Konservasi alam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Foto satelit deforestasi industri di proyek Tierras Bajas di Bolivia timur, menggunakan skyline logging dan menggantikan hutan dengan lahan pertanian
Banyak perhatian telah diberikan untuk melestarikan karakteristik alami Air Terjun Hopetoun, Australia, sembari memberikan akses bagi pengunjung

Konservasi alam adalah filsafat moral dan gerakan konservasi yang berfokus pada perlindungan spesies dari kepunahan, pemeliharaan dan pemulihan habitat, peningkatan jasa ekosistem, dan perlindungan keanekaragaman hayati. Berbagai nilai yang mendasari konservasi, yang dapat dilacak dari pemikiran biosentrisme, antroposentrisme, ekosentrisme, dan sentientisme[1] sebagai ideologi lingkungan yang menginformasikan praktik dan identitas ekokultural.[2] Baru-baru ini terdapat gerakan menuju konservasi berbasis bukti yang menyerukan penggunaan bukti ilmiah yang lebih besar untuk meningkatkan efektivitas upaya konservasi. Pada 2018, 15% daratan dan 7,3% lautan dilindungi. Banyak pemerhati lingkungan menetapkan target untuk melindungi 30% wilayah darat dan laut pada tahun 2030.[3][4]

Pengantar[sunting | sunting sumber]

Tujuan konservasi mencakup pelestarian habitat, mencegah deforestasi, menghentikan kepunahan spesies, mengurangi penangkapan ikan yang berlebihan, dan mengurangi perubahan iklim. Pandangan filosofis yang berbeda menuntun para konservasionis menuju tujuan yang berbeda ini.

Nilai utama yang mendasari banyak perasaan dari etika konservasi adalah bahwa alam memiliki nilai intrinsik dan tidak wujud bersama dengan nilai utilitarian (kegunaan) yang merupakan pandangan yang dibawa oleh bagian dari gerakan konservasi ilmiah dan beberapa aliran Romantis ysng lebih tua dari gerakan ekologi. Para filsuf telah mencantumkan nilai intrinsik pada berbagai aspek alam, apakah itu organisme individu (biosentrisme) atau keseluruhan ekologis seperti spesies atau ekosistem (ekoholisme).[5]

Mazhab konservasi yang lebih utilitarian memiliki pandangan antroposentris dan mencari penilaian yang tepat dari dampak lokal dan global dari aktivitas manusia terhadap alam dalam pengaruhnya terhadap kesejahteraan manusia, baik yang sekarang maupun untuk anak cucu kedepannya. Bagaimana nilai-nilai tersebut dinilai dan dipertukarkan antara orang-orang dapat menentukan batasan dan keharusan sosial, politik dan perseorangan yang dengannya konservasi dipraktikkan. Pandangan yang semacam ini adalah pandangan yang umum dalam gerakan lingkungan hidup modern. Terdapat peningkatan minat dalam memperluas tanggung jawab untuk kesejahteraan manusia yaitu dengan memasukkan pertimbangan perasaan hewan sebagai bagian dari kesejahteraan. Cabang-cabang etika konservasi berfokus pada individu-individu yang berakal seperti ekofeminisme[6] dan konservasi welas asih.[7]

Di Amerika Serikat, pada tahun 1864 terjadi penerbitan dua buku yang meletakkan dasar bagi tradisi konservasi Romantis dan Utilitarian di Amerika. Publikasi anumerta yang berjudul Walden karya Henry David Thoreau menetapkan kebesaran alam yang belum terjamah sebagai benteng untuk memelihara semangat manusia. Sebuah buku yang sangat berbeda dari George Perkins Marsh, Man and Nature, yang kemudian diberi subjudul "Bumi yang Dimodifikasi oleh Tindakan Manusia", membuat katalog pengamatannya tentang manusia yang menguras dan mengubah tanah tempat rezekinya berasal.

Etika konservasi konsumen terkadang diungkapkan dengan Empat R: "Rethink (memikirkan kembali), Reduce (mengurangi), Recycle (mendaur ulang), Repair (memperbaiki)". Etika sosial ini utamanya berkaitan dengan pembelian lokal, pembelian berdasarkan moral, prinsip berkelanjutan dan penggunaan sumber daya terbarukan yang efisien, sederhana dalam penggunaan sumber daya yang terbatas secara destruktif, serta pencegahan kerusakan sumber daya bersama seperti kualitas udara dan air, fungsi alami dari bumi yang hidup, dan nilai-nilai budaya dalam lingkungan binaan .

Orang yang dikreditkan dengan merumuskan etika konservasi di Amerika Serikat adalah mantan presiden, Theodore Roosevelt.[8]

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Konservasi sumber daya alam adalah masalah mendasar. Kecuali kita memecahkan masalah tersebut, itu hanya akan sedikit membantu kita untuk menyelesaikan semua yang lain.

Theodore Roosevelt, [9]

Dalam penggunaan umum, istilah konservasi alam mengacu pada kegiatan melindungi sumber daya alam secara sistematis seperti hutan, termasuk keanekaragaman hayati. Carl F. Jordan mendefinisikan istilah ini sebagai:[10]

konservasi biologis sebagai sebuah filosofi pengelolaan lingkungan dengan cara yang tidak merusak, menghabiskan, atau menghancurkan.

Meskipun penggunaan ini bukanlah hal baru, ide konservasi hayati telah diterapkan pada prinsip-prinsip ekologi, biogeografi, antropologi, ekonomi, dan sosiologi untuk menjaga keanekaragaman hayati.

Istilah "konservasi" itu sendiri dapat mencakup konsep-konsep seperti keragaman budaya, keragaman genetik, dan konsep gerakan pelestarian lingkungan, bank benih (pengawetan benih). Istilah ini sering dirangkum sebagai prioritas untuk menghormati keragaman.

Banyak gerakan terbaru dalam konservasi dapat dianggap sebagai perlawanan terhadap komersialisme dan globalisasi. <i>Slow Food</i> adalah konsekuensi dari penolakan ini sebagai prioritas moral, dan menganut gaya hidup yang lebih sederhana dan lebih berfokus pada lokal.

Praktik[sunting | sunting sumber]

Hutan Hujan Daintree di Queensland, Australia

Terdapat tren yang berbeda mengenai pengembangan konservasi. Kebutuhan untuk melestarikan tanah baru-baru ini meningkat selama apa yang oleh beberapa sarjana disebut sebagai zaman Kapitalosen. Era ini menandai dimulainya kolonialisme, globalisasi, dan revolusi industri yang telah menyebabkan perubahan lahan global serta perubahan iklim.

Sementara upaya banyak negara untuk melestarikan spesies dan habitatnya telah dipimpin oleh pemerintah, orang-orang di Eropa Barat Laut cenderung memulainya dari minat kelas menengah dan aristokrat dalam sejarah alam, yang ditampakkan pada tingkat individu dan nasional, masyarakat terpelajar regional atau lokal. Jadi, negara-negara seperti Inggris, Belanda, Jerman, dll. memiliki apa yang disebut organisasi non-pemerintah – dalam bentuk <i>Royal Society for the Protection of Birds</i>, <i>National Trust,</i> dan County Naturalists' Trusts (sejak tahun 1889, 1895, dan 1912) Natuurmonumenten, Perwalian Konservasi Provinsi untuk setiap provinsi Belanda, Vogelbescherming, dll. – jauh sebelum keberadaan taman nasional dan cagar alam nasional. Hal ini sebagian mencerminkan tidak adanya daerah hutan belantara di Eropa yang dibudidayakan secara intensif, serta minat lama pada pemerintahan laissez-faire di beberapa negara, seperti Inggris, sehingga bukan kebetulan bahwa John Muir, pendiri gerakan National Park (dan karenanya konservasi yang disponsori pemerintah) melakukan pekerjaannya yang luar biasa di AS, di mana ia adalah kekuatan pendorong di balik pendirian taman nasional seperti Yosemite dan Yellowstone. Saat ini, secara resmi ada lebih dari 10 persen di dunia yang lingkungan alamnya dilindungi secara hukum dalam beberapa cara atau yang lain, dan dalam praktiknya, penggalangan dana swasta tidak cukup untuk membayar pengelolaan yang efektif dari begitu banyak tanah dengan status perlindungan.

Kawasan lindung di negara berkembang, di mana mungkin sebanyak 70–80 persen spesies dunia hidup, masih didapati pengelolaan dan perlindungan efektif yang sangat sedikit. Beberapa negara, seperti Meksiko, memiliki organisasi sipil nirlaba dan pemilik tanah yang didedikasikan untuk melindungi properti pribadi yang luas, seperti kasus Cagar Alam Hutan Maya dan Suaka Burung Hacienda Chichen di Chichen Itza, Yucatán.[11] Lembaga Adopt A Ranger Foundation telah menghitung bahwa di seluruh dunia sekitar 140.000 penjaga dibutuhkan untuk kawasan lindung di negara berkembang. Tidak ada data tentang berapa banyak penjaga hutan yang dipekerjakan saat ini, tetapi mungkin kurang dari setengah kawasan lindung di negara berkembang dan negara peralihan memiliki penjaga hutan dan mereka yang memiliki setidaknya 50% masih sangat sedikit. Ini berarti akan ada defisit penjaga di seluruh dunia sejumlah 105.000 orang di negara berkembang dan transisi.

Lembaga Adopt A Ranger khawatir bahwa defisit penjaga adalah faktor pembatas tunggal terbesar dalam melestarikan alam secara efektif di 75% dunia.[12] Saat ini, tidak ada organisasi konservasi atau negara barat atau organisasi internasional yang menangani masalah ini. Adopt A Ranger telah dimasukkan untuk menarik perhatian publik di seluruh dunia pada masalah paling mendesak yang dihadapi konservasi di negara berkembang dan transisi, yaitu kawasan lindung tanpa staf lapangan. Secara khusus, ini akan berkontribusi untuk memecahkan masalah dengan penggalangan dana untuk membiayai para penjaga di lapangan. Hal ini juga akan membantu pemerintah di negara-negara berkembang dan peralihan untuk menilai kebutuhan staf yang realistis dan strategi kepegawaian.

Lainnya, termasuk <i>Survival International</i>, sebaliknya telah menganjurkan kerja sama dengan masyarakat suku setempat, yang merupakan pasangan alami dari gerakan konservasi dan dapat memberikan perlindungan hemat biaya.[13]

Istilah konservasi dan pelestarian sering digabungkan di luar jenis literatur akademis, ilmiah, dan profesional. US National Park Service menawarkan penjelasan berikut tentang cara-cara penting di mana kedua istilah ini mewakili konsepsi etika perlindungan lingkungan yang sangat berbeda:

"Konservasi dan pelestarian terkait erat dan mungkin terlihat memiliki arti yang sama. Kedua istilah tersebut melibatkan tingkat perlindungan, tetapi bagaimana perlindungan itu dilakukan adalah perbedaan utama. Konservasi umumnya dikaitkan dengan perlindungan sumber daya alam, sedangkan pelestarian dikaitkan dengan perlindungan bangunan, benda, dan lanskap. Sederhananya, konservasi mencari pemanfaatan yang tepat dari alam, sedangkan pelestarian mencari perlindungan alam dari eksploitasi.

Semasa gerakan lingkungan pada awal abad ke-20, dua faksi yang berlawanan muncul: konservasionis dan preservasionis (pelestari). Konservasionis berusaha untuk mengatur penggunaan manusia sementara pelestari berusaha untuk menghilangkan dampak manusia sama sekali."[14]

C.A. Claus menyajikan perbedaan untuk praktik konservasi.[15] Claus membagi konservasi menjadi konservasi jauh dan konservasi dekat. Konservasi jauh adalah cara melindungi alam dengan memisahkan dan menjaganya dari manusia. [15] Cara untuk melakukan ini termasuk pembuatan cagar alam atau taman nasional. Keberadaan keduanya berarti untuk menjaga flora dan fauna dari pengaruh manusia dan telah menjadi metode utama di barat. Konservasi dekat bagaimanapun adalah konservasi melalui koneksi. Metode menghubungkan kembali manusia dengan alam melalui tradisi dan kepercayaan untuk menumbuhkan keinginan dalam melindungi alam.[15] Dasarnya adalah bahwa alih-alih memaksakan kepatuhan untuk memisahkan dari alam ke masyarakat, para konservasionis bekerja dengan penduduk setempat dan tradisi mereka untuk menemukan upaya konservasi yang berhasil untuk semua.[15]

Konservasi berbasis bukti[sunting | sunting sumber]

Konservasi berbasis bukti adalah penerapan bukti dalam tindakan pengelolaan konservasi dan pembuatan kebijakan. Hal ini didefinisikan sebagai penilaian sistematis informasi ilmiah dari publikasi dan teks yang diterbitkan, penelaahan sejawat, pengalaman praktisi, penilaian ahli independen, dan pengetahuan lokal dan asli tentang topik konservasi tertentu. Kegiatan ini termasuk menilai efektivitas saat ini dari berbagai intervensi manajemen, ancaman dan masalah yang muncul, serta faktor ekonomi [16]

Konservasi berbasis bukti diorganisir berdasarkan pengamatan bahwa kebanyakan pengambilan keputusan dalam konservasi didasarkan pada intuisi dan/atau pengalaman praktisi yang sering mengabaikan bentuk bukti keberhasilan dan kegagalan lainnya (misalnya informasi ilmiah). Hal ini telah menyebabkan mahalnya biaya dan hasil yang buruk.[17] Konservasi berbasis bukti menyediakan akses ke informasi yang akan mendukung pengambilan keputusan melalui kerangka kerja berbasis bukti tentang “apa yang berhasil” dalam konservasi. [18]

Pendekatan berbasis bukti untuk konservasi didasarkan pada praktik berbasis bukti yang dimulai pada bidang kedokteran dan kemudian menyebar ke bidang-bidang yang lain seperti keperawatan, pendidikan, psikologi, dan bidang lainnya. Ini adalah bagian dari gerakan yang lebih besar menuju praktik berbasis bukti .

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

 

  1. ^ Newman, Varner, Lunquist (2018). Defending Biodiversity. Cambridge University Press. ISBN 9781139024105. 
  2. ^ Milstein, T. & Castro-Sotomayor, J. (2020). Routledge Handbook of Ecocultural Identity. London, UK: Routledge. https://doi.org/10.4324/9781351068840
  3. ^ MARRIS, EMMA. "To keep the planet flourishing, 30% of Earth needs protection by 2030". National Geographic. Diakses tanggal 18 May 2021. 
  4. ^ "New Australian Marine Parks Protect an Area Twice the Size of the Great Barrier Reef". Mongabay. Ecowatch. 14 May 2021. Diakses tanggal 18 May 2021. 
  5. ^ Gardiner and Thompson (2017). The Oxford Handbook of Environmental Ethics. OUP. 
  6. ^ Hawkins, Ronnie Zoe (1998). "Ecofeminism and Nonhumans: Continuity, Difference, Dualism, and Domination". Hypatia. 13 (1): 158–197. doi:10.1111/j.1527-2001.1998.tb01356.x. ISSN 0887-5367. JSTOR 3810611. 
  7. ^ Wallach, Arian D.; Batavia, Chelsea; Bekoff, Marc; Alexander, Shelley; Baker, Liv; Ben‐Ami, Dror; Boronyak, Louise; Cardilini, Adam P. A.; Carmel, Yohay (2020). "Recognizing animal personhood in compassionate conservation". Conservation Biology (dalam bahasa Inggris). 34 (5): 1097–1106. doi:10.1111/cobi.13494. ISSN 1523-1739. PMC 7540678alt=Dapat diakses gratis. PMID 32144823. 
  8. ^ "The Conservation Ethic & The Founding the US Forest Service". Alpha Steward. April 10, 2020. Diakses tanggal June 21, 2020. 
  9. ^ Theodore Roosevelt, Address to the Deep Waterway Convention Memphis, TN, October 4, 1907
  10. ^ Jordan, Carl (1995). Replacing Quantity With Quality As a Goal for Global ManagementPerlu mendaftar (gratis). Wiley. ISBN 0-471-59515-2. 
  11. ^ Haciendachichen.com Diarsipkan 2020-07-22 di Wayback Machine., "The Importance of Eco-Design"
  12. ^ Adopt-a-ranger.org Diarsipkan 3 July 2007 di Wayback Machine.
  13. ^ Tribal Conservationists
  14. ^ National Park Service: Conservation versus preservation
  15. ^ a b c d Claus, C. A. 2020. Drawing the Sea Near: Satoumi and Coral Reef Conservation in Okinawa. Minneapolis: University of Minnesota Press
  16. ^ "The Basics". Conservation Evidence. Diakses tanggal 2015-03-07. 
  17. ^ Sutherland, William J; Pullin, Andrew S.; Dolman, Paul M.; Knigh, Teri M. (June 2004). "The need for evidence-based conservation". Trends in Ecology and Evolution. 19 (6): 305–308. doi:10.1016/j.tree.2004.03.018. PMID 16701275. 
  18. ^ Sutherland, William J. (July 2003). "Evidence-based Conservation". Conservation in Practice. 4 (3): 39–42. doi:10.1111/j.1526-4629.2003.tb00068.x. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Konservasi dan evolusi (Frankel et Soulé, 1981)
  • Glacken, CJ (1967) Jejak di Pantai Rhodian. Pers Universitas California. Berkeley
  • Grove, RH (1992) 'Origins of Western Environmentalism', Scientific American 267(1): 22–27.
  • Grove, RH (1997) Ekologi, Iklim dan Kerajaan: Kolonialisme dan Sejarah Lingkungan Global 1400–1940 Cambridge: Whitehorse Press
  • Grove, RH (1995) Imperialisme Hijau: Ekspansi Kolonial, Edens Pulau Tropis, dan Asal Usul Environmentalisme, 1600–1860 New York: Cambridge University Press
  • Leopold, A. (1966) A Sand County Almanac New York: Oxford University Press
  • Pinchot, G. (1910) Perjuangan untuk Konservasi New York: Harcourt Brace .
  • "Mengapa Peduli Lingkungan Bumi?" (dalam seri "Pandangan Alkitab" ) adalah artikel dua halaman di majalah Sedarlah! .
  • Sutherland, W.; et al. (2015). Sutherland, William J; Dicks, Lynn V; Ockendon, Nancy; Smith, Rebecca K, ed. What Works in Conservation. Open Book Publishers. doi:10.11647/OBP.0060. ISBN 978-1-78374-157-1. 978-1-78374-157-1 Buku teks gratis untuk diunduh.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]