Jiang Qing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk Sarjana konfusianisme Jiang Qing 蒋庆, lihat Jiang Qing (konfusianisme).
Jiang Qing
Jiang Qing pada tahun 1976
Istri Presiden Republik Rakyat Tiongkok
Masa jabatan
1 Oktober 1949 – 27 April 1959
Digantikan oleh Wang Guangmei
Informasi pribadi
Lahir Lǐ Shūméng
19 Maret 1914
Zhucheng, Shandong, Tiongkok
Meninggal 14 Mei 1991 (umur 77)
Beijing, Tiongkok
Kebangsaan Tiongkok
Partai politik Partai Komunis Tiongkok
Suami/istri Pei Minglun (m. 1931)
Tang Na (m. 1936)
Mao Zedong (m. 1938 - 1976)
Relasi Yu Qiwei (pasangan)
Zhang Min (pasangan)
Anak Li Na
Penalti pidana Kematian oleh eksekusi, kemudian diubah menjadi penjara seumur hidup
Jiang Qing
Hanzi: 江青

Jiang Qing[N 1] (sebelumnya diromanisasi sebagai Chiang Ching, juga dikenal sebagai Madam Mao; lahir di Zhucheng, Shandong, 19 Maret 1914 – meninggal di Beijing, 14 Mei 1991 pada umur 77 tahun) adalah seorang tokoh politik Tiongkok dan aktris. Dia adalah istri terakhir dari Mao Zedong, Ketua Partai Komunis Tiongkok. Dia menggunakan nama panggung Lan Ping (蓝苹) selama karier aktingnya, dan dikenal dengan banyak nama lain (lihat "nama" di bawah). Dia menikah Mao di Yan'an pada bulan November 1938 dan menjabat sebagai perdana "ibu negara" dari Republik Rakyat Tiongkok. Jiang Qing paling dikenal untuk memainkan peran utama dalam Revolusi Kebudayaan (1966-1976) dan untuk membentuk aliansi politik radikal yang dikenal sebagai "Kelompok Empat".

Jiang Qing menjabat sebagai sekretaris pribadi Mao pada 1940-an dan Kepala Seksi Film Propaganda Departemen Partai Komunis pada 1950-an. Dia menjabat sebagai utusan penting bagi Mao pada tahap awal Revolusi Kebudayaan. Pada tahun 1966 ia diangkat wakil direktur Pusat Grup Revolusi Budaya. Dia berkolaborasi dengan Lin Biao untuk memajukan merek yang unik Mao ideologi komunis serta kultus individu Mao. Pada puncak Revolusi Kebudayaan, Jiang Qing diadakan pengaruh yang signifikan dalam urusan negara, khususnya di bidang budaya dan seni, dan sangat mengidolakan dalam poster propaganda sebagai "Great Flagbearer Revolusi Proletariat". Pada tahun 1969, Jiang memperoleh kursi di Politbiro.

Sebelum kematian Mao, Kelompok Empat mempertahankan kontrol dari banyak institusi politik China, termasuk media dan propaganda. Namun, Jiang Qing, yang berasal sebagian besar legitimasi politiknya dari Mao, sering menemukan dirinya bertentangan dengan para pemimpin top lainnya. Kematian Mao pada tahun 1976 merupakan pukulan signifikan terhadap nasib politik Jiang Qing. Dia ditangkap pada bulan Oktober 1976 oleh Hua Guofeng dan sekutu-sekutunya, dan kemudian dikutuk oleh otoritas partai. Sejak itu, Jiang Qing telah resmi dicap sebagai telah bagian dari "Lin Biao dan Clique Jiang Qing Konter-Revolusi" (林彪江青反革命集团), yang sebagian besar kesalahan atas kerusakan dan kehancuran yang disebabkan oleh Revolusi Kebudayaan ditugaskan. Meskipun awalnya dijatuhi hukuman mati, hukumannya diringankan menjadi penjara seumur hidup pada tahun 1983. Setelah dibebaskan untuk perawatan medis, Jiang Qing bunuh diri pada Mei 1991.[1][2]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Jiang Qing lahir dalam Zhucheng, Provinsi Shandong pada 19 Maret 1914. Nama lahirnya adalah Lǐ Shūméng (李淑蒙). Dia adalah hanya putri dari Li Dewen (李德文), tukang kayu. Ayahnya mulai pertukangan dan pengambilan kabinet sendiri tokonya. Setelah orang tua Jiang memiliki argumen kekerasan, ibunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga[3] (beberapa akun mengutip bahwa ibu Jiang juga bekerja sebagai pelacur) dan terpisah dari suaminya.[4]

Jiang Qing dalam sampulan majalah film

Ketika Jiang masuk SD, dia mengambil nama Lĭ Yúnhè (李云鹤), berarti "Derek dalam Awan", dimana ia dikenal untuk banyak masa mudanya. Karena status sosial ekonomi dan fakta bahwa dia adalah anak haram, ia dipandang rendah oleh teman sekolahnya dan dia dan ibunya pindah bersama kakek ketika dia mulai sekolah menengah.[5] Pada tahun 1926, saat ia berusia 12 tahun, ayahnya meninggal. Ibu Jiang pindah ke Tianjin di mana dia bekerja sebagai buruh anak di pabrik rokok selama beberapa bulan. Dua tahun kemudian, Jiang dan ibunya menetap di Jinan. Pada musim panas berikutnya, ia masuk teater dan drama sekolah eksperimental. Bakatnya membawanya ke perhatian administrator yang dipilih dia untuk bergabung dengan klub drama di Beijing di mana dia maju kemampuan aktingnya. Dia kembali ke Jinan pada Mei 1931 dan menikah Pei Minglun, anak kaya pengusaha. Perkawinan adalah bahagia satu dan mereka segera bercerai.

Dari Juli 1931 ke April 1933, Jiang masuk Universitas Qingdao dalam Qingdao. Dia bertemu Yu Qiwei, seorang mahasiswa biologi tiga tahun lebih tua, yang merupakan seorang anggota bawah tanah Departemen Propaganda Partai Komunis. Pada 1932, mereka telah jatuh cinta dan hidup bersama. Dia bergabung dengan "Komunis depan Budaya," lingkaran seniman, penulis, dan aktor, dan tampil di Put Down Your Whip, sebuah drama populer terkenal tentang seorang wanita yang lolos dari Jepang yang diduduki utara-timur Tiongkok dan melakukan di jalan-jalan untuk bertahan hidup. Pada bulan Februari 1933, Jiang mengambil sumpah Partai Komunis China dengan Yu di sisinya, dan dia diangkat menjadi anggota sayap pemuda Partai Komunis China. Yu ditangkap pada bulan April tahun yang sama dan Jiang kemudian diasingkan oleh keluarganya. Dia melarikan diri ke rumah orangtuanya di Shanghai dan kembali ke sekolah drama di Jinan, di mana ia disambut hangat. Melalui persahabatan dia sebelumnya didirikan, ia menerima pengantar untuk menghadiri Shanghai University untuk musim panas di mana dia juga mengajar beberapa kelas keaksaraan umum. Pada bulan Oktober, ia bergabung dengan Liga Pemuda Komunis, dan pada saat yang sama, mulai berpartisipasi dalam drama rombongan amatir.

Pada bulan September 1934, Jiang Qing ditangkap dan dipenjara karena kegiatan politiknya di Shanghai, namun dibebaskan tiga bulan kemudian, pada bulan Desember tahun yang sama. Dia kemudian melakukan perjalanan ke Beijing di mana dia bertemu kembali dengan Yu Qiwei yang baru saja dirilis menyusul hukuman penjara, dan dua mulai hidup bersama lagi.

Jiang Qing pada tahun 1935 dalam film poster

Jiang Qing kembali ke Shanghai pada Maret 1935, dan menjadi seorang profesional aktris, mengadopsi nama panggung "Lán Píng" (berarti "Apel Biru", Chinese: 蓝苹). Dia muncul dalam berbagai film dan drama, termasuk God of Liberty, The Scenery of City, Blood on Wolf Mountain dan Old Mr. Wang. Dalam drama Ibsen A Doll's House, Jiang Qing memainkan peran Nora.

Dengan mapan kariernya, dia terlibat dengan aktor/sutradara Tang Na, dengan siapa ia muncul dalam Scenes of City Life dan The Statue of Liberty. Mereka menikah dalam Hangzhou pada Maret 1936, Namun ia segera menemukan dia melanjutkan hubungannya dengan Yu Qiwei. Skandal itu menjadi pengetahuan publik dan ia membuat dua upaya bunuh diri sebelum perceraian mereka menjadi final. Pada tahun 1937, Jiang bergabung dengan Perusahaan Film Lianhua dan membintangi film Big Thunderstorm. Dia dikabarkan berselingkuh dengan sutradara, Zhang Min, namun dia menyangkal hal itu dalam tulisan-tulisan otobiografinya.

Terbang ke Yan'an[sunting | sunting sumber]

Mao dan Jiang Qing menulis bersama-sama dalam Yan'an, 1938

Berikutnya ke Insiden Jembatan Marco Polo pada 7 Juli 1937 dan Invasi Jepang ke Shanghai yang menghancurkan sebagian besar industri film nya, Jiang meninggalkan kehidupan selebriti di panggung belakang. Dia pergi pertama Xi'an, kemudian ke markas Komunis China di Yan'an untuk "bergabung dengan revolusi" dan perang melawan invasi Jepang. Pada bulan November, dia terdaftar di "Militer Anti-Jepang dan Universitas Politik" (Marxis-Leninis Institute) untuk studi. Akademi Seni Lu Xun baru didirikan di Yan'an pada tanggal 10 April 1938, dan Jiang Qing menjadi instruktur departemen drama, mengajar dan tampil di drama perguruan tinggi dan opera.

Tak lama setelah tiba di Yan'an, Jiang menjadi terlibat dengan Mao Zedong. Beberapa pemimpin komunis merasa tersinggung oleh hubungan setelah menjadi publik. Pada 45, Mao hampir dua kali usia Jiang, dan Jiang telah menjalani gaya hidup yang sangat borjuis sebelum datang ke Yan'an. Mao masih menikah dengan He Zizhen, seorang Komunis seumur hidup yang sebelumnya telah menyelesaikan Long March dengan dia, dan dengan siapa Mao memiliki lima anak. Akhirnya, Mao diatur kompromi dengan para pemimpin lain dari PKC: Mao diberikan bercerai dan diizinkan untuk menikah Jiang, tetapi ia diminta untuk tetap berada di luar politik publik selama tiga puluh tahun. Jiang mematuhi perjanjian ini. Namun, tiga puluh tahun kemudian, pada awal Revolusi Kebudayaan, Jiang menjadi aktif dalam politik.

Li Na, Jiang Qing, Mao Zedong dalam Yan'an pada tahun 1943

Pada tanggal 28 November 1938, Jiang dan Mao menikah dalam upacara pribadi kecil setelah disetujui oleh Komite Sentral Partai. Karena pernikahan Mao untuk Dia belum berakhir, Jiang dilaporkan dibuat untuk menandatangani kontrak perkawinan yang menetapkan bahwa dia tidak akan tampil di depan umum dengan Mao sebagai pendamping nya. Jiang dan anak tunggal Mao bersama-sama, anak perempuan bernama Li Na, lahir pada tahun 1940.

Naik ke Kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Masuk ke Politik Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Mao dan Jiang Qing, 1946

Setelah berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, Jiang menjadi wanita pertama bangsa. Dia bekerja sebagai Direktur Film Departemen Propaganda Pusat, dan sebagai anggota Departemen Kebudayaan komite pengarah untuk industri film. Gempar pada tahun 1950 menyebabkan penyelidikan The Life of Wu Xun, sebuah film tentang seorang pengemis abad ke-19 yang mengumpulkan uang untuk mendidik orang-orang miskin. Jiang didukung kritik terhadap film untuk merayakan ide kontra-revolusioner.

Berikutnya ke Lompatan Jauh ke Depan (1958–1961), Mao sangat dikritik dalam PKC, dan berbalik untuk Jiang, antara lain, untuk mendukung dirinya dan menganiaya musuh-musuhnya. Mengambil keuntungan dari kekuatan yang diberikan kepadanya oleh Mao, Jiang mulai dengan mereformasi Teater Tiongkok. Dia memimpin sebuah inisiatif untuk mereformasi opera modern di 1963 yang mengakibatkan "delapan Model opera revolusioner" didirikan di Peking Opera. Inisiatif ini dan lain-lain didefinisikan secara ketat karya diizinkan drama, musik, tari, dan seni lainnya, termasuk larangan langsung dari karya yang tidak disetujui.

Revolusi Budaya[sunting | sunting sumber]

Didukung oleh suaminya, ia diangkat wakil direktur Pusat Grup Revolusi Budaya pada tahun 1966 dan muncul sebagai tokoh politik yang serius pada musim panas tahun itu. Dia menjadi anggota dari Politbiro pada tahun 1969. Sekarang dia telah membentuk hubungan kerja politik yang erat dengan anggota lain dari apa yang kemudian dikenal sebagai Kelompok Empat—Zhang Chunqiao, Yao Wenyuan dan Wang Hongwen. Dia adalah salah satu tokoh yang paling kuat dan kontroversial di Tiongkok selama tahun terakhir Mao.

Selama periode ini, Mao Zedong galvanis mahasiswa dan pekerja muda sebagai nya Pengawal Merah untuk menyerang apa yang disebutnya sebagai revisionis dalam partai. Mao mengatakan kepada mereka revolusi dalam bahaya dan bahwa mereka harus melakukan semua yang mereka bisa untuk menghentikan munculnya kelas istimewa di Tiongkok. Dia berpendapat ini adalah apa yang terjadi di Uni Soviet di bawah Nikita Khrushchev.

Dengan waktu, Jiang mulai memainkan peran politik yang semakin aktif dalam gerakan. Dia mengambil bagian dalam kegiatan Partai dan pemerintah yang paling penting. Dia didukung oleh kalangan teman-teman berminat sama radikal, dijuluki, oleh Mao sendiri, Kelompok Empat. Meskipun anggota terkemuka dari Pusat Grup Revolusi Budaya dan pemain utama dalam politik Tiongkok dari 1966 ke 1976, ia pada dasarnya tetap di sela-sela.[6]

Badai awal Revolusi Kebudayaan berakhir ketika Liu Shaoqi dipaksa dari semua posting-nya pada tanggal 13 Oktober 1968. Lin Biao sekarang menjadi pengganti yang ditunjuk Mao. Ketua Mao sekarang memberikan dukungan kepada Kelompok Empat: Jiang Qing, Wang Hongwen, Yao Wenyuan dan Zhang Chunqiao. Empat radikal menduduki posisi kuat di Politbiro setelah Partai Kongres Kesepuluh 1973.

Jiang Qing juga diarahkan opera dan balet dengan konten komunis dan revolusioner sebagai bagian dari upaya untuk mengubah budaya China. Dia mendominasi seni Tiongkok, dan khususnya berusaha untuk mereformasi Opera Beijing. Dia mengembangkan bentuk baru seni disebut Delapan memainkan Model yang digambarkan dunia dalam sederhana, istilah biner: karakter positif ("orang baik") sebagian besar adalah petani, pekerja dan tentara revolusioner, sementara karakter negatif ("orang jahat") adalah tuan tanah dan anti-revolusioner. Karakter negatif, berbeda dengan foil proletar mereka yang tampil berani di tengah panggung, yang diidentifikasi oleh mereka gelap make-up dan degradasi ke pinggiran panggung sampai konflik langsung dengan karakter positif.[7] Kritik akan berpendapat bahwa pengaruhnya pada seni terlalu membatasi, karena ia menggantikan hampir semua karya-karya sebelumnya seni dengan karya-karya Maois revolusioner.

Jiang Qing pertama berkolaborasi dengan kemudian yang berkuasa kedua Lin Biao, tetapi setelah kematian Lin Biao pada tahun 1971, ia berbalik melawan dia secara terbuka di Kampanye Mengkritik Lin, Mengkritik Konfusius. Pada pertengahan 1970-an, Jiang Qing juga mempelopori kampanye melawan Deng Xiaoping (setelah mengatakan bahwa ini terinspirasi oleh Mao). Masyarakat Tiongkok menjadi sangat tidak puas saat ini dan memilih untuk menyalahkan Jiang Qing, target lebih mudah diakses dan lebih mudah daripada Ketua Mao. Pada tahun 1973, meskipun tidak dilaporkan karena itu menjadi masalah pribadi, Mao dan istrinya Jiang telah dipisahkan:

"Dilaporkan bahwa Mao Tsetung dan Chiang Ching dipisahkan pada tahun 1973. Kebanyakan orang, bagaimanapun, tidak tahu ini. Oleh karena itu Chiang Ching masih bisa menggunakan posisinya sebagai istri Mao untuk menipu orang. Karena hubungan dia Mao, itu adalah sangat sulit bagi Partai berurusan dengan dia."[8]

Hobi Jiang Qing termasuk fotografi, bermain kartu, dan menonton film terbatas, terutama Gone with the Wind.[9] Ketika tur rombongan gadis-gadis muda unggul dalam keahlian menembak, ia "menemukan" Joan Chen, itu berusia 14 tahun, meluncurkan karier Joan sebagai aktris Tiongkok dan kemudian internasional.[10]

Dia mengembangkan hipokondriasis parah dan saraf tidak menentu.[11] Dia perlu dua obat tidur selama satu hari dan tiga pil tidur untuk tertidur. Staf ditugaskan untuk mengusir burung dan tonggeret dari dia Imperial Fishing Villa. Dia memerintahkan hamba rumah untuk mengurangi kebisingan dengan menghapus sepatu mereka dan mencegah pakaian dari gemerisik. Perbedaan suhu ringan mengganggunya; termostat selalu ditetapkan ke 21.5 °C (70.7 °F) dalam musim dingin dan 26 °C (78.8 °F) dalam musim panas.

Penganiayaan politik dari musuh[sunting | sunting sumber]

Jiang Qing menghasut pemuda radikal diselenggarakan sebagai Pengawal Merah terhadap para pemimpin senior lainnya politik dan pejabat pemerintah, termasuk Liu Shaoqi, Presiden pada waktu itu, dan Deng Xiaoping, Wakil Premier. Internal dibagi menjadi faksi kedua ke "kiri" dan "kanan" dari Jiang Qing dan Mao, tidak semua Pengawal Merah yang ramah untuk Jiang Qing.

Persaingan Jiang dengan, dan tidak suka pribadi, Zhou Enlai memimpin Jiang menyakiti Zhou mana dia paling rentan. Pada tahun 1968, Jiang memiliki putra angkat (Sun Yang) dan putri (Sun Weishi) Zhou disiksa dan dibunuh oleh Pengawal Merah Maoisme. Sun Yang dibunuh di ruang bawah tanah Renmin University. Setelah Sun Weishi meninggal setelah tujuh bulan penyiksaan di penjara rahasia (di arah Jiang), Jiang memastikan bahwa tubuh Sun dikremasi dan dibuang sehingga tidak ada otopsi bisa dilakukan, dan sehingga keluarga Sun tidak bisa abunya. Pada tahun 1968 Jiang memaksa Zhou untuk menandatangani surat perintah penangkapan untuk saudaranya sendiri. [12] Pada tahun 1973 dan 1974, Jiang mengarahkan "Mengkritik Lin, Mengkritik Konfusius" kampanye melawan utama Zhou karena Zhou dipandang sebagai salah satu lawan politik utama Jiang. Pada tahun 1975, Jiang memulai kampanye bernama "Mengkritik Song Jiang, Evaluasi Margin Air", yang mendorong penggunaan Zhou sebagai contoh pecundang politik. Setelah Zhou Enlai meninggal pada tahun 1976, Jiang memprakarsai "Lima Nos" kampanye untuk mencegah dan melarang setiap berkabung publik untuk Zhou.[13]

Kematian Mao Zedong[sunting | sunting sumber]

Poster menunjukkan Jiang Qing mempromosikan seni rupa selama Revolusi Kebudayaan sambil memegang Buku Merah Kecil Mao. Slogan berbunyi: "Pikiran tak terkalahkan Mao Zedong menerangi tahap seni revolusioner!"

Oleh 5 September 1976, kondisi Mao berubah kritis. Setelah dihubungi oleh Hua Guofeng, Jiang Qing kembali dari perjalanan dan menghabiskan hanya beberapa saat di Bangunan 202 rumah sakit, di mana Mao dirawat. Kemudian dia kembali ke tempat sendiri di Ruang Lotus musim semi.

Pada sore hari tanggal 7 September, Mao mengambil memburuk. Mao baru saja tertidur dan diperlukan untuk istirahat, tetapi Jiang Qing bersikeras menggosok punggungnya dan bergerak anggota tubuhnya, dan ia menaburkan bedak di tubuhnya. Tim medis memprotes bahwa debu dari bubuk itu tidak baik untuk paru-parunya, tetapi ia menginstruksikan perawat bertugas untuk mengikuti teladan nanti.

Keesokan paginya, 8 September, dia pergi lagi. Kali ini dia ingin staf medis untuk mengubah posisi tidur Mao, mengklaim bahwa dia telah berbaring terlalu lama di sisi kirinya. Dokter yang bertugas keberatan, mengetahui bahwa ia bisa bernapas hanya di sisi kirinya. Jiang telah dia pindah Mao tetap. Akibatnya, pernapasan Mao berhenti dan wajahnya membiru. Jiang Qing meninggalkan ruangan sementara staf medis menempatkan Mao respirator dan dilakukan darurat resusitasi cardiopulmonary.

Akhirnya, Mao dihidupkan kembali dan Hua Guofeng mendesak Jiang Qing tidak mengganggu lebih lanjut dengan pekerjaan dokter. Namun, organ Mao gagal dan pemerintah Tiongkok memutuskan untuk memutuskan mekanisme pendukung kehidupan Mao.

Kematian Mao terjadi pada tanggal 9 September, penerus 1976. Mao yang dipilih, Hua Guofeng, diketuai komite pemakamannya. Ia percaya Hua adalah calon kompromi antara-pasar bebas dan ortodoks partai. Beberapa berpendapat hal ini mungkin telah karena ambivalensi dan low profile-kuncinya, terutama dibandingkan dengan Deng Xiaoping, kandidat disukai dari faksi berorientasi pasar. Aparat partai, di bawah perintah dari Jiang Qing dan Zhang Chunqiao, menulis pidato menegaskan prestasi Mao untuk membenarkan klaim mereka atas kekuasaan.

Pada saat ini media pemerintah secara efektif di bawah kendali Gang of Four. Koran negara terus mengecam Deng tak lama setelah kematian Mao. Jiang Qing adalah terutama paranoid pengaruh Deng urusan nasional, sedangkan dia dianggap Hua Guofeng gangguan belaka. Dalam berbagai dokumen yang diterbitkan pada 1980-an itu mengklaim bahwa Jiang Qing bersekongkol untuk membuat dirinya ketua baru Partai Komunis.[14]

Kejatuhan dan Kematian[sunting | sunting sumber]

Kup 1976[sunting | sunting sumber]

"Tegas Lemparkan Wang-Zhang-Jiang-Yao Anti-Partai Klik!"

Jiang Qing menunjukkan beberapa tanda-tanda kesedihan selama hari-hari setelah kematian Mao. Itu pasti yang menguasai organ sentral Partai Komunis selama masa transisi ini. Hua Guofeng, sebagai penggantinya ditunjuk Mao, memegang kekuasaan tituler sebagai Ketua bertindak dari Partai Komunis dan sebagai Premier. Namun, Hua itu tidak terlalu berpengaruh. Beberapa sumber menunjukkan bahwa Mao disebutkan Jiang Qing sebelum kematiannya dalam sebuah catatan kepada Hua Guofeng, menyuruhnya untuk "pergi dan berkonsultasi padanya" jika ia berjalan ke dalam masalah (Tionghoa: 有事找江青).[15]

Jiang Qing percaya bahwa menegakkan status quo, di mana dia adalah salah satu anggota peringkat tertinggi dari pemerintah pusat, akan berarti bahwa ia secara efektif akan memegang kekuasaan. Selain itu, dia percaya bahwa statusnya sebagai janda Mao akan membuat sulit baginya untuk dihapus. Dia terus memanggil nama Mao dalam keputusan-keputusan penting, dan bertindak sebagai pertama-in-charge.

Ambisi politiknya dan kurangnya rasa hormat untuk sebagian besar para sesepuh revolusi dalam Komite Sentral menjadi terkenal. Dukungannya dalam Komite Sentral telah berkurang, dan persetujuan publik nya adalah suram. Ye Jianying, seorang jenderal ternama, bertemu secara pribadi dengan Hua Guofeng dan Wang Dongxing, komandan organisasi jasa seperti rahasia yang disebut 8341 Resimen Khusus. Mereka memutuskan bahwa Jiang Qing dan rekan-rekannya harus dihilangkan secara paksa untuk mengembalikan stabilitas.

Pada pagi hari tanggal 6 Oktober 1976, Jiang Qing datang ke kediaman mantan Mao di Zhongnanhai, mengumpulkan para pembantu dekatnya dan mantan ajudan pribadi Mao dalam "Studi Pekerjaan Mao" sesi. Menurut Du Xiuxian, fotografer nya, Jiang Qing mengatakan bahwa dia tahu orang-orang dalam Komite Sentral yang merencanakan terhadap dirinya.

Setelah sesi, Jiang Qing mengambil beberapa pembantu Taman Jingshan untuk mengambil apel. Di malam hari, Jiang Qing, Zhang Chunqiao, Wang Hongwen, dan Yao Wenyuan ditangkap dan disimpan dalam tingkat yang lebih rendah dari Zhongnanhai. Menurut Zhang Yaoci, yang melakukan penangkapan, Jiang Qing tidak mengatakan banyak ketika dia ditangkap.[16] Dalam sebuah kudeta tak berdarah, Kelompok Empat didakwa dengan upaya untuk merebut kekuasaan dengan mengorganisir kudeta militan di Shanghai dan Beijing, menumbangkan pemerintah, kegiatan kontra-revolusioner, dan pengkhianatan.

Setelah penangkapannya, Jiang Qing dikirim ke Penjara Qincheng dan ditahan selama lima tahun. Dalam kedua catatan resmi pemerintah dan sipil dari periode, jatuhnya Gang itu bertemu dengan perayaan di seluruh China. Memang, peran Jiang Qing dalam Revolusi Kebudayaan telah dirasakan oleh masyarakat untuk sebagian besar negatif, dan Kelompok Empat adalah kambing hitam nyaman untuk sepuluh tahun kekacauan politik dan sosial. Perannya selama Revolusi Kebudayaan masih menjadi subyek perdebatan sejarah.

Percobaan[sunting | sunting sumber]

Jiang Qing dalam percobaannya pada tahun 1980

Pada tahun 1980, percobaan Kelompok Empat dimulai. Percobaan televisi nasional. Dengan menunjukkan jalan yang Kelompok Empat mencoba, Deng Xiaoping diinginkannya orang-orang untuk menyadari bahwa era baru telah dimulai.

Bagian dari dakwaan 20.000-kata yang dicetak di media China sebelum sidang dimulai; mereka menuduh para terdakwa dari sejumlah kejahatan keji yang terjadi selama Revolusi Kebudayaan. Biaya menentukan bahwa 727.420 orang Tiongkok "dianiaya" selama periode itu, dan bahwa 34.274 tewas, meskipun dakwaan sering kabur tidak merinci persis bagaimana. Di antara korban utama: satu kali Kepala Negara Liu Shaoqi, yang janda Wang Guangmei, dirinya dipenjarakan selama Revolusi Kebudayaan selama 12 tahun, menghadiri sidang sebagai pengamat.

Surat dakwaan tersebut dijelaskan dua plot oleh "Jiang Qing-Lin Biao Clique Counter-revolusioner" untuk merebut kekuasaan. Jiang Qing tidak dituduh bersekongkol dengan Lin Biao, atau dengan anggota lain dari Gang of Four yang diduga merencanakan pemberontakan bersenjata untuk "merebut kekuasaan" pada tahun 1976, ketika Mao mendekati kematian. Sebaliknya, tuduhan terhadap dirinya terfokus pada penganiayaan sistematis nya seniman kreatif selama Revolusi Kebudayaan. Antara lain, ia dituduh mempekerjakan 40 orang di Shanghai untuk menyamarkan diri mereka sebagai Pengawal Merah dan menggeledah rumah-rumah penulis dan artis. Tujuan jelas dikatakan untuk menemukan dan menghancurkan surat, foto dan bahan-bahan yang berpotensi merusak lainnya pada awal karier Jiang Qing di Shanghai, yang ia ingin menjaga rahasia.

Meskipun keseriusan tuduhan terhadap dirinya, Jiang Qing muncul bertobat. Dia tidak mengaku bersalah, sesuatu bahwa pers Tiongkok menekankan untuk menunjukkan sikap buruk. Telah ada laporan bahwa dia berencana untuk membela diri dengan cloaking dirinya dalam mantel Mao, mengatakan bahwa dia hanya apa yang ia disetujui. Sebagai persidangan berlangsung, Jiang Qing diberhentikan pengacaranya ditugaskan, bukan memutuskan untuk mewakili dirinya sendiri. Selama uji coba publik nya di "Pengadilan Khusus", Jiang Qing adalah satu-satunya anggota dari Gang of Four yang diganggu untuk berdebat atas namanya. Argumen pertahanan adalah bahwa ia mematuhi perintah Ketua Mao Zedong setiap saat. Jiang Qing menyatakan bahwa semua yang dia lakukan adalah untuk membela Ketua Mao. Itu di pengadilan ini bahwa Jiang Qing membuat kutipan terkenal: "Aku anjing Ketua Mao. Aku menggigit siapa pun yang meminta saya untuk menggigit." (Tionghoa: 我是主席的一条狗,主席要我咬谁就咬谁。).[17][18] Catatan resmi sidang belum dirilis.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Jiang Qing dijatuhi hukuman mati pada tahun 1981. Pada tahun 1983, hukuman matinya diubah menjadi penjara seumur hidup. Selama waktu ini, dia membuat beberapa permintaan untuk mengunjungi jenazah Mao dibalsem di Beijing, tetapi mereka menolak. Ketika protes Lapangan Tiananmen terjadi, Jiang percaya bahwa aktivis mahasiswa yang liberal daripada Maois, tetapi dia menyalahkan mereka pada Deng Xiaoping, menulis bahwa "Dia membiarkan semua ide-ide Barat!"

Sementara di penjara, Jiang Qing didiagnosa menderita kanker tenggorokan, tetapi ia menolak operasi. Dia akhirnya dibebaskan, dengan alasan medis, pada tahun 1991. Di rumah sakit, Jiang Qing menggunakan nama Lǐ Rùnqīng (Tionghoa: 李润青). Dia diduga telah melakukan bunuh diri pada tanggal 14 Mei 1991, berusia 77, dengan menggantung diri di kamar mandi dari rumah sakit. Dia menulis sebuah catatan bunuh diri membaca "Hari ini revolusi telah dicuri oleh klik revisionis dari Deng Xiaoping. Ketua Mao dibasmi Liu Shaoqi, tetapi tidak Deng, dan hasil dari kelalaian ini adalah bahwa kejahatan tak berujung telah mengeluarkan pada orang-orang dan bangsa Tiongkok. Ketua, mahasiswa dan pejuang datang untuk melihat Anda!".[19] Bunuh diri terjadi dua hari pendek dari 25 tahun Revolusi Kebudayaan.

Reaksi dari media pemerintah kematian Jiang diredam. Hanya satu surat kabar utama, Pembebasan Harian Shanghai, dicetak sebuah artikel yang signifikan pada dirinya, yang menyatakan bahwa "Penyihir itu sudah mati." dan "Kelabang dengan seratus kaki tidak kehilangan hidupnya setelah satu pukulan." (百足之虫死而不僵), komentar yang jelas pada perebutan kekuasaan terus di PKC antara moderat dan kiri garis keras yang tidak pernah menerima reformasi Deng. Itu terus "Mereka yang terus merangkul baris yang lama akan mendapatkan tempat." dan "Hitler memiliki pengikut lama dan baru lebih dari 40 tahun setelah bunuh diri."[20]

Dia berharap jenazahnya bisa dimakamkan di provinsi asalnya Shandong, tetapi dalam pertimbangan masa depan mungkin vandalisme ke makamnya, negara memutuskan untuk tetap pindah ke sebuah kuburan umum lebih aman di Beijing.[21] Jiang Qing dimakamkan di Taman Makam Fukuda di bukit barat Beijing. Kuburnya ditandai dengan batu tinggi putih bertuliskan nama sekolahnya, bukan nama yang ia terkenal dikenal, yang berbunyi: "Makam Almarhum Ibu, Lǐ Yúnhè, 1914–1991" (先母李云鹤之墓,一九一四年至一九九一年).[22]

Nama Jiang Qing[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa alasan untuk repertoar besar Jiang Qing nama. Sebagian besar itu ada hubungannya dengan periode berfluktuasi ia tinggal di. Pada saat kelahirannya, banyak anak perempuan tidak pernah menerima diberi nama atau pendidikan formal.

Ayahnya bernama Li Jinhai karena ia ingin anak laki-laki, tetapi ini diubah setelah kelahirannya ke Li Shumeng. Dia terdaftar di sekolah di bawah nama yang lebih bermartabat, Li Yunhe, dan hanya berubah untuk kenyamanan untuk Li He.

Seperti adat bagi pelaku Tiongkok selama waktu itu (dan untuk beberapa, sampai kini), ia memilih nama panggung, yang digunakan dalam semua drama dan film yang dikreditkan perannya. Lan Ping adalah nama dia dikenal oleh kalangan film Tiongkok dan nama dia datang untuk mengidentifikasi dengan.

Tidak jelas kapan dia mengganti namanya menjadi Jiang Qing, tetapi mungkin terjadi sebelum kedatangannya di Yan'an. Hal ini diyakini bahwa karakter "Qing" dipilih karena berkaitan dengan konsep Blue ("Lan"). Ada beberapa bukti bahwa nama menandakan statusnya sebagai Komunis dan pesangon dari dia "borjuis" masa lalu.[23] Dia juga digunakan Li Jin untuk pena sejumlah artikel yang ditulisnya selama Revolusi Kebudayaan.[24]

Akhirnya, untuk melindungi identitasnya, ia menggunakan Li Runqing ketika dia dirawat di rumah sakit setelah dibebaskan dari penjara. Dia terkubur di bawah batu nisan nya yang menanggung nama "Li Yunhe".[25]

  1. Nama lahir: Lǐ Shūméng (Tionghoa: 李淑蒙)
  2. Diberi nama: Lǐ Jìnhái (Hanzi Sederhana: 李进孩; Hanzi Tradisional: 李進孩)
  3. Nama sekolah: Lǐ Yúnhè (Hanzi Sederhana: 李云鹤; Hanzi Tradisional: 李雲鶴)
  4. Nama dimodifikasi: Lǐ Hè (Hanzi Sederhana: 李鹤; Hanzi Tradisional: 李鶴)
  5. Nama panggung: Lán Píng (Tionghoa: 蓝苹)
  6. Samaran revolusioner: Jiāng Qīng (Tionghoa: 江青)
  7. Nama pena: Lǐ Jìn (Hanzi Sederhana: 李进; Hanzi Tradisional: 李進)
  8. Penggunaan nama terakhir: Lǐ Rùnqīng (Hanzi Sederhana: 李润青; Hanzi Tradisional: 李潤青)
  9. Biasanya disebut dalam literatur bahasa Inggris sebagai: Nyonya Mao

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Jiang Qing" adalah nama samaran, yang diadopsi kemudian dalam hidupnya. Ini adalah nama yang paling umum digunakan dalam literatur sejarah ketika membahas subjek. Dia dikenal dengan berbagai nama selama hidupnya dan setelah kematiannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stefan R. Landsberger (2008). Madame Mao: Sharing Power with the Chairman.
  2. ^ Kristof, Nicholas D. (1991-06-05). "New York Times". Nytimes.com. Retrieved 2012-12-13.
  3. ^ Ross Terrill, Madame Mao: the white boned demon, Stanford University Press, 1999, p.18.
  4. ^ Butterfield, Fox (1984-03-04). "Butterfield, Fox. "Lust, Revenge, and Revolution". The New York Times. March 4, 1984. Retrieved at on June 10, 2011. p.1". Nytimes.com. Retrieved 2012-12-13.
  5. ^ Witke, Roxanne. Comrade Chiang Ch'ing. Little Brown, 1977. p. 7-11.
  6. ^ Stefan R. Landsberger (2008). Madame Mao: Sharing Power with the Chairman.
  7. ^ Stefan R. Landsberger (2008). Madame Mao: Sharing Power with the Chairman.
  8. ^ Hsin, Chi (1977). The Case of the Gang of Four: With First Translation of Teng Hsiao-Ping's Three Poisonous Weeds. Cosmos Books, Ltd. p. 19. ASIN B000OLUOE2.
  9. ^ Chang, Jung; Halliday, Jon (2006). Mao: The Unknown Story. Anchor. p. 864. ISBN 0-679-74632-3.
  10. ^ aratandculture.com
  11. ^ Chang, Jung; Halliday, Jon (2006). Mao: The Unknown Story. Anchor. p. 864. ISBN 0-679-74632-3.
  12. ^ Zhang Langlang. "Sun Weishi's Story". The Collected Works of Zhang Langlang. Boxun News Network. Retrieved at <http://blog.boxun.com/hero/zhangll/9_1.shtml> on June 9, 2011. pp.3, 5
  13. ^ Teiwes, Frederick C. & Sun, Warren. "The First Tiananmen Incident Revisited: Elite Politics and Crisis Management at the End of the Maoist Era". Pacific Affairs. Vol. 77, No. 2, Summer, 2004. 211-235. Retrieved from <http://www.jstor.org/stable/40022499> on March 11, 2011. p.213
  14. ^ "Jiang Qing wants to be Empress". Dashiw.com. 2009-02-11. Retrieved 2012-12-13.
  15. ^ "Pages from Chinese History". Civilwind.com. 2003-08-08. Retrieved 2012-12-13.
  16. ^ "Communist Party History: Memoirs of Jiang Qing on October 6, 1976". Cpc.people.com.cn. Retrieved 2012-12-13.
  17. ^ ""我是主席一条狗"罕见毛泽东江青情侣照|毛泽东,江青-阿波罗网". Aboluowang.com. Retrieved 2012-12-13.
  18. ^ Hutchings, Graham (2001). Modern China. Cambridge: MA: Harvard University Press. ISBN 0-674-01240-2.
  19. ^ Ross Terrill (1999). Madame Mao: The White Boned Demon. Stanford University Press. p. 353.
  20. ^ http://books.google.com/books?id=CCkWvkfKVbsC&pg=PA353&lpg=PA353&dq=%22today+the+revolution+has+been+stolen%22&source=bl&ots=IFXztuahwG&sig=9MRNX8VNcJ6GFSTy2tPY4i23ZVE&hl=en&sa=X&ei=wopCUb34OazC4APGv4CAAg&ved=0CFUQ6AEwBg#v=onepage&q=%22today%20the%20revolution%20has%20been%20stolen%22&f=false
  21. ^ "Duowei: Jiang Qing's gravesite" (in Chinese). Dwnews.com. 2009-01-12. Retrieved 2012-12-13.M
  22. ^ 花上尘埃 : Jiang Qing and her life, the cemetery, includes two photos of her grave (marked by her school name, Lin Yunhe)
  23. ^ "Why did Jiang Qing change so many people's names during the CR?". Book.huanqiu.com. 2008-08-25. Retrieved 2012-12-13.
  24. ^ "Yu Guangyuan: The Jiang Qing I remember". Culture.people.com.cn. Retrieved 2012-12-13.
  25. ^ "Duowei: Jiang Qing's gravesite" (in Chinese). Dwnews.com. 2009-01-12. Retrieved 2012-12-13.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kehormatan
Jabatan baru Istri Presiden Republik Rakyat Tiongkok
1954–1959
Diteruskan oleh:
Wang Guangmei