Haryadi Suyuti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Haryadi Suyuti
ꦲꦂꦪꦢꦶꦯꦸꦪꦸꦠꦶ
Wali Kota Jogja Haryadi S.jpg
Wali Kota Yogyakarta ke-9
Masa jabatan
22 Mei 2017 – 22 Mei 2022
WakilHeroe Poerwadi
PendahuluSulistyo
(Penjabat)
PenggantiSumadi
(Penjabat)
Masa jabatan
20 Desember 2011 – 20 Desember 2016
WakilImam Priyono
PendahuluHerry Zudianto
PenggantiSulistyo
(Penjabat)
Wakil Wali Kota Yogyakarta ke-2
Masa jabatan
20 Desember 2006 – 20 Desember 2011
Wali KotaHerry Zudianto
PendahuluSyukri Fadholi
PenggantiImam Priyono
Informasi pribadi
Lahir9 Februari 1964 (umur 58)
Yogyakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Partai politikPartai Golongan Karya
Suami/istriTri Kirana Muslidatun
HubunganAhmad Zahid Hamidi (kerabat)[1]


Sri Purnomo (kerabat) [2]

Zanzawi Soejoeti (paman)
Orang tuaZarkowi Soejoeti (ayah)
(alm) Zawimah (ibu)
Tempat tinggalCaturtunggal, Depok, Sleman
Alma materUniversitas Gadjah Mada

Drs. H. Haryadi Suyuti (bahasa Jawa: ꦲꦂꦪꦢꦶꦯꦸꦪꦸꦠꦶ; lahir 9 Februari 1964) adalah seorang politisi asal Indonesia yang pernah menjabat sebagai Wakil Wali Kota Yogyakarta[3] hingga akhirnya terpilih dan menjabat sebagai Wali Kota selama dua periode berturut-turut.[4]

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ia pernah menjabat beberapa jabatan antara lain Ketua Muhammadiyah Daerah Serang tahun 1965 - 1969 dan Ketua Dewan Pengawas Baitul Mal PP Muhammadiyah Tahun 1996-1997.

Pendidikan formalnya dimulai di SDN II IKIP Yogyakarta (lulus 1976, SMPN 5 Semarang (lulus tahun 1980), SMA Negeri 1 Yogyakarta (lulus tahun 1983), Si Fisipol UGM Yogyakarta (lulus tahun 1989).

Menteri Pertahanan dan juga Menteri Dalam Negeri Malaysia, Ahmad Zahid Hamidi, adalah sepupu 2 kali Haryadi Suyuti.

Karier organisasi[sunting | sunting sumber]

Sejak mahasiswa aktif berorganisasi, antara lain menjadi Ketua Keluarga Mahasiswa Administrasi Negara Fakultas ilmu sosial dan ilmu politik UGM (1985-1987). Haryadi Suyuti pernah menjadi anggota Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah DIY (2006-2010), Kepala Bidang III Kepanitiaan Muktamar I Abad Muhammadiyah (2010). Ketua Perbai DIY (2007-2011, 2011-2016), Ketua Badan Narkotika Kota Yogykarta (2007-2011), Ketua Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Kota (KPK) Yogyakarta (2007-2011), Anggota Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (2010-2014), Wakil Ketua Pembina Ikatan Persaudaraan Haji Yogyakarta (2010-2015), Ketua Umum Perbasi DIY (2011-2015) dan Ketua Umum PSIM Yogyakarta (2010-2013), Ketua DPD Partai Golkar DIY (2015-2020)

Wali Kota Yogyakarta[sunting | sunting sumber]

Pasangan Haryadi Suyuti-Imam yang diusung koalisi PDIP[5] dan Golkar ini berhasil menang tipis atas pasangan dari pasangan Hanafi Rais-Tri Harjun Ismaji dengan perolehan 97.047 suara (48,347 persen) banding 84.122 suara (41,908 persen) atau terpaut sekitar enam persen lebih suara pada pilkada Yogyakarta 2011. Sementara pasangan dari koalisi PKS dan Demokrat yang mengusung calon Zuhrif Hudaya dan Aulia Reza Bastian menempati posisi terakhir dengan raihan 19.557 suara (9,743 persen). [6] Ia dilantik menjadi wali kota oleh Gubernur Sri Sultan Hamengkubuwono X pada tanggal 20 Desember 2011.[7]

Tak berhenti sampai di situ, Haryadi Suyuti kembali mencalonkan dirinya sebagai Wali Kota Yogyakarta dalam Pemilihan Kepala Daerah Kota Yogyakarta 2017. Dalam Pilkada ini, Haryadi menggandeng Heroe Poerwadi sebagai wakilnya. Untuk kali ini, partai pendukungnya adalah Partai Golkar, PKS, PAN, Gerindra, dan Demokrat.

Kebijakan[sunting | sunting sumber]

Selama menjabat sebagai Wali Kota Yogyakarta, Ia telah mengeluarkan beberapa kebijakan serta membangun beberapa sarana dan pra-sarana. Salah satu proyek yang digagas pada eranya adalah proyek revitalisasi Jalan Jenderal Sudirman menjadi pedestrian yang nyaman.[8] Selain itu, Ia juga menggagas pembangunan teras Malioboro yang menempati lahan bekas bangunan bioskop Indra yang berada di sisi barat Jalan Malioboro.[9]

Ia juga meminta organisasi PKK (Pembina Kesejahteraan Keluarga) supaya dapat bersinergi dengan OPD (Organisasi Perangkat Daerah).[10]

Meskipun demikian, pada masanya banyak pembangunan terutama apartemen dan hotel yang menerima penolakan dari warga sekitar. Salah satu penolakannya adalah dari warga Balirejo, Muja Muju, Umbulharjo yang menolak pembangunan Apartemen Puri Notoprojo di lingkungan mereka.[11] Terkait penoloakan tersebut ia berkomentar bahwa masalah izin apartemen tersebut merupakan kewenangan Pemkot serta pemberian izin dilakukan sesuai prosedur. "Kalau ada yang menolak, dasarnya apa? Kekuatannya apa? Di radius berapa dari pembangunan? Itu yang nanti didalami. Jadi tidak asal ada penolakan,". Dia juga menambahkan bahwa kalau setiap ada kegiatan investasi selalu ada penolakan dari warga, pokoknya tidak, lalu bagaimana dengan perkembangan investasi di Jogja serta Pemkot memiliki dasar hukum untuk menerbitkan izin. "Proses izin ke tetangga itu diberikan, tapi tetangga bukan bagian untuk pemberi izin. Itu yang harus dipahami. Pemkot tetap akan menerima masukan atas penolakan itu," katanya.[11]

Penghargaan[12][sunting | sunting sumber]

Selama menjabat sebagai Wali Kota Yogyakarta, Haryadi mendapatkan beberapa penghargaan baik dari dalam negeri maupun dari luar negeri. Penghargaan dalam negeri antara lain :

Selain itu. Pemerintah Kota Yogyakarta pada masa kepemimpinannya juga meraih banyak penghargaan antara lain :

  • Penghargaan dari Kementerian Keuangan (2012).[26]
  • PDAM Kota Yogyakarta meraih penghargaan Perpamsi Award 2013 sebagai PDAM terbaik (2013).[27]
  • Anugerah Kihajar (Kita Harus Belajar) dari Kemendikbud pada kategori Kebijakan dan Program Tingkat Utama keempat kalinya yang berturut-turut 2012-2015[28]
  • Penghargaan dari Kementerian Keuangan (Kemenkeu) RI, atas capaian opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) 12 kali secara beruntun 2008-2021.[29]
  • Penghargaan dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) untuk Pelayanan Publik Terbaik (Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), dan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil)).[30]
  • Penghargaan dari Kementerian Dalam Negeri untuk pemerintah terinovatif.[31]
  • Penghargaan dari Bank Indonesia sebagai salah satu pemerintah daerah yang paling adaptif dalam mengimplementasikan Elektronifikasi Transaksi Pemerintah (2021).

Ditangkap KPK[sunting | sunting sumber]

Pada 2 Juni 2022, Ia ditangkap KPK atas keterlibatannya dalam kasus perizinan pembangunan apartemen Royal Kedhaton di Pemerintah Kota Yogyakarta.[32] Sebelumnya, Ia membantah terlibat dalam kasus korupsi pembangunan SAH (Saluran Air Hujan) di Jalan Soepomo, Batikan, Umbulharjo.[33]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Haryadi Suyuti menikah dengan Hj. Tri Kirana Muslidatun, S.Psi yang banyak aktif di berbagai kegiatan sosial. Saat ini mereka dikaruniai dua orang anak, Karina Arifiani anak pertamanya adalah alumi Fakultas Kedokteran UGM dan anak kedua Kartika Zahra Salsabila yang saat ini bersekolah di SMA Negeri 3 Yogyakarta (Padmanaba).[34]

Ibunya sendiri pernah menjadi anggota DPRD Provinsi Jawa Tengah dan ibu kandungnya masih memiliki hubungan kerabat dengan Sri Purnomo (Bupati Sleman 2009-2021 dan Wakil Bupati Sleman 2005-2009).[35]

Ia mengaku memiliki hobi bermain basket dan menjadi Ketua Umum Perbasi DIY.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ By Aloysia Nindya Paramita (2017-01-03). "Haryadi Suyuti, Dukungan Sepupu Dari Malaysia". Bernas. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  2. ^ "Haryadi Suyuti, Terinspirasi Perjuangan Sang Ayah". BERNAS.id. 2016-12-14. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  3. ^ "Kepala Pelayan Masyarakat Jogja Dilantik". Pemerintah Kota Yogyakarta. 2007-10-26. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  4. ^ "Resmi Dilantik, Haryadi Ajak Masyarakat Bersatu Wujudkan Yogya Lebih Baik". Pemerintah Kota Yogyakarta. 2017-05-21. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  5. ^ Media, Tempo.co. "Haryadi Suyuti Pimpin Kota Yogyakarta". Tempo.co (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2011-09-29. 
  6. ^ Haryadi Suyuti Pimpin Kota Yogyakarta
  7. ^ "Wali Kota/Wakil Wali Kota Yogyakarta Masa Jabatan 2011 – 2016 Dilantik". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-14. Diakses tanggal 2016-08-13. 
  8. ^ "Resmikan Proyek Jalan Jenderal Sudirman, Haryadi Tegaskan Tidak Boleh ada Parkir Sembarang". suara.com. 2021-12-31. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  9. ^ Media, Harian Jogja Digital. "Teras Malioboro 1 Bocor karena Hujan, Pembangunan Gedungnya Telan Rp62 Miliar". Harianjogja.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-03. 
  10. ^ "Tingkatkan Kesejahteraan Warga, Wali Kota Jogja Minta PKK Bersinergi dengan OPD". kumparan. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  11. ^ a b "Warganya Tolak Proyek Apartemen, Ini Respons Wali Kota Jogja Haryadi Suyuti | Semarang Bisnis.com". Bisnis.com. 2018-12-21. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  12. ^ "Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti". kompas.id. 2021-12-14. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  13. ^ "Portal Berita Pemerintah Kota Yogyakarta - HARYADI SUYUTI TERIMA PENGHARGAAN IKON ORGANIC KOTA YOGYAKARTA". warta.jogjakota.go.id. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  14. ^ "Portal Berita Pemerintah Kota Yogyakarta - WALIKOTA JOGJA TERIMA PENGHARGAAN MANGGALA KARYA KENCANA BKKBN". warta.jogjakota.go.id. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  15. ^ developer, medcom id (2015-08-03). "Sukseskan KB, Wali Kota Yogyakarta Raih Penghargaan". medcom.id. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  16. ^ "Portal Berita Pemerintah Kota Yogyakarta - Haryadi Suyuti Terima Penghargaan Regional Leader Entrepreneur Award 2019". warta.jogjakota.go.id. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  17. ^ developer, mediaindonesia com (2019-11-24). "Wali Kota Tangsel Sebut Penghargaan Jadi Motivasi". mediaindonesia.com. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  18. ^ Hanang Andre (2020-03-05). "Walikota Yogyakarta Terima Anugrah Times Indonesia Sebagai Tokoh Inspiratif 2019 JOGJA DAILY Among Tani Dagang Layar". JOGJA DAILY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-08. 
  19. ^ "Wali Kota Yogyakarta Raih Penghargaan dari Perpusnas". kumparan. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  20. ^ "Haryadi Suyuti Sabet Nugra Jasa Dharma Pustaloka Tahun 2021". Sekilasjogja (dalam bahasa Inggris). 2021-09-14. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  21. ^ Indofakta. "Sukseskan Program KKBPK: Walikota Yogyakarta dan Ketua TP PKK Yogyakarta Raih Penghargaan". indofakta.com. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  22. ^ News, Tagar (2017-12-23). "Wali Kota Yogyakarta Raih Penghargaan Gandeng Gendong". TAGAR. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  23. ^ "Wali Kota Yogyakarta dan Istri Terima Penghargaan SP dan SWK dari Presiden". iNews.ID. 2019-07-07. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  24. ^ Mesakh, Eddy (2020-09-02). "Walikota Yogya Raih Penghargaan BusinessNews, Bank Jogja Dapat BUMD Award 2020". Surya Yogya (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-08. 
  25. ^ Kartikasari, Bunga (2022-04-22). "PROFIL Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti, Penerima Penghargaan Tribun Inspiring Award". Tribun Jogja. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  26. ^ "Yogyakarta terima Keuangan Award". SINDOnews.com. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  27. ^ "PDAM Tirtamartha Jogja,Terbaik Nasional". Jogja Yogyakarta istimewa. 2013-12-10. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  28. ^ Andayani, Theresia (2014-11-21). "Yogya Raih Ki Hajar Award 2014". Tribunnews. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  29. ^ "Berhasil Pertahankan WTP 12 Kali Berturut, Pemkot Yogya Diganjar Penghargaan dari Kemenkeu". Nyatanya.com (dalam bahasa Inggris). 2021-10-11. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  30. ^ "Yogyakarta Raih Penghargaan Pelayanan Publik Terbaik". Republika Online. 2018-11-28. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  31. ^ NN, NN (2020-12-21). "Kota Jogja Terinovatif se-Indonesia Kirim 120 Inovasi, Tonjolkan JSS dan Gandeng Gendong". Radar Jogja. Diakses tanggal 2022-06-08. 
  32. ^ Utami, Nahda Rizki. "OTT Eks Walkot Yogya, KPK Sita Uang Pecahan Dolar". detiknews. Diakses tanggal 2022-06-02. 
  33. ^ Sigit, Agus (2020-02-27). "Haryadi Suyuti Merasa Namanya Dicatut Dalam Kasus Korupsi SAH". KRJogja. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  34. ^ Andayani, Theresia (2011-02-20). "Anna Tak Mau Boros Uang untuk Dukung Suami Maju Pilwali 2011". Tribunnews. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  35. ^ "Haryadi Suyuti, Terinspirasi Perjuangan Sang Ayah". BERNAS.id. 2016-12-14. Diakses tanggal 2022-06-05. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Herry Zudianto
Wakil Wali Kota Yogyakarta
2006–2011
Diteruskan oleh:
Syukri Fadholi
Wali Kota Yogyakarta
2011–2016, 2017–2022
Diteruskan oleh:
Sulistyo
(Penjabat)
Didahului oleh:
Sulistyo
(Penjabat)
Diteruskan oleh:
Sumadi
(Penjabat)