FK Vojvodina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Vojvodina Novi Sad
Nama lengkapFudbalski klub Vojvodina Novi Sad
JulukanVoša
Lale (Tulip)
Stara dama (Wanita Tua)
Crveno-beli (Merah dan Putih)
Berdiri6 Maret 1914 (1914-03-06) (108 tahun lalu)
StadionKarađorđe Stadium, Novi Sad
(Kapasitas: 15,000[1])
PresidentBalša Butorović
Head coachMarko Nikolić
LigaSerbian SuperLiga
2020/21Serbian SuperLiga, ke-4
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Soccerball current event.svg Musim ini

Fudbalski klub Vojvodina (Serbian Cyrillic: Фудбалски клуб Војводина Нови Сад), atau juga Vojvodina Novi Sad (pelafalan Serbia: [ʋojʋodina noʋi sad]) atau hanya Vojvodina, merupakan sebuah tim sepak bola Serbia yang bermain di divisi utama SuperLiga Serbia. Didirikan pada tahun 1914. Berbasis di Vojvodina. Klub ini memainkan pertandingan kandangnya di Stadion Karađorđe yang berkapasitas 15.000 penonton.[2] Seragam mereka berwarna merah putih.

Dalam sejarah panjangnya, Vojvodina adalah salah satu klub tersukses di bekas Yugoslavia, memenangkan dua gelar Liga Inggris, pada tahun 1966 dan 1989, runner-up pada tahun 1957, 1962 dan 1975, memenangkan dua gelar Liga Inggris. 5 dalam kompetisi. s meja sepanjang waktu. Vojvodina juga menjadi runner-up di Piala Yugoslavia 1951. Mereka memenangkan Piala Intertoto UEFA 1976, Piala Mitropa 1977 dan juga menjadi runner-up di Piala Mitropa 1957 dan Piala Intertoto  UEFA  1998.  1993 hingga 1997, Vojvodina They memenangkan kejuaraan nasional lima kali berturut-turut dan menjadi runner-up piala nasional pada tahun 1997. Mereka adalah runner-up SuperLiga Serbia di SuperLiga Serbia musim 2008-09 dan tempat ke-3 pada 2007, 2008, 2011, 2012, 2013, 2017 dan 2020. Vojvodina juga menjadi runner-up Piala Serbia pada 2007, 2010, 2011 dan 2013. Trofi juara pertama diraih Vojvodina pada 2014 dan yang kedua pada 2020.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 6 Maret 1914, di pabrik tekstil Sava ijakov di 12 Temerinska Street, sekelompok siswa dari sekolah menengah Ortodoks Serbia, dengan bantuan para intelektual dan pengrajin, mendirikan klub sepak bola di Novi Sad. Klub ini didirikan secara rahasia, karena mantan otoritas Austro-Hongaria melarang pertemuan besar terorganisir anak-anak di bawah umur di wilayah Vojvodina, yang sebagian besar dihuni oleh orang Serbia. Klub mengambil nama Vojvodina, untuk menekankan memori penyatuan teritorial politik Serbia di "Vojvodina Serbia", di mana Serbia, setidaknya di atas kertas, memperoleh hak yang sama seperti semua warga kekaisaran Habsburg lainnya. yang telah mereka perjuangkan selama bertahun-tahun. Nama Vojvodina dalam bahasa Serbia berarti semacam kerajaan, lebih tepatnya zona transit. Itu berasal dari kata "vojvoda", dan berarti "pemimpin prajurit" atau "tuan".

Di antara pendiri klub hari itu adalah calon industrialis tekstil Milenko ijakov, calon profesor universitas Vladimir Milićević, ahli kimia masa depan Milenko Hinić, calon pengacara Radenko Raki dan Kamenko irić, Gojko Tosić, Dordje ivanov, calon dokter Branko Gospodinački dan lain-lain . Klub baru memainkan pertandingan pertamanya di desa Kovilj melawan klub lokal FK ajkaš. Vojvodina berkompetisi dalam kemeja biru cerah dan celana pendek putih dan menang 5-0. Pemain pertama dalam sejarah Vojvodina. Para pemainnya sebagian besar adalah anak sekolah dan pelajar, tiba dari Praha selama liburan musim panas dan hanya bermain satu pertandingan, tak lama sebelum pecahnya Perang Dunia I. Tangan ketat otoritas Austro-Hungaria mencegah semua organisasi Serbia di Novi Sad dan Vojvodina adalah yang pertama ditutup dalam situasi ini.

Setelah pembebasan, Vojvodina melanjutkan pekerjaannya berkat antusiasme siswa Serbia di Praha. Presiden pertama Vojvodina menjadi Milenko ijakov, putra pemilik pabrik tekstil Sava ijak, dan sekretaris pertama menjadi Dr. ivko Bajazet, presiden lama bank komersial Serbia dan anggota organisasi Sokol. Klub ini sepenuhnya didanai oleh biaya keanggotaan dan sumbangan yang murah hati seperti dari Maks Grin, Daka Popovi, saudara-saudara Novakovi, Ilija Balabuši dan anggota keluarga Dunderski. Beberapa pemain dan manajer Vojvodina yang belajar di Praha juga merupakan anggota klub sepak bola Slavia Prague. Klub Ceko mendukung anggota Vojvodina selama masa-masa sulit sebelum dan selama Perang Dunia Pertama dan berkontribusi pada pengembangan klub. Pada tahun 1920, kaus merah putih pertama didatangkan dari Praha. Pada pertemuan klub pada tanggal 23 Juli 1922, diputuskan bahwa untuk menghormati Slavia Prague, warna merah dan putih akan menghiasi jersey Vojvodina. Lambang juga sebagian dimodelkan pada lambang Slavia Praha, di mana bintang merah tim Ceko diganti dengan bintang biru, sehingga lambang Vojvodina memiliki semua warna bendera Serbia. Pelatih, direktur teknis, dan penyelenggara pertama Vojvodina adalah pengacara Dr. Kosta Hadži, salah satu pendiri utama asosiasi sepak bola Vojvodina dan Novi Sad. Di bawah kepemimpinannya, Vojvodina memenangkan Subasosiasi Novi Sad pada tahun 1926, trofi pertama dalam sejarahnya. Vojvodina telah bermain dengan pemain berikut: Mihajlovi, ivić, Kričkov, Popovi, Vajs, Aleksić, Grgarov, Marjanovi, ević, Petrovi, Dudás dan Saraz. Klub menawarkan kontrak profesional pertama kepada para pemainnya dan juga mendatangkan pemain profesional dari luar negeri seperti Josef Čapek dari Ceko, Sándor Dudás dari Hongaria dan Abraham Saraz. Salah satu pemain Vojvodina terbaik dan paling berpengaruh saat itu adalah Dušan Markovi, seorang striker efektif yang bermain untuk Vojvodina dari tahun 1921 hingga 1935. Pada akhir tahun 1930-an, Vojvodina mendatangkan banyak pemain bagus, tim, yang kemudian dikenal sebagai Team Millionaire. dan salah satu yang terbaik adalah Jožef Velker, yang menjadi pemain penting bagi klub. Pada tahun 1932, 1934, 1935, 1937-1940, Vojvodina memenangkan Subasosiasi Sepak Bola Novi Sad. Sejak itu, Vojvodina mulai membuat klaim serius tentang promosi ke Divisi Pertama Yugoslavia. Klub tidak membuat dampak langsung, tetapi di musim 1940/41, Vojvodina berjuang untuk posisi teratas. Tahap akhir kejuaraan diinterupsi oleh dimulainya Perang Dunia Kedua, dan pengeboman Poros, mobilisasi, dan pendudukan negara tersebut membuat kompetisi tersebut tidak dapat dilanjutkan.

Pada tahun 1962, Vojvodina adalah wakil juara. Namun, hasilnya menurun di musim-musim berikutnya dan Vojvodina bahkan mulai berjuang dengan pertempuran degradasi. Pada tahun 1964, semuanya berubah dengan Vujadin Boškov sebagai direktur teknis dan Branko Stankovic sebagai pelatih. Vujadin Boškov merombak dan memodernisasi klub. Infrastruktur diperbaiki dan pusat olahraga baru dibangun. Dia juga berhasil mengorganisir jaringan mata-mata, dan pihak berwenang, yang dipimpin oleh Presiden Arsa Kovačevi, mampu menyediakan semua persyaratan yang diperlukan untuk kontes tersebut. Pelatih Branko Stankovic mengubah cara bermain, mempromosikan disiplin dan manajemen. Satu-satunya pemain dengan tangan bebasnya adalah Silvester Takač, salah satu pemain terbaik dari generasi ini. Pada tahun 1966, Vojvodina memenangkan Liga Premier Yugoslavia untuk pertama kalinya, 8 poin di depan tempat kedua Dinamo Zagreb. Anggota dari generasi ini adalah Silvester Takač, Ilija Panteli, arko Nikolić, Ivica Brzić, Rajko Aleksić, orđe Pavlić, Dobrivoje Trivić, Stevan Sekereš, orđe Mili dan Stevan Nešticki.

Pada tahun 1989, di bawah pelatih baru Ljupko Petrovi, Vojvodina menghabiskan hampir seluruh kejuaraan sebagai pemimpin turnamen. Selama musim, Vojvodina menang di kandang melawan empat klub top Yugoslavia. Partizan Belgrade tertinggal 3–2, Dinamo Zagreb 4–1, Hajduk Split 2-0 dan akhirnya Red Star 3. -1 di depan lebih dari 27.000 penonton. Vojvodina memainkan pertandingan yang menentukan untuk kejuaraan melawan Sloboda Tuzla dan membutuhkan kemenangan untuk mengklaim gelar melawan rival Red Star. Vojvodina menang di depan 27.000 penonton dengan gol dari esti (dua kali), Vorkapić dan Vujači dengan skor 4–2. Peluit akhir memicu perayaan besar di dalam stadion serta pesta besar-besaran yang menyerbu lapangan. Trofi juara kedua akhirnya diraih 3 poin pertama setelah 23 tahun menunggu, oleh pemain generasi baru seperti Siniša Mihajlović, Miloš estić, Slaviša Jokanović, Budimir Vujačić, Ljubomir Vorkapić, Miroslav Tanjga, Goran Kartalija, Dušan Mijić , Svetozar Cedo Maras, Stevan Milovac, Dragan Puniši dan Zoran Mijuci. Musim berikutnya, Vojvodina sayangnya jatuh di babak pertama Liga Champions melawan Honvéd Budapest, meskipun sebagian besar pemain kunci dari musim lalu tetap ada. Kalah di leg pertama 1-0 dari Honvéd sangat mengecewakan. Di leg kedua, segalanya berjalan lebih baik saat Vojvodina mengubah skor menjadi 2-0 berkat gol dari Siniša Mihajlović dan Miroslav Tanjga, tetapi gol bunuh diri terakhir bek Dragan Gaćeša menghancurkan harapan Vojvodina akan lebih meningkat.

Pada tahun 1990, Vojvodina gagal mempertahankan gelar mereka sebelumnya memenangkan dan menyelesaikan musim di tempat 11. Pecahnya Yugoslavia, perang saudara (1992-1995), inflasi dan sanksi PBB memiliki dampak yang berat pada tim sepak bola Yugoslavia. Keadaan sulit memaksa Vojvodina untuk menjual pemain terbaiknya, dan tim juara dibubarkan di awal 90-an.Namun, kepemimpinan Vojvodina yang dipimpin oleh Milutin Popivoda berhasil membuat tim baru. Para pelatih, terutama Milorad Kosanović, juga membentuk campuran yang luar biasa dari para pemain muda terkemuka Vojvodina seperti Jovo Bosančić, Goran aula, Radoslav Samardžić, Goran urko dan Srđan Bajčetić, dan para pemainnya. Pemain datang dari daerah lain seperti Aleksandar Kocić, Dejan Govedarica, Goran Jezdimragvić Panteli, Vesko Mihajlovi dan Zoltan Sabo. Sejak 1992, Vojvodina selalu berada di kejuaraan tempat ke-3, 6 kali berturut-turut menerima panggilan orang ketiga abadi. Pada tahun 1995, mereka menyelesaikan paruh pertama musim di tempat pertama. Karena sanksi PBB, pada saat itu Vojvodina, seperti semua klub lain di FR Yugoslavia, tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam turnamen Eropa dan pertanyaan apakah generasi ini akan tetap bermain seperti di arena internasional. Namun, pada tahun 1995, Vojvodina memainkan pertandingan persahabatan di Amsterdam melawan Ajax, di musim mereka memenangkan Liga Champions UEFA, di mana 'Nyonya Tua' dari sepak bola Serbia mengalahkan mereka 3-2. Pada tahun 1997, Vojvodina juga memenangkan hak ke final piala nasional, tetapi kalah dari Red Star. Pada tahun 1998, Vojvodina memenangkan satu demi satu kemenangan di Piala Intertoto UEFA. Setelah menyingkirkan Stabæk (2–0, 2–2), rebro SK (3–0, 1-0) dan Baltika Kaliningrad (3–0, 1-0) di tiga inning pertama, Vojvodina bertarung di babak kedua dengan SC Bastia . Pada leg pertama di Bastia, Vojvodina harus menerima kekalahan 0-2. Meski tak ada peluang di leg kedua melawan Novi Sad, Vojvodina berhasil meraih kemenangan meyakinkan 4-0. Final piala nasional berlangsung melawan Werder Bremen. Pertandingan pertama di Bremen kalah 1-0 dan leg kedua berakhir 1-1. Pelatih Vojvodina adalah Tomislav Manojlović dan kaus merah putih dikenakan oleh pemain seperti Nikola Lazetić, Zdravko Drinčić, Vidak Bratić, Jovan Tanasijević, Vladimir Mudrinić, Zoran Jankovi, Dragan ilić, Mićo Vranje, Sasa Cilinšek Matijašević dan Leo Lerinc.

Pada musim 2000/01, Vojvodina tiba-tiba berjuang untuk bertahan di papan atas dan klub mengalami masalah keuangan. Kepergian manajer klub Svetozar apurić mengantar penurunan dan Vojvodina memasuki krisis multi-tahun. Dalam waktu singkat, banyak manajer dan pelatih sering diganti dan situasinya memburuk. Itu adalah periode hasil yang tidak memuaskan dan kecenderungan untuk menjual pemain top ke klub-klub kaya di Eropa setelah hanya beberapa musim bermain di tim utama dan menggantikan mereka dengan talenta muda yang segar. Namun, pada saat itu banyak pemain kelas atas yang mengenakan kaos Vojvodina seperti Miloš Krasić, Milan Jovanovi, Milan Stepanov, Ranko Despotovic, Vlada Avramov, Bojan Neziri, Vidak Bratić, Jovan Tanasijevi, Radoslav Batak, Milan Vještica, Milan Belić dan Miodrag Stoši. Pada tahun 2005, sebagai tindakan putus asa terakhir, pendukung terorganisir, pendukung tertua Firmaši dan Vojvodina, yang dikenal sebagai Stara Garda (Bahasa Inggris: Pengawal Lama), bergabung berkumpul untuk mengorganisir klub untuk meningkatkan kesadaran publik atas ketidakpuasan mereka dan situasi yang mengerikan. . dari klub. Pada tahun yang sama, presiden klub baru Ratko Butorovic mengumumkan masa depan klub yang lebih cerah. Tenaga kerja telah meningkat dan pada kenyataannya menyebabkan stabilitas dan pertumbuhan klub, baik secara finansial maupun dalam hal hasil. Selain itu, manajemen mengumumkan rekonstruksi besar-besaran stadion dan pusat pelatihan, yang akan dilakukan pada tahun-tahun berikutnya.

Goiko Kačar, Dushan Tadic, Dragan Murua, Marsero Prech, Abu Bakar Oumarou, Ranko Despotovich, Jericho Burkitch, Daniel Mojsov, Slobodan Medjevic, Miloslav Stebanovich, Vratko Grosdanovich, Vratko Grosdanoski Damir Kahriman, Janko Tumbasevic, Darko Lovric, Savo Lovric , Daniel Aleksic, Mario Gjurovski, Aleksandar Katai, Nino Pekaric, Vladimir Buac, Nikola Petkovic, Stephen Appiah

Warna dan lambang klub[sunting | sunting sumber]

Vojvodina memainkan game pertama dengan celana biru dan putih cerah. Beberapa pemain dan manajer pertama Vojvodina belajar di Praha dan juga anggota Slavia Prague Football Club. Klub Ceko membantu anggota Vojvodina dan berkontribusi pada pengembangan klub selama masa-masa sulit sebelum dan selama Perang Dunia I. Pada tahun 1920, set pertama kaus merah putih didatangkan dari Praha. Pada pertemuan klub pada 23 Juli 1922, diputuskan bahwa warna merah dan putih akan menghiasi jersey Vojvodina untuk menghormati Slavia Prague. Lambang juga sebagian dimodelkan pada lambang Slavia Praha, menggantikan bintang merah klub Ceko dengan bintang biru, dan lambang Vojvodina memiliki semua warna bendera Serbia.

Stadion dan Fasilitas Latihan[sunting | sunting sumber]

Stadion

Stadion kandang Vojvodina adalah stadion Karađorđe. Dinamakan setelah Karajorje, pemimpin Pemberontakan Serbia Pertama melawan pendudukan Kekaisaran Ottoman. Sebelumnya dikenal sebagai Stadion Kota atau Stadion Vojvodina, namanya diubah menjadi Stadion Carajore pada tahun 2007 atas permintaan penggemar Vojvodina. Namun pada kenyataannya, itu adalah nama pertama stadion dan digunakan hingga akhir Perang Dunia II. Dengan kapasitas sekitar 20.000, termasuk 15.000 kursi, ini adalah salah satu stadion sepak bola terbesar di Serbia. Stadion ini memiliki stadion atletik baru, dilengkapi dengan lampu Philips LED baru dan lampu sorot 1700 lux. Stadion ini memiliki sektor VIP dengan 150 kursi, restoran kafe VIP, pusat pers, dan 14 stan siaran yang lengkap. Ini juga merupakan stadion kandang bagi tim sepak bola U-21 Serbia.

Pada 2012, Dewan mengumumkan rekonstruksi lebih lanjut Stadion Karajorge. Ini termasuk tribun selatan baru, modifikasi tribun timur-barat, dan atap seluruh stadion. Konversi ini akan meningkatkan kapasitas stadion menjadi sekitar 19.500 kursi.

Fasilitas Latihan

FC Vujadin Boškov adalah tempat latihan dan akademi muda klub. Kompleks olahraga ini terletak di Veternik, Novi Sad dan dinamai menurut legenda sepak bola Vyadinboschkov. Pusat ini memiliki 85.000 meter persegi fasilitas olahraga dan 2.000 meter persegi ruang terbatas. Ada enam lapangan, satu dikelilingi oleh rumput sintetis dan dua dikelilingi oleh tribun. Terdapat 8 kamar double dan 2 suite mewah, masing-masing unit dilengkapi dengan fasilitas modern terbaru. Dapur memasok tim senior dan semua kategori muda. Fasilitas olahraga termasuk ruang ganti, gimnasium, pusat kesehatan dan binatu, dan bangunan utama memiliki dua pusat pers. Fasilitas rekreasi dan hiburan di kedua fasilitas tersebut meliputi televisi, kolam renang, meja sepak bola, komputer, AC, dan fasilitas modern lainnya. Seluruh kompleks dikelola oleh tim karyawan berbakat. Layanan khusus juga tersedia untuk keamanan 24 jam di fasilitas olahraga. Fasilitas olahraga saat ini salah satu kualitas tertinggi di Eropa Tenggara.

Akademi Muda[sunting | sunting sumber]

Terkenal karena serangan pemuda yang luar biasa dalam sepak bola, jaringan pramuka yang baik, tempat latihan klub modern dan rumah akademi muda FC Vujadin Boškov, yang dilengkapi dengan baik dan salah satu yang paling bergengsi di Eropa Tenggara , Vojvodina telah berkembang menjadi terkenal pemain sepak bola profesional. seperti Miloš Krasić, Gojko Kačar, Milan Stepanov, Srdjan Bajčetić (pensiunan), Dušan Tadić, eljko Brkić, Danijel Aleksić, Slobodan Medojevi, Aleksandar Mili, Goran aula, Jovo Bosanč Stevano, Damvićlav, Milojavlav Pada tahun 2008 dan 2009, Vojvodina diselenggarakan bersama dengan A.C. Milan sebuah kamp pelatihan di FC Vujadin Boskov. Para pemain muda Vojvodina dilatih di sana menggunakan teknik dan metode pelatihan Milan. Pada 2012, tim Vojvodina yang dipimpin oleh pelatih Milan Kosanović memenangkan kejuaraan pemuda Serbia.

Suporter[sunting | sunting sumber]

Salah satu pendukung terorganisir pertama dari penggemar Vojvodina tercatat pada tahun 1931, dalam pertandingan tandang melawan Mačva abac. Pada tahun 1937, klub penggemar terorganisir pertama didirikan, mungkin grup penggemar terorganisir pertama di bekas Yugoslavia. Meskipun klub telah memiliki banyak pendukung sepanjang sejarahnya, kelompok yang lebih terorganisir muncul pada akhir 1970-an dan awal 1980-an.Pada tahun 1989, ide konsolidasi dimulai untuk pertama kalinya.dari semua subkelompok pendukung. Ide ini menjadi kenyataan dan grup tersebut mengambil nama Red Firm. Beberapa hari kemudian, beberapa anak muda membuat grup Firma (Bahasa Inggris: The Firm) sebagai salah satu subgrup, karena mereka menginginkan nama Serbia untuk grup mereka. Pecahnya Yugoslavia dan akibatnya menyebabkan stagnasi semua kelompok pro-Yugoslavia sehingga pada tahun 1992 Firma Merah runtuh dan Firma mengambil alih kepemimpinan para pendukung yang terorganisir. Anggota Firma dikenal sebagai Firmaši (Bahasa Inggris: Firma Member), bentuk jamak dari bentuk tunggal Firmaš, dan saat ini termasuk dalam kelompok pendukung utama di Serbia. Mereka lebih dikenal sebagai ekstremis daripada preman. Namun, mereka selalu membela nama dan kehormatan FK Vojvodina, Novi Sad dan Serbia, melawan siapa pun yang tidak berbuat banyak untuk klub. Firmaši berkumpul di tribun utara Stadion Karađorđe, dari sana mereka sangat mendukung klub mereka. Selain sepak bola, mereka juga mendukung divisi olahraga lain dari Asosiasi Olahraga Vojvodina Novi Sad. Klub ini juga memiliki sekelompok pendukung tertuanya, yang dikenal sebagai Stara Garda (Inggris: Pengawal Tua), yang telah berada di tribun timur stadion selama lebih dari 40 tahun.

Rekor Klub[sunting | sunting sumber]

Radomir Krstić adalah pemegang rekor Vojvodina untuk penampilan (613 pertandingan). Pemegang rekor gol adalah striker Todor Veselinovic, dengan 586 gol (termasuk 130 di liga Yugoslavia). Dia juga pencetak gol terbanyak di liga Yugoslavia pada tahun 1956, 1957, 1958 dan 1961. Selain itu, Vojvodina memiliki dua pencetak gol terbanyak lainnya dalam sejarah mereka. Pada tahun 1993 Vesko Mihajlovi dengan 22 gol dan pada tahun 2010 Dragan Mrdja juga dengan 22 gol. Pemain Vojvodina pertama yang mewakili Yugoslavia adalah Abraham Saraz Eugen pada tahun 1922, di mana ia mencetak dua gol dalam pertandingan melawan Cekoslowakia. Sejak itu, banyak pemain sepak bola dari Vojvodina telah menjadi anggota tim nasional Yugoslavia dan Todor Veselinović, Vujadin Boškov, Zdravko Rajkov, Dobrosav Krstić, Silvester Takač, arko Nikolić, Dobrivoje Trivi dan pemain Siniša Mihajlović (lama) Inter Milan diantara mereka.

Titel[sunting | sunting sumber]

Domestik[sunting | sunting sumber]

;Liga Nasional - 2'

Piala Nasional

  • Runner-up (1): 1951
  • Runner-up (1): 1997

Internasional[sunting | sunting sumber]

  • 1/4 Finalis (1): 1967
  • Juara (1): 1977
  • Runner-up (1): 1957

Pengahargaan Individu[sunting | sunting sumber]

Serbian SuperLiga Footballer of the Year

Pesepak bola Muda Tahunan Serbian SuperLiga

10 pemain dengan caps terbanyak[sunting | sunting sumber]

Statistik di kompetisi Eropa[sunting | sunting sumber]

Kompetisi P W D L
European Cup / Champions League 9 5 1 3
UEFA Cup / Europa League 26 8 6 12
UEFA Intertoto Cup 10 6 1 3
Mitropa Cup 37 13 11 13
Inter-Cities Fairs Cup 17 7 5 5

Rangking UEFA[sunting | sunting sumber]

Per 3 October 2012.[4]
Rangking1 Tim Poin
224 Israel Hapoel Ironi Kiryat Shmona F.C. 5.375
225 Georgia FC Dinamo Tbilisi 5.333
226 Serbia Vojvodina Novi Sad 5.925
227 Swedia Helsingborgs IF 5.325
228 Ceko SK Sigma Olomouc 5.245

Skuat[sunting | sunting sumber]

Sejak 20 Agustus 2013[5]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK Serbia SRB Srđan Žakula
2 DF Serbia SRB Nemanja Radoja
3 DF Serbia SRB Nikola Leković
5 DF Montenegro MNE Igor Vujačić
6 DF Serbia SRB Branislav Trajković
7 MF Serbia SRB Enver Alivodić
8 MF Montenegro MNE Nebojša Kosović
9 FW Serbia SRB Petar Škuletić
10 MF Bosnia dan Herzegovina BIH Stojan Vranješ
11 MF Serbia SRB Mijat Gaćinović
12 GK Kroasia CRO Matej Delač
15 DF Serbia SRB Bojan Nastić
16 DF Kroasia CRO Mario Barić
18 MF Serbia SRB Marko Poletanović
20 MF Montenegro MNE Janko Tumbasević
21 MF Serbia SRB Sergej Milinković-Savić
No. Pos. Negara Pemain
22 DF Serbia SRB Miroslav Vulićević (Kapten)
23 DF Serbia SRB Igor Đurić
24 FW Serbia SRB Georgije Ilić
30 GK Serbia SRB Zoran Popović
33 FW Montenegro MNE Simon Vukčević
99 FW Serbia SRB Andrija Kaluđerović
–– GK Serbia SRB Miloš Čavić
–– DF Serbia SRB Đorđe Jokić
–– DF Serbia SRB Vladimir Branković
–– DF Montenegro MNE Ivan Fatić
–– MF Belanda NED Serginho Greene
–– MF Montenegro MNE Nemanja Sekulić
–– MF Serbia SRB Vuk Mitošević
–– FW Montenegro MNE Stefan Denković
–– FW Montenegro MNE Šaleta Kordić

Pemain dengan kewarganegaraan ganda[sunting | sunting sumber]

Dipinjamkan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
GK Serbia SRB Đorđe Lazović (ke Javor Ivanjica)
GK Montenegro MNE Marko Kordić (ke Bačka BP)
DF Serbia SRB Srđan Bečelić (ke Montenegro Sutjeska Nikšić)
No. Pos. Negara Pemain
MF Serbia SRB Slaven Baškalo (ke Dunav Stari Banovci)
MF Serbia SRB Mirko Ivanić (ke Proleter Novi Sad)
FW Serbia SRB Milan Spremo (ke Sloga PM)

Daftar pemain[sunting | sunting sumber]

Pelatih tim[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Resmi
Tidak resmi
Supporter
Lainnya