Kodeks Amiatinus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Potret dari Ezra, dari folio 5r di mulai dari Perjanjian Lama

Codex Amiatinus, diberi kode siglum A, adalah  naskah lengkap bahasa Latin Vulgata tertua yang terlestarikan[1] dari Alkitab orang Kristen. Kitab-kitab Perjanjian Baru, dan sebagian besar dari Perjanjian Lama, umumnya dianggap memberikan representasi yang paling dapat diandalkan dari teks Vulgata karya Jerome. Seperti standar pada  semua Alkitab Vulgata sampai abad ke-9, Kitab Baruch tidak dimuat[2] sebagaimana Surat Yeremia, sedangkan teks Kitab Ratapan tersambung setelah akhir Kitab Yeremia tanpa jeda. Diproduksi di kerajaan Anglo-Saxon Northumbria sebagai hadiah untuk Paus, dan bertarikh awal abad ke-8. Kodeks ini juga merupakan spesimen yang baik untuk kaligrafi abad pertengahan dan sekarang disimpan di Florence di Biblioteca Medicea Laurenziana (Amiatino 1).

Dinamai menurut lokasi penemuannya pada zaman modern, yaitu Gunung Amiata di Tuscany, di Abbazia San Salvatore.

Diumumkan pada tahun 2017 bahwa Codex Amiatinus akan dipinjamkan ke British Library pada tahun 2018 untuk pameran naskah Anglo-Saxon, dan dengan demikian akan kembali ke Inggris untuk pertama kalinya dalam 1,302 tahun.[3]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Maiestas Domini (Kristus dalam Kemuliaan) dengan Empat Penginjil dan simbol-simbol mereka, pada awal Perjanjian Baru (fol. 796v)

Simbol naskah ini ditulis am atau A (Wordsworth). Dilestarikan dalam tome sangat besar, berukuran 49 cm tingginya, 34 cm lebarnya, dan 18 cm tebalnya, dengan beratnya lebih dari 34 kg — sangat mengesankan, seperti kata Hort, untuk membuat pengamatnya merasa amat kagum.[4][5]

Kitab Mazmur adalah dari versi ketiga Hieronimus, diterjemahkan dari bahasa Ibrani, bukan Romawi Mazmur pra-Hieronimus yang saat itu standar dalam Alkitab bahasa Inggris, atau dalam versi kedua Hieronimus, versi Gallican, yang menggantikan versi Mazmur Ibrani dalam kebanyakan Alkitab Vulgata sejak abad ke-9 dan seterusnya. Berbeda dengan kasus di sebagian besar sisa Perjanjian Lama, teks Mazmur Amiatinus ini umumnya dianggap saksi inferior dari karya Hieronimus Versio juxta Hebraicum; kehadiran rangkaian 'Columba' dalam judul mazmur, juga ditemukan di Cathach St. Columba, menunjukkan bahwa mazmur Irlandia pasti merupakan sumbernya, tetapi teks ini berbeda dalam banyak tempat dari naskah Irlandia yang terbaik. Perjanjian Baru didahului oleh Epistula Hieronymi ad Damasum, Prolegomena ("Pendahuluan") mengenai ke empat Injil.

Codex Amiatinus memenuhi syarat sebagai sebuah naskah beriluminasi karena memiliki beberapa dekorasi termasuk miniatur dua halaman penuh, tapi menunjukkan sedikit tanda-tanda yang gaya insular seni Northumbria dan jelas disalin dari naskah asli pada zaman Antik Akhir. Terdiri dari 1040 lembar vellum yang kuat dan halus, tampak segar hari ini meskipun usianya yang tua, diatur dalam quires dari empat lembar, atau quaternions. Hal ini ditulis dalam jenis huruf uncial, besar, jelas, teratur, dan indah, dua kolom per halaman, dan 43 atau 44 baris per kolom. Sering ada ruang kecil di antara kata-kata, tapi tulisannya  secara umum bersambungan terus menerus. Teks dibagi menjadi beberapa bagian, yang dalam Injil berhubungan erat dengan Pembagian Ammonius. Tidak ada tanda-tanda baca, tapi pembaca yang terampil dipandu dengan akal melalui stichometric, atau penataan semacam ayat ke dalam cola dan commata, yang kira-kira sesuai dengan kalimat utama dan klausa tergantung. Dari cara menulis naskah diyakini telah dimodelkan pada Codex Grandior dari Cassiodorus,[6] tetapi mungkin kembali pada St. Hieronimus.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Halaman dengan dedikasi; "Ceolfrith orang Inggris" diubah menjadi "Peter Lombard"

Awalnya tiga salinan Alkitab yang ditugaskan oleh Abbot Ceolfrid dalam 692. Saat Ini telah ditetapkan sebagai double biara dari Wearmouth-Jarrow dijamin melalui hibah lahan tambahan untuk menaikkan 2000 ekor sapi dibutuhkan untuk menghasilkan vellum. Bede paling mungkin terlibat dalam kompilasi. Ceolfrid disertai satu salinan dimaksudkan sebagai hadiah untuk Paus Gregorius II, tapi dia meninggal dalam perjalanan ke Roma. Buku ini kemudian muncul pada abad ke-9 di Abbey of the Saviour, Monte Amiata di Toskana (maka dinamakan "Amiatinus"), di mana tetap disimpan sampai tahun 1786 ketika kemudian diteruskan ke Perpustakaan Laurentia di Firenze. Dedikasi halaman telah diubah dan pustakawan utama di Laurentia, Angelo Maria Bandini menyarankan bahwa penulis adalah Servandus, seorang pengikut St. Benediktus, dan bahwa naskah itu telah diproduksi di Monte Cassino sekitar 540-an. Klaim ini diterima untuk seratus tahun ke depan, menetapkannya sebagai salinan Vulgata tertua, tapi para sarjana di Jerman mencatat kesamaan dengan naskah abad ke-9. Pada tahun 1888 Giovanni Battista de Rossi menetapkan bahwa Codex itu terkait dengan kitab-kitab Alkitab yang disebutkan oleh Bede. Juga ditetapkan bahwa Amiatinus terkait dengan fragmen Alkitab Greenleaf di British Library. Meskipun atribusi de Rossi menghapus 150 tahun dari usia Codex, tetap merupakan versi Vulgata tertua.

Sebagai sumber utama Vulgata, naskah ini penting khususnya untuk umat Katolik selama masa Kontra-Reformasi. Terjemahan Protestan berasal dari bahasa asli kitab Suci, tetapi teks Latin dari Amiatinus berusia lebih awal dari apa yang kemudian dikenal sebagai naskah Ibrani, sehingga "bagian utama dari propaganda dalam persaingan tekstual tertua". Pada tahun 1587 Paus Siktus V menuntut kitab itu dikirim ke Roma di mana ia menggunakan sebagai sumber utama untuk edisi Alkitab kepausan yang baru, Vulgata Sixtina;[7] meskipun dalam hal itu, sedikit atau tidak ada gunanya dibuat dari bacaan di Sistine atau berikutnya Sixto-Clementine resmi edisi Vulgata.

Di lihat dari banyak akumulasi korupsi di semua penerbitan edisi Vulgata sejauh ini, Oxford University Press menerima pada tahun 1878 usulan ahli klasik John Wordsworth (kemudian Uskup dari Salisbury) untuk menghasilkan edisi kritis baru Alkitab Vulgata Perjanjian Baru.[8][9] Akhirnya diterbitkan sebagai Nouum Testamentum Domini nostri Iesu Christi Latine, sesuai dengan editionem sancti Hieronymi dalam tiga volume antara 1889 dan 1954;[10] Codex Amiatinus menjadi sumber utama untuk seluruh teks; yang juga mengikuti naskah ini dalam menyajikan teks dalam garis yang masuk akal, cola et commata tanpa indikasi lain dari tanda baca. Pada tahun 1907 Paus Pius X menugaskan biarawan Benediktus di Roma untuk mempersiapkan edisi kritis dari Jerome Vulgate, yang berjudul Biblia Sacra iuxta latinam vulgatam versionem, yang akhirnya muncul sebagai mitra Perjanjian Lama ke Oxford Perjanjian Baru, mengikuti sebagian besar prinsip-prinsip penting yang sama, dan sesuai dengan status utama yang sama untuk teks Codex Amiatinus (selain Kitab Mazmur) dan garis-garisnya.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bruce M. Metzger, The Text of the New Testament (Oxford University Press 2005), p. 106.
  2. ^  Satu atau lebih kalimat sebelum ini memuat teks dari suatu penerbitan yang sekarang berada dalam ranah publikFenlon, John Francis (1908). "Codex Amiatinus". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. 4. New York: Robert Appleton. 
  3. ^ http://www.telegraph.co.uk
  4. ^ H. J. White, The Codex Amiatinus and its Birthplace, in: Studia Biblica et Ecclesiasctica (Oxford 1890), Vol. II, p. 273.
  5. ^ Richard Marsden, Amiatinus, Codex, in: Blackwell encyclopaedia of Anglo-Saxon England, ed. Michael Lapidge,John Blair,Simon Keynes, Wiley-Blackwell, 2001, s. 31.
  6. ^ Dom John Chapman, The Codex Amiatinus and the Codex grandior in: Notes on the early history of the Vulgate Gospels, Clarendon Press, Oxford 1908, pp. 2–8.
  7. ^ De Hamel, p.64
  8. ^ Wordsworth, John (1883). The Oxford critical edition of the Vulgate New Testament. Oxford. hlm. 4. 
  9. ^ Watson, E.W. (1915). Life of Bishop John Wordsworth. London: Longmans, Green. 
  10. ^ Nouum Testamentum Domini nostri Iesu Christi Latine, secundum editionem sancti Hieronymi. John Wordsworth, Henry Julian White (eds.). Oxford: Clarendon Press. 1889–1954.  3 vols,
  11. ^ Biblia Sacra iuxta latinam vulgatam versionem. Pontifical Abbey of St Jerome-in-the-City (ed.). Rome: Libreria Editrice Vaticana. 1926–95. ISBN 8820921286.  18 vols.

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]