Konflik internal di Myanmar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Konflik internal di Myanmar (Atau biasa dikenal dengan nama Burma) mengacu pada serangkaian pemberontakan yang sedang berlangsung di negara Myanmar yang dimulai tidak lama pasca negara itu merdeka dari Inggris pada tahun 1948. Konflik ini telah digambarkan sebagai salah satu " Konflik Perang Saudara Terpanjang di Dunia.".

Latar Belakang Konflik[sunting | sunting sumber]

Sebelum merdeka dari Inggris, beberapa kelompok anti-kolonial di Myanmar (Burma) memprotes pemerintahan Inggris di negara itu. Kelompok itu menjadi sangat berpengaruh selama Perang Dunia II, dan ketika Kekaisaran Jepang menjanjikan "negara Burma merdeka" (dibatasi dengan status negara boneka di bawah Jepang), dan ditunjuk Ba Maw sebagai kepala negara.[1] Selama periode ini, kelompok sayap kiri seperti Partai Komunis Burma dan kelompok-kelompok etnis pemberontak seperti Uni Nasional Karen mulai muncul pertentangan antara Inggris dan Jepang.[2] Pada tahun 1947, Perjanjian Panglong dicapai antara Aung San dan para pemimpin etnis, dalam upaya untuk memadamkan permusuhan; Namun, perjanjian itu tidak dihormati oleh pemerintah pasca kemerdekaan setelah pembunuhan Aung San, yang menyebabkan ketegangan etnis lebih lanjut.[3]

Pada 4 Januari 1948, Myanmar memperoleh kemerdekaan dari Inggris. Komunis dan etnis minoritas di negara itu tidak puas dengan pemerintah yang baru terbentuk, percaya bahwa itu tidak adil, mereka dikeluarkan dari pemerintahan negara. Sebagai contoh, ia mencatat bahwa banyak pejabat militer Kristen Karen, yang awalnya ditunjuk oleh Inggris, digantikan dengan Biksu Bamars oleh parlemen baru. Tiga bulan setelah kemerdekaan, kaum komunis mulai melakukan pemberontakan bersenjata melawan pemerintah. Demikian pula, Kelompok pemberomtak Karena mulai memperjuangkan kemerdekaan.[4]

Pada awal 1960-an, pemerintah menolak untuk mengadopsi sistem pemerintahan federal, kelompok pemberontak yang cemas itu seperti CPB, yang mengusulkan mengadopsi sistem pembicaraan damai. Pada awal 1980-an, kelompok pemberontak bersenjata bermotif politik sebagian besar telah menghilang, sementara kelompok pemberontakan berbasis etnis terus. Beberapa kelompok pemberontak telah dinegosiasikan dengan cara gencatan senjata dan perjanjian damai dengan pemerintah berturut-turut, sampai terjadi reformasi politik yang dimulai pada tahun 2011 dan berakhir pada tahun 2015, yang sebagian besarnya telah jatuh terpisah.

Periode[sunting | sunting sumber]

Konflik internal Myanmar umumnya terbagi menjadi tiga bagian yaitu pemberontakan selama periode pasca-kemerdekaan di bawah kekuasaan parlemen (1948-1962), pemberontakan selama pasca kudeta 1962 dibawah pemerintahan militer kepemimpinan Jenderal Ne Win selama Perang Dingin (1962-1988), dan pemberontakan era modern pasca Perang Dingin, pertama di bawah aturan militer (tatamadaw) (1988 - 2011), dan sekarang sedang dalam pemerintah terpilih yang baru.

Pasca kemerdekaan di bawah kekuasaan parlemen (1948 - 1962)[sunting | sunting sumber]

Setelah merdeka dari Inggris, dua kelompok oposisi komunis terbesar di Burma (Myanmar), yang dipimpin oleh Partai Komunis Burma (CPB) dan nasionalis Karen, yang dipimpin oleh Nasionalis Karen (KNU). Kedua kelompok telah berjuang melawan pemerintah kolonial Inggris di era sebelum merdeka, dan juga telah berjuang melawan pendudukkan pasukan jepang atas Burma selama Perang Dunia II. Awalnya, ada masa tenang selama masa transisi setelah kemerdekaan, tetapi pada 2 April 1948, CPB menembakkan tembakan pertama di Paukkongyi, Pegu Region (sekarang Bago Region).

Konflik pasca-kudeta (1962-1988)[sunting | sunting sumber]

Setelah tiga pemerintah parlemen berturut-turut diatur Myanmar (Burma), Tatmadaw (Angkatan Bersenjata Myanmar), yang dipimpin oleh Jenderal Ne Win, diberlakukan kudeta pada tahun 1962, yang menggulingkan pemerintah parlementer, dan menggantinya dengan junta militer. Tuduhan pelanggaran HAM yang berat dan pelanggaran diikuti setelah itu, dan kabinet pemerintah parlemen dan pemimpin politik dari kelompok etnis minoritas ditangkap dan ditahan tanpa diproses terlebih dahulu di pengadilan. Sekitar periode ini, kelompok-kelompok etnis minoritas lainnya mulai membentuk kelompok pemberontak yang lebih besar, seperti Tentara Kemerdekaan Kachin, dalam menanggapi penolakan pemerintah baru untuk mengadopsi struktur pemerintah federal.

Pemberontakan 1988[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 8 Agustus 1988, siswa mulai berdemonstrasi di Rangoon (Yangon) terhadap kekuasaan Jenderal Ne Win, dan bencana (Burmese Way) terhadap sistem Sosialisme. Protes tersebar di seluruh negeri, [5]Pemberontakan berakhir pada tanggal 18 September 1988, setelah kudeta militer diberlakukan oleh Law and Order Restoration Council (SLORC), dan Ne Win digulingkan.

Konflik Pasca Perang dingin (1988-sekarang)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, Tatmadaw (Angkatan Bersenjata Myanmar) melakukan serangan besar terhadap Nasionalis Karen (KNU) di Bagian Kayin, yang mengakibatkan perpindahan ratus ribu warga sipil. Salah satu prediksi mengklaim bahwa sekitar setengah juta orang mengungsi akibat pertempuran antara pasukan pemerintah dan KNU, dan relokasi paksa oleh pemerintah.

Pada tahun 2011, Tatmadaw melancarkan serangan militer bernama Operasi Ketekunan (ဇွဲ မန် ဟိန်း) terhadap pemberontak di bagian Shan.[6] Selama serangan, Tatmadaw ditangkap oleh Demokrat Aliansi Tentara Nasional (NDAA) dan Tentara Negara Bagian Shan Utara (SSA-N), dengan SSA-N terlibat dalam sebagian besar pertempuran ofensif itu, dalam menanggapi penolakan kelompok 'dari kebijakan "One Nation, One Army".

Pada tanggal 19 November 2014, pasukan pemerintah menyerang markas Tentara Kemerdekaan Kachin di dekat kota Laiza, menewaskan sedikitnya 22 pemberontak KIA, menurut pemerintah.[7]

Antara Februari dan Mei 2015, pasukan pemerintah melancarkan beberapa operasi militer di Kokang, di utara Bagian Shan; dalam menanggapi upaya oleh Nasional Demokrat Aliansi Tentara Myanmar (MNDAA) untuk merebut kembali wilayah itu yang telah direbut pada tahun 2009.[8]

Pada Oktober 2016,9 pemberontak tak dikenal menyerang pos perbatasan di perbatasan Myanmar-Bangladesh, menewaskan sembilan petugas perbatasan. Bentrokan terus, dan pada tanggal 11 Oktober 2016, empat tentara Tatmadaw dibunuh oleh pemberontak dengan senjata baru-baru dijarah.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Burmese Communist Party and the State-to-State Relations between China and Burma diakses 21 Februari 2017
  2. ^ Allen, Louis (1986). Burma: the Longest War 1941-45. Great Britain: J.M. Dent and Sons. ISBN 0-460-02474-4. 
  3. ^ [1] diakses 21 Februari 2017
  4. ^ Callahan, M., Making Enemies. War and State Building in Burma. United States of America: Cornell University Press, 2003, p. 118 - 123
  5. ^ [2] diakses 21 Februari 2017
  6. ^ [3] Diarsipkan 2011-06-15 di Wayback Machine. diakses 21 Februari 2017
  7. ^ [4] diakses 21 Februari 2017
  8. ^ [5] diakses 21 Februari 2017
  9. ^ [6] diakses 21 Februari 2017