Jendela Janggal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
The Wide Window
First edition cover
Pengarang Lemony Snicket (Pseudonim Daniel Handler)
Ilustrator Brett Helquist
Perancang sampul Brett Helquist
Negara Amerika Serikat
Bahasa Bahasa Inggris
Seri A Series of Unfortunate Events
Genre Novel fantasi
Penerbit HarperCollins
Tanggal rilis Februari 2000
Jenis media Print (hardback & paperback)
Halaman 214 pp
ISBN ISBN 0-06-440768-3
Didahului The Reptile Room
Diikuti The Miserable Mill

The Wide Window novel anak dan novel ketiga di seri buku A Series of Unfortunate Events oleh Lemony Snicket. Anak yatim Baudelaire disuruh tinggal bersama wali ketiga mereka, seorang keluarga jauh, Mrs Anwhistle, lain dikenal sebagai Aunt Josephine, yang tinggal di rumah yang menghadap danau.

Plot[sunting | sunting sumber]

Buku mulai dengan tiga orang anak Baudelaire itu, Violet, Klaus dan berkuda yang Bercahaya Matahari Feri Berubah-ubah di seberang Lake Lachrymose ke Damocles Dock, di mana taksi menunggu mereka untuk membawa mereka ke rumah baru mereka. (Mr. Poe belaka sudah memberi anak tas permen, ke yang mereka alergi, dan dikirimi mereka atas cara mereka.)

Taksi menarik bukit curam ke rumah yang berpangku tepat tidak jauh dari pihak jurang, yang dipegang di sana tangan spidery, jangkungan yang melihat logam. Mereka menemui wali baru mereka, Aunt Josephine Anwhistle. Walaupun dia adalah seorang wanita tua yang baik, dia takut di samping banyak hal. Mulai suaminya, Ike, meninggal di Lake Lachrymose sesudah dimakan oleh Lintah yang Membuat Air-mata Meleleh, dia sudah memperkembangkan banyak ketakutan tidak masuk akal di sekitar danau dan miliknya sendiri. Dia tidak akan menyentuh telepon, radiator, kulkas, oven, atau malah kenop pintu. Dia juga mempunyai ketakutan mengerikan makelar barang-barang tak bergerak. Aunt Josephine suka sekali tatabahasa dan memiliki perpustakaan sangat besar atas subyek di rumahnya. Kamar yang berisi perpustakaannya mempunyai jendela sangat besar (karena The Wide Window yang mana disebutkan), yang menghadap danau.

Taksi menarik bukit curam ke rumah yang berpangku tepat tidak jauh dari pihak jurang, yang dipegang di sana tangan spidery, jangkungan yang melihat logam. Mereka menemui wali baru mereka, Aunt Josephine Anwhistle. Walaupun dia adalah seorang wanita tua yang baik, dia takut di samping banyak hal. Mulai suaminya, Ike, meninggal di Lake Lachrymose sesudah dimakan oleh Lintah yang Membuat Air-mata Meleleh, dia sudah memperkembangkan banyak ketakutan tidak masuk akal di sekitar danau dan miliknya sendiri. Dia tidak akan menyentuh telepon, radiator, kulkas, oven, atau malah kenop pintu. Dia juga mempunyai ketakutan mengerikan makelar barang-barang tak bergerak. Aunt Josephine suka sekali tatabahasa dan memiliki perpustakaan sangat besar atas subyek di rumahnya. Kamar yang berisi perpustakaannya mempunyai jendela sangat besar (karena The Wide Window yang mana disebutkan), yang menghadap danau.

Setelah Baudelaires tahu Aunt Josephine Hurricane Herman datang, anak dan bulu burung kepala wali baru mereka ke kota untuk mendapatkan makanan dan persediaan rumahtangga lain. Di sana mereka menemukan "Kapten Sham," menghitung Olaf di samaran. Dia memberi tahu mereka bahwa dia adalah pemilik perusahaan uang sewa kapal dan kehilangan kakinya sesudah dimakan oleh Lintah yang Membuat Air-mata Meleleh. Anak memperingatkan Aunt Josephine, tetapi mereka tidak bisa ternyata "Pura-pura" adalah Olaf di samaran, karena dia mempunyai kaki kayu di mana arah pergelangan kaki tatonya mata sebaiknya. Selanjutnya, Aunt Josephine merasa Kapten Sham memikat, dan tidak akan mendengarkan Baudelaires. Nanti malam itu, anak dibangunkan oleh kecelakaan keras, dan mereka buru-buru kepada perpustakaan untuk merasa jendela rusak dan catatan bunuh diri bibi mereka.

Tiga orang saudara kandung itu dikejutkan karena catatan mengatakan bahwa wali baru anak akan menjadi Kapten Sham. Klaus menjadi curiga karena diisi dengan ejaan dan kesalahan gramatikal, tak ada sesuatu sudah akan dilakukan Aunt Josephine. Mereka berkeputusan bahwa Count Olaf di belakangnya dan menilpon Mr Poe memakai telepon. Mr Poe tiba, tetapi mereka tidak bisa membuktikan kecurigaan mereka, sewaktu catatan ditulis di tulisan tangan Josephine. Sedangkan Mr Poe dan Olaf sedang membicarakan hal di Badut Cemas, anak dengan maksud tertentu memulai reaksi alergi dengan permen Mr Poe sudah mengembalikan mereka, dan pelarian ke rumah. Menjelang kali ini, Hurricane Herman sudah tiba di Lake Lachrymose. Di rumah, Klaus mengetahui bahwa seluruh ejaan dan kesalahan tatabahasa di bentuk catatan pesan yang disandikan, kata "mengental Gua", agaknya gua entah di mana di tepi laut Lake Lachrymose. Sewaktu anak mencari dengan kalut sehelai peta danau, salah satu jangkungan yang menyangga rumah Aunt Josephine di tempatnya dipukul oleh kilat, dan rumah mulai meluncur kebawah jurang. Sesudah secara sempit kabur dengan jiwa mereka, arloji Baudelaires sebagai rumah Aunt Josephine remuk dan jatuh ke dalam Lake Lachrymose.

Bulu burung bergegas Baudelaires ke dok untuk mencuri sekapal kapal dari perusahaan uang sewa Kapten Sham, tetapi perusahaan uang sewa dijaga oleh pengikut Count Olaf yang menyerupai tak satu pun seorang laki-laki atau seorang wanita. Bercahaya matahari mengakalinya, dan anak berhasil berlayar di seberang Lake Lachrymose ke Curdled Cave, di mana mereka menemukan Aunt Josephine bersembunyi. Aunt Josephine menegaskan bahwa Olaf memaksanya untuk menulis catatan, tetapi daripada bunuh diri yang melakukan sebetulnya, dia melemparkan kursi lewat jendela dan menyelidiki penyembunyian, meninggalkan hanya catatan bunuh diri bersandi.

Baudelaires meyakinkannya untuk bergabung dengan mereka, tetapi sewaktu mereka sedang berlayar punggung di seberang danau, Lintah yang Membuat Air-mata Meleleh menyerang. Anak dibingungkan, karena mereka tidak memakan makanan yang mana pun dalam jam terakhir (lintah buta dan menyerang hanya jika mereka mencium makanan) tetapi Aunt Josephine mengaku sudah makan sebuah pisang sesaat sebelum Baudelaires tiba. Lintah menghantam kapal mereka dan melahapnya sewaktu kenyang dengan air. Violet dengan berhasil menciptakan tanda untuk pertolongan, dan Kapten Sham menyelamatkan mereka di kapal lain. Josephine meminta dengan sangat kepada Olaf untuk menghindarkannya kehidupan, menawarkan diri untuk memberinya Baudelaires dan menyamarkan sendiri jauh jauh, tetapi Olaf melemparkan Aunt Josephine ke dalam air, di mana dia menurut dugaan dilahap oleh lintah, dan pengambilan anak dengannya kembali ke Damocles Dock.

Punggung di dok, Mr Poe baru saja mau menyerahkan anak ke Pura-pura kalau Bercahaya Matahari menggigit ke dalam Pura-pura 's palsu kayu kaki, memotongnya. Olaf menegaskan bahwa kakinya secara ajaib sudah tumbuh lagi, tetapi Mr Poe sudah memahami tato mata di pergelangan kaki Olaf. Pernah lebih tanpa kedok, Olaf melarikan diri dengan relasinya sebelum anak dan Mr Poe dapat mengejar mereka.

Edisi istimewa[sunting | sunting sumber]

Disappearance![sunting | sunting sumber]

Rentetan Unfortunate Events No.3: Jendela Lebar atau, Disappearance![1] adalah buku poket merilis kembali Jendela Lebar, mendesain untuk meniru Victoria sen dreadfuls. Dilepaskan pada 4 September, 2007[2]. Buku termasuk tujuh ilustrasi baru, dan bagian ketiga suplemen serial menghakkan Cornucopian Cavalcade, yang tampil 13-sebagian pelawak oleh Michael Kupperman menghakkan Spoily Brats, kolom nasihat yang ditulis oleh Lemony Snicket, dan, sebagai di Permulaan Jelek atau, Anak Yatim! Dan Kamar Binatang Melata atau, Pembunuhan!, (final) sebagian cerita oleh Stephen Leacock menghakkan Q: Pstory punya kekuatan batin Psupernatural[3]. Kapten Sham adalah orang palsu dan palsu alat Pura-pura atau penipuan.

Referensi[sunting | sunting sumber]