Karl-Gustav Sauberzweig

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Karl-Gustav Sauberzweig
Bundesarchiv Bild 146-1980-036-05, Amin al Husseini bei bosnischen SS-Freiwilligen.jpg
Karl Gustav Sauberzweig (paling kanan, dengan penutup mata kanan) sedang berjalan melakukan inspeksi bersama Mufti Besar Yerusalem, Haji Amin al-Husseini.
JulukanSchnellchen (Si Cepat)
Lahir1 September 1899
Wissek, Provinsi Posen, Kerajaan Prussia, Kekaisaran Jerman sekarang Wysoka, Provinsi Polandia Besar, Polandia
Meninggal20 Oktober 1946(1946-10-20) (umur 47)
Kamp interniran Neuengamme dekat Hamburg, Pendudukan Jerman oleh Sekutu
Pengabdian Kekaisaran Jerman (sampai 1918)
 Republik Weimar (sampai 1933)
 Nazi Jerman
Dinas/cabangFlag of the Schutzstaffel.svg Waffen-SS
Lama dinas1917–1945
PangkatGruppenführer dan Letnan Jenderal di Waffen SS
KesatuanDivisi Gunung Waffen ke-13 dari SS Handschar (ke-1 Kroasia)
Perang/pertempuranPerang Dunia I
Perang Dunia II
PenghargaanSalib Besi Kelas I
Karl Gustav Sauberzweig (disebelah kiri Haji Amin al-Husseini) dan barisan pasukan Divisi SS-Handschar

Karl Gustav Sauberzweig (lahir 1 September 1899 – meninggal 20 Oktober 1946 pada umur 47 tahun) adalah seorang perwira Angkatan Bersenjata Jerman pada masa Kekaisaran Jerman dan juga Reich Ketiga. Sauberzweig pernah bertugas sebagai pasukan Wehrmacht selama awal Perang Dunia II, melawan Prancis dan Britania Raya, tetapi kemudian dipindahkan ke Balkan untuk memimpin pasukan Divisi Waffen-SS 'Handschar' yang terdiri dari Etnis Bosnia dan Negara Merdeka Kroasia atau Nezavisna Dzava Hrvatska yang dipimpin oleh Ante Pavelic dan Partai Ustaše yang menjadi kolaborator Jerman Nazi, sekaligus untuk menghadapi kekuatan Uni Soviet dan kelompok komunis Partisan Yugoslavia yang mayoritas orang Serbia. Setelah Perang Dunia II, Sauberzweig ditangkap oleh pihak Sekutu, yaitu oleh Britania Raya dan kemudian tewas dengan meminum racun sianida sebelum dirinya diekstradisi ke Yugoslavia untuk menghadapi pengadilan perang.

Riwayat Singkat[sunting | sunting sumber]

Karl Gustav Sauberzweig lahir di Prusia Barat pada 1 September 1899. Sauberzweig bertugas sebagai seorang letnan dalam pasukan Kekaisaran Jerman yang saat itu masih dipimpin oleh Kaisar Wilhelm II dalam Perang Dunia I. Selanjutnya, dibawah rezim Reich Ketiga atau Jerman Nazi, Sauberzweig bertugas dalam Korps Wehrmacht XI saat invasi ke Prancis pada awal Perang Dunia II, Sauberzweig juga pernah bertugas di Dunkirk dalam melawan Britania Raya hingga akhirnya kemudian dipindahtugaskan ke Front Timur untuk memimpin Divisi Waffen-SS 'Handschar' sekaligus untuk menghadapi milisi Partisan yang didukung oleh Uni Soviet, dimana kemudian Sauberzweig kehilangan satu matanya karena terkena tembakan milisi Partisan.[1]

Pada awal Agustus 1943, Sauberzweig dipidahkan lagi, kali ini unitnya yang dipindah, dari Wehrmacht ke Waffen-SS dan kemudian Sauberzweig ditunjuk untuk memimpin Divisi SS 'Handchar', unit Waffen-SS yang berisi orang dari Etnis Bosnia. Sauberzweig juga membawahi unit SS Gerbiskorps yang berisi orang-orang Kroasia. Sauberzweig lebih sering menjadi pengawal Mufti Besar Jerusalem, Haji Amin al-Husseini, sebagai pemimpin spriritual sekaligus founding father-nya pasukan Muslim Nazi di Balkan. Namun, kemudian Sauberzweig dicopot dari jabatannya oleh Reichsführer-SS, Heinrich Himmler, karena dianggap mengganggu stabilitas hubungan antara Jerman dengan pasukan Muslim Bosnia, karena Sauberzweig telah meragukan kesetiaan prajurit Muslim Nazi SS kepada Jerman Nazi dan kepeimpinan Adolf Hitler. Setelah tidak menjabat apapun di Waffen-SS, Sauberzweig kembali ke unit lamanya di Wehrmacht dan diberi jabatan untuk memimpin korps darurat pasukan cadangan.[1]

Karl Gustav Sauberzweig (sebelah kiri), sedang mengawal Haji Amin el-Husseini

Pada akhir Perang Dunia II, Sauberzweig memilih untuk menyerah kepada pasukan Blok Sekutu, yaitu kepada pihak Britania Raya yang kemudian Saiberzweig ditahan di Neuengamme, sebuah kamp bekas kamp konsentrasi Jerman Nazi yang diambil alih oleh Sekutu. Namun, karena sepak terjangnya di Front Timur dan membantu Etnis Bosnia dan Kroasia selama Perang Dunia II, pihak Partisan pimpinan Josip Broz Tito yang telah berkuasa di Yugoslavia meminta kepada Britania Raya agar Sauberzweig diekstradisi ke Yugoslavia untuk dihukum di sana. Mendengar kabar akan diekstradisi ke Yugoslavia, membuat Sauberzweig gentar karena membayangkan akan kekejaman kelompok Partisan dan kelompok komunis lainnya dalam memperlakukan anggota Nazi, dengan demikian Sauberzwieg memilih untuk bunuh diri dengan meminum pil sianida, diduga pil tersebut sengaja diberikan oleh salah satu perwira Angkatan Bersenjata Britania Raya yang menahannya karena merasa simpati akan apa yang dihadapinya bila diekstradisi ke Yugoslavia.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Nino Oktorino, Singa Bosnia: Sejarah Divisi SS Handschar, (Jakarta: Elex Media Komputindo, 2013) hal. 138