Bahasa Hindi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Hindi)
Langsung ke: navigasi, cari
Standar Hindi
मानक हिन्दी Mānak Hindī
Word Hindi in Devanagari.svg
Kata "Hindi" dalam Aksara Devanagari
Dituturkan di India
Komunitas di Afrika Selatan, Amerika Serikat, Kanada, Nepal
Jumlah penutur 180 juta[1]  (1991)
(lihat pula Hindi-Urdu)
Rumpun bahasa
Sistem penulisan Devanagari
Status resmi
Bahasa resmi di  India
Diatur oleh Central Hindi Directorate (India)[2]
Kode-kode bahasa
ISO 639-1 hi
ISO 639-2 hin
ISO 639-3 hin
Linguist List hin-hin
Linguasphere 59-AAF-qf
Aksara Hindi
Halaman ini mengandung aksara Hindi. Tanpa dukungan penerjemahan anda akan mendapatkan penempatan huruf hidup dan kekurangan konjugasi. Lebih lengkap...

Bahasa Hindi adalah bahasa resmi di India selain bahasa Inggris, dan bahasa ini merupakan salah satu bahasa dengan jumlah penutur terbanyak di dunia setelah bahasa Tionghoa dan bahasa Inggris. Bahasa ini merupakan saudara kembar bahasa Urdu.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hindi pada mulanya digunakan oleh kebanyakan penduduk India Utara atau Madhyadesa dan Hindavi atau Hindui adalah istilah yang umum dipakai pada masa itu. Ketika dialek Bakha mulai berkembang, India Utara menghadapi serangan dari utara, utamanya dari kesultanan Mughal dan pemukimannya di India. Disinilah situasi mulai membingungkan, para penyerbu tersebut berbahasa ibu Turki, sedangkan untuk bahasa keagamaan adalah bahasa Arab, dan bahasa resmi pemerintahan serta kesusasteraan adalah bahasa Persia. Masyarakat Madhyadesa saat itu sudah mengembangkan bahasa Brajbhasa dan bahasa Awadhi, Dingal dan Maithili. Bahasa Khariboli yang tidak dipakai untuk transaksi resmi maupun kesenian, digunakan untuk skala komunikasi yang lebih luas. Status Khariboli sebagai bahasa resmi ditetapkan pertama kali di Golkunda (saat ini bernama Bijapur dan Hyderabad, Andhra Pradesh serta Karnataka) oleh para penguasa Muslim dan ulama di India Selatan menggunakannya untuk tujuan intelektual. Akhirnya muncullah istilah zaban-e Hind yang kemudian dinamai Dakhini.

Beberapa cendekiawan berpendapat bahwa bahasa Hindi muncul sebagai akibat interaksi antara penduduk asli dan para penyerbu Muslim. Bahasa campuran ini tidak digunakan sebagai bahasa resmi dan disebut zaban-I-Urdu-e-mualla (bahasa tenda) yang kemudian disebut Urdu atau Rekhta. Pada masa itu unsure Bakha dalam bahasa Hindavi banyak diganti dengan kosakata-kosakata dari bahasa Persia. Istilah 'Urdu' baru terdengar setelah 500 tahun penyerbuan Muslim ke India Utara.

Pada saat Inggris mulai berkuasa di India, terdapat jurang yang sangat tajam antara dua bentuk verbal tersebut, yakni Hindustani dan Urdu. Hal inilah yang mendorong Gilchrist mendeskripsikan adanya tiga varian yang berbeda, yakni:

  • Bahasa tinggi atau gaya Persia
  • Bahasa menengah
  • Bahasa rakyat (Hindavi)

Mahatma Gandhi menyadari propaganda yang dibuat Inggris untuk membesar-besarkan masalah itu khususnya dikotomi Hindi-Urdu. Dia kemudian membuat konsep bahasa persatuan, setelah menerima Hindustani sebagai varian non-formal, dengan Hindi memakai huruf Devanagari dan Urdu dengan huruf Arab-Persia. Kemudian dalam perkembangan selanjutnya, para cendekiawan bahasa memasukkan berbagai kosakata yang berakar dari Bahasa Sanskerta, dan akibatnya bahasa Hindi dan bahasa Urdu semakin jauh persamaannya.

Status Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Hindi menjadi bahasa nasional India selain bahasa Inggris. Disamping itu menjadi bahasa resmi di negara bagian Himachal Pradesh, New Delhi, Haryana, Uttar Pradesh, Chandigarh, Bihar, Madhya Pradesh dan Rajashtan. Disamping itu, juga dipakai luas di kota Bombai dan Hyderabad.

Daerah Tutur[sunting | sunting sumber]

Sekitar 180 juta orang India menganggap bahasa Hindi sebagai bahasa ibunya, sedangkan 300 juta lainnya menggunakannya sebagai bahasa kedua atau kesekian. Bahasa Hindi juga tersebar di beberapa negara diluar India, seperti di AS (100.000 jiwa), Mauritius (685.170 jiwa), Afrika Selatan (890.292), Yaman (232.760 jiwa), Uganda (147.000 jiwa), Singapura (5.000 jiwa), Selandia Baru (20.000 jiwa), dan Jerman (30.000 jiwa).

Selain itu banyak penutur bahasa Hindi yang tinggal di negara-negara seperti : Fiji, Nepal, Suriname, Trinidad & Tobago, Guyana dan Uni Emirat Arab.

Bahasa Hindi makin populer dengan makin tenarnya film-film Bollywood. Bollywood kini semakin diakui di dunia internasional dan bahkan mampu menembus pasar dunia barat.

Sistem Penulisan[sunting | sunting sumber]

Aksara Devanagari digunakan sebagai abjad resmi dalam penulisan bahasa Hindi.

Contoh[sunting | sunting sumber]

  • Namastey! = Halo!
  • Aap kaise hain? = Apa kabar?
  • Mein acchaa hun = Baik-baik
  • Dhanyavad = Terima kasih
  • Aapkaa naam kyaa hai? = Siapa namamu?
  • Meraa naam…..hai = Nama saya….
  • Alvida!/ Namastey! = Sampai jumpa!
  • Aurat = Wanita
  • Kabab = Kebab
  • Acchaa = Baik
  • Ghar = Rumah
  • Angur = Anggur

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ethnologue, "Hindi"
  2. ^ Central Hindi Directorate regulates the use of Devanagari script and Hindi spelling in India. Source: Central Hindi Directorate: Introduction

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Bhatia, Tej K. Colloquial Hindi: The Complete Course for Beginners. London, UK & New York, NY: Routledge, 1996. ISBN 0-415-11087-4 (Book), 0415110882 (Cassettes), 0415110890 (Book & Cassette Course)
  • Gordon, Raymond G., Jr. (ed.) (2005), "Hindi", Ethnologue: Languages of the World (ed. 15th), Dallas: SIL International .
  • Grierson, G. A. Linguistic Survey of India Vol I-XI, Calcutta, 1928, ISBN 81-85395-27-6
  • McGregor, R. S. (1977), Outline of Hindi Grammar, 2nd Ed., Oxford University Press, Oxford-Delhi, ISBN 0-19-870008-3 (3rd ed.)
  • Masica, Colin (1991), The Indo-Aryan Languages, Cambridge: Cambridge University Press, ISBN 9780521299442 .
  • Ohala, Manjari (1999), "Hindi", in International Phonetic Association, Handbook of the International Phonetic Association: a Guide to the Use of the International Phonetic Alphabet, Cambridge University Press, hlm. 100–103, ISBN 9780521637510 .
  • Shapiro, Michael C. (2001), "Hindi", in Garry, Jane; Rubino, Carl, An encyclopedia of the world's major languages, past and present, New England Publishing Associates, hlm. 305–309 .
  • Shapiro, Michael C. (2003), "Hindi", in Cardona, George; Jain, Dhanesh, The Indo-Aryan Languages, Routledge, hlm. 250–285, ISBN 9780415772945 .
  • Snell, Rupert; Weightman, Simon (1989), Teach Yourself Hindi (ed. 2003), McGraw-Hill, ISBN 9780071420129 .
  • Taj, Afroz (2002) A door into Hindi. Retrieved November 8, 2005.
  • Tiwari, Bholanath ([1966] 2004) हिन्दी भाषा (Hindī Bhasha), Kitab Pustika, Allahabad, ISBN 81-225-0017-X.

Kamus[sunting | sunting sumber]

  • John Thompson Platts (1884). A dictionary of Urdū, classical Hindī, and English (ed. reprint). LONDON: H. Milford. hlm. 1259. Diakses 2011-7-06. Oxford University
  • McGregor, R.S. (1993), Oxford Hindi–English Dictionary (ed. 2004), Oxford University Press, USA .

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Bhatia, Tej K A History of the Hindi Grammatical Tradition. Leiden, Netherlands & New York, NY : E.J. Brill, 1987. ISBN 90-04-07924-6


Pranala luar[sunting | sunting sumber]