempuran, AS melukis pesawat mereka dengan garis terang untuk membedakannya dengan MiG-15.

Prototipe yang dihasilkan ditetapkan I-310. I-310 adalah sebuah pesawat sayap menyapu dengan sapuan 35 derajat di sayap dan ekor, dengan dua pagar sayap dipasang pada masing-masing sayap untuk memperbaiki aliran udara di sayap. Desainnya menggunakan satu mesin Rolls-Royce Nene yang diberi asupan udara split-forward. Sebuah saluran membawa udara masuk ke area kokpit dan kembali bersamaan di depan mesin. Penerbangan pertamanya adalah 30 Desember 1947, sekitar dua bulan setelah F-86 Sabre Amerika pertama kali terbang. Ini menunjukkan kinerja luar biasa, mencapai 1.042 kilometer per jam (647 mph) pada ketinggian 3.000 meter (9.800 kaki).

Pesawat jet tempur bersayap Uni Soviet yang pertama adalah Lavochkin La-160 yang kurang bertenaga, yang sebaliknya lebih mirip dengan MiG-9. The Lavochkin La-168, yang mencapai produksi sebagai Lavochkin La-15, menggunakan mesin yang sama dengan MiG namun menggunakan sayap dan sayap tuas; itu adalah desain kompetitif utama. Akhirnya, desain MiG disukai untuk produksi massal. MiG-15 yang ditunjuk, contoh produksi pertama terbang pada tanggal 31 Desember 1948. Maskapai ini memasuki dinas Angkatan Udara Soviet pada tahun 1949, dan kemudian menerima nama pelaporan NATO "Fagot". Contoh produksi awal memiliki kecenderungan untuk berguling ke kiri atau ke kanan karena varians manufaktur, sehingga pemangkas aerodinamis yang disebut "nozhi" (pisau) dipasang untuk memperbaiki masalah, pisau disesuaikan dengan awak darat sampai pesawat terbang terbang dengan benar.

Sebuah varian yang ditingkatkan, MiG-15bis ("kedua"), mulai beroperasi pada awal tahun 1950 dengan mesin Klimov VK-1, versi perbaikan dari RD-45 / Nene, ditambah perbaikan kecil dan upgrade. Perbedaan yang terlihat adalah lampu di pemisah intake udara dan airbrakes tepi atas horizontal. Meriam 23 mm ditempatkan lebih dekat di bawah undercarriage mereka. Beberapa pesawat "bis" juga mengadopsi hardpoint di bawah sayap untuk peluncur roket terarah atau bom 50-250 kg (110-550 lb). Modifikasi fighter-bomber dijuluki "IB", "SD-21", dan "SD-5". Sekitar 150 pesawat diupgrade ke spesifikasi SD-21 selama tahun 1953-1954.

MiG-15 bisa dibilang memiliki daya yang cukup untuk menyelam dengan kecepatan supersonik, namun kekurangan tail "all-flying" sangat mengurangi kemampuan pilot untuk mengendalikan pesawat saat mendekati Mach 1. Akibatnya, pilot mengerti bahwa mereka tidak boleh melebihi Mach 0,92, dimana permukaan penerbangan menjadi tidak efektif. Selain itu, MiG-15 cenderung berputar setelah macet, dan seringkali pilot tidak bisa pulih. Kemudian MiG memasukkan semua ekor terbang.

MiG-15 awalnya ditujukan untuk mencegat pembom Amerika seperti B-29. Ini bahkan dievaluasi dalam uji coba tempur udara-ke-udara tiruan dengan B-29 AS yang tertangkap, serta salinan B-29 Soviet terakhir, Tupolev Tu-4. Untuk memastikan penghancuran pembom besar tersebut, MiG-15 membawa meriam otomatis: dua 23 mm dengan 80 putaran per senapan dan satu 37 mm dengan 40 putaran. Senjata ini memberikan pukulan yang luar biasa dalam peran pencegat, namun tingkat tembakan mereka yang terbatas dan kecepatan yang relatif rendah membuat lebih sulit untuk mencetak gol melawan pesawat jet tempur kecil dan bermanuver dalam pertarungan udara-ke-udara. 23 mm dan 37 mm juga memiliki balistik yang sangat berbeda, dan beberapa pilot Perserikatan Bangsa-Bangsa di Korea memiliki pengalaman mengerikan dari 23 mm kerang yang melintas di atasnya sementara kerang 37 mm terbang di bawahnya. Meriam itu dipasang ke dalam bungkusan sederhana yang bisa dilipat keluar dari dasar hidung untuk diperbaiki dan dimuat ulang, sehingga kemasan yang sudah disiapkan akan segera dilepas dengan cepat.

Produksi[sunting | sunting sumber]

SB Lim-2

Uni Sovyet membuat sekitar 12,000 MiG-15 berbagai varian. Dibuat juga di Cekoslowakia (sebagai S-102 dan S-103) dan Polandia (sebagai Lim-1 dan Lim-2 dan kursi ganda SB Lim-1 dan SB Lim-2).

Produksi di China[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1950-an, Uni Soviet mengirimkan ratusan MiG-15 ke China, dimana pesawat ini dinamakan J-2. Soviet juga mngirimkan hampir seribu insinyur dan para ahli ke China untuk membantu Pabrik Pesawat Shenyang untuk membuat Pesawat latih MiG-15UTI (disebut JJ-2). China tidak pernah memproduksi versi kursi tunggalnya J-2/MiG-15, hanya versi kursi ganda yang diproduksi (varian latih JJ-2/MiG-15UTI). [1]

MiG-15 AURI/TNI AU[sunting | sunting sumber]

Akhir Tahun 1960 an Indonesia membeli pesawat MiG 15 UTI dari Chekoslovakia sebanyak 30 unit, pesawat dengan 2 tempat duduk ini banyak dipakai sebagai pesawat jet latih lanjut AURI. Jika MiG 15 Faggot bertempat duduk tunggal maka MiG 15 UTI bertempat duduk tandem untuk instruktur dan kadet penerbang. Dengan dibekali oleh mesin Turbojet Klimov RD 45 FA, MiG 15 UTI mampu mencapai kecepatan maksimum 670 mil/jam dengan ketinggian 15.550 m. Untuk menghadapi musuh, MiG 15 UTI dipersenjatai dengan 2 buah kanon 23 mm yang terletak di bawah hidung. Diberitakan pesawat MiG 15 UTI AURI ini tiba di Lanud Kemayoran sejak 14 Agustus 1958. Pesawat ini memperkuat Skadron 11 Kemayoran bersama MiG 17.

Varian[sunting | sunting sumber]

MiG-15UTI
  • I-310
  • MiG-15
  • MiG-15P
  • MiG-15SB
  • MiG-15SP-5
  • MiG-15T
  • MiG-15bis
  • MiG-15bisR
  • MiG-15bisS
  • MiG-15bisT
  • MiG-15UTI
  • J-2
  • JJ-2
  • BA-5
  • Lim-1
  • Lim-1A
  • Lim-2
  • Lim-2R
  • SB Lim-1
  • SB Lim-2
  • SBLim-2A or -2Art
  • S-102
  • S-103
  • CS-102
  • Raduga KS-1 Komet

Operator[sunting | sunting sumber]

World operators of the MiG-15-2.png

Spesifikasi[sunting | sunting sumber]

Mig-15 schema.png

Pesawat[sunting | sunting sumber]

  • Kru=MiG-15bis=1, MiG-15UTI=2
  • Panjang (main)=10.11 m
  • Panjang (alt)=33 ft 2 in
  • Lebar (main)=10.08 m
  • Lebar (alt)=33 ft 1 in
  • Tinggi (main)=3.70 m
  • Tinggi (alt)=12 ft 2 in
  • Area (main)=20.6 m²
  • Area (alt)=221.74 ft²
  • Airfoil=TsAGI S-10 / TsAGI SR-3
  • Berat kosong (main)=3,580 kg
  • Berat kosong (alt)=7,900 lb
  • Berat isi (main)=4,960 kg
  • Berat isi (alt)=10,935 lb
  • Max takeoff weight (main)=6,105 kg
  • Max takeoff weight (alt)=13,460 lb)
  • Kapasitas BBM: 1,400 L

Tenaga penggerak[sunting | sunting sumber]

  • Mesin (jet)=Klimov VK-1
  • Tipe jet=turbojet
  • Jumlah mesin jet=1
  • Daya dorong (main)=26.5 kN
  • Daya dorong (alt)=5,950 lbf

Kemampuan[sunting | sunting sumber]

  • Kec.maksimum (main)=1.075 km/h
  • Kec.Maksimum (alt)=668 mph
  • Kec.jelajah (main)=840 km/h
  • Kec.jelajah (alt)=520 mph
  • Jarak (main)=1,200 km, 1,975 km with external tanks
  • Jarak (alt)=745 mi / 1,225 mi
  • Ketinggian (main)=15,500 m
  • Ketinggian (alt)=50,850 ft
  • Daya tanjak (main)=50 m/s
  • Daya tanjak (alt)=9,840 ft/min
  • loading (main)=240.8 kg/m²
  • loading (alt)=49.3 lb/ft²
  • Daya dorong/berat=0.54

Senjata[sunting | sunting sumber]

  • 2x 23 mm Nudelman-Rikhter NR-23KM kanon (80 peluru per senjata, 160 peluru total), dan 1x 37 mm NL-37D kanon (40 peluru total)
  • 2x 100 kg (220 lbs) bom, tanki cadangan, atau roket non kendali pada cantelan bawah sayap.
Tampak depan MiG-15

Urutan kode produksi[sunting | sunting sumber]

MiG-8 - MiG-9 (I-210)/MiG-9 (I-301) - MiG-13 (I-250) - MiG-15 - MiG-17 - MiG-19 - MiG-21

Pesawat sejenis[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pesawat Produksi Mikoyan Gurevich[sunting | sunting sumber]

Trivia[sunting | sunting sumber]

Salah satu Mig-15UTI milik Indonesia dipajang di Universitas Brawijaya Malang. Mesinnya di pasang di Labolatorium Motor Bakar Fakultas Teknik Mesin utnuk dipelajari. Rumor menyebutkan adanya penampakan mahluk halus disekitar mesin bersangkutan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Butowski, Piotr (with Miller, Jay). OKB MiG: A History of the Design Bureau and its Aircraft. Leicester, UK: Midland Counties Publications, 1991. ISBN 0-904597-80-6.
  • Stapfer, Hans-Heiri. MiG-15 in action. Carrollton, Texas: Squadron/Signal Publications, 1991. ISBN 0-89747-264-0.
  • Sweetman, Bill and Gunston, Bill. Soviet Air Power: An Illustrated Encyclopedia of the Warsaw Pact Air Forces Today. London: Salamander Books, 1978. ISBN 0-517-24948-0.
  • Yeager, Chuck and Janos, Leo. Yeager: An Autobiography. New York: Bantam Books, 1986. ISBN 0-553-25674-2.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]