Jeruk darah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jeruk darah
BloodOrange.jpg
Jeruk darah yang diiris
SpesiesCitrus × sinensis
Kelompok budidayaKultivar jeruk darah
Tanah asalPada abad ke-18 di Mediterania selatan
Anggota kelompok kultivar
  • "Tarocco" (asli Italia)
  • "Sanguinello" (asli Spanyol)
  • "Moro" (Sisilia)

Jeruk darah adalah varietas jeruk (Citrus × sinensis) dengan daging buah berwarna merah, yang warna merahnya hampir seperti darah.

Warna daging merah gelapnya yang khas adalah karena adanya antosianin, yaitu pigmen polifenol yang umum untuk banyak bunga dan buah, tetapi jarang ada pada buah jeruk.[1] Krisantemin (sianidin 3-glukosida) adalah senyawa utama yang ditemukan dalam jeruk merah.[2] Suhu rendah pada malam hari membuat daging buah memiliki warna merah marun yang khas.[3] Tergantung pada varietas jeruk darahnya, terkadang warna merah gelap juga terlihat di bagian kulit. Kulitnya bisa lebih keras dan lebih sulit dikupas daripada kulit jeruk lainnya. Jeruk darah memiliki rasa yang unik dibandingkan dengan jeruk lainnya, rasanya seperti rasberi namun memiliki aroma jeruk biasa.[3] Pigmen antosianin jeruk darah mulai terakumulasi di vesikel yang ada pada tepi segmen, serta pada ujung bunga buah, dan terus terakumulasi dalam tempat penyimpanan yang dingin setelah panen.

Jeruk darah adalah mutasi alami jeruk dan termasuk hibrida yang kemungkinan berasal antara hibrida jeruk bali dan tangerine.[4] Di Eropa, arancia rossa di Sisilia (jeruk merah Sisilia) memiliki Perlindungan Status Geografis.[5] Di Wilayah Valencia, jeruk itu diperkenalkan pada paruh kedua abad ke-19.[6]

Kultivar[sunting | sunting sumber]

Tiga jenis jeruk darah yang paling umum adalah "Tarocco" (asli Italia), "Sanguinello" (asli Spanyol), dan "Moro", varietas yang paling baru daripada yang pertama dan kedua.[7][8] Jenis lain yang kurang umum termasuk "Maltese", "Khanpur", "Washington Sanguine", "Ruby Blood", "Sanguina Doble Fina", "Delfino", "Red Valencia", "Burris Blood Valencia", "Vaccaro", "Sanguine grosse ronde", "Entre Fina", dan "Sanguinello a pignu". "Maltese" merupakan jenis yang dikenal manis sehingga mendapat sebutan "Ratu Jeruk" dari orang-orang Tunisia.[9]

Selain berpigmen, Cara cara navel dan Vainiglia sanguignos memiliki pigmen yang disebabkan likopen, bukan antosianin seperti yang ada pada jeruk darah.[7]

Moro[sunting | sunting sumber]

"Moro" adalah jenis jeruk yang paling berwarna dari jeruk darah, dengan daging berwarna merah tua dan kulit dengan rona merah cerah.[10] Rasanya lebih kuat dan aromanya lebih harum dari jeruk biasa. Jenis ini memiliki rasa manis yang khas dengan sedikit rasberi.[11] Jeruk ini memiliki rasa yang lebih pahit daripada "Tarocco" atau "Sanguinello". Varietas "Moro" diyakini berasal pada awal abad ke-19 di daerah perkebunan jeruk di sekitar Lentini (di Provinsi Sirakusa di Sisilia)[12] sebagai mutasi tunas[13] dari "Sanguinello Moscato".[7] "Moro" merupakan "jeruk darah dalam",[7] yang berarti bahwa dagingnya memiliki monokrom warna antara dari vena jeruknya yang berwarna rubi, kemudian menjadi merah merona, lalu menjadi merah padam yang hidup, dan kemudian hitam.

Tarocco[sunting | sunting sumber]

Buah jeruk darah 'Moro' yang belum matang sekitar 7 bulan sejak tumbuhan berbunga.

Nama ''Tarocco'' diduga berasal dari ungkapan keheranan petani yang menemukan buah ini. Jeruk ini merupakan buah berukuran sedang dan mungkin yang paling manis dan paling beraroma dari ketiga jenisnya. Jeruk meja paling populer di Italia, diperkirakan berasal dari mutasi "Sanguinello". Jeruk ini sering disebut sebagai "jeruk setengah darah",[14] karena dagingnya tidak menonjolkan pigmentasi merah seperti halnya dengan varietas "Moro" dan "Sanguinello". Jeruk ini memiliki kulit oranye tipis dan sedikit memerah. "Tarocco" adalah salah satu jeruk paling populer di dunia karena rasa manisnya (rasio Brix terhadap asam umumnya di atas 12,0) dan kesegarannya. Jeruk ini memiliki kandungan vitamin C tertinggi dari semua varietas jeruk yang ditanam di dunia, terutama karena tanah subur di sekitar Gunung Etna, dan mudah dikupas.[15] Jeruk "Tarocco" tidak berbiji.

Koleksi Varietas Jeruk Riverside dari University of California, telah mendeskripsikan tiga subkultivar "Tarocco". "Bream Tarocco", yang awalnya disumbangkan oleh Robert Bream dari Lindsay, California, adalah buah berukuran sedang hingga besar dengan sedikit atau tanpa biji. "Tarocco #7", atau "CRC 3596 Tarocco", dikenal karena rasanya, tetapi memiliki kulit dengan sedikit atau tanpa warna. "Thermal Tarocco" disumbangkan oleh A. Newcomb dari Thermal Plaza Nursery di Thermal, California.[16]

Sanguinello[sunting | sunting sumber]

Segelas jus Sanguinello

"Sanguinello", juga disebut "Sanguinelli" di Amerika Serikat (bentuk jamak dari namanya dalam bahasa Italia), ditemukan di Spanyol pada tahun 1929, memiliki kulit kemerahan, berbiji, dan daging yang manis dan lembut. "Sanguinello" disebut sebagai jeruk "darah penuh" Sisilia, memiliki karakteristik yang mirip dengan "Moro". Jeruk ini tumbuh di belahan bumi utara dan matang pada bulan Februari, tetapi dapat tetap di pohon yang belum dipanen sampai April. Buah bisa bertahan hingga akhir Mei. Kulitnya padat, dan berwarna kuning jernih dengan semburat merah. Dagingnya berwarna oranye dengan beberapa garis berwarna darah.[17]

Sejarah dan latar belakang[sunting | sunting sumber]

Jeruk darah mungkin berasal dari Mediterania selatan, di mana mereka telah tumbuh sejak abad ke-18. Jeruk darah adalah jeruk yang umum ditanam di Italia. Antosianin, yang memberikan warna merah marun pada jeruk, hanya akan berkembang ketika suhu rendah di malam hari, seperti selama musim gugur dan musim dingin Mediterania.[3] Jeruk darah yang dibudidayakan di Amerika Serikat ditanam dari Desember hingga Maret (Texas), dan dari November hingga Mei (California).[18]

Sebagai makanan[sunting | sunting sumber]

Beberapa jus jeruk darah mungkin agak asam. Jenis lain seringkali memiliki rasa manis dengan tetap mempertahankan karakteristik rasa jeruk darah. Jeruk darah juga bisa digunakan untuk membuat selai jeruk.[19] Salad musim dingin Sisilia yang populer juga dibuat dengan irisan jeruk darah, irisan adas, dan minyak zaitun.[20] Jeruk ini juga sering digunakan untuk membuat gelato, sorbet, dan soda Italia.[21][22][23]

Nutrisi[sunting | sunting sumber]

Jeruk darah mentah merupakan sumber yang kaya (20% atau lebih dari Nilai Harian, DV) vitamin C dan serat pangan, serta sumber folat moderat (15% DV), tanpa zat gizi mikro lainnya dalam kandungan yang signifikan.[24]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Paolo, Rapisarda; Fabiana, Fanella; Emanuele, Maccarone (2000). "Reliability of Analytical Methods for Determining Anthocyanins in Blood Orange Juices". J. Agric. Food Chem. 48 (6): 2249–2252. doi:10.1021/jf991157h. PMID 10888531. 
  2. ^ Scordino, Monica; Sabatino, Leonardo; Lazzaro, Francesco; Borzì, Marco; Gargano, Maria; Traulo, Pasqualino; Gagliano, Giacomo (2015-05-21). "Blood Orange Anthocyanins in Fruit Beverages: How the Commercial Shelf Life Reflects the Quality Parameter". Beverages. 1: 83. doi:10.3390/beverages1020082. 
  3. ^ a b c McGee, Harold (2004). On food and cooking: the science and lore of the kitchen. New York: Scribner. hlm. 376. ISBN 0-684-80001-2. 
  4. ^ Nicolosi, E.; Deng, Z. N.; Gentile, A.; La Malfa, S.; Continella, G.; Tribulato, E. (2000). "Citrus phylogeny and genetic origin of important species as investigated by molecular markers". Theor. Appl. Genet. 100 (8): 1155–1166. doi:10.1007/s001220051419. 
  5. ^ "IGP Arancia Rossa di Sicilia: Territory". IGP Arancia Rossa di Sicilia. Archived from the original on 2011-07-22. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  6. ^ Besó Ros, Adrià (2016). Horts de tarongers. La formació del verger valencià (dalam bahasa Valencian). Valencia: Institució Alfons el Magnànim. hlm. 144. ISBN 978-84-7822-686-3. 
  7. ^ a b c d Reuther, Walter; Batchelor, Leon Dexter; Webber, Herbert John (January 1967). "Horticultural Varieties of Citrus". Citrus Industry: Crop Protection. Volume I: History, World Distribution, Botany, and Varieties (edisi ke-Rev.). University of California. ISBN 0-931876-24-9. Archived from the original on 2011-08-16. Diakses tanggal 2022-01-26. 
  8. ^ Russo, Susan (January 28, 2009). "Blood Oranges: Change You Can Believe In". Kitchen Window. National Public Radio. 
  9. ^ "Tunisia's "Queen of Oranges"". Food and Agriculture Organization of the United Nations (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-28. 
  10. ^ Adams, William D.; Carol Brouwer; Ethan Natelson; Robert A. Randall (2006). Recommended Fruit and Nut Varieties: Harris County and Vicinity (PDF) (Laporan). Texas AgriLife Extension Service. Archived from the original on 2010-06-26. Diakses tanggal 2022-01-26. 
  11. ^ "Types of Oranges – Blood, Navel, Valencia". Sunkist Growers, Incorporated. Archived from the original on 2011-01-20. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  12. ^ "Orange Varieties". Innvista. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-05. Diakses tanggal 2011-01-10. 
  13. ^ "Bud mutations in persimmon". HortNET. Archived from the original on 2011-09-29. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  14. ^ "Tarocco Blood Orange". specialtyproduce.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-26. 
  15. ^ NAPOLITANO, "PRODUCE PETE". "Blood oranges taste good and are good for you". Asbury Park Press (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-26. 
  16. ^ "Tarocco7". citrusvariety.ucr.edu. Diakses tanggal 2022-01-26. 
  17. ^ "The Art of Nature | A brief history of the Orange". Seedlip. Diakses tanggal 2022-01-26. 
  18. ^ "Gourmet Sleuth: Blood Oranges". Gourmet Sleuth. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  19. ^ "Bernardin Home Canning: Because You Can: Blood Orange Marmalade". www.bernardin.ca. Diakses tanggal 2022-01-29. 
  20. ^ "Il Forno: A winter salad: Sicilian Fennel and Orange Salad". typead. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  21. ^ "Blood Orange Gelato". Martha Stewart. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  22. ^ "How to make the perfect blood orange sorbet". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2016-02-25. Diakses tanggal 2022-01-28. 
  23. ^ "Wegmans Frizzante European Soda, Blood Orange". Wegmans. Archived from the original on 2011-07-24. Diakses tanggal 26 Januari 2022. 
  24. ^ "Blood orange nutrients". P-O-P Interactive, Inc. Archived from the original on 2011-03-15. Diakses tanggal 26 Januari 2022.