Kapal induk pesawat laut Jepang Akitsushima

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Japanese seaplane carrier Akitsushima.jpg
Akitsushima pada 18 April 1942
(Kekaisaran Jepang)
Nama: Akitsushima
Pembangun: Kawasaki Shipbuilding Corporation
Pasang lunas: 29 Oktober 1940
Diluncurkan: 25 Juli 1941
Selesai: 29 April 1942
Mulai berlayar: 29 April 1942
Dipensiunkan: 10 November 1944
Pelayaran perdana: 29 April 1942
Beroperasi: 1942 - 1944
Diperbarui: 1 Agustus 1944
Nasib: Tenggelam 24 September 1944
Ciri-ciri umum
Jenis: Kapal induk pesawat laut
Berat benaman:
  • 4650 ton panjang (4725 t) (standar)
  • 5000 ton panjang (5080 t) (percobaan)
Panjang:
  • 114,8 m (376 ft 8 in) (keseluruhan)
  • 113 m (370 ft 9 in) (garis air)
  • Lebar: 15,8 m (51 ft 10 in)
    Daya muat: 5,4 m (17 ft 9 in)
    Tenaga: 8000 bhp (6000 kW)
    Pendorong:
    • 4 × Kampon diesel Mk.22 Model 10
    • 2 poros baling
    Kecepatan: 19 knot (35 km/h; 22 mph)
    Jangkauan: 8000 nmi (15000 km; 9200 mi) pada 14 kn (26 km/h; 16 mph)
    Kapasitas:
    • 689 ton bensin
    • 36 × Torpedo Tipe 91
    • 30 buah bom 800 kg
    • 15 buah bom 500 kg
    • 100 buah bom 250 kg
    • 100 buah bom 60 kg
    Awak kapal: 545 orang
    Senjata:
    Pesawat yang
    diangkut:
    1 × perahu terbang (hanya di pelabuhan)
    Fasilitas penerbangan: Geladak dan derek

    Akitsushima (秋津洲) adalah sebuah kapal induk pesawat laut milik Angkatan Laut Kekaisaran Jepang, dia melayani selama Perang Dunia II dari tahun 1942 sampai tenggelam pada bulan September 1944.

    Desain[sunting | sunting sumber]

    Pada tahun 1938, Jepang ingin menggunakan kapal terbang berukuran besar mereka dengan lebih efektif, karena Kawanishi H6K adalah satu-satunya pesawat yang mampu menghantam Pearl Harbor langsung dari Kepulauan Marshall. Namun, di Kepulauan Marshall tidak terdapat fasilitas perahu terbang pada waktu itu. Di awal tahun 1939, Jepang mengkonversi kapal pengisian bahan bakar Kamoi ke menjadi kapal induk pesawat laut. Namun, dia tidak mampu memperbaiki pesawat laut.

    Oleh karena itu Angkatan Laut Kekaisaran Jepang merencanakan dua jenis kapal induk pesawat laut yang termasuk dalam Program Lingkaran Empat. Salah satunya adalah kelas pembawa kapal amfibi 10.000 ton, yang satu lagi adalah kelas perawat perahu amfibi 2.400 ton. Rencana ini tidak lolos penilaian oleh Kementerian Keuangan. Rencana ini dihidupkan kembali dengan Program Lingkaran Lima pada tahun 1941. Namun, pembangunan tidak langsung dimulai. Oleh karena itu, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang merencanakan kelas 3.500 ton, yang setara dengan model kelas 2.400 ton. Kapal harus mampu memelihara, memperbaiki dan memberi suplai kepada pesawat amfibi. Angkatan Laut Kekaisaran Jepang awalnya ingin membuat landasan pacunya miring ke atas, memanjang dari buritan. Namun rencana ini dibatalkan dan desainnya sering diubah. Dia tidak lagi memiliki landasan pacu, hanya landasan pendaratan biasa, karena perahu terbang dapat meluncur di atas permukaan air. Lalu ia ditambahkan derek untuk memindahkan perahu terbang ke geladak kapal dan sebaliknya. Hingga pada akhirnya berat benamannya meningkat sebesar 1.000 ton.

    Rencananya, ia akan diubah menjadi kapal perbaikan bila Akashi gugur dalam pertempuran. Hal ini dikarenakan dereknya mampu mengangkat 35 ton, dibandingkan Akashi yang hanya mampu menahan 23 ton; Ditambah lagi dengan peralatan perbaikan yang ia miliki.

    Operasional pelayanan[sunting | sunting sumber]

    Akitsushima ditugaskan pada 29 April 1942 dan dimasukkan ke Divisi Udara ke-11. Dua minggu kemudian, dia berlayar ke Saipan dan Rabaul. Setelah AS invasi Guadalkanal, Akitsushima tiba di Kepulauan Shortland pada 16 Agustus 1942. Dia rusak terkena bom yang dijatuhkan Boeing B-17 Flying Fortress di Pulau Buka dua minggu kemudian.

    Akitsushima juga terkenal dengan teknik spesialnya. Caranya dengan menurunkan jangkar salah satu sisi kapal sampai ketika jangkarnya menyentuh dasar laut, lalu ia langsung tancap gas, sehingga ia berputar dengan tajam. Hal ini dilakukan untuk menghindari serangan musuh. Tekniknya tersebut dilakukan saat Pengeboman Rabaul.

    Nasib[sunting | sunting sumber]

    Pada bulan Agustus 1944, dia berlayar ke Kure dan Imari, kemudian ke Kaohsiung dan Manila. Akhirnya Ia tiba di Pulau Coron pada 23 September 1944. Disini dia tenggelam oleh sebuah pesawat dari Satuan Tugas 38 pada esok harinya. Akitsushima resmi diberhentikan pada tanggal 10 November 1944.

    Kapal dalam kelas[sunting | sunting sumber]

    No. kapal Nama kapal Pembangun Mulai dibangun Diujicoba Selesai dibangun Nasib
    131 Akitsushima (秋津州)[1] Kawasaki Shipbuilding, Galangan Kapal Kōbe 29 Oktober 1940 25 Juli 1941 29 April 1942 Tenggelam karena diserang pesawat, di Teluk Coron 11°59′N 120°02′E / 11.983°N 120.033°E / 11.983; 120.033, pada 24 September 1944.
    303 Chihaya (千早)[2] Kawasaki Shipbuilding, Kōbe Shipyard 25 Juli 1941 Pembangunan dihentikan pada musim gugur tahun 1942. Lalu dibongkar nantinya.
    5031

    5032 5033

    Dibatalkan pada 5 Mei 1944.

    Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

    1. ^ Arti kata ini adalah nama lain dari "Jepang" dalam Kojiki dan Man'yōshū.
    2. ^ Arti dari kata ini adalah 千=Ratusan dan 早=awal.

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    • "Rekishi Gunzō". , History of Pacific War Vol.62, Ships of The Imperial Japanese Forces, Gakken (Jepang), January 2008, ISBN 978-4-05-605008-0
    • Model Art Extra No.537, Drawings of Imperial Japanese Naval Vessels Part-3, "Model Art Co. Ltd".  (Jepang), May 1999
    • Collection of writings by Sizuo Fukui Vol.7, Stories of Japanese Aircraft Carriers, "Kōjinsha".  (Jepang), August 1996, ISBN 4-7698-0655-8
    • Ships of the World special issue Vol.40, History of Japanese Aircraft Carriers, "Kaijinsha". , (Jepang), May 1994
    • The Maru Special, Japanese Naval Vessels No.25 Japanese seaplane tenders, "Ushio Shobō".  (Jepang), March 1979