Kerajaan Nabatea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Nabatea
المملكة النبطية
Abad ke-4 SM–106 Masehi
Seluruh wilayah yang pernah dikuasai Kerajaan Nabatea
Ibu kota Petra
Bahasa Bahasa Nabatea
Bahasa Arab
Agama Politeisme Arab
Bentuk pemerintahan Monarki
Raja
 -  168–144 SM Aretas I
 -  140–120 SM Rabbel I
 -  120–96 SM Aretas II
 -  96–86 SM Obodas I
 -  86–62 SM Aretas III
 -  62–59 SM Obodas II
 -  59–30 SM Malikhus I
 -  30–9 SM Obodas III
 -  9 SM–40 Masehi Aretas IV
 -  40–70 Masehi Malikhus II
 -  70–106 Masehi Rabbel II
Era sejarah Zaman Kuno
 -  Didirikan Abad ke-4 SM
 -  Obodas I menghalau invasi Hasmonea 90 SM
 -  Ditaklukkan oleh Kekaisaran Romawi 106 Masehi
Luas 200.000 km² (77.220 mil²)
Mata uang Dinar Nabatea
Pendahulu
Pengganti
Bangsa Nabatea
Arabia Petraea
Sekarang bagian dari  Yordania
 Suriah
 Arab Saudi
 Mesir
 Israel
 Palestina

Kerajaan Nabatea (bahasa Arab: المملكة النبطية‎), adalah sebuah negara bangsa Arab Nabatea pada zaman kuno.

Nabatea berdiri sebagai sebuah kerajaan merdeka sejak abad ke-4 Masehi sampai dianeksasi oleh Kekaisaran Romawi pada 106 SM. Bangsa Romawi mengganti nama Nabatea menjadi Arabia Petrea.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bangsa Nabatea[sunting | sunting sumber]

Warga suku Bdoul di Petra, yang mengaku sebagai keturunan bangsa Nabatea kuno.

Bangsa Nabatea adalah salah satu di antara suku-suku Badawi pengembara yang hidup bekelana di Gurun Arab dengan membawa ternak peliharaannya ke tempat-tempat yang memiliki padang rumput dan sumber air.[2] Mereka semakin kenal akan lingkungan tempat tinggalnya seiring berlalunya musim-musim, dan mereka berusaha untuk bertahan hidup sepanjang tahun-tahun buruk manakala curah hujan musiman berkurang.[2] Meskipun bangsa Nabatea mula-mula dianggap sebagai bagian dari peradaban Aram, teori-teori tentang asal usul Aram mereka kini ditolak oleh para cendekiawan modern. Sebaliknya, bukti-bukti arkeologi, agama, dan bahasa justru memperlihatkan bahwa mereka adalah sebuah suku Arab Utara.[3]

Masih belum dapat dipastikan dari suku Arab pengembara yang manakah mereka berasal. Salah satu hipotesis mengatakan bahwa negeri asal mereka adalah Yaman, yang terletak di sebelah tenggara Semenanjung Arab, akan tetapi dewa-dewi, bahasa, dan aksara mereka tidak memperlihatkan adanya hubungan dengan dewa-dewi, bahasa, dan aksara yang terdapat di kawasan selatan Arabia. Hipotesis lain mengatakan bahwa mereka berasal dari pesisir timur Semenanjung Arab.[2]

Dugaan bahwa mereka berasal dari kawasan Hijaz dianggap lebih dapat dipercaya, karena banyak dari dewa-dewi mereka yang sama dengan dewa-dewi sesembahan bangsa-bangsa kuno di Hijaz; nbtw, akar kata dari nama suku mereka, terdapat dalam rumpun bahasa Semit permulaan yang ada di Hijaz.[2]

Kemiripan antara dialek Arab Nabatea dan dialek Arab yang terdapat di Mesopotamia pada zaman Asiria Baru, serta pencantuman segolongan orang yang disebut dengan nama "Nabatu" dalam daftar yang disusun bangsa Asiria sebagai salah satu di antara suku-suku Arab pemberontak di wilayah itu, mengisyaratkan adanya hubungan di antara keduanya.[2] Bangsa Nabatea boleh jadi berasal dari sana dan kemudian bermigrasi ke barat antara abad ke-6 dan abad ke-4 SM menuju kawasan barat laut Arabia dan kawasan yang sebagian besar kini termasuk wilayah negara Yordania.[2]

Bangsa Nabatea pernah secara keliru dihubung-hubungkan dengan kelompok-kelompok masyarakat yang lain. Sebuah bangsa bernama "Nabaiti", yang dikalahkan oleh Asyurbanipal Raja Asyur, oleh sebagian pihak dihubung-hubungkan dengan bangsa Nabatea karena kemiripan namanya. Kekeliruan lainnya adalah disamakannya bangsa Nabatea dengan Nebayot dalam Alkitab Ibrani, yakni keturunan dari Ismael, putra Abraham.[2]

Tidak seperti suku-suku Arab lainnya, bangsa Nabatea kelak tampil sebagai pemeran utama di kawasan itu pada masa-masa kemakmuran mereka. Akan tetapi pengaruh mereka kelak memudar, dan bangsa Nabatea pun terlupakan.[2]

Kemunculan[sunting | sunting sumber]

Jalur-jalur niaga di Timur Tengah kuno, manakala Petra masih menjadi tempat perhentian terakhir bagi kafilah-kafilah yang mengangkut rempah-rempah sebelum dikirim ke pasar-pasar Eropa melalui Pelabuhan Gaza.

Meskipun bangsa Nabatea melek aksara, mereka tidak meninggalkan naskah-naskah sejarah yang panjang-panjang. Akan tetapi ada ribuan prasasti yang sampai sekarang masih didapati di beberapa tempat yang pernah mereka diami, termasuk grafiti dan juga tulisan-tulisan pada uang logam tempaan mereka.[2] Bangsa Nabatea pertama kali dipaparkan dalam kitab sejarah oleh sejarawan Yunani, Diodoros Sikeliotes, yang hidup sekitar 30 SM namun memaparkan informasi dari 300 tahun sebelumnya mengenai mereka.[2] Informasinya diperoleh dari salah satu di antara tulisan-tulisan Hieronimos dari Kardia; salah seorang panglima Aleksander Agung yang pernah bertatap muka secara langsung dengan bangsa Nabatea.[2]

Diodoros menguraikan bagaimana bangsa Nabatea bertahan hidup di gurun tanpa sumber air dan bagaimana mereka mengalahkan musuh-musuhnya dengan jalan bersembunyi di gurun sampai musuh-musuhnya menyerah karena kehabisan air.[2] Bangsa Nabatea menggali waduk-waduk yang permukaannya kemudian ditutupi dan diberi tanda yang hanya dapat dikenali oleh mereka.[2] Diodoros mencatat bahwa mereka "sungguh-sungguh cinta akan kemerdekaan" dan menyertakan pula sebuah keterangan tentang kegagalan penyerbuan-penyerbuan yang dilakukan panglima Yunani, Antigonos I, pada 312 SM.[2]

Baik Orang Asyur dahulu kala, raja-raja Media dan Persia, maupun yang dari Makedonia tidak sanggup memperhambakan mereka, dan... upaya-upaya mereka tak kunjung berakhir dengan keberhasilan. - Diodoros[2]

Setelah Aleksander Agung mangkat pada 323 SM, wilayah kekaisarannya dibagi-bagi oleh para panglimanya. Pada masa pertikaian para panglima Aleksander, Antigonos I bergerak menaklukkan Levant hingga akhirnya tiba di perbatasan Edom, tepat di sebelah utara Petra.[2] Bangsa Nabatea yang kaya-raya menjadi sasaran Antigonus berikutnya, sumber kemakmuran mereka adalah pendapatan teratur yang diterima dari kafilah–kafilah niaga yang mengangkut kemenyan, mur, dan lain-lain rempah-ratus dari Eudaemon di Yaman sekarang, melintasi Semenanjung Arab, melewati Petra dan berakhir di Pelabuhan Gaza untuk dikapalkan ke pasar-pasar Eropa.[2] Kemakmuran menjadi ciri khas yang membedakan bangsa Nabatea dari suku-suku Arab lainnya.[4] Antigonos memerintahkan salah satu perwiranya untuk menyerbu "orang–orang barbar" Nabatea dan merampas ternak mereka. Tiga kali penyerbuan berakhir dengan sia–sia atau pun bencana bagi pihak Yunani.[5]

Pada penyerbuan kali pertama, pihak Yunani berhasil merampas berton-ton rempah-ratus dan perak dari Petra pada 312 SM; meskipun tahun ini dianggap sebagai tahun resmi bermulanya sejarah bangsa Nabatea, tetapi kala itu mereka sudah kaya-raya.[2] Dua konfrontasi segera menyusul dan karena berakhir dengan kegagalan, Antigonos pun menyingkirkan rencana-rencananya melawan orang-orang Arab ini, karena ia harus menangani urusan-urusan yang lebih penting. Dalam Pertempuran Ipsos di Anatolia sekitar 301 SM, Antigonos dikalahkan oleh koalisi Yunani yang juga mengikutsertakan Seleukia.[2]

Rentetan peperangan di antara panglima-panglima Yunani ini berakhir dengan pertikaian atas wilayah-wilayah di Yordania sekarang ini antara pihak Ptolemaios yang berpangkalan di Mesir dan pihak Seleukia yang berpangkalan di Suriah. Pertikaian itu memberikan kesempatan bagi bangsa Nabatea untuk memperluas wilayah kerajaan mereka ke luar Edom.[6]

Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Al-Khazneh dipahat pada tebing padas oleh bangsa Nabatea di ibu kota mereka Petra.

Pada penghujung abad ke-4 SM, bangsa Nabatea menduduki kawasan utara Hijaz, Edom, dan Negev sampai ke Laut Mediterania, juga beberapa pulau lepas pantai dan sebentang wilayah sepanjang pesisir Laut Merah.[2] Diodoros menyebutkan bahwa bangsa Nabatea telah menyerang kapal-kapal dagang milik Wangsa Ptolemaios di Mesir namun tak lama kemudian menjadi sasaran kekuatan tempur yang lebih besar dan "dihukum setimpal dengan perbuatan mereka".[2] Tidak diketahui sebab-musabab bangsa Nabatea yang makmur itu beralih menjadi perompak. Salah satu kemungkinan adalah karena mereka merasa kepentingan-kepentingan dagang mereka disaingi oleh jalur niaga laut yang melintasi Laut Merah.[2]

Setengah abad sesudah agresi Antigonos, untuk kedua kalinya catatan sejarah menyebutkan tentang bangsa Nabatea di Hauran.[2] Dionysios, salah seorang dari dua pegawai Yunani yang berusaha mencari sumber penghasilan sampingan dengan menjual perempuan-perempuan untuk dijadikan budak nafsu, pernah ditahan oleh orang-orang Nabatea selama seminggu selagi ia berdagang.[2] Mengingat adanya kesetaraan gender dalam masyarakat Nabatea kala itu, mungkin saja orang-orang Nabatea berkeberatan dengan cara-cara Dionysos memperlakukan kaum perempuan di wilayah kekuasaan mereka, yakni di tempat mereka merasa wajib bertanggung jawab atas penegakan hukum dan ketertiban.[2]

Aretas I adalah Raja Nabatea pertama yang diketahui namanya, karena ditemukan pada sebuah prasasti di Negev yang berasal dari abad kedua SM.[2] Sekitar waktu yang sama, bangsa Arab Nabatea telah menjalin persahabatan dengan jiran mereka, kaum Yahudi Makabe. Bangsa Nabatea bersimpati pada kaum Makabe yang ditindas oleh Wangsa Seleukia.[2] Di abad yang sama, bangsa Nabatea mulai menempa uang-uang logam, yang mengisyaratkan kebebasan seluas-luasnya yang mereka nikmati di bidang ekonomi dan politik.[2]

Petra dicantumkan dalam sebuah daftar kota-kota besar di Mediterania yang harus dikunjungi oleh seorang tokoh terkemuka dari Priene, pertanda pentingnya Nabatea di dunia kuno. Petra dicantumkan dalam daftar yang sama dengan Aleksandria, yang dianggap sebagai sebuah kota terhebat di dunia beradab.[2]

Nabatea dan Hasmonea[sunting | sunting sumber]

Kuil Avdat di Negev, dibangun oleh bangsa Nabatea sebagai peringatan akan Raja Obodas I dan kemenangannya atas Wangsa Hasmonea dan Wangsa Seleukia.

Bangsa Nabatea adalah sekutu kaum Makabe tatkala berjuang melawan raja-raja Seleukia. Di kemudian hari bangsa Nabatea justru berseteru dengan keturunan kaum Makabe, Wangsa Hasmonea Yudea, yang menjadi unsur utama dalam kekacauan yang mengundang intervensi Pompeius di Yudea.[7] Pelabuhan Gaza adalah perhentian akhir rempah-rempah yang diangkut oleh kafilah-kafilah dagang sebelum dikapalkan ke pasar-pasar Eropa, dan oleh karena itu bangsa Nabatea memiliki pengaruh yang cukup besar atas penduduk Gaza.[2] Raja Hasmonea Aleksander Iannaios, mengepung kota Gaza sekitar 100 SM, dengan dalih bahwasanya orang Gaza lebih memihak kubu Ptolemaios ketimbang Yudea dalam pertempuran mereka yang terakhir. Gaza diduduki dan warganya dibantai dengan mata pedang oleh Iannaios.[2]

Hasmonea, di bawah kepemimpinan Iannaios, melancarkan peperangan yang berhasil merebut beberapa wilayah di Transyordania, sebelah utara Nabatea, juga jalan menuju Damsyik, yang mencakup Moab dan Gilead. Perebutan wilayah-wilayah itu mengancam kepentingan-kepentingan dagang Nabatea, baik yang terkait dengan Gaza maupun dengan pihak Seleukia di Damsyik.[8] Raja Nabatea, Obodas I berjuang merebut kembali wilayah-wilayah itu. Obodas berjaya mengalahkan Iannaios dalam Pertempuran Gadara sekita 93 SM, dengan cara tiba-tiba menyergap Iannaios dan bala tentaranya di sebuah lembah terjal sampai-sampai Iannaios hanya mampu "luput dari maut berkat nasib baik" semata.[2]

Setelah menang atas Yudea, Kerajaan Nabatea bertikai pula dengan Seleukia, yang tidak senang dengan makin besarnya pengaruh Nabatea atas wilayah selatannya.[9] Sekali lagi Nabatea berjaya atas Yunani, dan kali ini atas Seleukia. Dalam Pertempuran Kana, Raja Seleukia Antiokhos XII bertempur melawan Kerajaan Nabatea dan tewas dalam pertempuran. Bala tentaranya yang patah semangat lari kocar-kacir dan binasa di gurun akibat kelaparan. Berkat kemenangannya atas Yudea dan Seleukia, Obodas menjadi Raja Nabatea pertama yang disembah rakyatnya sebagai dewata.

Avdat adalah sebuah kuil yang dibangun di Gurun Negev olehbangsa Nabatea sebagai peringatan akan Obodas. Ia dimakamkan di kuil itu dan telah ditemukan prasasti yang berisi perkataan "Obodas sang dewa.[2]

Pada masa pemerintahan Aretas III (87 sampai 62 SM) Kerajaan Nabatea tampaknya telah mencapai titik puncak dalam hal luas wilayah, tetapi dapat dikalahkan oleh bala tentara Romawi di bawah pimpinan Markus Aemilius Scaurus. Bala tentara Scaurus bahkan mengepung Petra, tetapi pada akhirnya sebuah kompromi pun harus dirundingkan.

Setelah mempersembahkan upeti, Aretas III mendapatkan pengakuan resmi dari Republik Romawi.[10]

Kerajaan Nabatea melihat dirinya perlahan-lahan dikelilingi oleh Kekaisaran Romawi terus-menerus meluas dengan menaklukkan Mesir dan meaneksasi Yudea Hasmonea. Meskipun dapat mempertahankan kemerdekaannya secara formal, tetapi pada kenyataannya Kerajaan Nabatea menjadi sebuah kerajaan bawahan yang dibayang-bayangi wibawa Roma.[10]

Aneksasi Romawi[sunting | sunting sumber]

Peta seluruh wilayah yang pernah dikuasai Kekaisaran Romawi. Daerah yang berwarna merah adalah wilayah teritorial Nabatea yang dianeksasi Romawi pada masa pemerintahan Trayanus.

Pada 106 Masehi, semasa Trayanus memerintah sebagai Kaisar Romawi, raja terakhir Kerajaan Nabatea, Rabbel II Soter, mangkat.[10] Boleh jadi peristiwa inilah yang memicu dilakukannya aneksasi secara resmi atas Nabatea oleh Kekaisaran Romawi, akan tetapi alasan resmi aneksasi dan cara pelaksanaannya tidak diketahui.[10]

Beberapa penggalan kata dalam peninggalan-peninggalan tertulis mengisyaratkan adanya tindakan militer, dipimpin oleh Kornelius Palma, gubernur Suriah. Bala tentara Romawi agaknya didatangkan dari Suriah dan Mesir. Sudah jelas bahwa menjelang 107 Masehi ada legiun-legiun Romawi yang ditempatkan di sekitar Petra and Busra, sebagaimana yang ditunjukkan oleh selembar papirus yang ditemukan di Mesir. Kerajaan Nabatea dianeksasi dan dijadikan provinsi Arabia Petraea. Perniagaan tampaknya terus berlanjut berkat bakat dagang bangsa Nabatea yang tak kunjung pudar.[10]

Pada masa pemerintahan Hadrianus, pembangunan limes Arabicus mengabaikan sebagian besar wilayah Nabatea dan menjulur ke timur laut dari Aila (sekarang Aqaba) di penjuru Teluk Aqaba. Seabad kemudian, pada masa pemerintahan Severus Alexander, pengeluaran uang logam setempat terhenti. Tidak ada lagi pembangunan makam-makam mewah, agaknya karena terjadi perubahan politik mendadak, seperti invasi kekuatan Persia Baru di zaman Kekaisaran Sasani.

Kota Palmira, yang selama beberapa waktu dijadikan ibu kota Kekaisaran Palmira (marak 130-270), tumbuh menjadi semakin penting dan menarik jalur niaga Arab menjauh dari Petra.[11][12]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Nabatea terletak di antara Semenanjung Sinai dan Semenanjung Arab. Bertetangga dengan Kerajaan Yudea di sebelah barat, dan dengan Kerajaan Mesir Ptolemaios di sebelah barat daya. Ibu kotanya adalah Raqmu di Yordania, dan wilayah kekuasaannya juga meliputi Kota Busra, Kota Hegra, dan Kota Nitzana.

Raqmu, yang kini disebut Petra, dahulu kala adalah sebuah kota niaga yang makmur, tertelak pada titik pertemuan beberapa jalur niaga penting. Salah satunya adalah Jalur Kemenyan yang menghubungkan daerah-daerah penghasil mur dan kemenyan di Arab Selatan,[11][13] dan menjulur melewati Mada'in Saleh menuju Petra. Dari Petra, wangi-wangian itu disalurkan ke seluruh wilayah Mediterania.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ministry of Tourism & Antiquities - Petra dari situs jejaring resmi Kerajaan Hasyimi Yordania
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag Jane, Taylor (2001). Petra and the Lost Kingdom of the Nabataeans. London, United Kingdom: I.B.Tauris. hlm. 14, 17, 30, 31. Diakses tanggal 8 Juli 2016. 
  3. ^ Maalouf, Tony (2003). Arabs in the Shadow of Israel: The Unfolding of God's Prophetic Plan for Ishmael's Line. Kregel Academic. Diakses tanggal 8 July 2016. 
  4. ^ Mills, Watson; Bullard, Roger (1990). Mercer Dictionary of the Bible. Mercer University Press. hlm. 598. Diakses tanggal 9 Juli 2016. 
  5. ^ Waterfield, Robin (11 Oktober 2012). Dividing the Spoils: The War for Alexander the Great's Empire. Oxford University Press. hlm. 123. Diakses tanggal 10 Juli 2016. 
  6. ^ Salibi, Kamal (1998). The Modern History of Jordan. I.B.Tauris. hlm. 10. ISBN 978-1-86064-331-6. Diakses tanggal 11 Juli 2016. 
  7. ^ Johnson, Paul (1987). A History of the Jews. London: Weidenfeld and Nicolson. ISBN 978-0-297-79091-4. 
  8. ^ Josephus, Flavius (1981). The Jewish War. 1:87. Trans. G. A. Williamson 1959. Harmondsworth, Middlesex, England: Penguin. hlm. 40. ISBN 978-0-14-044420-9. 
  9. ^ Ball, Warwick (10 Juni 2016). Rome in the East: The Transformation of an Empire. Routledge. hlm. 65. Diakses tanggal 10 Juli 2016. 
  10. ^ a b c d e Taylor, Jane; Petra; hal.25-31; Aurum Press Ltd; London; 2005; ISBN 9957-451-04-9
  11. ^ a b Teller, Matthew; Jordan; hal.265; Rough Guides; September 2009; ISBN 978-1-84836-066-2
  12. ^ "'Al Kanfei Yonah". Google Books. Diakses tanggal 27 Agustus 2014. 
  13. ^ Gibson (2011), hal. 132.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 30°19′43″N 35°26′31″E / 30.3286°N 35.4419°E / 30.3286; 35.4419