Katedral Praha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Katedral Praha
Katedral Metropolitan Santo Vitus, Wenceslaus dan Adalbertus
bahasa Ceko: Katedrála svatého Víta, Václava a Vojtěcha
Katedral St. Vitus, Praha terletak seluruhnya di dalam kompleks Kastil Praha.
Katedral Praha di Prague
Katedral Praha
Katedral Praha
50°05′27″N 14°24′02″E / 50.09083°N 14.40056°E / 50.09083; 14.40056Koordinat: 50°05′27″N 14°24′02″E / 50.09083°N 14.40056°E / 50.09083; 14.40056
LokasiPraha
Negara Republik Ceko
DenominasiGereja Katolik Roma
Situs webkatedralasvatehovita.cz/cs
Sejarah
Didirikankira-kira 930
1344 (gereja saat ini)
Tanggal konsekrasi12 Mei 1929
Arsitektur
StatusKatedral
Status fungsionalAktif
ArsitekPeter Parler, Matthias dari Arras
Tipe arsitekturGereja
Gayasebagian besar Gotik
Selesai1929
Spesifikasi
Panjang124 m (407 ft)
Lebar60 m (200 ft)
Lonceng7
Administrasi
Keuskupan AgungKeuskupan Agung Praha
Klerus
Uskup AgungJan Graubner
ProvostVáclav Malý
DekanOndřej Pávek
DiakenŠtěpán Faber

Katedral Praha atau yang resminya bernama Katedral Metropolitan Santo Vitus, Václav, dan Adelbertus di Praha (bahasa Ceko: metropolitní katedrála svatého Víta, Václava a Vojtěch) adalah sebuah gereja katedral Katolik yang terletak di Praha, ibu kota negara Republik Ceko. Katedral ini merupakan pusat kedudukan dan takhta bagi kursi Keuskupan Agung Praha. Sampai tahun 1997, katedral ini hanya didedikasikan untuk Santo Vitus, dan masih sering hanya dinamai dengan Katedral Santo Vitus.

Katedral ini adalah sebuah contoh bagus dari arsitektur Gotik dan adalah gereja terbesar dan yang terpenting di negara tersebut. Terletak di dalam Kastil Praha dan terdapat makam dari banyak penguasa Bohemia dan Kaisar Romawi Suci, katedral ini di bawah kepemilikan pemerintah Ceko sebagai bagian dari kompleks Kastil Praha.[1] Luas katedral ini adalah 124 x 60 meter, tinggi menara utamanya adalah 96,5 meter, menara depan 82 meter, tinggi lengkungan 33,2 meter.[2]

Ide awal[sunting | sunting sumber]

Katedral Praha yang saat ini adalah yang ketiga dari serangkaian bangunan keagamaan di situs tersebut, semuanya didedikasikan untuk St. Vitus. Gereja pertama adalah rotunda Romawi awal yang didirikan oleh Wenceslaus I, Adipati Bohemia pada tahun 930. Santo pelindung ini dipilih karena Wenceslaus telah memperoleh tempat suci relik – lengan Katedral Praha – dari Kaisar Henry I. Ada kemungkinan juga bahwa Wenceslaus, yang ingin mengubah rakyatnya menjadi Katolik dengan lebih mudah, memilih seorang suci yang namanya (Svatý Vít dalam bahasa Ceko) terdengar sangat mirip dengan nama Slavia dewa matahari Svantevit. Dua populasi agama, komunitas Katolik yang semakin meningkat dan komunitas pagan yang semakin berkurang, tinggal secara bersamaan di kastil Praha setidaknya hingga abad ke-11.

Denah dasar katedral (biru) dengan garis besar bangunan romantik sebelumnya (merah dan hitam)

Pada tahun 1060, ketika Keuskupan Praha didirikan, Pangeran Spytihněv II mulai membangun gereja yang lebih luas, karena rotunda yang ada terlalu kecil untuk menampung umat beriman. Basilika bergaya Romawi yang jauh lebih besar dan lebih representatif dibangun di tempatnya. Meskipun masih belum sepenuhnya direkonstruksi, sebagian besar ahli sepakat bahwa gereja itu berupa basilika tiga lorong dengan dua paduan suara dan sepasang menara yang terhubung ke transept barat. Desain katedral mengacu pada arsitektur Romanesque dari Kekaisaran Romawi Suci, terutama gereja biara di Hildesheim dan Katedral Speyer. Bagian selatan rotunda dimasukkan ke dalam transept timur gereja baru karena di dalamnya terdapat makam Santo Wenceslaus, yang kini telah menjadi santo pelindung para pangeran Ceko. Rumah besar uskup juga dibangun di selatan gereja baru, dan diperluas serta diperluas secara signifikan pada pertengahan abad ke-12.

Katedral Gotik[sunting | sunting sumber]

Panorama transep Katedral Praha

Pembangunan katedral Gotik saat ini dimulai pada 21 November 1344, ketika takhta Praha diangkat menjadi keuskupan agung. Raja John dari Bohemia meletakkan batu fondasi untuk gedung baru.[3] Pelindungnya adalah pimpinan katedral (dipimpin oleh seorang dekan), Uskup Agung Arnost dari Pardubice, dan, di atas semuanya, Charles IV, Raja Bohemia dan calon Kaisar Romawi Suci, yang bermaksud menjadikan katedral baru ini sebagai gereja penobatan, ruang bawah tanah keluarga, perbendaharaan untuk peninggalan kerajaan yang paling berharga, dan tempat peristirahatan terakhir sekaligus situs ziarah santo pelindung Wenceslaus. Ahli bangunan pertama adalah orang Prancis Matthias dari Arras, dipanggil dari Istana Kepausan di Avignon. Matthias merancang keseluruhan tata letak bangunan tersebut, pada dasarnya, merupakan impor dari gaya Gotik Perancis: sebuah basilika dengan tiga bagian tengah dengan penompang melayang, transep pendek, panti paduan suara dengan lima ruang dan apse dekagon dengan ambulatorium dan kapel yang memancar. Namun, dia hidup untuk membangun hanya bagian paling timur dari paduan suara: arcade dan ambulatorium. Vertikalitas ramping Gotik Prancis Akhir dan penghormatan proporsi yang jelas dan hampir kaku membedakan karyanya saat ini.

Setelah kematian Matthias pada tahun 1352, Peter Parler yang berusia 23 tahun mengambil alih kendali bengkel katedral sebagai ahli bangunan. Dia adalah putra arsitek Heilig-Kreuz-Münster di Schwäbisch Gmünd. Awalnya, Parler hanya mengerjakan rencana peninggalan pendahulunya, membangun sakristi di sisi utara paduan suara dan kapel di sisi selatan. Setelah dia menyelesaikan semua yang belum diselesaikan Matthias, dia melanjutkan sesuai dengan idenya sendiri. Desain Parler yang berani dan inovatif menghadirkan sintesis baru yang unik dari elemen Gotik dalam arsitektur. Hal ini paling baik dicontohkan dalam kubah yang ia rancang untuk paduan suara. Yang disebut kubah Parler atau kubah jaring memiliki rusuk diagonal ganda (bukan tunggal, seperti pada kubah selangkangan Gotik Tinggi klasik) yang membentang sepanjang lebar tempat paduan suara. Pasangan tulang rusuk yang bersilangan menciptakan konstruksi seperti jaring (sesuai dengan namanya), yang sangat memperkuat kubah. Mereka juga memberikan ornamen yang hidup pada langit-langit, karena teluk berkubah yang saling bertautan menciptakan pola zigzag dinamis di sepanjang katedral.

kiMosaik Penghakiman Terakhir di Gerbang Emas (beranotasi)

Sementara Matthias dari Arras dididik sebagai ahli geometri, sehingga menekankan pada sistem proporsi yang kaku dan komposisi matematis yang jelas dalam desainnya, Parler dilatih sebagai pematung dan pemahat kayu. Ia memperlakukan arsitektur seperti patung, hampir seperti bermain-main dengan bentuk struktural pada batu. Selain kubahnya yang tebal, kekhasan karyanya juga terlihat pada desain pilarnya (dengan kolom klasik berbentuk lonceng yang hampir dilupakan oleh Gotik Tinggi), kubah kubah kapel St. Wenceslaus yang baru, dinding klerestori yang bergelombang, dekorasinya jendela asli (tidak ada dua jendela yang sama, ornamennya selalu berbeda) dan panel dekorasinya yang buta penopang. Patung arsitektur diberi peran penting sementara Parler bertanggung jawab atas konstruksi, seperti yang dapat dilihat pada corbels, ambang pintu lorong, dan, khususnya, pada patung di triforium, yang menggambarkan wajah keluarga kerajaan, orang-orang kudus, uskup Praha, dan dua ahli bangunan, termasuk Parler sendiri.

Namun, pengerjaan katedral berjalan lambat, karena Kaisar menugaskan Parler untuk mengerjakan banyak proyek lain, seperti pembangunan Jembatan Charles baru di Praha dan banyak gereja di seluruh wilayah Ceko. Pada tahun 1397, ketika Peter Parler meninggal, hanya paduan suara dan bagian transept yang diselesaikan.

Pemandangan katedral dan Kastil Praha di atas sungai Vltava

Setelah kematian Peter Parler pada tahun 1399 putra-putranya, Wenzel Parler dan khususnya Johannes Parler, melanjutkan pekerjaannya; mereka pada gilirannya digantikan oleh Master Petrilk tertentu, yang juga merupakan anggota bengkel Parler. Di bawah tiga tuan ini, transept dan menara besar di sisi selatannya selesai dibangun. Begitu pula dengan atap pelana yang menghubungkan menara dengan transept selatan. Dijuluki 'Gerbang Emas' (kemungkinan karena mosaik emas dari Pengadilan Terakhir tergambar di atasnya), melalui portal inilah para raja memasuki katedral untuk upacara penobatan.

Seluruh proses pembangunan terhenti dengan dimulainya Perang Hussite pada paruh pertama abad ke-15. Perang mengakhiri bengkel yang beroperasi terus-menerus selama hampir satu abad, dan perabotan katedral, lusinan gambar dan patung, sangat menderita akibat kerusakan yang ditimbulkan oleh Hussite ikonoklasme. Seolah-olah ini belum cukup, kebakaran hebat pada tahun 1541 menyebabkan kerusakan parah pada katedral.

Kapel Santo Wenceslaus[sunting | sunting sumber]

Kapel Santo Wenceslaus

Mungkin tempat paling menonjol di katedral ini adalah Kapel Santo Wenceslaus, yang menyimpan relik Santo Wenceslaus. Peter Parler membangun ruangan tersebut antara tahun 1356 (tahun dia mengambil alih) dan 1364 dengan kubah berusuk. Bagian bawah dinding dihiasi dengan lebih dari 1.300 batu semi mulia dan lukisan yang menggambarkan Kesengsaraan Yesus yang berasal dari dekorasi asli kapel pada tahun 1372–1373. Area atas dinding memiliki lukisan yang menggambarkan kehidupan St. Wenceslaus, oleh Master of the Litoměřice Altarpiece antara tahun 1506 dan 1509. Di atas altar, terdapat patung Gotik St. Wenceslaus yang dibuat oleh Jindřich Parler (keponakan Peter) pada tahun 1373. Kapel ini tidak dibuka untuk umum, tetapi dapat dilihat dari ambang pintu.

Sebuah pintu kecil dengan tujuh kunci, di sudut barat daya kapel, mengarah ke Ruang Mahkota yang berisi Permata mahkota Ceko, yang ditampilkan kepada publik hanya sekali setiap (sekitar) delapan tahun.

Renaisans dan Barok[sunting | sunting sumber]

Selama sebagian besar abad berikutnya, katedral ini hanya berdiri setengah jadi. Katedral ini dibangun dengan menara besar dan transept, yang ditutup oleh tembok sementara. Di tempat bagian tengah tiga lorong yang akan dibangun, sebuah konstruksi beratap kayu berdiri, dan Misa diadakan di sana secara terpisah dari bagian dalam paduan suara. Beberapa upaya untuk melanjutkan pekerjaan katedral sebagian besar tidak berhasil. Pada paruh kedua abad ke-15, raja Vladislaus II menugaskan arsitek besar Renaisans-Gotik Benedict Ried untuk melanjutkan pekerjaan pada katedral, tetapi segera setelah pekerjaan dimulai, pekerjaan itu dihentikan. pendek karena kekurangan dana. Upaya selanjutnya untuk menyelesaikan katedral hanya membawa beberapa elemen Renaisans dan Barok ke dalam bangunan Gotik, terutama puncak menara selatan Barok yang jelas berbeda oleh Nikolaus Pacassi (1753 hingga 1775) dan organ besar di sayap utara transept.

Pintu selatan dan menara termasuk puncak menara

Penyelesaian pada abad ke-19 dan ke-20[sunting | sunting sumber]

Penobatan Raja Ferdinand V dari Bohemia pada tahun 1836

Pada tahun 1844, Václav Pešina, seorang kanon katedral yang energik, bersama dengan arsitek Neo-Gotik Josef Kranner mempresentasikan program renovasi dan penyelesaian katedral besar pada pertemuan arsitek Jerman di Praha. Pada tahun yang sama, sebuah perkumpulan dengan nama lengkap "Persatuan untuk Penyelesaian Katedral St. Vitus di Praha" dibentuk, yang bertujuan untuk memperbaiki, melengkapi, dan membersihkan struktur dari segala sesuatu yang dimutilasi dan gaya yang bertentangan. Josef Kranner memimpin pekerjaan dari tahun 1861 hingga 1866 yang sebagian besar terdiri dari perbaikan, menghilangkan dekorasi Barok yang dianggap tidak diperlukan dan memulihkan interior. Pada tahun 1870 para pekerja akhirnya meletakkan fondasi bagian tengah yang baru, dan pada tahun 1873, setelah kematian Kranner, arsitek Josef Mocker mengambil alih kendali rekonstruksi. Dia merancang fasad barat dengan gaya Gotik klasik yang khas dengan dua menara, dan desain yang sama diadopsi, setelah kematiannya, oleh arsitek restorasi ketiga dan terakhir, Kamil Hilbert.

Pada tahun 1920-an pematung Vojtěch Sucharda mengerjakan fasad, dan pelukis Art Nouveau Ceko yang terkenal Alfons Mucha menghiasi jendela baru di bagian utara bagian tengah. Frantisek Kysela merancang jendela mawar dari tahun 1925 hingga 1927, yang menggambarkan adegan-adegan dari Kisah penciptaan dalam Alkitab. Pada saat Yubelieum St. Wenceslaus pada tahun 1929, katedral St. Vitus akhirnya selesai dibangun, hampir 600 tahun setelah dimulai. Terlepas dari kenyataan bahwa seluruh bagian barat katedral merupakan tambahan Neo-Gotik, sebagian besar desain dan elemen yang dikembangkan oleh Peter Parler digunakan dalam restorasi, sehingga memberikan katedral secara keseluruhan tampilan yang harmonis dan terpadu.

Organ[sunting | sunting sumber]

Organ di transept utara

Katedral Praha memiliki dua selubung organ. Fasad atas milik organ barok, yang dibangun pada tahun 1765 oleh Anton Gartner. Itu memiliki 40 pemberhentian dengan 3 manual dan pedal. Kasus ini murni dekoratif. Karya terkait diangkut sekitar tahun 1909 dan hilang.

Casing neoklasik bawah berisi organ utama masa kini. Dibangun oleh Josef Melzel pada tahun 1929–31. Perombakan umum dilakukan oleh pembuat organ Brachtl a Kánský (1999–2001).[4] Instrumen yang agak sederhana dibandingkan dengan ruang gereja yang besar ini memiliki 58 stop pada 3 manual dan pedal, total 4.475 pipa. Aksinya murni pneumatik. Dengan sejumlah besar pipa dasar (seruling dan kepala sekolah) dan sedikit buluh (terompet), instrumen ini memiliki nada yang agak lembut – ciri khas organ pasca-Romantis.[5]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Pemandangan dari arah Barat dan Pintu Utama
Fasad Timur

Katedral Praha memiliki pengaruh yang luar biasa terhadap perkembangan karakteristik gaya Gotik Tinggi di Eropa Tengah. Anggota bengkel Parler, dan keluarga Parler (keduanya didirikan di lokasi pembangunan St. Vitus) merancang banyak gereja dan bangunan di seluruh Eropa Tengah. Contoh yang lebih menonjol termasuk katedral Stephansdom di Wina, Katedral Strasbourg, Gereja St. Marko di Zagreb dan Gereja Santa Barbara di Kutna Hora, juga di Republik Ceko. Gaya Gotik regional Slovenia, Kroasia utara, Austria, Republik Ceko, dan Jerman selatan semuanya sangat dipengaruhi oleh desain Parler.

Yang menarik adalah net vault Parler. Gotik Akhir di Eropa Tengah dicirikan oleh kubah yang penuh hiasan dan luar biasa, sebuah praktik yang dimulai oleh pengembangan sistem kubahnya sendiri oleh Parler untuk paduan suara Katedral Praha. Gaya Gotik regional lainnya juga menampilkan kecerdikan dan ornamen luar biasa dalam desain kubah, Gaya Tegak Lurus dari Gotik Inggris. Masih ada pertanyaan tentang apa yang dipengaruhi oleh apa. Beberapa sejarawan seni dan arsitektur Inggris mencurigai bahwa Peter Parler mungkin pernah melakukan perjalanan ke Inggris pada suatu saat dalam hidupnya, mempelajari katedral Gotik Inggris yang besar, yang kemudian menginspirasi karyanya di St. Vitus. Namun, mengingat gaya Tegak Lurus dan penggunaan kubah yang sangat mewah dalam Gotik Inggris dimulai pada akhir abad ke-14, kemungkinan besar juga bahwa Katedral St. Vitus di Prahalah yang memengaruhi perkembangan Gotik Inggris. [6]

Peristiwa terkini[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1997, pada peringatan 1000 tahun wafatnya Santo Adalbert, patrocinium (pengabdian) gereja didedikasikan kembali kepada Santo Wenceslaus dan Santo Adalbertus. Basilika Romawi sebelumnya memiliki tiga patrocinium ini sebagai pelindung utama Bohemia sejak tahun 1038 ketika relik Santo Adalbert ditempatkan di sini. Tengkorak Santo Adalbert disimpan di Perbendaharaan Hilbert[7]

Pada tahun 1954, sebuah dekrit pemerintah mempercayakan seluruh Kastil Praha ke dalam kepemilikan "seluruh rakyat Cekoslowakia" dan ke dalam administrasi Kantor Kepresidenan. Mulai tahun 1992, setelah Revolusi Beludru gereja mengajukan beberapa petisi yang meminta penentuan pemilik sebenarnya dari bangunan tersebut. Setelah 14 tahun, pada bulan Juni 2006, Pengadilan Kota di Praha memutuskan bahwa keputusan tahun 1954 tidak mengubah kepemilikan katedral dan pemiliknya adalah Kapitel Metropolitan di Saint Vitus. Pada bulan September 2006, Kantor Presiden menyerahkan administrasinya kepada Kapitel Metropolitan. Namun, pada bulan Februari 2007, Mahkamah Agung Republik Ceko membatalkan keputusan Pengadilan Kota dan mengembalikan kasus tersebut ke pengadilan umum. Pada bulan September 2007, Pengadilan Distrik Praha 7 memutuskan bahwa katedral tersebut dimiliki oleh Republik Ceko, keputusan ini dikukuhkan oleh Pengadilan Kota di Praha dan Mahkamah Konstitusi menolak banding Kapitel Metropolitan, namun mencatat bahwa kapitel tersebut tidak diragukan lagi memilikinya. perabotan interior katedral. Kapitel Metropolitan mempertimbangkan untuk melanjutkan kasus ini ke Pengadilan Eropa untuk Hak Asasi Manusia namun pada bulan Mei 2010, Uskup Agung Praha yang baru Dominik Duka dan presiden negara bagian Václav Klaus bersama-sama menyatakan bahwa mereka tidak menginginkannya. untuk melanjutkan konflik pengadilan. Mereka menetapkan bahwa tujuh orang yang secara tradisional merupakan pemegang kunci Kamar Saint Wenceslaus dengan Permata Mahkota Bohemia juga menjadi dewan untuk mengoordinasikan dan mengatur administrasi dan penggunaan katedral. Namun, kontroversi mengenai kepemilikan beberapa rumah kanonik terkait terus berlanjut.

Pada bulan Juli 2012, Kamar Deputi mengesahkan rancangan undang-undang yang memberikan kompensasi kepada gereja atas properti yang disita oleh pemerintah Komunis.[8] Senat menyetujui RUU tersebut pada bulan November 2012 dan pemerintah menerapkannya pada bulan Juni berikutnya setelah menyelesaikan tantangan hukum.[9]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Bacaan Lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Fučíková, Eliška, Martin Halata, Klára Halmanová, Pvel Scheufler. "Prague Castle in Photographs /1956-1900". Prague: Správa Pražského hradu a Nakladatelství KANT, 2005. ISBN 80-86217-94-9
  • K. Benešovská, P. Chotebor, T. Durdík, M. Placek, D. Prix, V. Razim. "Architecture of the Gothic", vol. 2 of "Ten centuries of architecture" series, Prague Castle Administration & DaDa, a.s., Prague 2001, ISBN 80-86161-41-2 (English version)

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hold, Gabriella (26 May 2010). "Church concedes battle for St. Vitus". The Prague Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-25. Diakses tanggal 2015-09-28. 
  2. ^ Katedrála svatého Víta (Gotický metropolitní chrám svatého Víta, Vojtěcha a Václava)
  3. ^ castle.org/st-vitus-cathedral.html "St. Katedral Vitus" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Istana Praha. Diarsipkan dari versi asli tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  4. ^ Praha – Katedrála sv. Vita, Václava a Vojtěcha Diarsipkan 20 Februari 2019 di Wayback Machine., lihat juga Beranda -brachtl.cz/www/de/restaurovani/ Diarsipkan 12 Agustus 2022 di Wayback Machine.
  5. ^ "Informasi Organ Lainnya". Diakses tanggal 19 Februari 2019.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: flag (bantuan)
  6. ^ P. Zatloukal, "Arsitektur Abad ke-19", vol. 5 dari seri "Sepuluh abad arsitektur", Prague Castle Administration & DaDa, a.s., Prague 2001, ISBN 80-86161-41-2 (versi bahasa Inggris)
  7. ^ "Peninggalan Santo pelindung Bohemia, Santo adalbert, menemukan tempat peristirahatan baru". Diarsipkan dari -tempat-peristirahatan-baru versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). 
  8. ^ -1 "Czechs close untuk memberi kompensasi kepada gereja-gereja" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Economist. 18 Juli 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Maret 2017. Diakses tanggal 13 Maret 2017. 
  9. ^ Luxmoore, Jonathan (7 Juni 2013). "Kardinal Ceko menyambut baik kompensasi dari pemerintah". The Catholic Herald. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2017. Diakses tanggal 13 Maret 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]