Kudeta Myanmar 2021

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kudeta 2021 Myanmar
Bagian dari Konflik internal di Myanmar
Tanggal1 Februari 2021
LokasiMyanmar
Hasil

Kudeta Militer Sukses

  • Berakhirnya pemerintahan sipil dan penerapan hukum militer
  • Aung San Suu Kyi dan Win Myint ditahan dan digulingkan
  • 24 menteri dan wakil digulingkan
  • Sumpah Majelis Persatuan dicegah
  • Deklarasi keadaan darurat untuk tempo setahun
Pihak terlibat
Tatmadaw Pemerintah Myanmar
Tokoh dan pemimpin
Flag of the Myanmar Army.svg Min Aung Hlaing
(Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Myanmar)
Flag of Myanmar.svg Myint Swe
(Wakil Presiden Pertama Myanmar)
Flag of Myanmar.svg Aung San Suu Kyi
(Penasihat Negara Myanmar)
Flag of Myanmar.svg Win Myint
(Presiden Myanmar)
Pasukan
Tatmadaw Tidak ada

Kudeta Myanmar 2021[1] dimulai pada 1 Februari 2021 ketika Penasihat Negara Aung San Suu Kyi, Presiden Win Myint, dan beberapa pimpinan dari partai penguasa ditahan oleh militer Myanmar. Beberapa jam kemudian, Angkatan Bersenjata Myanmar menyatakan keadaan darurat dan mengatakan bahwa kekuasaan telah diserahkan kepada panglima tertinggi militer, Min Aung Hlaing.[2][3]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Aung San Suu Kyi

Myanmar memasuki pemerintahan militer langsung setelah kudeta tahun 1962. Aung San Suu Kyi, putri Aung San, menjadi aktivis pro-demokrasi terkemuka. Pada tahun 1990, pemilihan umum bebas yang diizinkan oleh militer menghasilkan kemenangan telak bagi partai Suu Kyi. Namun, militer menolak untuk menyerahkan kekuasaan dan menempatkannya sebagai tahanan rumah.[butuh rujukan]

Antara 2011 dan 2015, transisi demokrasi tentatif dimulai, dan pemilu yang diadakan pada 2015 menghasilkan kemenangan bagi partai Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi. Namun, militer tetap memiliki kekuasaan yang besar, termasuk hak untuk menunjuk 1/4 anggota parlemen.[4][5]

Kudeta 2021 terjadi setelah pemilihan umum pada 8 November 2020, di mana Liga Nasional untuk Demokrasi memenangkan 396 dari 476 kursi di parlemen, selisih kemenangan yang lebih besar dibandingkan dengan pemilu 2015. Partai militer, dan Partai Solidaritas dan Pembangunan Persatuan, hanya memenangkan 33 kursi.[4]

Militer membantah hasil tersebut, mengklaim bahwa pemungutan suara itu curang. Upaya kudeta tersebut telah dikabarkan selama beberapa hari, memicu pernyataan keprihatinan dari kekuatan Barat seperti Prancis dan Amerika Serikat.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Myanmar Military Takes Power for One Year, Suu Kyi in Detention". 31 January 2021 – via www.bloomberg.com. 
  2. ^ Foundation, Thomson Reuters. "Myanmar military seizes power, detains elected leader Aung San Suu Kyi". news.trust.org. 
  3. ^ "Myanmar gov't declares 1-year state of emergency: President's Office". www.xinhuanet.com. 
  4. ^ a b c Beech, Hannah (31 January 2021). "Myanmar's Leader, Daw Aung San Suu Kyi, Is Detained Amid Coup". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2021. Diakses tanggal 31 January 2021. 
  5. ^ "As Myanmar opens to the world, the mess inside becomes more apparent". Bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2020. Diakses tanggal 1 February 2021.