Angkatan Udara Rakyat Korea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Angkatan Udara dan Anti-Udara Tentara Rakyat Korea
조선인민군 항공 및 반항공군
Chosŏn-inmin'gun hangkong mit banhangkong'gun
KPAAF patch.svg
Lambang Angkatan Udara dan Anti-Udara Rakyat Korea
Aktif1946
Negara Korea Utara
AliansiKim Jong-un
Tipe unitAngkatan udara
Jumlah personel110.000 personel
950 pesawat[1]
Bagian dariTentara Rakyat Korea
MarkasPyongyang, Korea Utara
PertempuranPerang Korea
Perang Vietnam
Perang Yom Kippur
Tokoh
Komandan saat iniStandard of the Supreme Commander of the Korean People's Army.svg Pemimpin Besar Kim Jong-un
KomandanFlag of the Korean People's Army Air Force.svg Marsekal Ri Pyong-chol
Insignia
Bendera
Flag of the Korean People's Army Air Force.svg
Roundel
Roundel of North Korea.svg

Angkatan Udara dan Anti-Udara Tentara Rakyat Korea atau Angkatan Udara Rakyat Korea (Korea: 조선인민군 항공 및 반항공군, Hanja: 朝鮮人民軍 航空 및 反航空軍, Alih aksara: Chosŏn-inmin'gun hangkong mit banhangkong'gun) atau sering disingkat KPAAF adalah nama dari angkatan udara dari negara Korea Utara. Angkatan Udara Rakyat Korea adalah cabang kedua terbesar dari Tentara Rakyat Korea dengan perkiraan 110.000 personil. Angkatan Udara Rakyat Korea ini memiliki antara 1.600 dan 1.700 pesawat dari berbagai jenis, sebagian besar asal Uni Soviet dan Tiongkok.

Tugas utamanya adalah untuk mempertahankan wilayah udara Korea Utara. Ketika Tentara Rakyat dibentuk dengan bantuan Soviet, unit penerbangan menjadi cabang kekuatan udara pada 20 Agustus 1947. Korea Utara telah merayakan 20 Agustus sebagai Hari Angkatan Udara.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Angkatan Udara dan Anti-Udara Rakyat Korea dimulai sebagai "Masyarakat Penerbangan Korea" pada tahun 1945. Ini diorganisir di sepanjang garis klub terbang di Uni Soviet. Pada tahun 1946, perkumpulan tersebut menjadi organisasi militer dan menjadi divisi penerbangan Tentara Rakyat Korea (KPA). Ini menjadi cabang tentara dalam dirinya sendiri pada bulan November 1948. KPAF menggabungkan banyak taktik udara Soviet asli, serta pengalaman Korea Utara dari pemboman PBB selama Perang Korea.

KPAF kadang-kadang ditempatkan di luar negeri.[2] Mereka mengerahkan skuadron tempur ke Vietnam Utara selama Perang Vietnam. Kim Il-sung dilaporkan mengatakan kepada pilot Korea Utara "untuk berperang seolah-olah langit Vietnam adalah milik mereka sendiri."[3]

Pada tanggal 15 April 1969, MiG-21 dari KPAF menembak jatuh Lockheed EC-121 Warning Star di perairan internasional, di Laut Jepang.[4]

Pada tahun 1973, Korea Utara mengerahkan MiG-21 ke Bir Arida untuk membantu mempertahankan Mesir selatan selama Perang Yom Kippur.[5]

Pada 1990-1991, Korea Utara mengaktifkan empat pangkalan udara di dekat Zona Demiliterisasi Korea (DMZ).

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Kapabilitas[sunting | sunting sumber]

Orde Udara Pertempuran (AOB) Angkatan Udara Korea Utara pada 23 Januari 1968

Korea Utara adalah salah satu dari sedikit negara yang masih mengoperasikan pesawat tempur MiG-17, MiG-19, MiG-21, dan MiG-23 yang sudah usang, namun juga mengoperasikan pesawat tempur MiG-29 yang lebih modern dan cukup mumpuni. Analis juga telah lama berspekulasi apakah KPAF menerjunkan MiG-25,[6] namun belum ada bukti yang muncul apakah mereka menggunakan MiG-25. Pesawat tempur KPAF yang paling banyak jumlahnya adalah MiG-21, yang agak usang, tetapi masih menjadi musuh yang tangguh dalam pertempuran udara-ke-udara, jika dirawat dengan baik dan diawaki oleh pilot berpengalaman.

Korea Utara mengoperasikan berbagai macam peralatan pertahanan udara dari MANPADS jarak pendek seperti 9K34 Strela-3, 9K38 Igla dan senapan mesin berat ZPU-4, hingga sistem SAM jarak jauh SA-5 Gammon dan Pon'gae-5. senjata artileri AA kaliber besar. Korea Utara memiliki salah satu jaringan pertahanan udara terpadat di dunia. Pembom Ilyushin Il-28 Beagle menyediakan platform serangan jarak menengah, meskipun umumnya usang, meskipun itu kemungkinan mereka memiliki kemampuan untuk meluncurkan rudal Kh-35 dan P-15 Termit.[7]

Telah dicatat bahwa Angkatan Udara Korea Utara mengoperasikan beberapa helikopter MD-500 yang diselundupkan ke Korea Utara oleh pedagang dari Jerman Barat melalui kapal Soviet pada 1980-an.[8] Beberapa terlihat dilengkapi dengan rudal anti-tank AT-3 Soviet selama parade militer memperingati 60 tahun sejak gencatan senjata Perang Korea.[9] Mereka kemudian membuat penampilan publik lainnya di Festival Udara Wonsan di mana mereka terlihat memakai skema cat kamuflase hijau baru yang digunakan pada An-2 dan Mi-17 yang juga ditampilkan.[10]

KPAF memiliki amunisi berpemandu presisi seperti rudal udara ke darat Kh-25 dan Kh-29 di sepanjang pod jamming seperti SPS-141 untuk menekan SAM.[11] Setidaknya beberapa pembom Il-28/H-5 mampu meluncurkan varian peluncuran udara dari rudal jelajah anti-kapal Kumsong-3 dengan uji terbang yang diketahui dilakukan pada tahun 2008 dan 2011. Peluncuran darat varian pertahanan pantai Kumsong-3 memiliki jangkauan 240 kilometer.[12]

Inventaris[sunting | sunting sumber]

Pesawat Asal Jenis Varian Dalam layanan[13] Catatan
Pesawat tempur
Mikoyan MiG-29  Uni Soviet Multiperan
Konversi operasional
MiG-29B
MiG-29UB
35
Mikoyan-Gurevich MiG-23  Uni Soviet Tempur MiG-23ML 56
Mikoyan-Gurevich MiG-21  Uni Soviet Tempur
Tempur
Konversi operasional
MiG-21PFM
MiG-21bis
MiG-21U
26[14]
Chengdu J-7  Tiongkok Tempur F-7B 120[14]
Shenyang J-6  Tiongkok Tempur Shenyang F-6 97[14]
Shenyang J-5  Tiongkok Tempur Shenyang F-5 106[14]
Pesawat serang
Harbin H-5  Tiongkok Pembom strategis Harbin H-5 80 Setidaknya 40 Il-28 dan H-5 dipastikan ada dalam kondisi yang dapat digunakan di AFB Uiju dan Chanjin-Up. Citra Google Earth tersedia.[15]
Nanchang A-5  Tiongkok Serang Nanchang A-5 40
Sukhoi Su-25  Uni Soviet Serang Su-25K
Su-25UBK
34[14] Citra Google Earth tersedia.[15]
Sukhoi Su-7  Uni Soviet Serang Su-7BMK 18
Mil Mi-24  Uni Soviet Gunship helikopter Mi-24D 20
Pesawat latih
Mikoyan-Gurevich MiG-15  Uni Soviet Latih MiG-15UTI 15[14]
Nanchang CJ-6  Tiongkok Latih Nanchang CJ-6 180
Aero L-39  Cekoslowakia Latih L-39C 12
Shenyang F-5  Tiongkok Latih FT-5 135
Pesawat angkut
Ilyushin Il-76  Uni Soviet Angkut berat Il-76MD 3 Juga bertugas bersama maskapai Air Koryo
Ilyushin Il-62  Uni Soviet Angkut berat Il-62M 2
Antonov An-24  Ukraina Angkut taktis An-24 1[14]
Antonov An-2  Uni Soviet Angkut utilitas Bervariasi c. 300 Sebelumnya dilarang terbang karena BBM yang tinggi[16] Baru-baru ini terlihat dalam cuplikan Latihan Militer 2013
Lisunov Li-2  Uni Soviet Angkut utilitas Lisunov Li-2 Sedikit Citra Google Earth tersedia.[15]
Mil Mi-26  Uni Soviet Angkut berat Mi-26 4 Citra Google Earth tersedia.[15]
Mil Mi-8  Uni Soviet Utilitas Mi-8T 41[14] Citra Google Earth tersedia.[15]
Mil Mi-2  Polandia
 Korea Utara
Utilitas Bervariasi 47[14] Diproduksi lokal[butuh rujukan]
Harbin Z-5  Tiongkok Angkut medium Z-5 48
PAC P-750  Swiss Angkut 3[14] Diimpor secara ilegal melalui Tiongkok[17]
Pesawat intai / UAV
Antonov An-24  Korea Utara AEW Tidak diketahui ~1[18] Konversi lokal menggunakan radar N019 dari pesawat MiG-29
Tupolev Tu-143  Uni Soviet UAV DR-3 ~1[19]
MD 500D  Amerika Serikat Helikopter intai Tidak diketahui 84[14] Didapatkan secara ilegal dengan menghindari kontrol ekspor AS[20]
MQM-107  Amerika Serikat UAV MQM-107D, jiplakan lokal Tidak diketahui Mengembangkan versi bom terbang nirawak menggunakan contoh yang dibeli dari Suriah.[21]
ASW
Mil Mi-14  Uni Soviet ASW / SAR Mi-14PL 8[14]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Flightglobal - World Air Forces 2015 (PDF)" (PDF). Archived from the original on 2014-12-19. Diakses tanggal 2022-01-17. 
  2. ^ "[베트남戰 '양민사살']인터뷰/채명신예비역중장". news.naver.com (dalam bahasa Korea). Diakses tanggal 2022-01-16. 
  3. ^ "BBC News | ASIA-PACIFIC | N Korea admits Vietnam war role". web.archive.org. 2008-03-08. Archived from the original on 2008-03-08. Diakses tanggal 2022-01-16. 
  4. ^ "N Korea in 'US spy plane' warning" (dalam bahasa Inggris). 2006-06-11. Diakses tanggal 2022-01-16. 
  5. ^ "An Unknown Story from the Yom Kippur War: Israeli F-4s vs North Korean MiG-21s". The Aviationist (dalam bahasa Inggris). 2013-06-24. Diakses tanggal 2022-01-16. 
  6. ^ "Military Watch Magazine". militarywatchmagazine.com. Diakses tanggal 2022-01-16. 
  7. ^ "ALCMs in Uiju". www.armscontrolwonk.com. 
  8. ^ "The Strange Story of How North Korea Smuggled in 87 U.S. Scout Helicopters" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-16. 
  9. ^ "North Korea's (illegally supplied) armed Hughes 500E helicopters emerge after 30 years in the dark". The Aviationist (dalam bahasa Inggris). 2013-07-30. Diakses tanggal 2022-01-16. 
  10. ^ "Airshow Review – Wonsan Air Festival, North Korea". GAR - We've got aviation covered (dalam bahasa Inggris). 2016-09-30. Diakses tanggal 2022-01-16. 
  11. ^ D'Urso, Stefano. "Rare photo of North Korean fighter jet firing air-to-air missile emerges after Kim Jong Un visits air base". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-16. 
  12. ^ Panda, Ankit. "North Korea's New KN19 Coastal Defense Cruise Missile: More Than Meets the Eye". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-16. 
  13. ^ "OrBat North Korea - MilAvia Press.com: Military Aviation Publications". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-03-23. Diakses tanggal 2014-01-04. 
  14. ^ a b c d e f g h i j k l Hoyle2021-11-25T15:25:00+00:00, Craig. "How Afghanistan's fall reshaped World Air Forces inventory". Flight Global (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-17. 
  15. ^ a b c d e Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Google Earth image here
  16. ^ Air Forces Monthly, December 2007 issue, p.27.
  17. ^ "Pacific Aerospace guilty of unlawful exports to North Korea". Stuff (dalam bahasa Inggris). 2017-10-11. Diakses tanggal 2022-01-17. 
  18. ^ Bermudez, J. "MiG-29 in KPAF Service", The KPA Journal, vol. 2 No. 4, April 2011, p. 2
  19. ^ ASIAN REGION UAV PROGRAMMES Diarsipkan 2017-11-23 di Wayback Machine., Asian Defense Review, 17 December 2010
  20. ^ Cenciotti, David. "North Korea's Illegally Supplied Helicopters Emerge After 30 Years In The Dark". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-17. 
  21. ^ "N. Korea developing unmanned attack aircraft from U.S. drones: source". Yonhap. 2012-02-05. Diakses tanggal 19 June 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]