Konflik Korea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Konflik Korea
Bagian dari Perang Dingin (hingga 1991)
Joint Security Area, Korean DMZ, looking south.jpg
Zona Demiliterisasi Korea, dilihat dari utara
Tanggal15 Agustus 1945—kini
(beberapa saat)
LokasiSemenanjung Korea
Koordinat: 38°19′N 127°14′E / 38.317°N 127.233°E / 38.317; 127.233
Status
Perubahan
wilayah
  • Korea dibagi pada 38 derajat lintang utara dengan pemisahan negara berdaulat Korea Utara dan Korea Selatan pada tahun 1945
  • Zona Demiliterisasi Korea dibentuk tahun 1953
  • Pihak terlibat

     Korea Selatan


    Didukung oleh:

     PBB
     Amerika Serikat
     Britania Raya
     Jepang
     Kanada
     Prancis
     Australia
     Selandia Baru
     NATO
     Uni Eropa

     Korea Utara


    Didukung oleh:

     Tiongkok
     Uni Soviet
    (hingga 1991)
     Rusia
     Iran
    Tokoh dan pemimpin

    Moon Jae-in
    (2017–)

    Kim Jong-un
    (2011–)

    Konflik Korea adalah konflik yang sedang berlangsung berdasarkan pembagian Korea antara Korea Utara (Republik Rakyat Demokratik Korea) dan Korea Selatan (Republik Korea), keduanya mengklaim sebagai satu-satunya pemerintah dan negara yang sah atas seluruh Korea. Selama Perang Dingin, Korea Utara didukung oleh Uni Soviet, Tiongkok, dan sekutu-sekutu komunisnya, sementara Korea Selatan didukung oleh Amerika Serikat dan sekutu-sekutu Baratnya. Pembagian Korea oleh kekuatan-kekuatan eksternal terjadi pada akhir Perang Dunia II, dimulai pada tahun 1945, dan ketegangan meletus menjadi Perang Korea, yang berlangsung dari tahun 1950 hingga 1953. Ketika perang berakhir, kedua negara ini hancur, dengan kehancuran total sebagian besar negara, tetapi pembagian tetap ada. Korea Utara dan Selatan melanjutkan kebuntuan militer, dengan bentrokan berkala. Konflik ini bertahan dari akhir Perang Dingin dan berlanjut hingga saat ini.

    AS mempertahankan kehadiran militernya di Korea Selatan untuk membantu Korea Selatan sesuai dengan Perjanjian Pertahanan Timbal Balik antara Amerika Serikat dan Republik Korea. Pada tahun 1997, Presiden AS Bill Clinton menggambarkan pembagian Korea sebagai "pemisah terakhir Perang Dingin".[1] Pada tahun 2002, Presiden AS George Walker Bush menggambarkan Korea Utara sebagai salah satu anggota "poros setan".[2][3] Menghadapi isolasi yang semakin meningkat, Korea Utara mengembangkan kemampuan rudal dan nuklir.

    Menyusul ketegangan yang meningkat sepanjang tahun 2017, tahun 2018 Korea Utara dan Selatan, serta Amerika Serikat, mengadakan serangkaian konferensi tingkat tinggi yang menjanjikan perdamaian dan pelucutan senjata nuklir. Ini membawa kepada Deklarasi Panmunjom pada 27 April 2018, ketika kedua pemerintah sepakat untuk bekerja sama untuk mengakhiri konflik.

    Latar belakang[sunting | sunting sumber]

    Korea dicaplok oleh Kekaisaran Jepang pada tahun 1910. Pada dasawarsa-dasawarsa berikutnya selama penjajahan Jepang di Korea, kelompok-kelompok nasionalis dan radikal muncul, kebanyakan di pengasingan, berjuang untuk kemerdekaan. Berbeda dalam pandangan dan pendekatan mereka, kelompok-kelompok ini gagal bersatu dalam satu gerakan nasional.[4][5] Berbasis di Tiongkok, Pemerintahan Sementara Republik Korea gagal memperoleh pengakuan luas.[6] Banyak pemimpin yang mengadvokasi kemerdekaan Korea termasuk Syngman Rhee yang konservatif dan berpendidikan AS, yang melobi pemerintah AS, dan Kim Il-sung yang Komunis, yang berperang gerilya melawan Jepang dari negara tetangga Manchuria di utara Korea.[7]

    Setelah berakhirnya pendudukan, banyak orang Korea berpangkat tinggi dituduh berkolaborasi dengan imperialisme Jepang.[8] Perjuangan yang bergelora dan berdarah antara berbagai tokoh dan kelompok politik yang bercita-cita untuk memimpin Korea pun terjadi.[9]

    Lihat pula[sunting | sunting sumber]

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    1. ^ Hyung Gu Lynn (2007). Bipolar Orders: The Two Koreas since 1989. Zed Books. hlm. 3. 
    2. ^ Cumings, Bruce (2005). Korea's Place in the Sun: A Modern History. New York: W. W. Norton & Company. hlm. 504. ISBN 0-393-32702-7. 
    3. ^ Bluth, Christoph (2008). Korea. Cambridge: Polity Press. hlm. 112. ISBN 978-07456-3357-2. 
    4. ^ Buzo, Adrian (2002). The Making of Modern Korea. London: Routledge. hlm. 31–37. ISBN 0-415-23749-1. 
    5. ^ Cumings, Bruce (2005). Korea's Place in the Sun: A Modern History. New York: W. W. Norton & Company. hlm. 156–60. ISBN 0-393-32702-7. 
    6. ^ Cumings, Bruce (2005). Korea's Place in the Sun: A Modern History. New York: W. W. Norton & Company. hlm. 159–60. ISBN 0-393-32702-7. 
    7. ^ Buzo, Adrian (2002). The Making of Modern Korea. London: Routledge. hlm. 35–36, 46–47. ISBN 0-415-23749-1. 
    8. ^ Buzo, Adrian (2002). The Making of Modern Korea. London: Routledge. hlm. 48–49. ISBN 0-415-23749-1. 
    9. ^ Robinson, Michael E (2007). Korea's Twentieth-Century OdysseyPerlu mendaftar (gratis). Honolulu: University of Hawaii Press. hlm. 103. ISBN 978-0-8248-3174-5. 

    Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

    Pranala luar[sunting | sunting sumber]

    Templat:Perang Korea