Insidious: The Red Door

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Insidious: The Red Door
Teaser poster
Sutradara
Produser
Ditulis oleh
SkenarioScott Teems
CeritaLeigh Whannell
Berdasarkan
Karakter
oleh Leigh Whannell
Pemeran
Penata musikJoseph Bishara
SinematograferAutumn Eakin
Penyunting
  • Derek Ambrosi
  • Michel Aller
Perusahaan
produksi
DistributorSony Pictures Releasing
Tanggal rilis
  • 7 Juli 2023 (2023-07-07) (Amerika Serikat)
  • 12 Juli 2023 (2023-07-12) (Indonesia)
Durasi107 menit[1]
Negara
Bahasa
Anggaran$16 juta
Pendapatan
kotor
$188.5 juta[2][3]

Insidious: The Red Door adalah sebuah film horor supernatural Amerika tahun 2023 yang disutradarai oleh Patrick Wilson skenario besutan Scott Teems dan Leigh Whannell sebagai penulis cerita. Film ini merupakan sekuel Insidious (2010) serta Insidious: Chapter 2 (2013). Ty Simpkins, Wilson, Andrew Astor, Rose Byrne, dan Lin Shaye kembali memainkan peran mereka. Hiam Abbass dan Sinclair Daniel juga bergabung.[4][5][6][7][8]

Setelah rilis Insidious: The Last Key (2018), Blumhouse Productions memilih kemungkinan untuk memproduksi film lanjutan, termasuk persilangan dengan Sinister. Pada Oktober 2020, studio mengumumkan bahwa Wilson akan menyutradarai dan membintanginya, dengan Teems menulis naskahnya berdasarkan cerita yang ditulis oleh Whannell.Dengan anggaran produksi sebesar $16 juta, syuting berlangsung pada bulan Agustus 2022 di lokasi Morris County dan Madison di sekitar New Jersey City.[9]

Insidious: The Red Door dijadwalkan akan dirilis di Amerika Serikat pada 7 Juli 2023, oleh Sony Pictures Releasing.Film ini sukses secara komersial, setelah meraup $188.5 juta di seluruh dunia dengan anggaran $16 juta. Film ini telah menerima ulasan yang beragam dari para kritikus.

Plot[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2019, sembilan tahun setelah kerasukan, kenangan Josh Lambert tentang pengalamannya di The Further telah ditekan. Dia bercerai dengan istrinya, Renai, dan ibunya, Lorraine, baru saja meninggal. Hubungannya dengan putranya, Dalton, menjadi tegang, dan dia berusaha untuk memulihkan keadaan di antara mereka saat mengantarnya ke perguruan tinggi, namun berakhir dengan pertengkaran.

Di kelas seni pertamanya, Dalton akhirnya menggambar sebuah gambar pintu merah yang digunakan untuk memasuki The Further. Sementara itu, Josh mulai dihantui oleh roh seorang pria, yang akhirnya menemukan bahwa itu adalah ayahnya, Ben Burton, yang ia yakini telah meninggalkan keluarganya ketika ia masih muda. Dalton menghadiri pesta frat dengan teman sekamarnya, Chris, di mana dia melihat hantu seorang siswa yang terus-menerus muntah. Setelah secara tidak sengaja masuk ke dalam The Further lagi, Chris menunjukkan kepada Dalton sebuah video YouTube dari Specs and Tucker, yang menjelaskan bagaimana proyeksi astral bekerja, yang mengarah ke klip Elise Rainier yang berbicara tentang The Further.

Dalton mencoba memproyeksikan astral lagi sementara Chris mengawasi tubuhnya, Chris kemudian diserang oleh entitas tak terlihat dan teriakannya mengingatkan Dalton, yang bergegas kembali ke tubuhnya dan melihat bahwa itu adalah iblis berwajah merah yang menyiksanya saat kecil. Setelah diperingatkan oleh Chris untuk berhenti menggunakan kemampuannya, Dalton menerima telepon dari saudaranya, Foster, yang menceritakan tentang mimpi yang sering dialaminya, yaitu Josh yang mencoba membunuh mereka. Hal ini memacu ingatan Dalton dan dia menyelesaikan lukisannya, yang menunjukkan Josh yang kerasukan di depan pintu merah. Dalton yang tertekan ditarik ke dalam The Further, kembali ke saat Josh yang kerasukan menyerang mereka di ruang bawah tanah. Dia menangani Josh saat dia mencoba membunuh dirinya yang lebih muda dan akhirnya dibawa kembali ke sarang iblis berwajah merah.

Josh mulai meneliti ayahnya dan menemukan bahwa dia bunuh diri saat dirawat di rumah sakit jiwa. Dia berbicara dengan Renai, yang mengungkapkan kebenaran tentang apa yang terjadi pada keluarga mereka satu dekade yang lalu dan bahwa ayahnya juga memiliki kemampuan untuk memproyeksikan astral tetapi percaya bahwa hal-hal yang dilihatnya adalah hasil dari penyakit mental. Foster menunjukkan foto lukisan Dalton yang dia kirimkan melalui pesan singkat dan mereka menyadari bahwa Dalton dalam bahaya. Renai membantu Josh untuk kembali ke The Further untuk menyelamatkan putra mereka.

Dengan Dalton terperangkap di sarangnya, iblis merasuki tubuhnya dan berusaha membunuh Chris namun terhenti ketika Josh berhasil menemukan dan membebaskan Dalton. Iblis mengejar mereka melalui pintu merah dan Josh tetap di belakang untuk menutupnya agar Dalton aman, Dalton kembali ke tubuhnya dan mengecat lukisan pintu merahnya dengan cat hitam, yang kemudian menyegel pintu yang sebenarnya dan The Further secara permanen.

Josh bertemu dengan arwah ayahnya, yang membimbingnya kembali ke dunia nyata. Setelah kembali, Josh setuju untuk makan malam bersama Renai dan anak-anak, mengisyaratkan kemungkinan reuni. Saat dia pergi, tanpa sadar dia bertemu dengan arwah Elise, yang memberitahunya bahwa dia memiliki masa depan yang cerah di depannya. Josh kemudian pergi ke kampus Dalton, di mana ayah dan anak ini berdamai saat Dalton mempersembahkan lukisan Josh yang sedang menggendong Dalton muda keluar dari The Further.

Dalam adegan kredit akhir, cahaya di atas pintu yang tertutup mulai berkedip kembali, sebelum adegan tersebut memudar menjadi hitam.

Pemain[sunting | sunting sumber]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Insidious: The Red Door adalah debut penyutradaraan fitur dari Patrick Wilson, yang memerankan Josh Lambert dalam waralaba ini.

Menyusul rilis dan kesuksesan box office dari Insidious: The Last Key, sekuel memasuki pengembangan.[10] Produser Jason Blum telah menyatakan ketertarikannya untuk membuat film crossover (fiksi) dengan Sinister.[11] Pada tanggal 29 Oktober 2020, diumumkan bahwa sekuel langsung dari Insidious dan Insidious: Chapter 2 sedang dalam pengembangan dengan Patrick Wilson yang menjabat sebagai direktur dalam debut sutradara dari skenario yang ditulis oleh Scott Teems berdasarkan cerita dari Leigh Whannell.[4][12][13][14] Wilson dan Ty Simpkins ditetapkan untuk mengulangi peran mereka dari dua film pertama.[8]

Pembuatan film[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Februari 2022, Wilson mengonfirmasi bahwa pencarian lokasi telah dimulai dengan syuting yang akan dimulai pada musim semi tahun itu.[15] Fotografi utama dimulai pada Agustus 2022, dengan Peter Dager, Jarquez McClendon, Sinclair Daniel, dan Hiam Abbass bergabung dengan para pemeran, serta Rose Byrne dikonfirmasi akan kembali. Pada bulan Februari 2023, Andrew Astor dikonfirmasi untuk mengulangi perannya sebagai Foster Lambert. Pada bulan April 2023, Lin Shaye telah dikonfirmasi untuk mengulangi perannya sebagai Elise Rainier.[16] Pengambilan gambar dilakukan di Morris County, New Jersey, termasuk dalam Morristown, Chatham, Florham Park, dan di Drew University dan lokasi lainnya di Madison.[17] Pada tanggal 22 Agustus 2022, Wilson mengungkapkan bahwa syuting telah selesai.[18]

Musik[sunting | sunting sumber]

Skor film ini disusun oleh Joseph Bishara, yang kembali ke waralaba ini setelah menyusun empat film pertama dalam seri ini.[19]

Soundtrack musik ini dirilis pada tanggal 7 Juli, oleh Madison Gate Records.[20] Ghost menyumbangkan sebuah sampel dari lagu Shakespears Sister, Stay (lagu Shakespears Sister). Vokal Patrick Wilson juga ada di lagu ini. Ini ditampilkan selama kredit penutup.[21]

Rilis[sunting | sunting sumber]

Insidious: The Red Door dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 7 Juli 2023, oleh Sony Pictures Releasing.[22]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Box office[sunting | sunting sumber]

Hingga 14 September 2023, Insidious: The Red Door telah meraup $82.2 juta di Amerika Serikat dan Kanada, dan $106.3 juta di wilayah lain, dengan pendapatan kotor di seluruh dunia sebesar $188.5 juta.[2][3]

Di Amerika Serikat dan Kanada, Insidious: The Red Door dirilis bersamaan dengan Joy Ride, dan pada awalnya diproyeksikan meraup $18-23 juta dari 3.188 bioskop pada akhir pekan pembukaannya.[23] Setelah menghasilkan $15,3 juta di hari pertama (termasuk $5 juta dari preview Kamis malam), estimasi dinaikkan menjadi $31 juta.[24] Film ini kemudian memulai debutnya dengan $33 juta, menduduki puncak box office dan menandai akhir pekan pembukaan terbaik kedua dalam waralaba ini di belakang Chapter 2 ($41 juta pada tahun 2013).[25] Pada akhir pekan kedua, film ini menghasilkan $13 juta, turun 61% dan berada di posisi ketiga di belakang pendatang baru Mission: Impossible – Dead Reckoning Part One dan holdover Sound of Freedom.[26] Film ini kemudian menghasilkan $6.5 juta pada akhir pekan ketiganya, dan jatuh ke posisi keenam.[27]

Di Filipina, pasar di mana genre horor sangat populer,[28][29][30] Insidious: The Red Door memecahkan rekor pembukaan akhir pekan terlaris untuk film horor,[31] akhir pekan pembukaan dengan pendapatan kotor tertinggi di tahun 2023,[31] dan film horor terlaris sepanjang masa (dengan pendapatan $6.7 juta).[32][33]

Tanggapan kritis[sunting | sunting sumber]

Di situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes, 39% dari 110 ulasan yang tercatat adalah positif, dengan penilaian rata-rata 5/10. kata konsensus situs web: "Film-film sebelumnya memiliki momen-momen terbaiknya, namun di balik Insidious: The Red Door terdapat akhir yang mengecewakan dari sebuah waralaba yang pernah menakutkan."[34]</noinclude> Metacritic, yang menggunakan rata-rata tertimbang, menetapkan skor film 45 dari 100, berdasarkan 23 kritikus, menunjukkan "ulasan campuran atau rata-rata".[35] Penonton yang disurvei oleh CinemaScore memberi film ini nilai rata-rata "C+" pada skala A+ hingga F, sementara PostTrak melaporkan 72% penonton film memberikan nilai positif.[25][24]

Owen Gleiberman dari Variety memberikan ulasan negatif terhadap film ini dengan mengatakan, "Untuk sutradara pemula, Patrick Wilson tidak melakukan pekerjaan yang buruk, tetapi dia bekerja dengan kiasan yang sudah pernah dikerjakan. Saatnya untuk menutup karnaval jiwa ini".[36] Meagan Navarro menulis untuk Bloody Disgusting merasa film ini memberikan penutup yang memuaskan untuk seri ini. Ia menjelaskan, "Mereka yang berharap untuk mengetahui lebih banyak tentang Iblis Lipstik dan sudut-sudut tergelap di dunia Further mungkin akan kecewa. "Pintu Merah" tidak tertarik pada mitologi, melainkan pada bagaimana hantu-hantunya memecah belah keluarga dan apakah cinta abadi mereka dapat membuat mereka utuh kembali. Wilson mengingatkan penonton mengapa mereka jatuh cinta pada keluarga Lambert di tempat pertama dengan sekuel sentimental yang dengan lembut mengucapkan selamat tinggal pada mereka. Meskipun tidak memberikan kesan akhir pada The Further atau para penghuni hantu, film ini menawarkan penutupan yang pedih bagi para tokoh utama yang memulai semuanya".[37]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Insidious: The Red Door (15)". BBFC. June 15, 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Juni 2023. Diakses tanggal 16 Juni 2023. 
  2. ^ a b "Insidious: The Red Door". Box Office Mojo. IMDb. Diakses tanggal 15 September 2023. 
  3. ^ a b "Insidious: The Red Door (2023) - Financial Information". The Numbers. Nash Information Services, LLC. Diakses tanggal 15 September 2023. 
  4. ^ a b D'Alessandro, Anthony (2020-10-29). "Insidious 5 Moving Forward With Patrick Wilson Making Feature Directorial Debut – BlumFest". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal November 16, 2020. Diakses tanggal October 29, 2020.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama ":0" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  5. ^ Laman, Douglas (October 29, 2020). "Insidious 5 Announced by Blumhouse, Patrick Wilson To Direct". Comic Book Resources. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 1, 2020. Diakses tanggal October 29, 2020. 
  6. ^ Verhoeven, Beatrice (October 29, 2020). "Patrick Wilson to Make Directing Debut With 5th Insidious for Blumhouse". TheWrap (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal November 16, 2020. 
  7. ^ Couch, Aaron (October 29, 2020). "Patrick Wilson to Make Directorial Debut With Insidious 5 | Hollywood Reporter". The Hollywood Reporter.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 16, 2020. Diakses tanggal October 29, 2020. 
  8. ^ a b Rubin, Rebecca (October 29, 2020). "Patrick Wilson to Direct Insidious 5". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 30, 2020. Diakses tanggal February 26, 2022.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "ReturningCast" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  9. ^ Miska, Brad (February 22, 2018). "Surprise! Insidious: The Last Key Is the Highest Grossing Insidious Film!". Bloody Disgusting. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 6, 2022. Diakses tanggal February 26, 2022. 
  10. ^ Miska, Brad (22 Februari 2018). "Kejutan! Insidious: The Last Key Menjadi Film Insidious dengan Pendapatan Kotor Tertinggi!". Bloody Disgusting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2022. Diakses tanggal February 26, 2022. 
  11. ^ Outlaw, Kofi (10 Januari 2018). "'Crossover 'Insidious' dan 'Sinister' Mungkin Terjadi Menurut Jason Blum". Comic Book. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Oktober 2022. Diakses tanggal 26 Februari 2022. 
  12. ^ Laman, Douglas (29 Oktober 2020). "Insidious 5 Diumumkan oleh Blumhouse, Patrick Wilson Akan Menyutradarai". Comic Book Resources. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 1, 2020. Diakses tanggal October 29, 2020. 
  13. ^ Verhoeven, Beatrice (29 Oktober 2020). "Patrick Wilson Akan Melakukan Debut Penyutradaraan Dengan Film ke-5 Insidious untuk Blumhouse". TheWrap (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 16 November 2020. 
  14. ^ Couch, Aaron (29 Oktober 2020). "Patrick Wilson Akan Melakukan Debut Penyutradaraan Dengan Insidious 5 | Hollywood Reporter". The Hollywood Reporter.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 29 Oktober 2020. 
  15. ^ Romanchick, Shane (3 Februari 2022). "Insidious 5: Patrick Wilson Mengungkapkan Pembuatan Film Dimulai Musim Semi 2022". Collider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juni 2022. Diakses tanggal 26 Februari 2022. 
  16. ^ Kroll, Justin (5 Agustus 2022). "'Insidious 5': Peter Dager, Sinclair Daniel dan Hiam Abbass Bergabung Sebagai Pemeran Baru Untuk Film Berikutnya". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2022. Diakses tanggal 5 Agustus 2022. 
  17. ^ "Film horor 'Insidious 5' melakukan syuting di Madison, Chatham". Madison Eagle. New Jersey Hills Media Group. 8 Agustus 2022. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 22 Oktober 2022. Diakses tanggal 22 Mei 2023. 
  18. ^ John, Squires (22 Agustus 2022). "Fear of the Dark: Syuting 'Insidious Chapter 5' Telah Selesai". Bloody Disgusting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2022. Diakses tanggal 5 September 2022. 
  19. ^ "Joseph Bishara Mencetak Gol di Film Insidious The Red Door karya Patrick Wilson". FilmMusicReporter. 18 April 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Juni 2023. Diakses tanggal 17 Juni 2023. 
  20. ^ Bishara, Joseph (7 Juli 2023). "Insidious: The Red Door (Soundtrack Film Asli)". Madison Gate Records. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juli 2023. Diakses tanggal 10 Juli 2023. 
  21. ^ Singh, Surej (8 Juli 2023). "Ghost dan Patrick Wilson meng-cover lagu 'Stay' dari Shakespears Sister untuk soundtrack 'Insidious'". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2023. Diakses tanggal 8 Juli 2023. 
  22. ^ D'Alessandro, Anthony (19 Juli 2022). "Sony Memindahkan Madame Web Ke Musim Gugur 2023, Menetapkan Judul Marvel Universe Untuk Musim Panas 2024". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Juli 2022. Diakses tanggal 19 Juli 2022. 
  23. ^ D'Alessandro, Anthony (5 Juli 2023). "'Sound Of Freedom' & 'Indiana Jones' Bersaing Ketat di Tanggal 4 Juli; Dapatkah 'Insidious: The Red Door' Menggeser Posisi No. 1 di Akhir Pekan Mendatang? - Box Office". Box Office Pro. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Juli 2023. Diakses tanggal 6 Juli 2023. 
  24. ^ a b Murphy, J. Kim (8 Juli 2023). "Box Office: 'Insidious: The Red Door' Kalahkan 'Indiana Jones 5' Setelah Perolehan $15,2 Juta di Hari Pembukaan". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2023. Diakses tanggal 8 Juli 2023. 
  25. ^ a b D'Alessandro, Anthony (9 Juli 2023). "'Insidious: The Red Door' Mengalahkan 'Indiana Jones' Dengan Pembukaan $32 Juta Lebih - Update Box Office Minggu Pagi". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2023. Diakses tanggal 9 Juli 2023. 
  26. ^ D'Alessandro, Anthony (16 Juli 2023). "'Mission: Impossible – Dead Reckoning Part Satu' Mencetak Rekor Pembukaan Waralaba 5 Hari di Amerika Serikat Dengan $80 Juta - Update Minggu Pagi". Deadline Hollywood (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal July 16, 2023. 
  27. ^ D'Alessandro, Anthony (23 juli 2023). "'Barbie' Still Gorgeous With Best YTD $155M Opening; 'Oppenheimer' Ticking To $80M+ In Incredible $300M+ U.S. Box Office Weekend – Sunday AM Update". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 juli 2023. Diakses tanggal 23 juli 2023. 
  28. ^ Torre, Nestor U. (27 Agustus 2005). "Memahami kegemaran film horor". Philippine Daily Inquirer. The Philippine Daily Inquirer, Inc. hlm. A3-1. Diakses tanggal 28 Juli 2023. 
  29. ^ Torre, Nestor U. (23 November 2006). "Merinding dan sensasi menyeramkan menghantam tempat itu". Philippine Daily Inquirer. The Philippine Daily Inquirer, Inc. hlm. E2. Diakses tanggal 28 Juli 2023. 
  30. ^ Torre, Nestor U. (28 Juli 2007). "Dua cara berbeda untuk menakut-nakuti penonton bioskop". Philippine Daily Inquirer. The Philippine Daily Inquirer, Inc. hlm. F2. Diakses tanggal 28 Juli 2023. 
  31. ^ a b "'Insidious: The Red Door' membukukan pembukaan akhir pekan terbesar tahun 2023 di PHL dengan pendapatan kotor P205,6 M dalam 5 hari". BusinessMirror. Philippine Business Daily Mirror Publishing, Inc. 11 Juli 2023. Diakses tanggal 28 Juli 2023. 
  32. ^ Tartaglione, Nancy (16 Juli 2023). "'Mission: Impossible – Dead Reckoning Part One' Meraih Pendapatan Global $235 Juta; 'Elemental', 'Indy 5' & 'Insidious' Capai Pencapaian Baru di Box Office Internasional". Deadline. Penske Media Corporation. Diakses tanggal 28 Juli 2023. ...Insidious: The Red Door sedang mengalami masa kejayaan di Asia Tenggara, setelah menjadi film horor terlaris sepanjang masa di Filipina' dengan pendapatan sebesar $6 juta di sana. 
  33. ^ Tartaglione, Nancy (24 Juli 2023). "'Barbie' Meraih Keuntungan Lebih Besar Dengan $356 Juta + Pendapatan Global, 'Oppenheimer' Meningkatkan Kejeniusan Menjadi $180 Juta + Peluncuran WW - Pembaruan Aktual Box Office Internasional". Deadline. Penske Media Corporation. Diakses tanggal 28 Juli 2023. 
  34. ^ "Insidious: The Red Door". Rotten Tomatoes. Fandango Media. Diakses tanggal 8 Agustus 2023.  Sunting ini di Wikidata
  35. ^ "Insidious: The Red Door". Metacritic. Fandom, Inc. Diakses tanggal 25 Juli 2023. 
  36. ^ Gleiberman, Owen (2023-07-07). "Ulasan "Insidious: The Red Door": Entri Kelima dalam Seri Ini Mungkin yang Paling Tidak Berbahaya". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Juli 2023. Diakses tanggal 2023-07-07. 
  37. ^ Navarro, Meagan (6 Juli 2023). "Review 'Insidious: The Red Door' - Lagu Angsa yang Sentimental untuk Keluarga Lambert". Bloody Disgusting. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Juli 2023. Diakses tanggal 2023-07-07. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]