Literalisme biblis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Literalisme biblis atau biblisisme adalah istilah yang dipakai berbagai penulis dengan beragam makna untuk menyifatkan tafsir Alkitab. Istilah ini dapat berarti "berpatokan kepada huruf yang ada atau kepada makna harfiah",[1] sementara "harfiah" berarti "menurut huruf, kata demi kata, berdasarkan arti leksikal", bukan arti kiasan atau arti metaforis.[2]

Istilah ini juga mengacu kepada metode gramatis-historis, yakni salah satu teknik hermeneutis yang berusaha menyingkap makna suatu teks dengan tidak semata-mata mempertimbangkan kata-kata gramatisnya, tetapi mempertimbangkan pula aspek-aspek sintaksisnya, latar belakang kebudayaan dan kesejarahannya, serta ragam sastranya. Metode historis-gramatis menitikberatkan aspek referensial dari kata-kata di dalam suatu teks tanpa menafikan relevansi aspek-aspek kesastraan, ragam sastra, maupun majas-majas di dalam teks itu (misalnya majas perumpamaan, majas alegori, majas simile, dan majas metafora).[3] Metode ini tidak selamanya melahirkan kebulatan mufakat atas satu tafsir tunggal dari sebuah ayat. Pendekatan hermeneutis terhadap Alkitab ala Kristen fundamentalis dan injili ini dipakai secara luas di kalangan umat Kristen fundamentalis,[4] kontras dengan metode kritis-historis yang dipakai di kalangan Yahudi arus utama dan Kristen Protestan arus utama. Pihak-pihak yang mengaitkan literalisme biblis dengan metode gramatis-historis memakai istilah "leterisme" atau "hurufiyah" untuk menyifatkan tafsir Alkitab yang dilakukan secara "harfiah".[5]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kalangan fundamentalis dan injili kadang-kadang menyebut diri "literalis" atau "literalis biblis". Para sosiolog juga memakai istilah yang sama untuk menyebut keyakinan-keyakinan Kristen konservatif yang bukan hanya mencakup literalisme melainkan juga mencakup keyakinan akan kenirsalahan Alkitab. Istilah "literalisme biblis" kerap dipakai sebagai istilah peyoratif untuk menyifatkan atau mencemooh pendekatan-pendekatan tafsir Kristen fundamentalis dan Kristen injili.[6][7][8]

Menurut hasil jajak pendapat yang dilakukan lembaga Gallup pada tahun 2011, "tiga dari sepuluh warga Amerika Serikat menafsirkan Alkitab secara harfiah, katanya karena Alkitab sungguh-sungguh adalah firman Allah. Hasil tersebut sama dengan hasil jajak pendapat Gallup selama dua dasawarsa terakhir, tetapi lebih rendah daripada rasio dasawarsa 1970-an dan 1980-an. 49% dari pluralitas warga Amerika Serikat mengatakan bahwa Alkitab adalah firman yang diilhamkan Allah tetapi tidak boleh dipahami secara harfiah. Pandangan tersebut secara konsisten merupakan pandangan terumum sepanjang hampir 40 tahun pertanyaan ini diajukan Gallup. 17% lagi menganggap Alkitab sebagai pustaka kuno berisi kumpulan cerita yang dicatat manusia."[9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Origenes, gambar imajinatif karya André Thévet

Penghargaan yang tinggi terhadap pustaka-pustaka keagamaan di dalam tradisi-tradisi Yahudi-Kristen tampaknya berkaitan dengan proses kanonisasi Alkitab Ibrani yang berlangsung beberapa abad lamanya, kira-kira sejak tahun 200 SM sampai tahun 200 M. Dalam tradisi Yahudi, perkataan-perkataan tersurat yang diluhurkan tersebut adalah jalan tembus menuju alam pikiran Allah, dan mazhab-mazhab Yahudi Rabani terkemudian mendorong tumbuhnya kesarjanaan penunjang untuk mendampingi agama yang berkesastraan itu.[10] Demikian pula kanonisasi Perjanjian Baru oleh Gereja Purba menjadi salah satu aspek penting di dalam pembentukan identitas keagamaan yang mandiri bagi Kekristenan.[11] Para petinggi Gereja menggunakan penerimaan atau penolakan terhadap pustaka-pustaka keagamaan tertentu sebagai salah satu indikator utama identitas kelompok. Kebijakan semacam ini juga memainkan peranan di dalam urusan penentuan ekskomunikasi Kristen dan herem Yahudi.[butuh rujukan]

Karena sudah terbiasa membaca dan menafsirkan susastra Helenistis, Bapa Gereja Origenes (184-253) mengajarkan bahwa beberapa bagian Alkitab wajib ditafsirkan secara tidak-harfiah. Berkenaan dengan riwayat penciptaan di dalam Kitab Kejadian, Origenes mengemukakan di dalam risalahnya bahwa "siapakah yang sedemikian bodohnya percaya bahwa Allah ... membina suatu firdaus di Eden, di sebelah timur, lalu menumbuhkan di dalamnya sebatang pohon hayat yang kasat mata lagi dapat diraba ... [dan] barang siapa yang mencicipi buah pohon itu dengan gigi jasmaninya niscaya beroleh kehidupan kekal?" Origenes juga yakin bahwa hermeneutika semacam ini harus pula diterapkan atas riwayat-riwayat di dalam Injil.[12]

Potret Agustinus dari Hipo, karya Philippe de Champaigne, abad ke-17

Bapa Gereja Agustinus dari Hipo (354–430) menulis tentang pentingnya penggunaan nalar dalam menafsirkan kitab suci Yahudi dan Kristen, dan dalam menafsirkan banyak bagian Kitab Kejadian karena merupakan metafora yang dibabarkan secara panjang lebar.[13] Meskipun demikian, Agustinus secara tersirat menerima pula literalisme tentang penciptaan Adam dan Hawa[butuh rujukan], dan secara terbuka menerima literalisme tentang keperawanan Maria, ibu Yesus.[14]

Pada zaman Reformasi Protestan, Martin Luther (1483–1546) memisahkan kitab-kitab apokrip dari kitab-kitab Perjanjian Lama selebihnya di dalam Alkitabnya. Tindakan ini mencerminkan keragu-raguan yang berabad-abad lamanya bercokol di dalam benak para sarjana Alkitab.[15] Pengakuan Iman Westminster tahun 1646 merendahkan derajat kitab-kitab apokrip sampai ke taraf menyangkali kanonisitasnya.[16] Golongan literalis dan golongan pengusung gagasan kenirsalahan Alkitab di kalangan Protestan Amerika sudah mengadopsi Alkitab Protestan yang lebih sedikit jumlah kitabnya itu sebagai kitab suci yang bukan sekadar diilhamkan Allah, tetapi sungguh-sungguh adalah Firman Allah yang mustahil mengandung kekeliruan maupun pertentangan.

Literalisme biblis pertama kali dipermasalahkan pada abad ke-18,[17] atau setidaknya sudah lumayan menggelitik sampai-sampai Diderot merasa perlu menyinggungnya di dalam Encyclopédie yang ia tulis.[18] Karen Armstrong menganggap "keranjingan akan kebenaran harfiah" sebagai "salah satu produk revolusi ilmiah".[19]

Kegamblangan teks[sunting | sunting sumber]

Mayoritas umat Kristen injili dan dan fundamentalis menganggap teks Alkitab itu gamblang, serta percaya bahwa rata-rata orang dapat memahami makna dasar dan ajaran-ajaran Alkitab. Golongan umat Kristen tersebut kerap mengacu kepada ajaran-ajaran Alkitab alih-alih kepada proses penafsiran itu sendiri. Doktrin kegamblangan teks Alkitab bukan berarti prinsip-prinsip penafsiran sudah tidak diperlukan lagi, dan bukan pula berarti tidak ada kesenjangan antara lingkungan budaya tempat Alkitab ditulis dengan lingkungan budaya seorang pembaca pada zaman modern. Sebaliknya prinsip-prinsip eksegesis dan penafsiran diberdayakan sebagai bagian dari proses meniadakan kesenjangan budaya tersebut. Doktrin ini memang menyangkal bahwa Alkitab adalah sandi yang harus diuraikan,[20] dan bahwasanya usaha memahami Alkitab memerlukan analisis akademis rumit yang merupakan perkara lumrah di dalam metode tafsir kritis-historis.[butuh rujukan]

Para literalis biblis percaya bahwa riwayat bahtera Nuh (seperti yang tergambar di dalam lukisan karya Edward Hicks ini) akurat secara historis

Para literalis biblis percaya bahwa Alkitab harus ditafsirkan sebagai pernyataan-pernyataan harfiah penulisnya, kecuali nas tertentu yang jelas diniatkan penulisnya menjadi alegori, puisi, atau ragam sastra lainnya. Menurut para kritikus, maksud alegoris dapat saja ambigu. Umat Kristen fundamentalis biasanya memperlakukan ayat-ayat seperti riwayat penciptaan di dalam Kitab Kejadian, riwayat riwayat air bah dan bahtera Nuh, serta umur bapa-bapa leluhur yang kelewat panjang pada silsilah-silsilah di dalam Kitab Kejadian sebagai fakta sejarah biasa, berdasarkan makna harfiahnya, demikian pula cerita-cerita sejarah Israel Purba, kisah-kisah campur tangan adikodrati Allah di dalam sejarah umat manusia, dan mukjizat-mukjizat Yesus.[21][22] Literalisme tidak menyangkal bahwa Alkitab mengandung perumpamaan-perumpamaan, metafora-metafora, dan alegori, tetapi lebih mengutamakan tafsir-tafsir kontekstual yang didasarkan atas niat penulis yang jelas tampak.[23]

Di dalam Pernyataan Chicago tentang Kenirsalahan Alkitab,[24] sarjana-sarjana Kristen konservatif mengaminkan penegasan berikut ini:

KAMI MEMBENARKAN keharusan menafsirkan Alkitab menurut makna harfiahnya atau makna yang sewajarnya. Makna harfiah adalah makna historis-gramatis, yakni pengertian yang diungkap penulis. Tafsir menurut makna harfiah akan mempertimbangkan semua kiasan dan bentuk sastra yang terdapat pada teks bersangkutan.
KAMI MEMUNGKIRI keabsahan segala bentuk pendekatan terhadap Kitab Suci yang menisbatkan kepadanya pengertian yang tidak didukung makna harfiah.

Kritik dari para sarjana metodologi kritis-historis[sunting | sunting sumber]

Steve Falkenberg, professor psikologi agama di Universitas Kentucky Timur, mengemukakan pandangannya sebagai berikut:[25]

Tidak pernah saya dapati ada orang yang benar-benar percaya bahwa Alkitab itu benar secara harfiah. Saya kenal satu dua orang yang mengaku percaya bahwa Alkitab itu benar secara harfiah, tetapi tidak ada orang yang benar-benar literalis. Jika diartikan secara harfiah, Alkitab berkata bumi itu datar, ditopang tiang-tiang, dan bergeming (1 Tawarikh 16:30, Mazmur 93:1, Mazmur 96:10, 1 Samuel 2:8, Ayub 9:6). Alkitab berkata bahwa monster-monster laut raksasa ditentukan mengawal batas-batas samudra (Ayub 41, Mazmur 104:26).

Conrad Hyers, profesor perbandingan agama di Sekolah Tinggi Gustavus Adolphus, St. Peter, Minnesota, mengkritik literalisme biblis sebagai suatu mentalitas yang:[26]

tidak hanya mengejawantah di gereja-gereja konservatif, kantong-kantong sekolah swasta, acara-acara televisi injili sayap kanan, dan bahan-bahan bacaan yang lumayan banyak di toko buku Kristen. Orang kerap mendapati pemahaman Alkitab dan iman ala literalis dianut orang-orang yang tidak memiliki kecenderungan religius, atau yang terang-terangan memiliki sentimen antireligius. Bahkan di kalangan terpelajar sekalipun peluang munculnya teologi-teologi penciptaan yang lebih canggih gampang sekali dikaburkan dengan pembakaran orang-orangan jerami literalisme biblis.

Robert Cargill menjawab pertanyaan-pertanyaan para pengamat dalam sebuah serial History Channel dengan menjelaskan mengapa dunia kesarjanaan akademik menolak segala macam bentuk literalisme biblis:[27]

Terus terang saja, alasan dari mengapa anda tidak melihat banyak sarjana tepercaya menganjurkan paham 'kenirsalahan' Alkitab adalah karena, dengan segala hormat, paham tersebut bukanlah suatu klaim yang dapat dipertahankan. Alkitab penuh dengan pertentangan, dan ya, kekeliruan. Banyak di antaranya adalah ketidaksesuaian angka-angka seputar berbagai hal di dalam Kitab Samuel dan Kitab Raja-Raja dengan pengulangannya di dalam Kitab Tawarikh. Semua sarjana Alkitab yang tepercaya mengakui bahwa ada masalah-masalah terkait teks Alkitab karena Alkitab sudah dipindahtangankan dari generasi ke generasi selama berabad-abad. ... Yang perlu dipersoalkan bukanlah ada tidaknya ketidaksesuaian dan, ya, kekeliruan-kekeliruan di dalam Alkitab, melainkan dapat tidaknya kekeliruan-kekeliruan tersebut secara asasi menggerus keandalan teks Alkitab. Bahkan sarjana-sarjana Alkitab yang paling konservatif, percaya, dan beriman mengakui adanya masalah-masalah terkait teks Alkitab. Inilah sebabnya tidak kita dapati ada sarjana yang setuju dengan paham 'kenirsalahan Alkitab' (setahu saya) di dalam acara siaran tersebut.

Di dalam bukunya yang terbit pada tahun 2012, The Bible Made Impossible: Why Biblicism Is Not a Truly Evangelical Reading of Scripture, Christian Smith mengemukakan bahwa:[28]

Permasalahan yang sesungguhnya adalah teori biblisis tertentu mengenai Alkitab. Teori ini bukan hanya membuat muda-mudi beriman rentan dibuat menginsyafi kenaifan penerimaan mereka terhadap teori tersebut, melainkan sering kali pula berkonsekuensi tambahan, yakni mempertaruhkan keteguhan iman mereka. Biblisisme kerap mengarahkan muda-mudi yang cerdas dan penuh kesungguhan hati ke dalam suatu situasi sulit yang untuk alasan-alasan nyata mustahil diatasi karena banyak orang yang sebenarnya menggumuli masalah-masalahnya. Jika beberapa di antara muda-mudi tersebut akhirnya berhenti menganut biblisisme dan tidak lagi mempedulikan semua arahan yang diterimanya, maka biblisisme cacat itulah sebagian dari faktor penyebab pupusnya iman mereka.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Literalism". Dictionary.com LLC. Diakses tanggal 9 Agustus 2014. 
  2. ^ "Harfiah". Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) versi daring. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  3. ^ Ryrie, Charles Caldwell (1995). DispensationalismPerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-Revisi dan penambahan). Chicago: Moody Press. hlm. 224. ISBN 0-8024-2187-3.  hlm. 81
  4. ^ Bartkowski, John (1996). "Beyond Biblical Literalism and Inerrancy: Conservative Protestants and the Hermeneutic Interpretation of Scripture". Sociology of Religion. 57 (3): 259–272. doi:10.2307/3712156. JSTOR 3712156. 
  5. ^ Ramm, Bernard (1970). Protestant Biblical Interpretation. Baker Book House. ISBN 0-8010-7600-5.  p.48
  6. ^ Laurence Wood, 'Theology as History and Hermeneutics', (2005)
  7. ^ George Regas, 'Take Another Look At Your Good Book', Los Angeles Times, 3 Februari 2000
  8. ^ Dhyanchand Carr, 'Christian Council of Asia: Partnership in Mission, Conference on World Mission and the Role of Korean Churches, November 1995
  9. ^ Jones, Jeffrey M. (July 8, 2011). "In U.S., 3 in 10 Say They Take the Bible Literally". Gallup. 
  10. ^ McDonald & Sanders, penyunting, The Canon Debate, halaman 4.
  11. ^ A Van Der Kooij, dkk. Canonization and Decanonization: Papers Presented to the International Conference of the Leiden Institute for the Study of Religions (Lisor), Diselenggarakan di Leiden 9–10 Januari 1997. hlm. 141.
  12. ^ MacCulloch, Diarmaid (2009). Christianity: The First Three Thousand Years. New York: Viking Penguin. hlm. 151. ISBN 978-0-670-02126-0. 
  13. ^ De Genesi ad literam 1:19–20, Bab. 19 [408], De Genesi ad literam, 2:9
  14. ^ De Sacra Virginitate, 6,6, 18, 191.
  15. ^ Herbermann, Charles George (1913). The Catholic encyclopedia Volume 3. hlm. 269, 272. Diakses tanggal 13 Maret 2016. 
  16. ^ "III. Kitab-kitab yang lazim disebut Apokrifa, lantaran bukan ilham dari Allah, bukanlah bagian dari kanon Kitab Suci, dan oleh karena itu tidak memiliki kewenangan di dalam Gereja Allah, tidak pula untuk dibenarkan, atau dimanfaatkan, melebihi karya-karya tulis lain buatan manusia." - See https://en.wikisource.org/wiki/The_Confession_of_Faith_of_the_Assembly_of_Divines_at_Westminster
  17. ^ Wood, Laurence W. (2005). Theology as History and Hermeneutics: A Post-critical Conversation with Contemporary Theology. Emeth Press. hlm. 27. ISBN 9780975543559. Diakses tanggal 2013-12-15. Sebelum abad kedelapan belas, para pujangga Gereja tidak menyadari masalah-masalah kesejarahan kritis dari teks Alkitab. ... Sesudah Abad Pencerahan, muncul pertanyaan tentang mungkinkah seorang teolog yang serius menekuni bidangnya dapat percaya bahwa Alkitab melaporkan sejarah yang sungguh-sungguh terjadi. 
  18. ^ Diderot, Denis (1752). Encyclopédie ou Dictionnaire raisonné des sciences, des arts et des métiers. Paris. hlm. Jld. 2, hlm. 241. 
  19. ^ "biblical Literalism History". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Desember 2013. Diakses tanggal 2013-12-15. Karen Armstrong, salah seorang sejarawan agama liberal yang paling populer dan masih hidup mengemukakan dalam tulisannya bahwa, 'sebelum zaman modern, baik umat Yahudi, Kristen, maupun Muslim menikmati tafsir-tafsir kitab suci yang sangat alegoris. Firman Allah itu tidak terbatas dan tidak dapat dibatasi dengan satu tafsir saja. Keranjingan akan kebenaran harfiah adalah salah satu produk revolusi ilmiah, manakala nalar mencapai hasil-hasil yang sedemikian spektakulernya sehingga mitologi tidak lagi dianggap sebagai jalan yang sah menuju pengetahuan.' 
  20. ^ Zuck, Roy B (2002) [1991]. Basic Bible Interpretation: A Practical Guide to Discovering Biblical Truth. Colorado Springs: David C Cook. hlm. 26. ISBN 9780781438773. Ajaran-ajaran Alkitab tidaklah tak terselami rata-rata orang, sebagaimana anggapan beberapa pihak. Alkitab juga tidak ditulis sebagai sebuah sandi sastra, kitab yang berisi rahasia-rahasia dan teka-teki yang dijabarkan dalam format tak yang sengaja diacak agar tidak dapat disebarluaskan. 
  21. ^ Pandangan C.S. Lewis tentang Mukjizat-Mukjizat Diarsipkan 2008-07-20 di Wayback Machine., Art Lindsley, Knowing & Doing; A Teaching Quarterly for Discipleship of Heart and Mind: C.S. LEWIS INSTITUTE, Edisi Musim Gugur 2004
  22. ^ The History and Impact of the Book, The Genesis Flood Diarsipkan 2006-09-27 di Wayback Machine., John C. Whitcomb, Impact, No. 395, Mei 2006
  23. ^ Chicago Statement on Biblical Hermeneutics With commentary by Norman L. Geisler, Terambil dari Explaining Hermeneutics: A Commentary on the Chicago Statement on Biblical Hermeneutics, Oakland, California: International Council on Biblical Inerrancy, 1983.[pranala nonaktif]
  24. ^ The Chicago Statement on Biblical InerrancyDiarsipkan 2006-11-15 di Wayback Machine. (1997)
  25. ^ Falkenberg, Steve (2002). "Biblical Literalism". New Reformation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Juni 2008. Diakses tanggal 9 November 2012. 
  26. ^ Hyers, Conrad (August 4–11, 1982). "Biblical Literalism: Constricting the Cosmic Dance". Christian Century. hlm. 823. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juni 2011. Diakses tanggal 9 November 2012. 
  27. ^ Ngo, Robin (19 Desember 2013). "Bible Secrets Revealed". Biblical Archaeology Society. Diakses tanggal 13 Maret 2016. 
  28. ^ Smith, Christian (1 August 2012). The Bible Made Impossible: Why Biblicism Is Not a Truly Evangelical Reading of Scripture. Baker Books. hlm. 163–165. ISBN 978-1-4412-4151-1. Diakses tanggal 2018-10-27. 

Kepustakaan[sunting | sunting sumber]